• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3

  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 2,008,488 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 42,867 other followers

Khutbah Jumaat : Tentera Allah DiKenali Bala Allah DiJauhi

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ!!! الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..

فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  11   surah at-Taghabun :

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّـهِ ۗوَمَن يُؤْمِن بِاللَّـهِ يَهْدِ قَلْبَهُ ۚ وَاللَّـهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ ﴿١١﴾ ‌

Maksudnya : Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu

Kehidupan dunia dipenuhi dengan pelbagai ujian dalam menguji keimanan kita kepada Allah. Imam al-Ghazali menyatakan, jika ditimpa musibah, ada 5 cara bagaimana seseorang itu perlu berdepan ujian supaya tidak kecundang

[1] Jika menerima musibah atau ujian yang terlalu besar dan berat bagi dirinya, seseorang itu perlu bayangkan bahawa ada ujian lebih besar dan lebih teruk menimpa orang lain berbanding apa dialaminya. Sedarilah bahawa setiap sesuatu itu dalam kekuasaan Allah. Jadi, bayangkan bagaimana jika bencana atau sakitnya dilipatgandakan Allah SWT, dan adakah kita akan dapat menolak atau menghalangnya. Oleh yang demikian, seseorang itu perlu bersyukur kepada Allah kerana Dia tidak menguji kita dengan ujian lebih berat, lebih parah dan lebih menyedihkan di dunia ini. Jika semuanya ditangani dengan kesabaran, pahalanya akan berlipat ganda, sedangkan keburukannya dapat dikurangkan berkat kesabaran ketika menerima ujian.

[2] Datangnya bencana itu mungkin sekali sebagai musibah kerana kekurangan taatnya dalam agama. Oleh itu kembalilah hidup mengikut acuan agama untuk selamat dunia akhirat

[3] Takutilah jika musibah itu menimpa secara berterusan di dunia hingga akhirat. Oleh itu, terimalah ujian itu dengan sabar kerana lebih baik diseksa di dunia saja dengan harapan semoga Allah tidak melanjutkan ujian itu hingga semua makhluk dihidupkan semula di akhirat. Ujian diberi Allah masih dapat diringankan dengan melakukan hal lain berbanding perihal sewaktu akhirat. Jika Allah memberikan azabnya di akhirat, pasti kita tidak dapat lari daripada melakukan pekerjaan lain kerana azab yang diberikan oleh-Nya pasti secara berterusan. Oleh itu, bersabar dengan ujian Allah sewaktu di dunia dengan berharap ia sebagai seksaan yang disegerakan oleh-Nya sebagai pengganti seksaan di akhirat. Bersyukurlah kerana musibah dan azab yang kita terima menyelamatkan kita daripada seksaan di akhirat.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 22 surah al-Hadid :

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِّن قَبْلِ أَن نَّبْرَأَهَا ۚ إِنَّ ذَٰلِكَ عَلَى اللَّـهِ يَسِيرٌ ﴿٢٢

Maksudnya : Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

[4] Setiap bencana atau musibah ditentukan secara pasti dan tercatat tanpa ada kuasa mampu mengubahnya selain Allah SWT. Ketentuan dan catatan itu ada sejak azali di Ummul-kitab (buku amalan) yang ada di sisi Allah dan tetap perlu ditempuh oleh seseorang itu. Jika seseorang itu menghadapi ujian yang ditetapkan Allah, bersyukurlah dengan berdoa tanpa jemu kepada Allah SWT. Ingatkan diri bahawa apabila ujian itu berakhir, dia terlepas juga daripada bencana.

[5] Ketahuilah bahawa pahala diterima seseorang lebih besar sewaktu mereka ditimpa musibah. Ingatlah, ujian yang diterima bukan beban, sebaliknya nikmat bagi manusia sebagai bekalan di akhirat.  Musibah itu hanya sebagai ubat pahit yang harus ditelan bagi memberi kebaikan pada masa depan

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 9 surah al-Ahzab :

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ جَاءَتْكُمْ جُنُودٌ فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ رِيحًا وَجُنُودًا لَمْ تَرَوْهَا وَكَانَ اللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرًا

Maksudnya: Wahai orang yang beriman, ingatlah nikmat Allah kepada kamu. Semasa kamu didatangi tentera (bersekutu dalam perang Al-Ahzab), lalu Kami hantarkan kepada mereka angin ribut (yang kencang) serta angkatan tentera (daripada malaikat) yang kamu tidak dapat melihatnya. Dan (ingatlah) Allah sentiasa melihat apa yang kamu lakukan

Ketika dunia hari ini sedang berdepan dengan penularan COVID-19 sehinga ada negeri dan negara yang membatalkan Solat Jumaat pada hari ini dan diganti dengan sembahyang zohor di rumah selepas mengambil kira situasi semasa penularan COVID-19. Begitu juga program yang melibatkan kehadiran ramai banyak yang telah dibatalkan bagi mencegah merebaknya penyakit yang merbahaya ini. Ketika merenungi tentang musibah yang berlaku maka bagi kita sebagai umat yang beriman wajib percaya bahawa segala yang berlaku adalah di bawah penguasaan dan kehendak Allah. Sehebat dan sekuat mana pun manusia tidak mampu menandingi kuasa Allah. Di sini juga kita dapat melihat bagaimana pelbagai bentuk tentera Allah yang melaksanakan tugasan mengikut aturan dan arahan Allah. Antara tentera Allah ialah : [1] Matahari  di mana ia pernah berhenti seketika ketika membantu perjuangan seorang nabi:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ غَزَا نَبِيٌّ مِنْ الْأَنْبِيَاءِ …………… فَدَنَا مِنْ الْقَرْيَةِ صَلَاةَ الْعَصْرِ أَوْ قَرِيبًا مِنْ ذَلِكَ فَقَالَ لِلشَّمْسِ إِنَّكِ مَأْمُورَةٌ وَأَنَا مَأْمُورٌ اللَّهُمَّ احْبِسْهَا عَلَيْنَا فَحُبِسَتْ حَتَّى فَتَحَ اللَّهُ عَلَيْهِ – رواه البخاري ومسلم

Maksudnya: Seorang nabi berperang ……. Lalu dia mendekati sebuah negeri (Palestin) ketika masuk waktu Asar atau hampir pada waktu itu, dia lalu berkata kepada matahari: Sesungguh kamu disuruh (oleh Allah untuk urusanmu) dan aku pun disuruh (oleh Allah). Ya Allah! Tahanlah untuk kami matahari ini (dari terbenam). Maka matahari ditahan sehingga Allah memberikan kemenangan kepadanya

[3] Api pernah bertukar sejuk, nyaman dan selamat kepada nabi Ibrahim

[4] Laut pernah membantu nabi Musa AS dan Bani Isra’il ketika mereka melarikan diri daripada buruan Firaun.

[5] Burung daripada berbagai kelompok dan arah pernah (Ababil) merejam batu batan kepada tentera bergajah ketika mereka mahu musnahkan Ka’abah

[6] Belalang, kutu, katak, darah pernah menyerang Firaun dan para pengikutnya

[7] Para malaikat banyak kali membantu perjuangan Rasulullah SAW dalam perang

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 11 surah al-Anfal:

إِذْ يُغَشِّيكُمُ النُّعَاسَ أَمَنَةً مِنْهُ وَيُنَزِّلُ عَلَيْكُمْ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً لِيُطَهِّرَكُمْ بِهِ وَيُذْهِبَ عَنْكُمْ رِجْزَ الشَّيْطَانِ وَلِيَرْبِطَ عَلَى قُلُوبِكُمْ وَيُثَبِّتَ بِهِ الْأَقْدَامَ

Maksudnya: (Ingatlah) ketika kamu diliputi perasaan mengantuk sebagai satu (pemberian) aman dari Allah (untuk menghapuskan kecemasan kamu). Dan (ingatlah ketika) Dia menurunkan kepada kamu hujan dari langit untuk mensucikan kamu dengannya dan menghapuskan dari kamu gangguan Syaitan, dan juga untuk menguatkan hati kamu dan menetapkan dengannya tapak pendirian (kamu di medan perjuangan)

Antara bentuk tentera Allah lagi ialah [8] Rasa mengantuk pernah turun menenangkan umat Islam dalam perang Badar dan Uhud. Hujan penghilang dahaga, pembersih jasad dan rasa mengantuk menjadi tentera penenang umat Islam sebelum perang Badar. Manakala dalam perang Uhud, rasa mengantuk muncul di tengah kegawatan perang sebagaimana firman Allah dalam ayat 154 surah Ali ‘Imran :

ثُمَّ أَنْزَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ بَعْدِ الْغَمِّ أَمَنَةً نُعَاسًا يَغْشَى طَائِفَةً مِنْكُمْ وَطَائِفَةٌ قَدْ أَهَمَّتْهُمْ أَنْفُسُهُمْ يَظُنُّونَ بِاللَّهِ غَيْرَ الْحَقِّ ظَنَّ الْجَاهِلِيَّةِ

Maksudnya: Kemudian sesudah (kamu mengalami kejadian) yang mendukacitakan itu, Allah turunkan kepada kamu perasaan aman tenteram, iaitu rasa mengantuk yang meliputi segolongan daripada kamu (yang teguh imannya lagi ikhlas), sedang segolongan yang lain yang hanya mementingkan diri sendiri, menyangka terhadap Allah dengan sangkaan yang tidak benar, seperti sangkaan orang jahiliyah

[9] Rasa gerun dan gentar turut menjadi tentera Allah. Dengar sahaja kemaraan tentera Muslimin, musuh terus kecut perut kerana mereka tahu pasukan yang bakal dihadapi adalah pasukan “berani mati yang mengejar syahid.” Kegentaran ini digerakkan oleh Allah Pemilik perasaan takut sebagaimana firman Allah dalam ayat 12 surah al-Anfal:

إِذْ يُوحِي رَبُّكَ إِلَى الْمَلَائِكَةِ أَنِّي مَعَكُمْ فَثَبِّتُوا الَّذِينَ آمَنُوا سَأُلْقِي فِي قُلُوبِ الَّذِينَ كَفَرُوا الرُّعْبَ فَاضْرِبُوا فَوْقَ الْأَعْنَاقِ وَاضْرِبُوا مِنْهُمْ كُلَّ بَنَانٍ

Ertinya: (Ingatlah) ketika tuhanmu wahyukan kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku menyertai kamu (memberi pertolongan), maka tetapkanlah (hati) orang yang beriman. Aku akan isi hati orang yang kafir dengan perasaan gerun; oleh itu, pancunglah leher mereka (musuh) dan potonglah setiap anggota mereka”

Kesimpulannya, tentera Allah sangat ramai, cuma menurut Imam al-Razi, tentera Allah boleh menjadi “tentera rahmat” dan “tentera azab” kepada manusia. Ketika datang membantu orang beriman ia menjadi pengawal peribadi atau perisai rahmat, manakala ketika datang menerjah musuh Allah ia menjadi pembunuh ganas atau senjata tajam

Usaha mengenal tentera Allah sangat penting bagi mengenal Tuhan yang berkuasa Multak mengarahkan semua tentera-Nya. Jika satu tentera-Nya pun tak mampu kita dihadapi maka usahlah berangan hendak melawan Allah Pemilik segala kuasa dan tentera. Usahlah melawan Allah atau barisan tenteranya, sebaliknya kita wajib menjadi mendaftar diri menjadi tentera Allah dengan patuh melaksana segala suruhan-Nya dan mencegah segala larangan-Nya. Usahlah bimbang akan insentif dunia dan akhirat bagi para tentera Allah kerana ia memang dijanjikan

Banyakkan berdoa kepada Allah serta bersungguh-sungguh melakukan segala suruhan Allah dan menjauhi segala laranganNya. Tunduk patuh segala hukum hakam dan system yang telah ditetapkan oleh Allah dan jangan sama sekali angkuh mencabar kekuasaan Allah. Banyakkan amal ibadat serta jauhi dosa maksiat untuk kita selamat dan bahagia dunia akhirat

Firman Allah dalam ayat 55 surah al-Nur

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لَا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

Maksudnya: Allah janjikan orang yang beriman dan beramal soleh dalam kalangan kamu (wahai umat Muhammad) bahawa Dia akan jadikan mereka khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana Dia telah jadikan orang sebelum mereka: khalifah yang berkuasa; dan Dia akan kuat dan kembangkan ugama mereka (ugama Islam) yang telah diredhai-Nya untuk mereka; dan Dia juga akan gantikan untuk mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (daripada ancaman musuh). Mereka terus beribadat kepada-Ku dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain dengan-Ku. Dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang yang derhaka

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

Himpunan Khutbah Bulan Rejab

Isra’ Mikraj Hebatkan Dakwah Tegakkan Daulah

Suburkan Sistem Islam Kuburkan Sistem Jahiliah

Ujian Ditangani Dengan Iman Untuk Kejayaan Gemilang

Isra’ Mikraj Penyemarak Perjuangan Islam

Berqiblatkan Islam Menerajui Perubahan

Isra’ Mikraj DiHayati, Solat DiHargai, Kemenangan DiRai

Julang Islam Raih Kemenangan Gemilang

Isra’ Mikraj DiHayati Sistem Islam DiJulang Tinggi

Ikut Wahyu Bahagia Turut Nafsu Binasa

Isra’ Mikraj DiHayati Kemenangan Dirai

Ruh Islam DiHayati Kemenangan Islam Dirai

Rakyat Bijak, Pemimpin Hebat Wujudkan Negara Berkat

76. HINDARI CIRI MASJID DHIRAR

77. SOLAT DIJAGA UMAT MULIA

105. SOLAT TERAS KEKUATAN UMAT

Isra’ Mikraj dan Pembebasan Masjid Aqsa

150. ISRA’ MIKRAJ PERINGATAN BERHARGA

55. IKTIBAR PERISTIWA ISRA’ DAN MIKRAJ

Islam DiSanggah Fitnah Bercambah

Islam DiUtama Nasib Umat Terbela

54. IKTIBAR PEPERANGAN TABUK

13. PERISTIWA ISRA’ DAN MIKRAJ

Seruan Jom Hadir ke Ijtimak Pondok Malaysia 7 Mac 2020 ini

Ijtimak Pondok Malaysia 7 Mac 2020 ini di Pondok Pasir Tumboh

Khutbah Audio 214 – Kerajaan Taqwa DiBentuk Keredhaan Allah DiTuntut

Khutbah Jumaat : Kerajaan Taqwa DiBentuk Keredhaan Allah DiTuntut

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ!!  الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..

فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  1-2 surah al-Mulk :

تَبَارَكَ الَّذِي بِيَدِهِ الْمُلْكُ وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ ﴿١﴾ الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ ﴿٢

Maksudnya : Maha Berkat (serta Maha Tinggilah kelebihan) Tuhan yang menguasai pemerintahan (dunia dan akhirat); dan memanglah Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu;  Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat);

Umat beriman sentiasa meyakini bahawa Allah adalah Pemerintah yang memiliki kuasa mutlak dalam memerintah segala raja-raja yang ada di dunia ini sama ada raja Islam ataupun kafir, adil ataupun zalim. Semua kerajaan dunia diberi oleh Allah  di mana kerajaan-kerajaan itu tidak kekal selama-lamanya. Kerajaan yang kekal hanya kerajaan Allah sahaja sebagaimana Allah telah memberi kerajaan kepada nabi Daud AS dan anaknya nabi Sulaiman AS yang memerintah kerajaan yang besar menguasi jin, manusia dan binatang-binatang termasuk burung yang terbang di udara. Begitu juga kerajaan kepada Raja Zulqarnain yang disebut dalam Quran yang memerintah dunia. Allah memberi kerajaan juga kepada nabi Muhamad SAW.

Dalam masa yang sama Allah turut memberi kerajaan kepada Namrud dan Firaun yang zalim. Allah  memberi kerajaan kepada orang zalim yang ada pada hari ini. Mereka melakukan kezaliman dan bila habis tempuh Allah  tamatkan kerajaan itu. Kerajaan Namrud dan Firaun yang zalim itu ditamatkan dan Allah  kekalkan kisahnya dalam Quran. Kerajaan nabi Daud, nabi Sulaiman dan Raja Zulkurnain yang memerintah secara Islam telah berlalu dan dinyatakan dalam Quran. Kerajaan nabi Muhamad s.a.w dan kerajaan khalifah ar-Rasyidin serta khilafah Islamiah selepas itu dapat dibaca dalam kitab-kitab karangan ulamak.

Mengapa Allah jadikan kerajaan itu silih berganti?. Antara hikmatnya ialah Allah  hendak menguji manusia mana satu kerajaan yang hendak disokong. Manusia boleh menyokong mana-mana kerajaan yang mereka suka samada kerajaan zalim atau kerajaan adil. Di hari kiamat mereka akan dibicarakan di hadapan mahkamah Allah di mana kerajaan adil mendapat pahala yang sangat besar. Manakala Kerajaan zalim dan termasuk penyokong-penyokongnya masuk neraka.

Firman Allah dalam ayat 66-67 surah al-Ahzab :

يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّـهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا ﴿٦٦﴾ وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلَا ﴿٦٧

Maksudnya Pada hari dibalik-balikkan muka-muka mereka dalam neraka lalu mereka berkata alangkah baiknya masa atas dunia dulu aku taatkan Allah dan taatkan rasul dan mereka berkata wahai Tuhan kami! Sebenarnya kami ikut pemimpin-pemimpin kami dan mereka telah menyesatkan kami atas dunia dulu.”

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Dari Abu Sa’id Al Khudri, ia berkata bahwa Rasulullah s.a.w bersabda,

لَتَتَّبِعُنَّ سَنَنَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ شِبْرًا بِشِبْرٍ وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا فِى جُحْرِ ضَبٍّ لاَتَّبَعْتُمُوهُمْ . قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ آلْيَهُودَ وَالنَّصَارَى قَالَ فَمَنْ – رواه مسلم

Maksudnya : Sungguh kalian akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kalian sejengkal demi sejengkal dan sehasta demi sehasta sampai jika orang-orang yang kalian ikuti itu masuk ke lubang dhob, pasti kalian pun akan mengikutinya.” Kami (para sahabat) berkata, “Wahai Rasulullah, Apakah yang diikuti itu adalah Yahudi dan Nasrani?” Baginda menjawab, “Lantas siapa lagi?”

Kewajipan kita dalam memastikan sebarang perubahan terhadap kerajaan Malaysia ialah sebuah kerajaan yang lebih bersungguh dalam melaksanakan system Islam dalam negara. Kita dapat lihat bagaimana Yahudi dan barat cuba untuk merosakkan jatidiri umat Islam termasuk di Malaysia dengan menggunakan proksi-proksi liberal yang terdiri daripada ejen-ejen mereka yang berselindung di sebalik laungan, Islam moderate, Islam liberal, hak asasi manusia, hak samarata dan istilah-istilah lain yang bertopengkan Islam. Suara sumbang seperti mengkritik amalan solat berjemaah yang dijalankan di sekolah, qiamullail dan program kerohanian agama dikatakan tidak membantu dalam membangunkan perkembangan pelajar. Malah yang lebih teruk lagi bila didakwa pendidikan agama sebagai punca kelembapan minda orang Melayu sehingga adanya suara sumbang yang mencadangkan agar pendidikan agama di sekolah dihadkan tidak lebih dari 2 jam seminggu sahaja.

Pemikiran sesat ini bukan sahaja bercanggah dengan cara didikan nabi Muhammad s.a.w malah sebuah kajian yang dijalankan oleh Harvard University mendapati bahawa anak-anak yang dibesarkan dengan didikan agama akan membesar dengan lebih sihat dan mempunyai kehidupan yang lebih baik ketika dewasa. Kajian yang dikendalikan oleh Harvard School of Public Health ini dijalankan ke atas 5000 responden berusia di antara 8 hingga 14 tahun. 18 peratus daripada mereka menikmati kegembiraan yang lebih tinggi berbanding mereka yang tidak menerima pendidikan agama sejak dari kecil.

Oleh itu yakinlah kita dengan pendidikan Islam dalam membina generasi yang hebat dunia sebagaimana Rasulullah S.A.W sangat menekankan pendidikan asas agama bagi anak-anak Muslim. Ulamak menjelaskan bahawa seawal kelahiran anak kecil itu lagi kita telah dianjurkan untuk membisikkan azan di telinga mereka. Lafaz-lafaz tauhid yang menerobos ke telinga mereka menggambarkan betapa penerapan nilai aqidah perlu diterapkan sejak anak kecil itu lahir ke dunia lagi. Pengabaian terhadap didikan agama akan melahirkan umat yang hilang jatidiri dan mudah terpengaruh dengan hidup sesat

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 85 surah Ali ‘Imran

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿٨٥

Maksudnya : Dan sesiapa yang mencari ugama selain ugama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan ia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi

Kita juga sama-sama doakan kepada Allah agar kerajaan yang akan terbentuk akan lebih bersungguh dalam menjaga kedaulatan Islam sebagai agama negara. Kita bimbang  kata-kata dari salah sebuah laman sesawang Missionary Kristian yang memfokuskan usaha pendakyahan kepada Muslim di Malaysia. Kenapa mereka tetap nak berdakyah sedangkan mereka tahu Malaysia tidak membenarkan pendakyahan agama lain kepada Muslim di Malaysia?. Jawapannya mudah. Dalam buku “Vision 2020: A Malaysian Christian Response – Theoloji Wawasan 2020” halaman 103 ada jawapannya;  (Secara asasnya, gereja hanya memiliki satu misi iaitu: penginjilan! Itulah perintah Tuhan kita (Matius 28:19)… Di dalam masyarakat berbilang bangsa, berpendidikan dan serba mewah, penginjilan adalah sangat sukar. Namun kita mesti mematuhi perintah itu (penginjilan). Masa depan kelihatan sukar tetapi hakikatnya ianya adakah masa keemasan untuk menginjilkan Malaysia.)

Kristian sanggup menghadapi onak dan duri walaupun berdepan tindakan undang-undang tetapi bagaimana pula dengan kita sebagai Muslim?. Mereka tidak akan berhenti tetapi apakah majoriti Muslim masih lena dan tertidur di zon selesa sehingga ‘rumahnya terbakar’ sekalipun dia masih belum mahu berdakwah atau menyumbang kepada usaha dakwah?. Mereka tetap akan mara tetapi apakah Muslim cukup dengan marah tanpa mara ke depan untuk berdakwah?

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 20 surah al-A’araf :

فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِن سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَـٰذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَن تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ ﴿٢٠

Maksudnya : Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepada mereka berdua supaya (dapatlah) ia menampakkan kepada mereka akan aurat mereka yang (sekian lama) tertutup dari (pandangan) mereka, sambil ia berkata: “Tidaklah Tuhan kamu melarang kamu daripada (menghampiri) pokok ini, melainkan (kerana Ia tidak suka) kamu berdua menjadi malaikat atau menjadi dari orang-orang yang kekal (selama-lamanya di dalam Syurga)”.

Kejahilan punca kesesatan maka ketika ada golongan Liberal yang keliru mengenai pensyariatan penutupan aurat. Katanya hukum aurat hanya datang pada zaman Nabi Muhammad. Pernyataan ini tidak benar bahkan bercanggah dengan pandangan beberapa Ulama’ berhubung perkara ini. Misalnya Al-Imam al-Qurtubi dalam kitab Jami li Ahkam al-Quran  ketika menghuraikan ayat berhubung hasutan Iblis untuk mengeluarkan Nabi Adam dari syurga, beliau menjelaskan bahawa di sinilah bermula perbahasan isu berhubung aurat berlaku.  “Dalam ayat ini terdapat dalil yang jelas membuktikan mengenai kejelikan membuka aurat, dan Allah telah mewajibkan untuk menutupnya (menutup aurat). Dan di situ titik permulaan kepada penutupannya. Dan tidak ada yang menghalang Allah mengeluarkan arahan (menutup aurat sedemikian) sepertimana arahan kepada Nabi Adam agar menjauhi pokok tersebut.” Perhatikan di sini bagaimana al-Imam al-Qurtubi berpandangan bahawa arahan (atau penghukuman) aurat ini telah bermula di zaman Nabi Adam lagi. Ia jelas bercanggah dengan pandangan seorang Feminis Liberal yang mengeluarkan kenyataan tanpa mendatangkan dalil yang jelas.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 7 surah al-Fathu :

وَلِلَّـهِ جُنُودُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ وَكَانَ اللَّـهُ عَزِيزًا حَكِيمًا ﴿٧

Maksudnya : Dan Allah menguasai tentera langit dan bumi (untuk menyeksa orang-orang yang derhaka); dan Allah adalah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana

Sempena berada pada hari Jumaat yang mulia, di rumah Allah yang mulia maka marilah kita sama-sama doakan keselamatan kepada saudara segama yang sedang dibunuh di Palestin, Syria, Iraq, China, India, Yaman, Filiphina, Myanmar dan selainnya. Jika sebelum ini dunia menyaksikan kezaliman yang melampau terhadap umat Islam Uyghuir oleh kerajaan China tapi lenyap isunya ditimbus oleh serangan virus corona yang menjalar hampir seluruh dunia. Yang terbaru pihak Arab Saudi menggantung  visa pelancong dari negara-negara yang terjejas dengan virus tersebut. Sehebat dan sekuat mana manusia rasa namun tidak mampu menandingi kehebatan dan kekuatan Allah. Allah tidak perlu menghantar tenteraNya yang besar namun cukup dengan tentera sekecil virus namun mampu menggegarkan dunia

Penderitaan saudara seagama di India yang berlarutan sekian lama kian memuncak dengan pelbagai tekanan dan kezaliman yang dilakukan tanpa pembelaan sewajarnya.

Bagi yang berkemampuan hulurkan bantuan mengikut kadar kemampuan masing-masing. Paling penting panjatkan doa sentiasa kepada Allah dalam membantu dan menghentikan perderitaan saudara segama yang sedang ditindas. Adakah subur iman kita jika saudara seagama meraung kesakitan sedangkan kita melaung keseronokan, adakah kita boleh rehat kekenyangan sedangkan saudara seagama sedang menggelupur kelaparan, adakah kita boleh tidur nyenyak ketika musuh sedang melanyak tubuh saudara seagama, adakah air mata kita dibazirkan untuk menangis ditipu filem tv daripada sedih memikirkan penderitaan saudara seagama yang dibom, adakah kita tersenyum girang melihat mahligai indah sedangkan rumah saudara seagama sedang ranap menyembah tanah. Tepuklah dada tanyalah iman

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

Khutbah Jumaat Pdf : Valentine’s Day DiHindari, Laknat Allah DiJauhi, Rahmat Allah DiMiliki

Valentine’s Day DiHindari, Laknat Allah DiJauhi, Rahmat Allah DiMiliki