• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3








  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,705,351 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 6,443 other followers

Syariat Islam DiPerkasa Negara Maju Jaya

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 105 surah an-Nisa’ :

إِنَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّـهُ ۚ وَلَا تَكُن لِّلْخَائِنِينَ خَصِيمًا ﴿١٠٥

Maksudnya : Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah tunjukkan kepadamu (melalui wahyuNya); dan janganlah engkau menjadi pembela bagi orang-orang yang khianat.

Islam adalah suatu agama yang lengkap dalam mengatur seluruh kehidupan umat manusia. Hukum-hukum syariah yang digariskan adalah untuk kemaslahatan dan kesejahteraan manusia. Sebagai hamba Allah SWT kita perlu meyakini bahawa hukum-hukum ini bukan untuk memberikan keberatan atau menambah bebanan ke atas kita sebaliknya untuk menjamin kebahagiaan hidup di dunia dan juga di akhirat. Jika kita memerhatikan kejadian alam ini, semuanya dicipta untuk kemudahan dan kepentingan hidup manusia. Begitu juga hukum-hakam syariah di mana kita akan mendapati bahawa setiap suruhan dan perintah Allah SWT pastinya akan diakhiri dengan penerangan tentang maslahah (kebaikan) yang akan diperolehi oleh mereka yang melaksanakannya. Begitu juga ayat-ayat yang menyentuh tentang larangan biasanya ia akan diakhiri dengan peringatan tentang mafsadah (keburukan) yang akan menimpa mereka yang melakukannya. Sebagai contoh, dalam persoalan puasa antara matlamat daripada pensyariatannya adalah supaya dapat mencegah manusia itu dari melakukan penderhakaan terhadap Allah SWT dalam kehidupan disamping baik untuk kesihatan. Begitu juga hukum hudud seperti kerat tangan bagi kesalahan mencuri bertujuan supaya terjaganya harta daripada diceroboh.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 58 surah an-Nisa’ :

إِنَّ اللَّـهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَىٰ أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ ۚ إِنَّ اللَّـهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِ ۗ إِنَّ اللَّـهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا﴿٥٨

Maksudnya : Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat

Islam begitu menitikberatkan keadilan yang diikat dan dikaitkan dengan konsep akidah dan keimanan yang mendalam kepada Allah serta tugas manusia sebagai khalifah Allah di muka bumi ini, iaitu tugas sebagai agen pembangunan jasmani dan rohani. Hasil daripada keimanan kepada Allah, seorang Muslim akan bersifat adil, mencintai keadilan dan menyeru kepada norma-norma akhlak mulia termasuk kepada orang bukan Islam. Dalam masa yang sama Islam begitu benci kepada sebarang bentuk kezaliman sehingga Allah telah mengulang-ulang perkataan zalim sebanyak 226 kali di dalam al-Quran. Al-Quran tidak hanya menghubungkan adil sebagai sesuatu yang hanya diperkatakan di mahkamah sahaja, tetapi ia lebih merujuk kepada integriti dan kejujuran di dalam semua urusan hidup manusia termasuk politik, ekonomi, sosial dan sebagainya

Syariat Islam datang untuk menekankan beberapa aspek utama iaitu: [1] Pembaikan aqidah untuk membebaskan akal manusia daripada cengkaman syirik dan khurafat. [2] Pembaikan aqidah untuk membebaskan manusia daripada pengaruh dan penyelewengan hawa nafsu. [3] Pembaikan masyarakat untuk membebaskan umat daripada kezaliman, kacau bilau dan penindasan system yang bercanggah dengan Islam. Untuk mencapai semua keperluan di atas, syariat Islam datang membawa suatu sistem yang menyusun hubungan manusia dengan Allah, manusia sesama manusia, dan memelihara hak-hak mereka di muka bumi.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 50 surah al-Maidah :

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّـهِ حُكْمًا لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ ﴿٥٠

Maksudnya : Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliyah? Padahal – kepada orang-orang yang penuh keyakinan – tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih pada daripada Allah.

Kita sebagai umat yang beriman kepada Allah dan rasulNya wajib yakin bahawa hanya sistem Islam sahaja yang adil dan sebarang sistem ciptaan manusia yang bercanggah daripada Islam adalah zalim. Antara ciri-ciri kehebatan dan keadilan sistem Islam ialah : [1] Ia bersifat Rabbaniyyah iaitu hukum syariah serta sistemnya bukan merupakan ciptaan manusia yang diliputi oleh sifat-sifat kelemahan dan keterbatasan. Ia juga tidak terpengaruh dengan faktor-faktor tempat, masa dan budaya serta faktor warisan, iaitu watak dan hawa nafsu kerana ia datang daripada Allah Tuhan yang mencipta manusia itu sendiri. Seorang mu’min yang sebenar ketika melaksanakan manhaj rabbani ini akan melaksanakan seluruh perintah Allah dengan perasaan gembira dan senang hati bukannya berdolak dalik untuk tidak melaksanakannya dengan pelbagai alasan yang memualkan

[2] Ia bersifat Alamiyah atau Universal (sejagat) di mana syariat Islam merupakan rahmat bagi seluruh alam, petunjuk dan pedoman serta jalan hidup bagi semua manusia. Hukum Syariah diturunkan bukan untuk kawasan atau puak tertentu tetapi adalah untuk manusia seluruhnya tanpa melihat warna kulit, jenis bahasa atau tempat. Oleh itu, tidak ada perkauman dalam dakwah Islam, tidak ada asabiyyah dalam hukum dan tidak ada kasta dalam Islam.

[3] Menyeluruh (Syumūliyyah) di mana feqh Islam berbeza dengan undang-undang ciptaan manusia kerana ia mencakupi 3 bidang perhubungan manusia iaitu hubungan manusia dengan Tuhannya, hubungan manusia dengan dirinya sendiri dan hubungan manusia dengan masyarakatnya. Ini kerana fiqh Islam adalah untuk kepentingan dunia dan akhirat, agama dan kerajaan serta untuk seluruh manusia dan kekal hingga ke Hari Akhirat. Ia mencakupi sistem dan perundangan yang meliputi dalam tiap-tiap aspek kemasyarakatan dan kehidupan sama ada yang berkaitan dengan aqidah, ibadah atau akhlak atau yang berhubung dengan undang-undang umum seperti masalah sivil, jenayah, keluarga, sosial, antarabangsa, pemerintahan, ekonomi dan lain-lain

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 9 surah al-Hijr:

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ ﴿٩

Maksudnya : Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya.

[4] Keaslian dan Keabadian yang kekal dalam nas dan sumber-sumbernya tanpa mengalami penyelewengan dan perubahan. Al-Qur’an yang merupakan sumber utama perundangan Islam telah dijamin oleh Allah terpelihara sehingga hari kebangkitan dan tidak dapat dikotori dengan tangan-tangan jahat, dengan penyelewengan atau sebarang perubahan. Itulah al-Qur’an yang telah melalui peredaran masa lebih 14 abad sejak ia mula diturunkan. Malah sarjana barat turut mengakui keaslian al-Quran tanpa ada sebarang penyelewengan seperti pengakuan Prof. Reynold Nicholson yang menyebut; “Al-Qur’an merupakan dokumen kemanusiaan yang tinggi menerangkan secara terperinci rahsia kelakuan Nabi Muhammad s.a.w pada setiap peristiwa hidupnya, sehingga kita benar-benar menemui di dalamnya suatu unsur unik yang tidak boleh diragui dan diperdebatkan. Kita boleh menyingkap semula al-Qur’an, (sejarah) Islam sejak pertama kali ia muncul dalam sejarah. Ini merupakan suatu yang tidak boleh ditemui dalam agama-agama lain seperti Buddha, Kristian atau apa-apa agama daripada agama kuno.”
[5] Memudahkan dan Menghilangkan Kesukaran dalam menyelesaikan segala permasalahan dalam kehidupan manusia di samping menegakkan keadilan di muka bumi. Islam yang membawa prinsip yang bertimbang rasa tidak membebankan manusia di luar kemampuan mereka dan tidak membebankan manusia dengan tanggungjawab di luar jangkauannya. Ini adalah untuk menyedarkan manusia bahawa mereka tidak mempunyai alasan dan dalih untuk lari daripada perintah syarak atau meninggalkan larangannya. Imam Ghazali ada menyebut: “Sesungguhnya menjaga kemaslahatan dan mencegah kerosakan adalah impian dan cita-cita murni seluruh makhluk. Kebaikan dan kebahagiaan sepenuhnya terletak atas tercapainya cita-cita tersebut. Apa yang dimaksudkan dengan maslahah ialah memelihara tujuan syarak iaitu menjaga agama, nyawa akal, keturunan dan harta benda. Apa sahaja yang membawa kepada terjejas 5 perkara itu atau seluruhnya, maka itu adalah keburukan dan kerosakan yang mesti ditentang.”

Firman Allah dalam ayat 258 surah al-Baqarah:

لَا يُكَلِّفُ اللَّـهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ……

Maksudnya : Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya……

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Meyakini bahawa Syariat Islam mengutamakan maslahah manusia, sama ada maslahah duniawi mahupun ukhrawi maka pelbagai usaha wajib dilakukan dalam memastikan seluruh system Islam dapat dilaksanakan dalam Negara kita termasuk dalam menyokong pindaan akta RUU 355 dalam memperkasakan mahkamah syariah seterusnya membolehkan undang-undang Islam yang lebih menyeluruh dapat dilaksana. Himpunan ratusan ribu pencinta Islam di Padang Merbok pada hari Sabtu lepas merupakan salah suatu usaha mulia terutama dalam mendesak ahli Parlimen beragama Islam dalam menyokong pindaan ini. Kita bimbang dengan masalah jenayah dan sosial di kalangan umat Islam sendiri yang makin ketara termasuk Rekod Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) mendedahkan 159,725 kelahiran anak luar nikah atau tidak sah taraf di kalangan wanita Islam, didaftarkan di seluruh negara bagi tempoh 3 tahun, bermula 2013-2016. Kes dadah dengan jumlah 131,841 penagih dadah dikesan dalam negara sejak 2010-2016. Begitulah dengan pelbagai peyakit sosial yang lain akibat kelalaian pemimpin sendiri yang sentiasa memberi galakan kepada program yang merosakkan akhlak melalui TV dan sebagainya. Sewajibnya pemimpin lebih bersungguh dalam membina akhlak rakyat bukan meruntuhkannya. Rapatkan rakyat dengan masjid bukannya dekatkan rakyat kepada program maksiat. Tambahkan usaha dalam menerangkan kehebatan syariat Islam bukan membiarkan program melalaikan rakyat daripada agama terus subur. Kita bakal menuai apa yang kita semai. Jika ibadat menjadi agenda hidup rakyat maka Negara akan selamat dan berkat. Sebaliknya bila maksiat menjadi agenda hidup maka Negara menghampiri kehancuran dan kemurkaan Allah. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

Firman Allah dalam ayat 45-46 surah al-Baqarah :

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ ﴿٤٥﴾ الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ ﴿٤٦

Maksudnya : Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; (45) (Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

al-Quran DiJulang Generasi Kemenangan DiLahirkan

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 1 – 11 surah al-Mu’minun :

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ ﴿١﴾ الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ ﴿٢﴾ وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِ‌ضُونَ

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman, Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya; Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia

Bila disebut kejayaan atau kemenangan maka pasti semua mahu meraihnya. Al-Quran sendiri begitu banyak menyebut tentang kemenangan seperti kalimah al-Falah yang bermaksud kejayaan serta pecahannya disebut dalam al-Quran sebanyak 40 kali.  Kalimah al-Fauz yang juga bermaksud kejayaan atau kemenangan serta pecahannya disebut sebanyak 29 kali. Malah umat Islam diseru dan diperingatkan agar melangkah ke mercu kejayaan sekurang-kurangnya 10 kali sehari melalui laungan azan (حى على الفلاح).

Kemenangan Islam bukan boleh dicapai dengan mudah sebaliknya perlu kepada pengorbanan masa, tenaga, harta malah tumpahnya darah. Kegemilangan umat Islam bukan boleh diraih dengan senang sebaliknya terpaksa berdepan dengan pelbagai halangan dan cabaran pada setiap tempat dan zaman. Perjuangan nabi Muhammad s.a.w seterusnya para sahabat dan pejuang Islam sebelum kita dalam  membina generasi kemenangan bukanlah suatu yang mudah. Begitulah ketika umat Islam berdepan dengan peperangan Salib yang begitu lama sehingga berjayanya Masjid Aqsa dimerdekakan setelah berjaya lahirnya umat kemenangan. Imam Al-Ghazali berpesan kepada umat bahawa masalah umat Islam tidak begitu saja boleh diselesaikan dari faktor-faktor luaran saja seperti masalah politik atau ekonomi tetapi masalah umat perlu diselesaikan dari masalahnya yang sangat mendasar. Tentu tahap kebangkitan dan pembenihan jiwa ini tidak dapat dilakukan tanpa melalui pemahaman keilmuan yang benar. Ilmu adalah asas dari pemahaman dan keimanan. Ilmu yang benar akan menuntun kepada keimanan yang benar dan juga amal yang benar. Ilmu yang salah akan menuntun pada pemahaman yang salah dan amal yang salah pula.           Inilah sebenarnya suatu strategi kebudayaan atau strategi peradaban dalam membangun satu generasi baru yang hebat. Bangkitnya kaum Muslim dari  kekalahan dan penjajahan panjang dengan lahirnya suatu generasi yang hebat dai segi aqidah, mencintai ilmu, kuat ibadat dan zuhud. Generasi inilah yang mampu membuat sejarah baru, mengubah keadaan dan kedudukan dari generasi yang lemah dan kalah menjadi generasi yang kuat dan disegani, dari generasi yang dijajah dan dihina kepada generasi memerintah dan mulia

Sidang Jumaat yang diberkati Allah

Firman Allah dalam ayat 74 surah an-Nisa’ :

فَلْيُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ الَّذِينَ يَشْرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالآخِرَةِ وَمَن يُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ فَيُقْتَلْ أَو يَغْلِبْ فَسَوْفَ نُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا

Maksudnya : Oleh itu (orang beriman) yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada kesenangan dunia hendaklah mereka berperang pada jalan Allah. Dan sesiapa yang berperang pada jalan Allah lalu dia gugur syahid atau beroleh kemenangan maka Kami akan menganugerahkannya ganjaran pahala yang besar

Oleh itu dalam melahirkan kembali umat kemenangan maka kita wajib memenuhi syarat kemenangan disamping bersungguh dalam mengubati dan menangani masalah penyakit kekalahan yang membelenggu umat Islam. Umat Islam pada zaman ini memerlukan ruh Islam bagi menjadikannya umat terbaik yang dikeluarkan dari seluruh umat manusia. Antara permasalahan utama umat Islam pada zaman ini adalah [1] sedang berada dalam keadaan mabuk dan terpesong daripada identiti mereka sendiri yang mana ia lupa tentang hakikat risalah Islam sehingga ia lupa sebab kewujudannya di dunia dan tidak lagi mampu untuk mengenal siapa teman dan siapa musuh. [2] Wujud juga jurang persaudaraan yang begitu lebar di kalangan umat Islam berpunca daripada sifat asobiah perkauman, iklim, bahasa, anasir-anasir luar yang diikuti dengan sistem-sistem yang berbeza dan sikap penting diri sendiri di kalangan pemimpin yang lebih mengutamakan hawa nafsu daripada kebenaran akhirnya membawa kepada perpecahan umat Islam daripada jalan Allah. Akhirnya musuh Islam boleh membaham tubuh saudara seagama dan merampas tanahair mereka atas perpecahan kita dan perasaan bahawa nasib saudara seagama kita seperti di Palestin, Iraq, Syria, Yaman, Myanmar dan sebagainya adalah masalah bangsa dan Negara masing-masing yang tiada bersangkut paut dengan kita

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam surah Muhammad ayat 7:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن تَنصُرُوا اللَّـهَ يَنصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ ﴿٧

Maksudnya : Wahai orang-orang Yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu

Antara  ciri-ciri generasi kemenangan yang mesti dilahirkan segera adalah :

[1] satu generasi yang patuh dan taat kepada syiar agama Islam, generasi yang tidak asing kepada amalan membaca dan mempelajari Al Quran Al Karim serta Sunnah Nabawiyah.

[2] Generasi yang berdasarkan kepada realiti dan keilmuan serta berlepas diri daripada sikap jahil dan malas belajar

[3] Generasi yang bekerja dalam satu kelompok dengan tidak membiarkan ahlinya berada dalam keadaan selesa atau berseronok dengan keagungan perkara-perkara lalu sedangkan diri sendiri tidak berusaha untuk memiliki sifat kemenangan dan seterusnya mengulangi kejayaan umat silam.

[4] Generasi rabbani dan ikhlas  yang hidup di dunia dengan jiwa ahli akhirat.

[5] Generasi yang bersandar kepada Islam dan beriman dengan pemahaman yang cukup jelas dan meninggalkan jahiliyah dengan pengetahuan yang jitu.

[6] Generasi dakwah dan jihad di mana agama Islam terlalu agung buat mereka lantas masalah dunia ini menjadi perkara remeh bukannya sebagai matlamat utama yang dikejar dalam mengharungi jalan agama dan kebahagiaan akhirat.

[7] Generasi yang merasakan aqidah mereka terlalu mahal harganya untuk ditukar ganti dengam urusan dunia.

[8] Generasi yang hidup dalam zaman moden namun pemikiran dan perasaan mereka seumpama zaman para sahabat nabi di kurun pertama hijrah.

[9] Generasi yang kuat dan mulia bertunjangkan Islam.

[10] Generasi yang seimbang dan sederhana yang tidak tenggelam di dalam pengaruh kebendaan dan tidak pula hanyut dalam spiritual, mereka mengetahui tanggungjawab mereka terhadap Allah, diri sendiri, keluarga dan masyarakat. Oleh itu mereka menunaikan tanggungjawab kepada setiap yang berhak

[11] Generasi yang selalu bertaubat dan menjaga diri daripada melakukan maksiat

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 13 surah al-Kahfi :

نَّحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُم بِالْحَقِّ ۚ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَ‌بِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى ﴿١٣

Maksudnya : Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka (ashabul Kahfi) dengan benar; sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk.

Kita faham bahawa usaha dalam membina generasi kemenangan bukanlah suatu yang mudah tetapi ia juga bukan suatu perkara yang mustahil untuk dicapai. Oleh itu kita wajib berusaha untuk melahirkannya dengan tidak hanya menuding kegagalan kita kerana musuh Islam sebaliknya akibat daripada kealpaan kita sendiri. Antara punca kelemahan kita ialah : [1] Kurang Penghayatan Didikan Agama di mana pemahaman dan penghayatan yang mendalam terhadap didikan agama ialah benteng yang amat kuat untuk menghalang sebarang ancaman yang berbentuk pemikiran dan pengaruh luaran. Oleh itu kita merasa marah bila ada orang bukan Islam menuduh bahawa sekolah agama menjadi punca perpecahan. Kita sedar dengan faham dan amal agama sahaja maka ia mampu mengubati dan menangani masalah masyarakat termasuk perpaduan

[2] Keruntuhan Institusi Keluarga yang menyebabkan anggota masyarakat terutama kalangan remaja menjadi mangsa sehingga menyebabkan kekosongan jiwa pada mereka. Tambahan pula apabila mereka sering dijadikan mangsa kemarahan dan sebagainya. Mereka akan mengisi kekosongan ini dengan melakukan sesuatu perkara yang bersifat positif ataupun sebaliknya

[3] Pengaruh Rakan Sebaya di mana teman atau rakan yang paling hampir dengan seseorang akan memberikan kesan kepada temannya yang lain, sama ada kesan itu berbentuk positif ataupun negatif.

[4] Kurang Pengawalan dan Penapisan Media di mana Kemajuan dalam bidang teknologi maklumat dan pembangunan media adalah sesuatu yang wajib disyukuri. Kesan yang baik telah dapat dinikmati sama ada dari aspek perkembangan ilmu pengetahuan mahupun kemajuan ekonomi, di mana kemudahan ICT yang disediakan menjadi pemangkin kepada perkembangan tersebut. Namun begitu, perkara negatif yang timbul daripada teknologi semasa yang diperkenalkan seperti internet, televisyen, radio, dan sebagainya, adalah sesuatu yang tidak dapat dinafikan juga kesannya. Kajian dan tinjauan semasa yang dilakukan oleh pelbagai pihak termasuk pengkaji dan penyelidik, serta institusi dan syarikat-syarikat yang berkaitan telah menunjukkan kesan negatif yang jelas terhadap identiti remaja Muslim akibat kegagalan dalam mengawal penggunaan teknologi yang ada.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 71 surah al-Mu’minun :

وَلَوِ اتَّبَعَ الْحَقُّ أَهْوَاءَهُمْ لَفَسَدَتِ السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْ‌ضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ بَلْ أَتَيْنَاهُم بِذِكْرِ‌هِمْ فَهُمْ عَن ذِكْرِ‌هِم مُّعْرِ‌ضُونَ

Maksudnya : Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang adanya. (Bukan sahaja Kami memberikan ugama yang tetap benar) bahkan Kami memberi kepada mereka Al-Quran yang menjadi sebutan baik dan mendatangkan kemuliaan kepada mereka; maka Al-Quran yang demikian keadaannya, mereka tidak juga mahu menerimanya;

Setelah jelas kepada kita tentang penyakit yang membantut usaha dalam membina generasi kemenangan maka bersungguhlah kita dalam mengubatinya sebagaimana tuntutan agama antaranya mendekatkan diri anak-anak sejak kecil lagi dengan kewajipan agama seperti solat, jinakkan anak-anak dengan masjid atau surau, dekatkan anak-anak dengan al-Quran dan sunnah nabi s.a.w, biasakan anak-anak dengan adab Islam termasuk cara makan, berpakaian dan sebagainya. Setiap apa yang kita semai maka itulah yang bakal kita tuai samada baik atau buruk, Islam atau jahiliah. Islamlah nescaya kita selamat dunia dan akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Akhlak al-Quran DiHayati Umat Terpuji

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 68-69  surah An-Nahlu :

وَأَوْحَىٰ رَبُّكَ إِلَى النَّحْلِ أَنِ اتَّخِذِي مِنَ الْجِبَالِ بُيُوتًا وَمِنَ الشَّجَرِ وَمِمَّا يَعْرِشُونَ ﴿٦٨﴾ ثُمَّ كُلِي مِن كُلِّ الثَّمَرَاتِ فَاسْلُكِي سُبُلَ رَبِّكِ ذُلُلًا ۚيَخْرُجُ مِن بُطُونِهَا شَرَابٌ مُّخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ فِيهِ شِفَاءٌ لِّلنَّاسِ ۗ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَةً لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ ﴿٦٩

Maksudnya : Dan Tuhanmu memberi ilham kepada lebah: “Hendaklah engkau membuat sarangmu di gunung-ganang dan di pokok-pokok kayu, dan juga di bangunan-bangunan yang didirikan oleh manusia. Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai), serta turutlah jalan-jalan peraturan Tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkannya kepadamu”. (Dengan itu) akan keluarlah dari dalam badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya, yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit). Sesungguhnya pada yang demikian itu, ada tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) bagi orang-orang yang mahu berfikir.

Al-Quran banyak memuatkan ayat-ayat berkaitan alam ciptaan Allah supaya kita berfikir tentang kehebatan dan kekuasaan Allah dalam mencipta dan mengatur perjalanan alam. Kejayaan manusia bergantung kepada sejauh mana dia mengenal Allah melalui pemerhatian tentang alam kejadian samada berbentuk bulan, matahari, gunung-ganang, lautan, binatang, tumbuhan dan sebagainya. Ramai di kalangan manusia yang hanya mampu mengkaji seterusnya mengkagumi alam ciptaan Allah namun malangnya dia gagal mengenal apatah lagi beriman kepada Allah yang menciptakan alam yang dia kaji dan kagumi selama ini. Oleh itu kita sebagai umat yang beriman kepada Allah wajib mengambil pengajaran dan iktibar daripada alam ciptaan Allah untuk lahir sebagai seorang hamba yang lebih mengenali seterusnya bersyukur atas segala nikmat kurniaan Allah. Kita yakin bahawa setiap kejadian ini tidak diciptakan oleh Allah dengan sia-sia bahkan banyak untuk kegunaan manusia.

Kita mengambil contoh dengan penciptaan lebah yang begitu unik. Sarangnya dibuat berbentuk segi enam bukannya lima atau empat agar tidak terjadi pembaziran ruang dan madu tidak tumpah keluar. Lebah menghisap madu daripada bunga pilihan, lebah mengolah makanannya dan hasil olahannya itulah menjadi lilin dan madu yang sangat bermanfaat bagi manusia untuk dijadikan sebagai ubat. Lebah sangat berdisiplin, mengenal pembahagian kerja dan segala yang tidak berguna disingkirkan daripada sarangnya. Ia tidak mengganggu yang lainnya kecuali musuh yang mengganggunya. Oleh kerana itu wajarlah sekiranya Nabi s.a.w mengibaratkan orang mukmin yang baik seperti lebah sebagaimana dalam sabdanya:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :  وَالَّذِي نَفْسُ ‏ ‏مُحَمَّدٍ ‏ ‏بِيَدِهِ إِنَّ مَثَلَ الْمُؤْمِنِ ‏ ‏لَكَمَثَلِ النَّحْلَةِ أَكَلَتْ طَيِّبًا وَوَضَعَتْ طَيِّبًا وَوَقَعَتْ فَلَمْ تَكْسِر ولم تُفْسِد  – رواه أحمد

Maksudnya : Demi diri nabi Muhammad dibawah kekuasaanNya , Perumpaan seorang mukmin adalah seperti lebah. Ia tidak makan kecuali yang baik, tidak menghasilkan kecuali yang baik, dan bila berada pada suatu tempat maka ia tidak merosak kelopak bunga yang dihinggapinya

Dalam kehidupan kita di dunia ini, seringkali diibaratkan dengan berbagai jenis binatang. Bahkan kalau manusia tidak mengetahui posisinya sebagai makhluk yang sepatutnya mengikut petunjuk agama maka mereka boleh jatuh pada kedudukan yang lebih rendah dari binatang bahkan lebih sesat dari binatang.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah

Sebagai umat yang beriman pada Allah dan hari akhirat maka kita wajib menjadikan diri kita sebagai manusia yang menggunakan semaksima mungkin nikmat umur dan rezeki lain yang dianugerahkan oleh Allah untuk melebarkan manfaatnya kepada manusia yang lain

قال رسول الله  : أَحَبُّ النَّاسِ إلى اللهِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاس …….- واه الطبراني

Maksudnya : Manusia yang paling dikasihi oleh Allah adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain

Antara cara terbaik untuk kita memastikan diri ini menjadi anggota masyarakat yang berguna ialah :

[1] Ilmu di mana ilmu yang dianugerahkan Allah kepada kita disebarkan kepada orang lain. Kita mengajar, melatih orang lain. Ilmu ini tidak terbatas pada ilmu agama semata-mata tetapi juga ilmu dunia baik berupa pengetahuan, keterampilan hidup dan profesional.

[2] Harta terutama dengan zakat ketika harta itu telah mencapai nisab dan haulnya. Setelah zakat ada infaq dan sedekah yang memiliki ruang lebih luas dan tak terbatas. Kita juga mesti peka kepada nasib yang sedang menimpa saudara seagama di Palestin, Syria, Iraq, Myanmar dan lain lagi yang sedang menghadapi musibah peperangan. Jangan biarkan mereka meraung kesakitan ketika kita bersorak kegirangan. Jangan biarkan mereka tidur kelaparan ketika kita tidur kekenyangan

كُلُّ سُلَامَى مِنَ النَّاسِ عَلَيْهِ صَدَقَةٌ كُلَّ يَوْمٍ تَطْلُعُ فِيهِ الشَّمْسُ : تَعْدِلُ بَيْنَ اثْنَيْنِ صَدَقَةٌ ، وَتُعِينُ الرَّجُلَ فِي دَابَّتِهِ ، فَتَحْمِلُهُ عَلَيْهَا ، أَوْ تَرْفَعُ لَهُ عَلَيْهَا مَتَاعَهُ صَدَقَةٌ ، وَالْكَلِمَةُ الطَّيِّبَةُ صَدَقَةٌ ، وَبِكُلِّ خُطْوَةٍ تَمْشِيهَا إِلَى الصَّلَاةِ صَدَقَةٌ ، وَتُمِيطُ الْأَذَى عَنِ الطَّرِيقِ صَدَقَةٌ  –  رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ

Maksudnya : Setiap persendian manusia ada sedekahnya setiap hari di mana matahari terbit di dalamnya, kamu mendamaikan di antara dua orang adalah sedekah,kamu membantu seseorang untuk menaikkannya di atas kenderaannya atau mengangkatkan barangnya di atasnya adalah sedekah, kalimat yang baik adalah sedekah, pada tiap-tiap langkah yang kamu tempuh menuju solat adalah sedekah, dan kamu membuang gangguan dari jalan adalah sedekah.”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 1-3 surah al-Asr :

وَالْعَصْرِ ﴿١﴾ إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ ﴿٢﴾ إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ ﴿٣

Maksudnya : Demi Masa!  Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian – . Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

Kita juga boleh memberi manfaat kepada orang lain dengan cara ke-[3] Waktu dan tenaga iaitu ketika kita mendengar keluhan orang lain, membantu mereka melakukan sesuatu, membantu menyelesaikan urusan mereka dan sebagainya. Kita perlu mengambil berat masalah remaja hari ini yang banyak menghabiskan masa dengan perkara yang boleh membahayakan nyawa sendiri. Sifat dan tindak tanduk remaja melakukan perlakuan luar kawal dan berfikir kemudian sukar diterima masyarakat masa kini. Remaja seperti ini biasanya mengalami konflik  dalaman. Selain itu, remaja ini yang tidak mendapat kasih sayang sepenuhnya daripada ibu bapa akhirnya mengubah tingkah laku luar kawal untuk mencari perhatian ibu bapa dan pihak masyarakat. Faktor yang lain berkaitan keinginan membuat suatu perilaku luar kawalan untuk cari populariti menerusi laman sosial. Kebiasaannya selepas melakukan aksi terlarang mahupun menulis perkataan, pernyataan disusuli dengan gambar aksi merbahaya, mengaibkan atau penuh keji dan seterusnya memuat naik dalam Youtube, Twitter atau Facebook untuk melihat reaksi masyarakat awam

Bila menyebut tentang pembaziran waktu juga maka tidak terlepas dengan masalah penggunaan gajet di kalangan anak-anak bila ia digunakan tanpa panduan dan kawalan, ia terbukti memberi kesan negatif kepada anak-anak kita. Menurut hasil kajian yang dikeluarkan oleh Akademi Pediatrik Amerika, kanak-kanak di bawah usia 2 tahun tidak wajar didedahkan dengan teknologi ini, mereka yang berusia 3 hingga 5 tahun dibenarkan hanya sejam dan yang berusia 6 hingga 17 tahun dihadkan hanya 2 jam sehari. Penggunaan gajet melebihi kadar masa yang disarankan dan tanpa kawalan boleh mengundang pelbagai keburukan yang serius malah boleh mengancam nyawa. Di antara kesan buruk tersebut ialah :

[1] Menjejaskan Kesihatan Dan Tumbesaran Jasmani.

[2] Membantutkan Perkembangan Mental dan Kemahiran Fizikal.

[3] Memberi Kesan Negatif Kepada Emosi dan Jiwa. Bila sudah ketagih, emosi mereka tidak stabil lalu akan mudah mengamuk dan memberontak jika kemahuan mereka dihalang. Selain itu, ia juga membentuk sikap tidak peduli dengan persekitaran sehingga ramai dari kalangan mereka tidak mahu ambil bahagian dalam aktiviti keluarga mahupun rakan sebaya

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 263 surah al-Baqarah :

قَوْلٌ مَّعْرُوفٌ وَمَغْفِرَةٌ خَيْرٌ مِّن صَدَقَةٍ يَتْبَعُهَا أَذًى ۗ وَاللَّـهُ غَنِيٌّ حَلِيمٌ ﴿٢٦٣

Maksudnya : (Menolak peminta-peminta sedekah) dengan perkataan yang baik dan memaafkan (kesilapan mereka) adalah lebih baik daripada sedekah (pemberian) yang diiringi (dengan perbuatan atau perkataan yang) menyakitkan hati. Dan (ingatlah), Allah Maha Kaya, lagi Maha Penyabar.

Antara amalan baik untuk manfaat orang lain ialah dengan cara ke-[4] dengan tutur kata iaitu perkataan kita yang baik, yang memberi perangsang kepada perkara bermanfaat, yang menenangkan dan mengajak manusia kepada kebaikan.

[5] Sikap atau akhlak kita termasuk keramahan kita sesama kita, senyum kita di hadapan orang lain. Kita dapat melihat bagaimana keindahan Islam lebih mudah terzahir dengan akhlak yang baik daripada orang Islam. Akibat kegagalan umat Islam sendiri dalam mencontohi akhlak yang ditunjuk ajar melalui al-Quran dan sunnah nabi s.a.w menyebabkan orang bukan Islam memandang serong dan negatif terhadap Islam. Oleh bersungguhlah kita dalam meneladani akhlak nabi s.a.w dalam kehidupan agar keindahan Islam mampu disebarkan kepada semua dengan lebih mudah dan berkesan.

Firman Allah dalam ayat 21 surah al-Ahzab :

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللهَ وَالْيَوْمَ الآخِرَ وَذَكَرَ اللهَ كَثِيرًا

Maksudnya : Sesungguhnya adalah bagi kamu contoh ikutan yang terbaik pada diri Rasulullah s.a.w, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) pada hari akhirat. Dan mengingati Allah sebanyak-banyaknya

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Sabar Hadapi Ujian Syukur Merai Kebahagiaan

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  11   surah at-Taghabun :

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّـهِ ۗوَمَن يُؤْمِن بِاللَّـهِ يَهْدِ قَلْبَهُ ۚ وَاللَّـهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ ﴿١١﴾ ‌

Maksudnya : Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Kehidupan dunia ini ibarat berada di dewan peperiksaan di mana kita diuji berdasarkan tahap keimanan kita kepada Allah sebagaimana pelajar menghadapi peperiksaan mengikut tahap mereka samada rendah, menengah mahu pun tinggi. Pelajar akan menjawab segala soalan yang diberi samada dengan baik atau pun sebaliknya mengikut kefahaman dan persiapan awal yang dilakukan sebelum memasuki dewan peperiksaan. Begitulah tiap diri kita telah dan akan berdepan dengan musibah atau ujian daripada Allah dengan baik atau tidak berdasarkan ilmu dan penghayatan kita kepada syariat Islam dalam kehidupan seharian. Kemampuan kita dalam menghayati syariat Islam pasti membuahkan hasil yang baik untuk dunia dan akhirat kita. Manakala  kegagalan dalam menghidupkan system Islam dalam kehidupan menyebabkan manusia mudah hanyut dengan godaan hawa nafsu dan syaitan yang akhirnya mengheretnya kepada kehancuran dan kebinasaan.

Ketika menyaksikan pengumuman keputusan UPSR semalam di mana peratus yang mendapat A dalam semua mata pelajaran merudum teruk di antara sebabnya pertukaran format. Begitulah keadaan umat manusia hari ini yang semakin ramai gagal dalam berdepan dengan ujian Allah akibat cabaran kepada hawa nafsu mereka yang semakin bercelaru terutama dengan ledakan teknologi maklumat yang semakin pesat tetapi ia gagal diambil manfaat sebaliknya lebih ramai yang menggunakannya pada jalan keburukan.  Dalam masa yang sama format untuk soalan alam barzakh tetap sama tetapi umat yang bakal berjaya menjawabnya semakin sedikit akibat kekurangan bekalan akhirat yang dibawa berbanding dosa maksiat yang dibangga. Ramai pelajar dan ibubapa begitu rungsing bila keputusan peperiksaan tidak cemerlang kerana ia bakal menjejaskan kerjaya masa depan. Mengapakah perkara yang sama tidak dihayati untuk bekalan akhirat di mana tiap diri kita perlu bimbang sekiranya gagal membina peribadi A pada akhlaknya, A pada amalan solehnya kerana kegagalan ini akan membawa penderitaan di alam barzakh seterusnya di alam akhirat tempat pembalasan yang kekal selamanya. Oleh itu kita wajib bersungguh dalam melahirkan generasi yang cemerlang dengan kehidupan dunia bertunjangkan Islam sebelum meraih kebahagian akhirat yang kekal abadi

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  11  surah al-Hajj:

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَعْبُدُ اللَّـهَ عَلَىٰ حَرْفٍ ۖ فَإِنْ أَصَابَهُ خَيْرٌ اطْمَأَنَّ بِهِ ۖ وَإِنْ أَصَابَتْهُ فِتْنَةٌ انقَلَبَ عَلَىٰ وَجْهِهِ خَسِرَ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةَ ۚ ذَٰلِكَ هُوَ الْخُسْرَانُ الْمُبِينُ ﴿١١

Maksudnya : Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata.

Ketika berdepan dengan suatu musibah atau ujian Allah maka tingkatan sikap manusia dalam menerima takdir Allah terbahagi kepada 4 tahap iaitu :

[1] Marah dengan takdir yang Allah samada dalam hatinya atau diucap dengan lidahnya di mana ini boleh menjejaskan imannya dan wajib dijauhi

[2] Sabar sebagaimana ungkapan syair arab : “Sabar itu memang seperti namanya (nama sejenis tumbuhan), yang rasanya pahit. Namun hasil dari kesabaran akan lebih manis dari madu”.  Ketika seseorang merasakan beratnya ujian dan tidak suka dengan ujian yang menimpanya, namun dia lebih memilih bersabar sehingga dia merasa ada atau tidaknya ujian sama saja. Meskipun dia tidak menyukainya, namun keimanannya menghalanginya untuk marah. Bersabar ketika menghadapi ujian hukumnya wajib, dan seseorang yang tidak bersabar ketika itu akan terjerumus dalam dosa. Dan sabar adalah tingkatan yang paling minima  yang dimiliki oleh seorang Muslim ketika menghadapi ujian. Adapun tingkatan yang lebih tinggi dari sabar, hukumnya sunnah dan lebih afdhal atau utama.

[3] Redha di mana dia menjadikan ujian dan nikmat yang menimpanya sama saja, iaitu sama-sama bahagian daripada takdir dan ketetapan Allah, meskipun musibah tersebut membuat hatinya sedih di mana perasaan ini terhasil  daripada keimanan kepada qadha dan qadar. Sehingga hal inilah yang menjadi pembeza antara sifat sabar dan redha.

[4]  Syukur di mana ia adalah tingkatan tertinggi dan yang paling utama dalam menghadapi ujian Allah kerana dia mampu bersyukur atas musibah yang menimpanya. Oleh karena itu, dia boleh menjadi hamba Allah yang penuh rasa syukur ketika dia melihat masih banyak orang lain yang lebih berat musibahnya dibandingkan dirinya. Musibah dalam hal dunia lebih ringan dibandingkan musibah dalam hal agama, karena musibah di dunia lebih ringan dibandingkan azab di akhirat. Pada hakikatnya, musibah adalah penghapus dosa dan akan menjadi tambahan kebaikan di sisi Allah ketika dia menjadi hamba yang bersyukur.

قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم  : مَا يُصِيبُ الْمُسْلِمَ مِنْ نَصَبٍ وَلَا وَصَبٍ وَلَا هَمٍّ وَلَا حُزْنٍ وَلَا أَذًى وَلَا غَمٍّ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا إِلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ – رواه البخارى ومسلم

Maksudnya : Tak ada sesuatu pun yang menimpa seorang muslim berupa kelelahan, kesusahan, kesakitan, penganiayaan dan hal-hal yang dibenci, sehingga duri yang menyakitinya, kecuali Allah akan memberi keampunan terhadap dosa-dosanya oleh sebab hal-hal tersebut

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  30  surah as-Syura:

وَمَا أَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَن كَثِيرٍ ﴿٣٠

Maksudnya : Dan apa jua yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu.

Ketika kita berasa rungsing dengan keputusan peperiksaan samada yang telah selesai atau yang sedang berlangsung maka kita juga perlu merasa bimbang dengan ujian terhadap akhlak kepada generasi muda pada hari ini. Contohnya kebimbangan berkenaan statistik kelahiran anak tidak sah taraf atau anak luar nikah yang semakin meningkat saban tahun. Kebimbangan ini berasas sebagaimana dilaporkan media massa, bahawa hampir setengah juta anak tidak sah taraf telah didaftarkan dalam tempoh 2005-2015.  Secara purata, boleh disimpulkan sebanyak hampir 4,435 anak luar nikah dilahirkan setiap tahun dalam tempoh tersebut. Menurut Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat bahawa dalam tempoh yang sama, sebanyak 526 kes pembuangan bayi telah direkodkan oleh Polis Diraja Malaysia.

Realiti dunia masa kini, golongan remaja dan belia khususnya wanita tidak terlepas daripada belenggu hedonisme dan hiburan yang tidak terkawal. Oleh itu pihak berkuasa wajib memantau program hiburan dengan menetapkan garis panduan yang lebih ketat bagi mengelakkan pergaulan yang terlampau bebas antara lelaki dan perempuan dalam setiap acara yang dijalankan. Begitu juga lambakan drama dan filem berunsur percintaan berserta adegan yang tidak sepatutnya di tv mampu mempengaruhi pemikiran remaja dan turut menyumbang keterlibatan remaja dalam perkara yang dapat menjurus kepada hubungan sebelum berkahwin. Kerajaan melalui Lembaga Penapisan Filem diseru agar lebih tegas dalam menapis kandungan filem yang ingin ditayangkan tanpa mengenepikan realiti masyarakat timur yang terkenal dengan tatasusila dan batas pergaulan yang sosial. Pengusaha industri filem pula diseru agar tidak terlampau obses mengejar keuntungan hingga mengenepikan nilai moral dan etika kemasyarakatan dalam pembikinan filem. Sepatutnya filem digunakan untuk membina akhlak bukan merosakkan akhlak. Kerajaan juga wajib bersungguh dalam melaksanakan hukum Islam bagi memastikan kerosakan akhlak dapat ditangani segera dan berkesan.  Selain itu bermula daripada ibubapa dan masyarakat sekitar mesti bersungguh-sungguh dalam membentuk suasana dalam rumahtangga dan sekitar yang sihat termasuk penjagaan aurat, banteras pergaulan bebas, mengawal penggunaan internet dan telefon pintar agar diguna pada perkara manfaat bukan sebaliknya. Perkasakan kerja amar makruf, nasihat menasihati, tegur menegur dalam rumahtangga dan masyarakat agar suasana yang patuh syarak dapat diwujudkan sehingga turunnya keberkatan daripada Allah.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  60  surah al-Anfal:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

Maksudnya: “Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.”

Umat Islam yang Berjaya juga wajib peka terhadap isu semasa bukan sahaja dalam Negara malah antarabangsa terutama yang melibatkan kesan kepada cara hidup umat Islam. Contohnya bila dunia sedang membicarakan proses pertukaran Presiden baru AS yang turut memberi kesan kepada umat Islam maka kita wajib menghayati apa yang disarankan oleh al-Quran antaranya :

[1] Persediaan untuk menghadapi apa sahaja cabaran dan ujian. Bukannya hanya sebagai pemerhati atau penonton, lalu membuat rumusan yang tidak berpijak dalam realiti sebenar.

[2]  Persediaan dengan “segala jenis kekuatan” adalah puncak tertinggi bagi satu-satu persiapan dengan sepenuh kemampuan, bukannya ala kadar. Antara yang terpenting, sudah tentu ilmu, akhlak, ibadah, kerukunan rumahtangga, pegangan hidup.

Kita tidak mahu umat Islam terus menjadi buah catur setiap kali berlakunya perubahan kepada pemimpin Negara besar sebaliknya kita wajib bersungguh dalam memperkasakan system Islam dalam kehidupan samada ibadat khusus, ekonomi, politik, sosial serta bersatu di bawah panji Islam sehingga kemerdekaan bumi Palestin semakin dekat, penderitaan umat Islam di Syria, Yaman, Iraq, Afghanistan, Myanmar dapat diubat, kekejaman zionis Yahudi dan cita-cita besar pembunuh dunia ini untuk mewujudkan Israel Raya dapat disekat. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Surah al-Kahfi DiHayati Kekuatan Ummah DiMiliki

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  54-55  surah al-Kahfi :

وَلَقَدْ صَرَّفْنَا فِي هَـٰذَا الْقُرْآنِ لِلنَّاسِ مِن كُلِّ مَثَلٍ ۚ وَكَانَ الْإِنسَانُ أَكْثَرَ شَيْءٍ جَدَلًا ﴿٥٤﴾ وَمَا مَنَعَ النَّاسَ أَن يُؤْمِنُوا إِذْ جَاءَهُمُ الْهُدَىٰ وَيَسْتَغْفِرُوا رَبَّهُمْ إِلَّا أَن تَأْتِيَهُمْ سُنَّةُ الْأَوَّلِينَ أَوْ يَأْتِيَهُمُ الْعَذَابُ قُبُلًا ﴿٥٥﴾ ‌

Maksudnya : Dan demi sesungguhnya Kami telah huraikan dengan berbagai-bagai cara di dalam Al-Quran ini untuk umat manusia, dari segala jenis contoh bandingan; dan sememangnya manusia itu, sejenis makhluk yang banyak sekali bantahannya. Dan tiada yang menghalang manusia daripada beriman, ketika datang petunjuk Al-Quran kepada mereka, dan daripada memohon ampun kepada Tuhan mereka, melainkan (kerana kedegilan mereka dan kerana mereka) menunggu didatangi azab yang memusnahkan yang telah menimpa orang-orang dahulu, atau di datangi azab yang dilihat dan dihadapi.

Keberadaan kita pada hari Jumaat yang merupakan Penghulu segala hari yang memiliki kelebihan yang besar di mana kita mesti menggunakan sebaik mungkin kehadiran hari Jumaat untukm menambahkan amal ibadat disamping memohon keampunan daripada Allah atas ketelanjuran. Antara amalan terbaik pada hari Jumaat yang mulia ini ialah memperbanyakkan selawat ke atas nabi s.a.w, istighfar, berdoa dan membaca al-Quran terutama surah al-Kahfi

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: مَنْ قَرَأَ سُوْرَةَ الكَهْفِ في يَوْمِ الجُمُعَةِ، أَضَاءَ لَهُ مِنَ النُّوْرِ مَا بَيْنَ الجُمُعَتَيْنِ – رواه الحاكم والبيهقي

Maksudnya : Barangsiapa membaca surat al-Kahfi pada hari Jumaat nescaya Allah menerangi baginya dengan cahaya di antara dua Jumaat.

 

عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ حَفِظَ عَشْرَ آيَاتٍ مِنْ أَوَّلِ سُورَةِ الْكَهْف عُصِمَ مِنَ الدَّجَّالِ   – رواه مسلم

Maksudnya : Barangsiapa yang menghafaz sepuluh ayat daripada awal surah al-Kahfi, pasti terlindung daripada fitnah Dajjal.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  104-105  surah al-Kahfi:

الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا ﴿١٠٤﴾أُولَـٰئِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِ رَبِّهِمْ وَلِقَائِهِ فَحَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فَلَا نُقِيمُ لَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَزْنًا ﴿١٠٥

Maksudnya : (Iaitu) orang-orang yang telah sia-sia amal usahanya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahawa mereka sentiasa betul dan baik pada apa sahaja yang mereka lakukan”. Merekalah orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat Tuhan mereka dan akan pertemuan denganNya; oleh itu gugurlah amal-amal mereka; maka akibatya Kami tidak akan memberi sebarang timbangan untuk menilai amal mereka, pada hari kiamat kelak.

Sebagaimana maklum bahawa turunnya al-Quran bukan semata-mata untuk mendapat pahala daripada bacaannya sahaja sebaliknya ia lebih besar daripada itu iaitu dengan menghidupkan sistem al-Quran dalam seluruh aspek kehidupan samada ibadat khusus, ekonomi, sosial, politik dan sebagainya. Begitulah juga dengan galakan membaca surah al-Kahfi adalah bagi menghayati pengajaran berharga daripadanya. Surah al-Kahfi banyak merakamkan amaran Allah kepada orang yang kufur terhadap nikmat-Nya, di samping memberikan khabar gembira kepada hamba-hamba-Nya yang soleh, menghuraikan dengan jelas pertentangan antara iman dan “madiyyah” (materialisme) serta menggariskan makna kebahagiaan yang sebenar menurut Islam. Kisah-kisah yang terkandung di dalam surah al-Kahfi menjadi bahan renungan dan peringatan kepada umat beriman sepanjang zaman khususnya di era tamadun ke“dajjal”an bermaharajalela. Ini kerana, pertarungan materialisme dan iman berterusan sepanjang zaman.

Di zaman mengaku tuhan umpamanya, penganut materialisme diwakili Firaun dan menteri-menterinya termasuk Haman dan Qarun. Sementara golongan beriman diwakili Nabi Musa dan para pengikut setianya yang beriman kepada Allah. Di zaman kini, golongan materialisme diwakili negara-negara “superpower” yang memiliki peralatan perang canggih, media putar-belit, empayar hiburan dan sebagainya untuk menyesatkan umat manusia agar perang-memerangi dan terkeluar dari jalan kebenaran. Islam tidak menolak keperluan material (kebendaan), tetapi memerangi materialisme, suatu fahaman yang menjadikan kekayaan, pengaruh dan kuasa sebagai matlamat utama dan tuhan-tuhan baru yang dipuja dan disembah. Materialisme adalah suatu bentuk kezaliman yang disebut di dalam surah al-Kahfi. Tamadun kebendaan di akhir zaman ini telahpun memperlihatkan ciri-ciri untuk memperdajjalkan umat manusia dalam semua perkara. Antara cirinya ialah mengaburkan kefahaman orang ramai, melabelkan sesuatu dengan nama yang tidak sepatutnya, memalsukan kebenaran, mengubah perkara yang baik kepada keji dan keji kepada baik, serta mengatakan sesuatu perkara sedangkan dirinya tidak mempunyai kearifan dalam isu yang ditimbulkannya itu. Hal itu yang paling banyak terjadi sekarang ini sama ada kita sedar atau tidak sedari. Ia juga mengingatkan tentang Fitnah Dajjal yang merupakan fitnah yang terakhir dan paling besar sekali.

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم  : مَا بَيْنَ خَلْقِ آدَمَ إِلَى قِيَامِ السَّاعَةِ خَلْقٌ أَكْبَرُ مِنْ الدَّجَّالِ- رواه مسلم

Maksudnya : Di antara penciptaan nabi Adam a.s sampai ke hari kiamat itu, tidak ada perkara yang lebih besar dari Dajjal

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  13-14  surah al-Kahfi:

إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى. وَرَبَطْنَا عَلَى قُلُوبِهِمْ إِذْ قَامُوا فَقَالُوا رَبُّنَا رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ لَن نَّدْعُوَ مِن دُونِهِ إِلَهًا لَقَدْ قُلْنَا إِذًا شَطَطًا

Maksudnya : Sesungguhnya mereka itu para pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambah lagi bagi mereka petunjuk. Dan Kami kuatkan hati-hati mereka dengan kesabaran, tatkala mereka berdiri lalu berkata; Tuhan kami, Pengurus bagi langit-langit di bumi, kami tidak akan seru Tuhan selain Allah kerana kalau begitu, bererti kami berkata sesuatu yang melewati batas.

Imam Jalaluddin as-Suyuti menceritakan bahawa kaum Yahudi bertanya kepada Nabi Muhammad  s.a.w tentang 3 soalan berkisar masalah ruh, Ashabul Kahfi dan Zulqarnain bertujuan untuk mengejek Nabi s.a.w. Lalu Allah menurunkan wahyu kepada Rasul-Nya, bagi menjawab soalan tentang ruh di dalam surah al-Isra’ ayat 85, manakala soalan-soalan berbaki dijawab di dalam surah al-Kahfi. Segelintir kaum Yahudi memang suka merendah-rendahkan Nabi s.a.w dengan soalan bersifat “supernatural” seolah-olah merekalah jaguh segala maklumat. Namun, Allah Taala tidak menilai berapa banyak ilmu pengetahuan yang dimiliki tetapi berapa banyak ia diamalkan dalam kehidupan.

 

Ketika menyoroti kisah Ashabul Kahfi dan kembara ilmu nabi Musa bersama nabi Khidir a.s maka kita dapati bagaimana perlu setiap individu muslim memiliki peribadi yang hebat antaranya : [1] Sentiasa mencari dan menyebarkan Ilmu agama agar setiap tindakan dan amalan selari dengan kehendak agama [2] Berdakwah kepada Allah dan memberikan kefahaman yang baik tentang system Islam kepada masyarakat [3] Bersabar atas gangguan masyarakat  [4] Mentaati perintah dan menjauhi larangan Allah [5] Sentiasa berusaha dalam menyucikan jiwa daripada sifat mazmumah atau tercela [6] Suka berkumpul dengan para ulama dan orang soleh yang boleh menegur dan membaiki kekurangan yang ada [7] Menjadi teladan yang baik bagi masyarakat dengan menghiasi diri dengan segala sifat mahmudah atau terpuji [8] Bangga dengan agamanya dan tidak mengikuti orang-orang kafir samada dari sudut pakaian, bersosial, berfikir dan bertindak [9] Berjihad dan mengorbankan jiwa di jalan Allah Ta’ala.

Ciri pemuda yang unggul telah diungkapkan oleh Imam Hassan al-Banna, : “Asas keimanan adalah hati yang bersih, asas keikhlasan ialah jiwa yang suci, asas semangat ialah keinginan yang kuat, asas usaha ialah keazaman yang membara dan semua sifat ini tidak wujud kecuali pada diri seorang pemuda.”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  83-84  surah al-Kahfi:

وَيَسْأَلُونَكَ عَن ذِي الْقَرْنَيْنِ ۖ قُلْ سَأَتْلُو عَلَيْكُم مِّنْهُ ذِكْرًا﴿٨٣﴾ إِنَّا مَكَّنَّا لَهُ فِي الْأَرْضِ وَآتَيْنَاهُ مِن كُلِّ شَيْءٍ سَبَبًا ﴿٨٤

Maksudnya : Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai Zulkarnain. Katakanlah: “Aku akan bacakan kepada kamu (wahyu dari Allah yang menerangkan) sedikit tentang perihalnya”. Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadanya kekuasaan memerintah di bumi, dan Kami beri kepadanya jalan bagi menjayakan tiap-tiap sesuatu yang diperlukannya

Seterusnya kisah Zulqarnain, seorang raja yang memiliki keimanan, kebaikan dan kekuatan yang luar biasa. Baginda memiliki semua jenis sumber kekuatan material serta menguasai semua kemudahan dan perkakasan yang ada pada zamannya. Sungguhpun demikian, Zulqarnain menggunakannya untuk kemanfaatan manusia, berkhidmat kepada insan dan membangunkan sebuah kota yang berkebajikan. Meskipun Zulqarnain berada di kemuncak kegemilangan dan kekuasaan, namun beliau tetap tunduk kepada Allah Yang Maha Mencipta dan Menjadikan. Beliau tidak mudah dikaburi dengan harta yang menjadi perhiasan duniawi walaupun dilimpahkan seluas dataran bumi kepadanya. Ini antara contoh pemimpin terbaik yang mendatangkan kebaikan kepada rakyat.

Bukannya menjadi pemimpin yang suka melihat bantuan subsidi ditarik, cukai GST diambil untuk kemewahan pemerintah sedangkan rakyat terus dihimpit dengan keperitan hidup dengan kos barangan terus naik seiring dengan kenaikan harga minyak. Sewajarnya dalam keadaan rakyat yang terpaksa berjimat cermat maka kerajaan lebih wajib berhemah dan amanah dalam membelanjakan hasi Negara. Antara cadangan dalam menjimatkan wang Negara ialah mengkaji semula saiz kabinet yang terlalu besar, setiap menteri boleh menunjukkan teladan dengan pemotongan peratusan gaji bulanan serta memulangkan elaun minyak, tol, percutian dan keraian untuk memastikan pemimpin turut merasai penderitaan rakyat. Penjimatan daripada perbelanjaan protokol menteri, projek mewah yang tidak bemanfaat kepada rakyat terbanyak serta cegah kawal sepanjang masa terhadap ketirisan akibat pecah amanah dan rasuah.

Sebagaimana pesanan Khalifah Umar bin Abdul Aziz : Pemimpin kaya menyebabkan rakyat menderita papa kerana dia tidak merasai susah jerih rakyat, sedangkan bila pemimpin miskin maka rakyat akan merasai nikmat kekayaan Negara yang dirasai secara bersama melalui agihan yang saksama

Berhati-hatilah dalam memilih pemimpin agar kita dipimpin oleh orang yang amanah, dedikasi yang bukan sahaja mampu menguruskan dunia berdasarkan agama malah mampu memandu kita kepada kebahagian akhirat yang kekal selamanya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Islam DiMartabat, Fitnah DiSekat, Umat Selamat

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Renungilah firman Allah dalam ayat 7-8  surah al-Bayyinah:

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَـٰئِكَ هُمْ خَيْرُ‌ الْبَرِ‌يَّةِ ﴿٧﴾ جَزَاؤُهُمْ عِندَ رَ‌بِّهِمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِ‌ي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ‌ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ۖ رَّ‌ضِيَ اللَّـهُ عَنْهُمْ وَرَ‌ضُوا عَنْهُ ۚ ذَٰلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَ‌بَّهُ ﴿٨

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka itulah sebaik-baik makhluk. Balasan mereka di sisi Tuhannya ialah syurga Adn (tempat tinggal yang tetap), yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; kekallah mereka di dalamnya selama-lamanya; Allah reda akan mereka dan merekapun reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya. Balasan yang demikian itu untuk orang-orang yang takut (melanggar perintah) Tuhannya.

Kini kita berada pada penghujung bulan Sya’aban yang turut mempunyai kelebihan dan catatan sejarah yang tersendiri. Nabi s.a.w bila ditanya tentang amalan baginda yang banyak berpuasa sunat pada bulan Sya’aban lalu baginda menjelaskan bahawa Sya’aban adalah bulan yang kebanyakan orang melalaikannya iaitu antara Rejab dan Ramadhan. Sya’aban merupakan bulan yang di dalamnya di angkat amalan-amalan kepada Allah. Maka nabi s.a.w ingin amalan diangkat sedangkan baginda dalam keadaan berpuasa.

Ibarat kata Ulama’ : “Bulan Rejab bulan menanam pokok. Bulan Syaaban bulan menyiram pokok. Dan bulan Ramadan bulan menuai buahnya.” Begitu juga Hukama’ menyifatkan bulan Rejab adalah kesempatan untuk meminta ampun daripada segala dosa, bulan Syaaban adalah kesempatan untuk memperbaiki diri daripada  segala macam celaan manakala bulan Ramadhan adalah masa untuk menerangkan hati dan jiwa. Marilah kita sama-sama menghidupkan bulan Sya’aban ini dengan pelbagai amalan soleh sebagai latihan awal dan persiapan dari segi rohani dan jasmani sebelum datangnya Ramadhan. Antara amalan sunat yang paling  baik bulan Sya’aban ialah berpuasa sunat selain daripada memperbanyakkan doa, membaca al-Quran dan memohon keampunan kepada Allah

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Bulan Sya’aban yang sedang kita berada sekarang ini sarat dengan peristiwa yang besar yang pernah berlaku pada diri Rasulullah s.a.w dan para sahabat antaranya Peperangan Bani Mustaliq yang berlaku pada bulan Sya’aban tahun 6H . Peperangan ini meletus selepas Rasulullah s.a.w bertindak pantas menghantar tentera apabila mendengar bahawa Bani Mustaliq pimpinan al-Harith bin Abi Dirar sedang bersiap untuk menyerang umat Islam. Tindakan nabi s.a.w itu telah menyebabkan perancangan jahat Bani Mustaliq dapat dipatahkan dengan mudah sehingga ramai yang menjadi tawanan. Ini mengajar kita agar sentiasa bersiap sedia dengan kekuatan fizikal dan mental dari sudut ketenteraan dan keselamatan agar kedaulatan Negara terjamin dan perancangan jahat dapat dipatahkan dengan segera.

Apa yang lebih besar berlaku sepanjang peperangan ini ialah tersebarnya khabar ifk iaitu tuduhan zina terhadap Siti Aisyah RHA dengan Sofwan yang telah memberi kesan besar kepada Rasulullah s.a.w sendiri sehinggalah turunnya ayat al-Quran yang membersihkan Siti Aisyah RHA daripada tuduhan berat ini serta dijatuhkan hukuman qazaf terhadap mereka yang terlibat dalam menyebarkan tuduhan palsu ini. Ini semua mengajar kita bagaimana sekiranya zaman dahulu fitnah hanya disampaikan dari mulut ke mulut secara bisikan, namun sekarang ma­nu­sia tidak segan silu menjaja fitnah melalui kemudahan teknologi samada komputer mahupun telefon. Apatah lagi ia sangat mudah dilakukan. Dengan hanya menaip di papan kekunci, semua orang boleh membaca se­baran fitnah yang disasarkan. Dan mereka yang menjadi ba­han fitnah akan menanggung akibat yang mungkin me­ranapkan sebuah kehidupan. Fitnah juga merupakan tanda-tanda akhir zaman, di ma­na pada zaman ini amat sukar untuk membezakan antara hak dan batil, sebagaimana ingatan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh ibnu Majah :

عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَ : ” سَيَأْتِي عَلَى النَّاسِ سَنَوَاتٌ خُدَّاعَاتٌ يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ , وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ , وَيُخَوَّنُ فِيهَا الأَمِينُ , وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ ” . قِيلَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الرُّوَيْبِضَةُ قَالَ : ” الرَّجُلُ التَّافِهُ يَنْطِقُ فِي أَمْرِ الْعَامَةِ ”

Maksudnya : Akan datang kepada manusia tahun-tahun yang penuh dengan penipuan. Ketika itu pendusta dibenarkan sedangkan orang yang jujur malah didustakan, pengkhianat dipercaya sedangkan orang yang amanah justru dianggap sebagai pengkhianat. Pada saat itu Ruwaibidhah berbicara.” Ada yang bertanya, “Apa yang dimaksud Ruwaibidhah?”. Beliau menjawab, “Orang bodoh yang turut campur dalam urusan masyarakat luas.”

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 6 surah al-Hujurat :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِين

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.

Masyarakat negara kita dibentangkan dengan beberapa isu besar melalui media massa sama ada tv, radio, akhbar dan internet dengan menggunakan kaedah pemesongan pemikiran sehingga yang jahat dilihat baik, yang zalim dianggap adil, yang rosak didakwa berguna, yang hak dihukum batil, yang benar dipandang dusta.  Oleh itu dalam menghadapi berita fitnah dan tidak jelas maka ikutilah nasihat ulama’ besar iaitu Abu Laith al-Samarqandiy melalui 6 cara. Pertama, jangan percaya kerana orang yang memfitnah itu tidak dapat diterima penyaksiannya. Kedua, kamu harus mencegah dari fitnah itu, sebab mencegah kemungkaran itu wajib. Ketiga, kamu harus membencinya, kerana ia adalah maksiat dan dosa. Keempat, kamu jangan bersangka jahat terhadap saudaramu yang difitnah itu, sebab berburuk sangka terhadap sesama Muslim itu hukumnya haram. Kelima, jangan kamu selidiki keadaan orang difitnah itu, sebab Allah melarang menyelidiki kejahatan orang. Keenam, jika kamu tidak menyukai perbuatan orang yang memfitnah itu, maka jangan mengikuti cakapnya, iaitu jangan memberitahu sesiapapun segala fitnah disebarkan itu

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam  ayat 76 surah an-Nisa’:

الَّذِينَ آمَنُوا يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ كَفَرُوا يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ الطَّاغُوتِ فَقَاتِلُوا أَوْلِيَاءَ الشَّيْطَانِ ۖ إِنَّ كَيْدَ الشَّيْطَانِ كَانَ ضَعِيفًا

Maksudnya : Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah dan orang-orang yang kafir berperang di jalan Toghut, oleh itu perangilah kawan-kawan syaitan itu kerana sesungguhnya tipu daya syaitan itu adalah lemah

Kini kita berada dipenghujung bulan Mei yang meningatkan kita semua tentang sejarah hitam bagi umat Islam setiap kali tibanya 15 Mei yang digelar dengan NAKBAH- hari malapetaka dalam sejarah umat Islam terutamanya di Palestin, dengan penubuhan negara haram Israel pada 1948. Sehingga kini penderitaan saudara seagama kita di Palestin terus berlangsung. Malah usaha jahat zinonis Yahudi dalam membina Israel Raya yang memanjang Israel Raya sebagaimana dicita-citakan iaitu memanjang dari Syria hingga ke Iraq dan Mesir berpusat di Palestin terus berjalan dan apa yang lebih malang ia dilaksanakan pula melalui tangan umat Islam sendiri yang menjadi boneka kepada musuh Islam seperti tindakan kerajaan Mesir yang menghalau penduduk miskin sepanjang Sungai Nil atas alasan mahu membina pembangunan moden yang sebenarnya akan dijual kepada Yahudi. Ini akan memudahkan lagi perancangan Yahudi untuk menguasai Sungai Nil sebagaimana yang diidamkan dengan cara lebih mudah tanpa susah payah menyerang Mesir. Begitu juga kehancuran yang berlaku di Syria dan Iraq yang merupakan antara bumi idaman zionis Yahudi dalam merealisasikan Israel Raya. Oleh itu bangkitkan kita sebagai umat Islam yang bermaruah untuk menggagalkan segala perncangan jahat musuh Islam ini dalam meraih kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan akhirat

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Renungilah firman Allah dalam ayat 208  surah al-Baqarah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ ﴿٢٠٨

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Ugama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya keseluruhannya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.

Bulan Mei juga mengingatkan kita kepada suatu lagi peristiwa bersejarah dalam kamus umat Islam iaitu pembukaan Istanbul oleh Sultan Muhammad al-Fateh iaitu pada 29 Mei 1453. Rakyat Turki yang diasak dengan fahaman sekulerisme yang begitu lama kini dibebaskan sedikit demi sedikit untuk kembali kepada system kehidupan Islam yang sempurna. Perjuangan dalam memerdekakan pemikiran dan cara hidup jahiliah kepada Islam bukan suatu perkara yang senang dan mudah tetapi perlu kepada pengorbanan dan mujahadah. Begitulah juga kita di Malaysia di mana sama-sama kita berdoa kepada Allah semoga dengan kejayaan membawa cadangan agar pindaan kuasa bidang Mahkamah Syariah untuk lebih diperkasakan di Parlimen petang semalam akan menjadi pintu ke arah pelaksanaan perundangan Islam yang lebih menyeluruh pada masa akan datang. Walau pun kita tahu bahawa untuk keluar daripada tempurung sekulerisme sehingga lahirnya umat Islam sendiri yang bukan sahaja tidak yakin dengan perundangan Islam malah boleh menyokong murtad, hubungan sejenis malah mahu menguburkan badan agama Islam. Tanpa kesungguhan, istiqamah dalam memperjuangkan system Islam akan terus meletakkan umat Islam sendiri dalam kehinaan. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Guru Bertaqwa Umat Berjaya Negara Sentosa

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 65-70 surah al-Kahfi :

فَوَجَدَا عَبْدًا مِّنْ عِبَادِنَا آتَيْنَاهُ رَحْمَةً مِّنْ عِندِنَا وَعَلَّمْنَاهُ مِن لَّدُنَّا عِلْمًا﴿٦٥﴾ قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا﴿٦٦﴾ قَالَ إِنَّكَ لَن تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا ﴿٦٧﴾ وَكَيْفَ تَصْبِرُ عَلَىٰ مَا لَمْ تُحِطْ بِهِ خُبْرًا ﴿٦٨﴾ قَالَ سَتَجِدُنِي إِن شَاءَ اللَّـهُ صَابِرًا وَلَا أَعْصِي لَكَ أَمْرًا ﴿٦٩﴾ قَالَ فَإِنِ اتَّبَعْتَنِي فَلَا تَسْأَلْنِي عَن شَيْءٍ حَتَّىٰ أُحْدِثَ لَكَ مِنْهُ ذِكْرًا ﴿٧٠

Maksudnya : Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami. Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?”  Dia menjawab: “Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.  Dan bagaimana engkau akan sabar terhadap perkara yang engkau tidak mengetahuinya secara meliputi? Nabi Musa berkata: “Engkau akan dapati aku, Insyaa Allah: orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu”. Dia menjawab: “Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu”.

Hari Jumaat merupakan penghulu segala hari di mana ia mempunyai banyak kelebihan dan ada amalan tertentu yang digalakkan untuk kita amalkan khusus pada hari Jumaat antaranya membaca surah al-Kahfi. Surah al-Kahfi banyak mengandungi kisah teladan antaranya yang menekankan beberapa adab pelajar dengan gurunya melalui kisah nabi Musa a.s dan Khidir. Sesuai dengan kita kini berada dibulan Mei di mana sambutan Hari Guru pada 16 Mei maka wajar kita tekankan tentang beberapa adab sebagai seorang pendidik untuk melahirkan pelajar yang bukan sahaja berjaya akademik malah yang paling penting memiliki akhlak yang terpuji. Pendidik yang bukan sahaja melahirkan pelajar yang mampu memiliki rumah mewah di dunia malah dapat meraih mahligai indah dalam Syurga Allah di akhirat nanti.  Pendidik yang bukan sahaja mampu melahirkan pelajar yang memiliki kenderaan berjenama hebat di dunia malah mampu menaiki kenderaan hebat di akhirat.

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 2 surah al-Jumuat :

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ ﴿٢

Maksudnya : Dia lah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

Proses dalam melahirkan pelajar bertaqwa yang berjaya dunia dan akhirat hanya akan berjaya dengan menjadikan dasar pendidikan Negara mengikut acuan agama sebagaimana tugas nabi s.a.w yang disebut dalam ayat 2 surah al-Jumuat iaitu Dasar pendidikan pertama yang ditekankan oleh Allah ialah sesuatu ilmu yang diajar tidak boleh bebas daripada berpegang kepada aqidah Islam iaitu mestilah disertakan dengan ayat al-Quran dan hadis nabi. Melalui catatan sejarah maka kita dapati dasar pendidikan negara kita terutama selepas merdeka masih tidak mampu keluar daripada dasar yang telah digubal oleh penjajah. Banyak ilmu moden dijauhkan daripada pegangan aqidah yang menyebabkan umat Islam di negara kita terus terikut-ikut dengan cara hidup barat dengan menjadikan Islam sebagai agama peribadatan khusus dan adat semata-mata sebagaimana agama Kristian, Budha dan Hindu. Mereka lebih suka ulama’ Islam hanya mengajar bab ibadat khusus seperti solat, puasa, haji sahaja tanpa menyentuh ajaran Islam yang lain terutama yang melibatkan ekonomi, kemasyarakatan dan pemerintahan

Dasar pendidikan kedua yang ditekankan oleh Allah ialah pembersihan umat manusia daripada aqidah sesat. Penekanan ini adalah penting dalam melahirkan umat Islam yang benar-benar berpegang kepada seluruh ajaran Islam yang sempurna. Melalui dasar ini maka umat Islam mampu melahirkan pakar-pakar yang akan membina tamadun yang tinggi tanpa memisahkan antara agama dan dunia. Apabila seluruh umat Islam didedahkan secara lebih mendalam mengenai ilmu sains, ekonomi, politik, sosial berasaskan Islam maka tiada lagi erti pemisahan ilmu –ilmu tersebut sebagaimana yang dilakukan oleh barat. Kita tidak mahu lahirnya masyarakat yang melihat setiap bencana alam berlaku seperti banjir, kemarau, tsunami hanya sebagai fenomena alam sebaliknya semakin mengimani bagaimana kehebatan Allah yang mengatur segalanya dan betapa lemahnya umat manusia dan makhluk lain

Dasar pendidikan ketiga yang mesti diterapkan ialah pengajaran kepada seluruh ajaran Islam yang merangkumi semua aspek kehidupan. Adalah amat malang bila umat Islam sendiri membenci undang-undang jenayah Islam, meragui kehebatan ekonomi Islam sehingga ramai terlibat dengan insuran dan pinjaman riba, memandang remeh terhadap sosial Islam sehingga dedah aurat jadi budaya, pergaulan bebas jadi biasa, politik tiada kaitan dengan dosa pahala sehingga rasuah merebak, pecah amanah semakin membarah.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 28 surah Fatir :

…..إِنَّمَا يَخْشَى اللَّـهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ ۗ إِنَّ اللَّـهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ ﴿٢٨

Maksudnya : …..Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun.

Setelah kerajaan memberi kuasa penuh kepada Pengetua atau guru akan untuk melaksanakan hukuman rotan terhadap pelajar yang melakukan kesalahan disiplin di sekolah bermula tahun 2017 setelah masalah jenayah juvana termasuk buli dan sebagainya semakin membimbangkan maka guru sebagai pendidik mesti memulakan daripada diri mereka terlebih dahulu untuk menghayati adab Islam supaya adab ini mampu mengalir kepada anak didik.

Antara adab yang diajar oleh imam Abu Hanifah kepada pendidik ialah : [1] Sentiasa mengambil peluang untuk belajar dan beristiqamah dalamnya di mana guru hendaklah sentiasa mengambil peluangmempertingkatkan ilmu dalam bidang yang diceburi,khasnya ilmu agama.  Semangat yangkental perlu ada pada seorang guru supaya halangan dalam belajar dapat diatasi. Imam Abu Hanifah berpesan: “… hendaklah kamu menjadi orang yang [mempunyai] semangat yang teguh kerana sesungguhnya sesiapa yang lemah semangatnya, nescaya rendahlah kedudukannya.” Usaha meningkatkan ilmu dan istiqamah dalam belajar ini penting kerana orang yang berpaling dan enggan daripada terus belajar seolah-olah mereka berpaling daripada mengingati Allāh yang menyebabkan kehidupan mereka terasa sempit dan tidak mendapat keberkatan daripada Allah.

[2] Berusaha untuk meningkatkan amalan yang berkualiti dan ikhlas yang juga antara tujuanpendidikan. Pendidik kena berusaha melakukan dan mempertingkatkan amali ibadat melebihi apa yang dilakukan oleh orang awam. Sekiranya guru tidak memberi perhatian terhadap amalan maka masyarakat akan berpandangan buruk terhadap guru itu sendiri; antaranya, masyarakat akan menganggap guru hanya mementingkan ilmu bukannya amalan; bahkan lebih teruk lagi, mereka akan menganggap bahawa ilmu para guru itu tidak memberi manfaat kerana tidak membuahkan amalan dan ibadat serta akhlak yang baik.  Kualiti amalan para guru akan memberi kesan kepada pelajar kerana mereka dapat belajar dan mencontohinya

 

Sidang Jumaat yang dikasihi Allah,

Firman Allah dalam ayat 37-41 surah an-Naazi’at :

فَأَمَّا مَن طَغَىٰ ﴿٣٧﴾ وَآثَرَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿٣٨﴾ فَإِنَّ الْجَحِيمَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٣٩﴾ وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَىٰ﴿٤٠﴾ فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٤١

Maksudnya : Maka adapun orang yang melampau batas, Serta dia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata, Maka sesungguhnya neraka Jahanamlah tempat kediamannya.  Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya.

Adab pendidik yang ke-[3] Sentiasa bercakap berkaitan ilmu dan adabnya di mana para guru hendaklah menjaga percakapan mereka dengan bercakap tentang perkara yang berkaitan dengan ilmu dan bukan tentang perkara yang sia-sia. Jauhkan diri daripada percakapan sia-sia kerana perbualan yang terlalu banyak dibimbangi akan membawa kepada keburukan dan dosa, sepertimengumpat dan fitnah. Selain itu, para gurus epatutnya melayan soalan yang dikemukakan kepadanya dengan jawapan bertepatan dengan soalan yang dikemukakan supaya tidak mengelirukan.  Begitu juga, jawapan mestilah secara langsung tentang apa yang ditanya,bukannya digabungkan dengan beberapa masalah lain

[4] Sentiasa memberi perhatian dan motivasi kepada pelajar  dengan menganggap para pelajar sebagai sebahagian daripada anak mereka. Sikap guru yang sedemikian akan meningkatkan motivasi para pelajar untuk terus mendalami ilmu pengetahuan. Hubungan guru-pelajar sebegini sepatutnya menjadi adab yang dihayati oleh para guru semasa mendidik para pelajar mereka. Dalam konteks ini guru bukan hanya bertindak sebagai pengajar ilmu semata-mata, bahkan pada masa yang sama turut berfungsi sebagai perunding dan pendorong yang langsungke atas muridnya. Dengan cara demikian, seseorang guru membimbing sekaligus mendidik muridnya dengan lebih sempurna, bukan sahaja dalam aspek intelektual dan ilmiah tetapi turut merangkum pembinaan keperibadian dan akhlak pelajar.

[5] Sentiasa mendoakan dan menziarahi para guru. Ini juga menjadi adab yang penting supaya para guru sentiasa mengingati dan mengenang jasa gurunya yang terdahulu yang berusaha mendidik mereka. Ha lini akan menimbulkan rasa hormat kepada guru dan wujud hubungan yang baik antara kedua-duanya. Antara cara-cara menunjukkan seseorang itu beradab terhadap gurunya adalah dengan sentiasa mendoakan keampunan buat mereka dan sentiasa menziarahi mereka. Sikap seseorang guru terhadap para gurunya ini amat penting diberi penekanan kerana kesannya yang besar dalam pendidikan. Seorang guru yang tidak menghormati gurunya secara tidak langsung telah mengajar muridnya supaya tidak menghormatinya kelak. Seseorang guru yang tidak menghormati gurunya adalah seorang yang bongkak dan sombong dan kedua-dua sifat ini adalah antara sifat-sifat tercela, apatah lagi bagi seorang ilmuwan.

Oleh itu adab pendidik ini mestilah dihayati dalam kehidupan kita walau pun kita bukan seorang guru kerana paling tidak kita adalah ayah dan ibu kepada anak-anak dan kita adalah penasihat kepada masyarakat dalam kerja amar makruf nahi mungkar. Selamat Hari Guru. Kenangi dan balaslah segala jasa guru termasuk guru pertama kita iaitu ibubapa kita. Doakan kebaikan kepada pendidik yang banyak berjasa dalam kehidupan kita. Siapalah kita tanpa asuhan dan didikan. Kemanakah kita tanpa panduan dan tunjuk ajar pendidik.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ