• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3








  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,722,080 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 9,897 other followers

Ramadhan DiRindu Taqwa DiBuru

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 183 surah al-Baqarah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ﴿١٨٣

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana yang diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa

Kini kita berada pada hari terakhir bulan Sya’aban 1438H di mana kita bakal menyambut kedatangan Ramadhan esok. Terdapat 2 sikap orang dalam menyambut Ramadhan yang penuh dengan keberkatan dan keistimewaan ini iaitu  [1] orang yang bergembira dan suka cita dalam menyambut bulan Ramadhan kerana ia bulan yang anugerahkan oleh Allah untuk menambah pahala dan bertaubat dari semua dosa. Ramadhan adalah bulan bonus dimana Allah melipatgandakan pahala amal kebaikan. Maka segala sesuatu persiapan terutama ilmu, fizikal, rohani, harta dipersiapkan untuk menyambut dan mengisi Ramadhan. Gembira di bulan ini terdapat janji Allah dengan membuka luas pintu Syurga dan dijauhkannya seseorang dari api neraka. Dan itu merupakan kemenangan yang membahagiakan.

Sedangkan golongan ke-[2]  menyambut Ramadhan dengan sikap yang dingin. Baginya, Ramadhan tidak ada beza dengan bulan-bulan lain. Orang seperti ini tidak mampu memanfaatkan Ramadhan untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah. Dosa dan kesalahan tidak membuatnya risau dan gelisah hingga tak ada upaya maksima untuk menghapusnya dan menjadikan Ramadhan sebagai momentum untuk kembali kepada Allah. Bahkan, dia menyambut Ramadhan dengan kebencian kerana pada perasaannya Ramadhan menyekatnya daripada melakukan dosa dan kemaksiatan, sebagaimana yang dilakukannya di bulan-bulan lain. Hatinya tertutup dan penuh benci kepada kebaikan. Menyaksikan kaum Muslimin berlumba-lumba dalam kebaikan, mengisi hari-hari mereka dengan ibadah adalah pemandangan yang tidak disukainya. Syaitan telah menghembuskan kebencian dalam hatinya hingga Ramadhan bagai neraka baginya. Semoga kita dijauhkan dari sikap dan sifat ini. Sebaliknya contohilah Rasulullah s.a.w dan para sahabat RA dalam menyambut Ramadhan penuh perasaan bahagia dan suka-cita. Baginda sentiasa mengingatkan para sahabat agar menyiapkan diri mereka untuk menyambut dan mengisi Ramadhan dengan amal soleh disamping menjauhi dosa maksiat.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 100 surah al-Maidah :

قُل لَّا يَسْتَوِي الْخَبِيثُ وَالطَّيِّبُ وَلَوْ أَعْجَبَكَ كَثْرَةُ الْخَبِيثِ ۚفَاتَّقُوا اللَّـهَ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ ﴿١٠٠

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): “Tidak sama yang buruk dengan yang baik, walaupun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu. Oleh itu bertaqwalah kepada Allah wahai orang-orang yang berakal fikiran, supaya kamu berjaya.

Sesuai dengan matlamat kepada ibadat puasa itu sendiri untuk melahirkan umat yang bertaqwa yang sepastinya menjadi umat pilihan untuk berjaya dunia dan akhirat maka kita mesti menggunakan peluang kehadiran Ramadhan dengan bersungguh-sungguh agar kita menjadi hamba Allah yang berjaya mencapai tingkatan umat bertaqwa dalam segenap aspek kehidupan. Antara cara dalam meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah ialah :

[1] dengan al- Mu’ahadah iaitu ingat dengan perjanjian kita kepada Allah swt.
Janji itu sering kita ikrarkan, misal ketika kita solat paling sedikit 17 kali kita berjanji kepada Allah untuk menyembah dan minta pertolongan hanya kepada Allah.

[2]  dengan al- Muraqabah iaitu merasa dekat kepada Allah.
Hal ini perlu kerana orang akan merasakan bahwa dia selalu diawasi oleh Allah dan membuatnya selalu berfikir sebelum berbuat dan tidak berani menyimpang dari jalan yang telah diatur-Nya.

[3]  dengan al- Muhasabah atau menghitung- hitung diri, membetulkan diri yang juga merupakan suatu kehmestian bagi setiap muslim. Apalagi kelak amal manusia akan hitung oleh Allah swt; kerana itu sebelum amalan kita ditimbang atas neraca Allah maka kita mesti menghitung sendiri amalan agar kita tahu apakah selama ini kita lebih banyak amal soleh atau dosa maksiat

[4]   dengan al- Mu’aqabah iaitu menghukum dirinya sendiri bila tidak melakukan hal-hal yang sepatutnya dilakukan, apalagi jika sampai melakukan maksiat. Perlunya menghukuman diri sendiri ini bagi membatasi supaya tidak mempermudah terlanggarnya kesalahan- kesalahan yang lain.

[5]   dengan al- Mujahadah iaitu bersungguh sungguh dalam menjalankan ajaran Islam. Tanpa kesungguhan, sangat sukar seseorang itu dapat melakukan ajaran Islam dengan baik dan berkualiti. Solat misalnya memerlukan kesungguhan, begitu juga berinfaq, apalagi berjihad di jalan Allah. Jika seseorang telah memiliki kesungguhan, meskipun nantinya akan menghadapi kesulitan dalam beramal, Allah swt akan memberikan kemudahan baginya dalam mengahdapi kesulitan itu.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 31 surah al-A’araf :

يَا بَنِي آدَمَ خُذُوا زِينَتَكُمْ عِندَ كُلِّ مَسْجِدٍ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلَا تُسْرِفُوا ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ ﴿٣١

Maksudnya : Wahai anak-anak Adam! Pakailah pakaian kamu yang indah berhias pada tiap-tiap kali kamu ke tempat ibadat (atau mengerjakan sembahyang), dan makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu melampau; sesungguhnya Allah tidak suka akan orang-orang yang melampaui batas.

Antara keistimewaan atau hikmat ibadat puasa ialah :

[1] Melatih Disiplin Waktu — Untuk menghasilkan puasa yang tetap segar dan kuat di siang hari, maka tubuh memerlukan istirahat yang cukup, hal ini membuat kita tidur lebih teratur demi lancarnya puasa. Bangun untuk makan sahur dipagi hari juga melatih kebiasaan untuk bangun lebih pagi untuk mendapatkan rezeki.

[2] Keseimbangan dalam Hidup — Pada hakikatnya kita adalah hamba Allah yang diperintahkan untuk beribadah. Namun sayang hanya kerana hal duniawi seperti pekerjaan, hawa nafsu dan lain-lain kita sering melupakan kewajiban kita dan lupa akhirat. Pada bulan puasa ini kita terlatih untuk kembali mengingat dan melaksanakan seluruh kewajiban tersebut dengan balasan pahala yang dilipatgandakan.

[3] Mempererat Silaturrahim — Melalui majlis berbuka puasa beramai-ramai, solat berjemaah terutama solat terawih akan mempereratkan lagi kasih sayang. Pada bulan yang lain payah untuk berjumpa dan bersama termasuk sesama ahli keluarga maka dengan kedatangan Ramadhan suasana kasih saying kembali berbunga

[4] Lebih Peduli Pada orang lain — Ibadat puasa menanamkan rasa belas kasihan kepada orang yang lebih miskin dan susah. Begitu juga meningkatkan kepedulian kepada penderitaan saudara seagama yang dihimpit kebuluran dan peperangan terutama di Palestin, Syria, Myanmar dan sebagainya

[5] Tahu Bahawa Ibadah Memiliki Tujuan — Tujuan puasa adalah melatih diri kita agar dapat menghindari dosa-dosa di hari yang lain di luar bulan Ramadhan. Kalau tujuan tercapai maka puasa berhasil. Tapi jika tujuannya gagal maka puasa tidak ada arti apa-apa. Jadi kita terbiasa berorientasi kepada tujuan dalam melakukan segala macam amal ibadah bukan dilakukan sambal lewa sahaja.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 7 surah Ibrahim :

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ ﴿٧

Maksudnya : Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”

Seterusnya hikmat puasa yang ke-[6] Tiap Kegiatan Mulia Merupakan Ibadah — Setiap langkah kaki menuju masjid ibadah, menolong orang ibadah, berbuat adil pada manusia ibadah, tersenyum pada saudara ibadah, membuang duri di jalan ibadah, sampai tidurnya orang puasa ibadah, sehingga segala sesuatu dapat dijadikan ibadah. Sehingga kita terbiasa hidup dalam ibadah. Artinya semua dapat bernilai ibadah.

[7] Berhati-hati Dalam melakukan sesuatu — Puasa Ramadhan akan sempurna dan tidak sia-sia apabila selain menahan lapar dan haus juga kita menghindari keharaman mata, telinga, perkataan dan perbuatan. Latihan ini menimbulkan kemajuan positif bagi kita jika di luar bulan Ramadhan agar kita juga dapat menghindari hal-hal yang dapat menimbulkan dosa seperti mengumpat, berbohong, memandang perkara dosa dan sebagainya.

[8] Berlatih Lebih Tabah — Dalam Puasa di bulan Ramadhan kita dibiasakan menahan yang tidak baik dilakukan. Misalnya marah-marah, berburuk sangka, dan dianjurkan sifat Sabar atas segala perbuatan orang lain kepada kita.

[9] Melatih Hidup Sederhana — Ketika waktu berbuka puasa tiba, saat minum dan makan sedikit saja kita telah merasakan nikmatnya makanan yang sedikit tersebut. Fikiran kita untuk makan banyak dan bermacam-macam sebetulnya hanya hawa nafsu saja. Kita mesti ingat bahawa kita wajib berlaku adil pada tubuh kita kerana akibat tidak mengawal nafsu makan menyebabkan tubuh kita diserang pelbagai penyakit bahaya

[10] Melatih Untuk Bersyukur — Dengan memakan hanya ada saat berbuka, kita menjadi lebih mensykuri nikmat yang kita miliki saat tidak berpuasa. Kita akan lebih merasakan bahawa nikmat yang dianugerahkan oleh Allah kepada kita begitu banyak di mana ramai lagi yang lebih susah dan miskin daripada kita. Ini juga akan membuang sifar bakhil dan kedekut serta mementingkan diri sendiri

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَف الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلاَّ الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِى وَأَنَا أَجْزِى بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِى لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ وَلَخُلُوفُ فِيهِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ  – رواه مسلم

Maksudnya : “Setiap amalan anak Adam akan dilipatgandakan, satu kebaikan dibalas sepuluh sampai 700 kali ganda. Allah  berfirman, ‘Kecuali puasa, sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan Aku yang akan membalasnya, sebab orang yang berpuasa itu telah meninggalkan syahwatnya dan makanannya karena Aku’. Dan bagi orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kebahagiaan, yaitu kebahagiaan ketika ia berbuka dan kebahagiaan ketika ia bertemu Rabb-Nya. Dan sungguh, bau mulut orang yang berpuasa lebih harum dari aroma kasturi.”

Semoga Allah memanjangkan umur kita untuk sama-sama dapat menemui Ramadhan dan diberikan oleh Allah kekuatan dan semangat dalam meningkatkan kuantiti dan kualiti amalan soleh kita sepanjang Ramadhan sehingga melahirkan kita sebagai hamba Allah yang bertaqwa. Jadikan masjid tempat tumpuan, al-Quran sebagai bacaan, sedekah jadi amalan sepanjang Ramadhan sehingga kita lahir sebagai umat berjaya di dunia dan akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Hayati Ramadhan dan al-Quran Rai Hidup Cemerlang

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Renungilah firman Allah dalam ayat 183 surah al-Baqarah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa

Kesyukuran yang tidak terhingga kita panjatkan ke hadrat Allah yang masih memberi peluang kepada kita untuk sama-sama merebut tawaran dan ganjaran yang dijanjikan oleh Allah pada bulan Ramadhan ini dengan  gandaan pahala padanya serta pengampunan dosa. Semoga dengan penghayatan yang sebaiknya dengan tarbiah Ramadhan dapat melahirkan diri kita sebagai umat bertaqwa sebagai matlamat utama kepada ibadat puasa dan ibadat yang lain. Pentingnya sifat taqwa yang mesti dimiliki oleh setiap diri kita antaranya :

[1]  Kemuliaan yang sejati bagi seorang manusia adalah diukur dari kadar ketaqwaannya. Sesuai dengan firman-Nya dalah surah Al-Hujurat ayat 13:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّـهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّـهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ﴿١٣

Maksudnya : ” Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

[2]  Manusia yang bertaqwa akan diberikan kemudahan dalam semua urusannya sebagaimana Firman Allah dalam ayat 5-7 surah al-Lail:

فَأَمَّا مَنْ أَعْطَىٰ وَاتَّقَىٰ﴿٥﴾ وَصَدَّقَ بِالْحُسْنَىٰ ﴿٦﴾ فَسَنُيَسِّرُهُ لِلْيُسْرَىٰ

Maksudnya : “Adapun orang yang memberikan (hartanya pada jalan Allah), dan bertakwa dan membenarkan adanya ganjaran yang terbaik (Syurga), maka akan Kami sediakan baginya jalan yang mudah untuk mengerjakan kebaikan.”

[3] Manusia yang bertaqwa akan diberikan jalan keluar dari setiap persoalan kehidupan yang dialaminya dan akan diberikan rezeki dari arah yang tidak diduga-duga. Allah SWT berfirman dalam ayat 2-3 surah at-Talaq:

وَمَن يَتَّقِ اللَّـهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا ﴿٢﴾ وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ

Maksudnya : “Dan barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka.”

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Ibadat puasa merupakan madrasah atau pusat latihan untuk membina kekuatan dari aspek al-maddi (kebendaan) dan kekuatan al-ruhi (roh). Dalam aspek kebendaan ia mencakupi aspek harta dan juga jasmani sementara aspek roh ia meliputi iman dan pemikiran. Madrasah Ramadhan dapat membina taqwa melalui pendekatan berikut:

[1] Berpuasa mendidik jiwa untuk takut kepada Allah dalam keadaan sembunyi atau terbuka.

[2] Mengekang nafsu syahwat daripada menguasai diri antaranya dengan menundukkan padangan serta menahannya dari pandangan yang tercela, menjaga lisan daripada berbicara yang tidak tentu hala, mangadu-domba dan berdusta, menjaga pendengaran daripadamendengar setiap perkara yang haram, menjaga anggota tubuh badan yang lain daripada perbuatan dosa

قال النبي e : الصِّيَامُ جُنَّةٌ وَإِذَا كَانَ  يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلاَ يَرْفُثْ يَوْمَئِذٍ وَلاَ  يَسْخَبْ فَإِنْ سَابَهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ : إِنِّيْ امْرُؤٌ صَائِمٌ

Maksudnya : Puasa adalah pelindung daripada neraka. Sekiranya seseorang daripada kamu sedang berpuasa pada suatu hari maka janganlah bercakap kotor dan janganlah menengking. Jika seseorang mencela atau ingin bergaduh dengannya maka katakanlah : “ Sesungguhnya aku berpuasa”.

[3] Membina cetusan naluri yang peka dan sensitif di mana kewajipan berpuasa mendidik orang kaya untuk sama-sama merasai derita kelaparan, dengan itu dia akan membuat baik kepada orang fakir, maka sempurnalah sifat lemah lembut dan kasih sayang yang akhirnya akan mewujudkan masyarakat penyayang dan bersatu padu

[4] Memulihkan dan membina kekuatan struktur dalaman tubuh badan serta menguatkan kesihatan jasad daripada unsur yang memudaratkan. Pakar perubatan mengakui bahawa puasa menjadi faktor untuk menjaga badan daripada bahaya keracunan makan. Puasa juga mendatangkan kesan yang sangat baik dalam meringankan penyakit yang selalu mengancam tubuh badan sama ada zahir ataupun batin.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Sesuai dengan kita berada pada bulan Ramadhan yang juga merupakan diturunkan al-Quran maka marilah kita sama memperbanyakkan membaca dan menghayati al-Quran dalam kehidupan seharian. Banyak ayat-ayat al-Quran yang memberitahukan, mengabarkan atau menceritakan kepada kita tentang bagaimana seharusnya kita berinteraksi dengan al-Quran. Diantara ayat-ayat itu adalah:

[1] At-Tadabbur (Mentadabburi al-quran). Sebagaimana firman Allah SWT dalam surat Muhammad ayat 24:

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَىٰ قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا ﴿٢٤﴾

Maksudnya : “Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran ataukah hati mereka terkunci?”

Al-quran bukanlah buku bacaan yang hanya dibaca tanpa adanya pentadabburan atau perenungan dari orang yang membacanya. Namun inilah yang terjadi dimasyarakat kita sekarang, mereka hanya membaca al-Quran dengan mulutnya saja tanpa direnungkan dalam hatinya apa makna dan hikmah dalam ayat atau surah yang mereka baca sehingga tidak mampu dalam mengendalikan dirinya khususnya dalam akhlak mereka

[2]       At-tadzakkur (mengingat atau mempelajari al-Quran), sebagaimana firman Allah SWT dalam surat al-Qamar ayat 17:

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِن مُّدَّكِر  ﴿١٧﴾

Maksudya: “Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?”

Al-quran adalah kitab yang jelas kebenarannya dan mudah dimengerti (dalam kisah-kisah atau pelajaran-pelajaran yang terdapat didalamnya. Maka semua pelajaran atau kisah-kisah yang ada dalam al-Quraan merupakan pengajaran Allah kepada umat manusia agar dapat terlepas dari kesesatan-kesesatan atau ketidak mengertian hidup di dunia yang pana ini menuju hidayah dan cahaya Allah

Para sahabat pada zaman nabi saw tidak pernah membaca al-Quran kecuali mereka membaca untuk mempelajarinya, bahkan dalam sirah-nya nabi saw mengajarkan al-Quran kepada para sahabatnya tidak banyak-banyak tapi hanya sepuluh ayat-sepuluh ayat hingga para sahabat mempelajari dan memahami makna yang terkandung dalam ayat itu, barulah nabi mengajarkan sepuluh ayat berikutnya dan harus kita ketahui bahwa dalam pengajarannya tersebut Rasulullah SAW tidak mewajibkan untuk menghafalnya, akan tetapi beliau hanya fokus dalam mengajarkan makna dan hikmah yang ada dalam ayat tersebut.

[3] Al-isti’adzah qobla al-qira’ah (membaca ta’awwudz sebelum membacan al-Quran), sebagaimana firman Allah SWT dalam surat an-Nahl ayat 98:

فَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ ﴿٩٨﴾

Artinya: “Apabila kamu membaca Al Quran hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari syaitan yang terkutuk.”

Syaitan sentiasa berusaha dalam memalingkan dan menghalang-halangi kita dari amalan-amalan saleh yang akan mendekatkan kita kepada Allah

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Cara ke-[4] untuk interaksi dengan al-Quran ialah mendengar dan berdiam diri ketika dibacakan al-Quran sebagaimana firman Allah dalam surat al-‘Araf ayat 204:

وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ ﴿٢٠٤﴾

Maksudnya: “Dan apabila dibacakan Al Quran, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat”.

Dalam mendapatkan hidayah atau petunjik seseorang tidak hanya karena ia sering membaca al-Quran saja, akan tetapi mungkin dan banyak terjadi seseorang yang mendapatkan hidayah sebagaimana Islamnya Sayyidina Umar bin Khattab setelah mendengar bacaan surah Taha oleh adiknya

 

[5] Pembacaan al-Quran dengan tartil, sebagaimana firman Allah SWT dalam  surat al-Muzammil ayat 4:

وَرَتِّلِ الْقُرْآنَ تَرْتِيلًا ﴿٤﴾

Maksudnya: “Dan bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan (cermat)”.

Membaca dengan tartil di mana membaca al-Quran tidak seharusnya kita tergesa-gesa sehingga dapat merosak bacaan kita dari kaedah-kaedah tajwid  Membaca al-Quran dengan tartil juga dapat menolong kita dalam memahami al-Quran secara jeli dan teliti sehingga tiap kalimat yang kita baca akan meresap dan membekas dalam hati dan jiwa kita.

[6]      Kembali kepada ahli ilmu dalam mempelajari al-Quran dan memahaminya, sebagaimana firman Allah SWT dalam surat an-Nahl ayat 43:

فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ ﴿٤٣﴾

Maksudnya: “maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui

Apa yang dimaksud dengan ahli ilmu di sini adalah mereka yang memahami ilmu-ilmu tentang al-Quran dengan segala seluk beluknya, yang mana kita diperintahkan untuk mengembalikan atau bertanya kepada mereka tentang makna-makna atau dalil-dalil dari ayat-ayat al-Quran yang belum kita pahami. Jadi jangan sampai kita menafsirkan al-Quran dengan ilmu kita yang terbatas, sehingga tidak memperhatikan prinsip-prinsip dalam menafsirkan sebuah ayat al-Quran.

Semoga al-Quran semakin rapat dengan kita bermula dengan Ramadhan. Jangan kita tidak dapat berpisah daripada telefon bimbit untuk membaca mesej atau whatsap sedangkan kita tidak rasa bersalah untuk meninggal membaca mesej yang benar dan penting daripada Allah melalui al-Quran. Suburkan kehidupan kita dengan al-Quran barulah kita Berjaya dunia akhirat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Himpunan Khutbah Ramadhan

Nuzul al-Quran DiHayati Tamadun Islam Diraih Kembali

Ramadhan Dirai al-Quran DiSanjungi

Ramadhan Dihayati Taqwa Dimiliki

Ramadhan DiHayati al-Quran DiJulang Tinggi

Taqwa DiTagih Kemuliaan DiRaih Sempena Ramadhan

Ramadhan Penyemarak Semangat Juang

Peristiwa Pembukaan Kota Mekah

Ramadhan DiRebut al-Quran DiIkut

Peperangan Badar Al-Kubra

Ramadhan Penyubur Kasih Sayang

Ramadhan Penyubur Jiwa Mulia

Ramadhan Dihayati Umat Terpuji

Taqwa Bertambah Berkat Melimpah Sempena Ramadhan al-Mubarak

Al-Quran DiJulang Umat Cemerlang

Ramadhan DiRai, al-Quran DiHayati, Umat DiRahmati

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 185 surah al-Baqarah :

شَهْرُ‌ رَ‌مَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْ‌آنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْ‌قَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ‌ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِ‌يضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ‌ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ‌ ۗ يُرِ‌يدُ اللَّـهُ بِكُمُ الْيُسْرَ‌ وَلَا يُرِ‌يدُ بِكُمُ الْعُسْرَ‌ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُ‌وا اللَّـهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُ‌ونَ ﴿١٨٥

Maksudnya: Bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur

Kini kita telah berada pada  hari yang ke-16 daripada bulan Ramadhan 1436H yang mengingatkan kita bahawa Ramadhan tahun ini telah memasuki separuh yang kedua di mana kita wajib bermusabah menghitung amalan soleh yang telah kita lakukan dari awal Ramadhan hingga kini samada telah ditunaikan dengan sebaiknya atau sambil lewa sahaja. Perbanyakkan doa agar segala amalan kita dimaqbul dan dosa kita diampunkan supaya kita tidak menjadi golongan yang rugi dan jauh daripada rahmat Allah iaitu golongan yang meninggalkan Ramadhan dalam keadaan dosanya belum diampunkan oleh Allah akibat kealpaan dan kelalaian diri sendiri yang gagal menggunakan sebaiknya kedatangan Ramadhan untuk meningkatkan amalan soleh dan memperbanyakkan istighfar dan taubat kepada Allah. Hati mereka sakit sehingga tidak merasakan betapa berharga dan pentingnya bulan Ramadhan untuk dijadikan mesin pencuci kepada dosa mereka dan mesin pencetak kepada menggandakan pahala amalan soleh mereka.

 

Sidang Jumaat Yang dirahmati Allah ,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضي اللّهُ عَنْهُ أَنّ رَسُولَ اللّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ: “إِذَا جَاءَ رَمَضَانَ فُتّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنّةِ، وَغُلّقَتْ أَبْوابُ النّارِ، وَصُفّدَتِ الشّيَاطِينُ”.   رواه مسلم

Maksudnya : Ketika datang (bulan) Ramadan, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan setan-setan dibelenggu

Ulama’ dalam menafsirkan hadis ini menyatakan betapa besarnya kelebihan Ramadhan sehingga Allah membantu hambanya yang benar-benar hidup hatinya dengan memberi jalan dan kemudahan seluas mungkin dalam mengerjakan amalan ahli Syurga dan menutup nafsu keinginan untuk melakukan maksiat penderhakaan kepada Allah disamping mengawal nafsu daripada terus dihasut oleh Syaitan dalam melakukan kejahatan. Jika dengan 3 bantuan utama daripada Allah itu ada lagi umat yang gagal menggunakan kesempatan kedatangan Ramadhan untuk meningkatkan amalan soleh disamping menundukkan hawa nafsu mengikut kehendak syarak bererti dia telah menjadi hamba nafsu. Oleh itu marilah kita berdoa agar kita menjadi golongan yang berjaya dengan tarbiah Ramadhan sehingga mampu mengawal seluruh anggota termasuk mata, telinga, tangan, kaki, perut, lidah daripada melakukan maksiat. Jika pada bulan Ramadhan tidak mampu berubah kepada hamba Allah yang soleh maka betapa pada bulan yang lain. Jangan kita menjadi syaitan manusia pada bulan dirantai syaitan penggoda. Betapa malunya kita apabila Ramadhan sentiasa mencatatkan jumlah makanan yang dibuang ke dalam tong sampah lebih tinggi daripada bulan lain. Malah kes penderaan terhadap kanak-kanak sentiasa meningkat dalam negara kita akibat daripada kegagalan menjaga nafsu marah. Anugerah Ramadhan sepatutnya menambahkan lagi nilai kasih sayang sehingga fakir miskin dan asnaf yang lain merasakan betapa seronoknya bila tibanya Ramadhan kerana pada bulan ini terbukanya tangan-tangan saudara seagama dalam membantu mereka. Malah tarbiah Ramadhan sepatutya menginsafkan pemimpin agar simpati kepada rakyat bawahan yang semakin tertekan dengan GST ditambah lagi dengan kenaikan harga minyak setiap awal bulan ketika harga minyak di pasaran dunia sentiasa turun menjunam. Atas apa alasan sahaja yang memualkan tidak menyelesaikan masalah sebaliknya bila hilangnya sifat amanah dan kasih sayang menyebabkan yang kaya semakin kaya, yang miskin papa kedana kerana isu penyelewengan bilion ringgit silih berganti termasuk isu hutang 1MDB ditambah skandal MARA dipandang sebelah mata ketika rakyat disuruh berjimat cermat. Semoga kita tidak menjadi hamba Allah yang muflis pada hari akhirat akibat kegagalan menghayati dengan sebaiknya ibadat yang ditunaikan sehingga bukan semakin tunduk patuh kepada Allah sebaliknya semakin jauh daripada Allah. Perbaiki amalan kita dan ikhlaskanlah niat kita

عَنْ ‏أَبِي هُرَيْرَةَ ‏، عَنْ النَّبِيِّ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏قَالَ : هَلْ تَدْرُونَ مَنْ ‏الْمُفْلِسُ ؟ قَالُوا ‏: الْمُفْلِسُ فِينَا ، يَا رَسُولَ اللَّهِ ، مَنْ لَا دِرْهَمَ لَهُ وَلَا مَتَاعَ . قَالَ ‏: ‏إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِي مَنْ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصِيَامٍ وَصَلَاةٍ وَزَكَاةٍ وَيَأْتِي قَدْ شَتَمَ عِرْضَ هَذَا ، وَقَذَفَ هَذَا ، وَأَكَلَ مَالَ هَذَا ، فَيُقْعَدُ ‏، ‏فَيَقْتَصُّ ‏‏هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ ، وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ ، فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يَقْضِيَ مَا عَلَيْهِ مِنْ الْخَطَايَا أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرِحَ فِي النَّارِ

Maksudnya : “Tahukah kamu siapakah dia orang muflis?” Sahabat Baginda menjawab: “Orang muflis di antara kami, ya Rasulullah ialah orang yang tidak ada wang ringgit dan tidak ada harta benda.” Nabi SAW bersabda: “Sebenarnya orang muflis daripada kalangan umatku ialah orang yang datang pada hari kiamat membawa sembahyang, puasa dan zakat sedang datangnya itu dengan kesalahan memaki hamun orang ini dan menuduh orang itu, memakan harta orang ini, menumpah darah orang itu dan juga memukul orang. Maka akan diambil daripada amal kebajikannya serta diberi kepada orang ini dan orang itu, kemudian kiranya habis amal kebajikannya sebelum habis dibayar kesalahan yang ditanggungnya, akan diambil pula dari kesalahan orang yang dianiayakannya serta ditimpakan ke atasnya, kemudian ia dihumbankan ke dalam neraka.”

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 82 surah al-Isra’:

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ ۙ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

Maksudnya : Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran Aya-ayat Suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua.

Tiap kali menyambut Ramadhan maka ia tidak lengkap tanpa mengaitkannya dengan penurunan al-Quran. Ia memberi peringatan kepada kita bahawa amalan semata-mata tanpa ilmu akan menjadi sia-sia dan tidak sempurna. Malah ibadat yang dilakukan tanpa ilmu gagal memberi kesan yang baik kerana ia tidak mampu mendidik jiwa dan anggota untuk patuh kepada Allah kerana ibadat dibuat seperti hanya melepas batu ditangga dan tiada ruh penghayatannya. Malah suatu penyelidikan menyatakan bahawa jika bahasa Arab dialunkan dalam bentuk lagu boleh memberi kesan kepada jiwa ke tahap 30 peratus. Tetapi al-Quran jika dibaca boleh memberi kesan sehingga 70 peratus.

Ingatlah pesan Saidina Ali bin Abi Talib: “Bukanlah suatu kebaikan jika milikmu hanyalah anak dan harta saja, tetapi kebaikan yang sebenarnya ialah banyak ilmu pengetahuan.”Pesan beliau lagi: “Orang berilmu lebih utama daripada orang selalu berpuasa, bersolat dan berjihad. Apabila mati orang berilmu maka terjadi suatu kekosongan dalam Islam yang tidak dapat ditutup selain oleh penggantinya (yang berilmu juga).” Tidak lupa pesanan Imam Syafie : “Tuntutlah ilmu sebanyak mungkin kerana ia akan menjagamu dan membuatmu cemerlang di dunia dan akhirat, di samping ia menjadi amalan nabi, rasul dan orang soleh.”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 30 surah al-Furqan:

وَقَالَ الرَّسُولُ يَا رَبِّ إِنَّ قَوْمِي اتَّخَذُوا هَٰذَا الْقُرْآنَ مَهْجُورًا

Maksudnya : Dan berkatalah rasul : “Wahai Tuhanku sesungguhnya kaumku telah menjadikan al-Quran ini sebagai suatu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai”

Al-Quran telah membawa kepada kita banyak kisah terutama berkaitan kisah nabi-nabi di mana umat yang bersama mukjizat nabi akan berjaya manakala golongan yang menentang nabi akan hancur musnah. Contohnya umat yang beriman kepada nabi Nuh a.s diselamatkan dalam bahtera daripada banjir besar yang menggelamkan golongan yang menentangnya, bani Israel diselamatkan dengan mukjizat tongkat nabi Musa a.s yang membelah Laut Merah ketika Firaun dan bala tenteranya hancur tenggelam mati lemas. Begitulah umat nabi Muhammad s.a.w yang mengikut mukjzat al-Quran pasti akan dberikan kemenangan dan kejayaan dunia akhirat sedangkan golongan yang menentang al-Quran pasti dikalahkan walau pun memiliki kekuatan harta dan tentera yang hebat.

Oleh itu marilah sama-sama memperbanyakkan membaca dan tadabbur al-Quran terutama pada bulan Ramadhan bulan diturunkan al-Quran itu sendiri. Hayatilah isi kandungan al-Quran dalam setiap aspek kehidupan seharian samada politik, ekonomi, sosial dan selainnya dalam mengembalikan semula kehebatan dan kekuatan Islam. Semoga penderitaan saudara seagama di sebuah negeri di China yang dilarang berpuasa akan berakhir, semoga pembunuhan etnik Rohingya di Myamnar akan berlalu, Semoga bumi Palestin dapat dimerdekakan daripada cengkaman zionis Yahudi, kekejaman boneka zionis yahudi di Mesir dalam membunuh ahli Ikhawanul Muslimin dapat dihentikan, Semoga seluruh bumi umat Islam kembali aman dengan semua kita kembali berpayung di bawah khilafah Islamiah yang hilang hampir 100 tahun lalu dihancur oleh penjajah. Kembalilah kepada al-Quran nescaya kita selamat dan berjaya  dunia akhirat.

Firman Allah dalam ayat 52 surah al-Furqan :

فَلَا تُطِعِ الْكَافِرِينَ وَجَاهِدْهُم بِهِ جِهَادًا كَبِيرًا ﴿٥٢

Maksudnya : Oleh itu, janganlah engkau (Wahai Muhammad) menurut kehendak orang-orang kafir, dan berjuanglah dengan hujjah-hujjah Al-Quran menghadapi mereka dengan perjuangan yang besar dan bersungguh-sungguh.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Lailatul Qadar DiKejar Zionis Yahudi DiAjar

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ ….فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 1-5 surah al-Qadar :

إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ ﴿١﴾ وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ ﴿٢﴾ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ ﴿٣﴾ تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍ ﴿٤﴾ سَلَامٌ هِيَ حَتَّىٰ مَطْلَعِ الْفَجْرِ ﴿٥

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar,  Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu?. ( Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.  Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut);  Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!

Kini kita telah berada pada 10 hari dan malam terakhir bulan Ramadhan ini  yang memberi isyarat jelas supaya kita semakin bersemangat dalam menambahkan bekalan akhirat pada saat yang begitu berharga ini terutama salah suatu malamnya akan ada Lailatul Qadar yang beribadat padanya lebih baik daripada 1000 bulan atau  83 tahun 4 bulan. Antara hadis nabi sa.w yang menyebut tentang kelebihan Lailatul Qadar ialah

قال الرسول : مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِإِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ -– رواه البخاري ومسلم.

Maksudnya : Sesiapa yang bangun beribadat pada Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan keikhlasan maka diampunkan baginya  dosa-dosanya yang telah lalu

Bila kita merenungi kepada antara sebab turunnya surah al-Qadar menunjukkan bagaimana betapa kasihnya nabi Muhammad s.a.w kepada umatnya yang hanya diberi umur yang pendek tetapi dengan anugerah Lailatul Qadar ini membolehkan umat ini menyaingi malah lebih banyak pahala amalan berbanding umat sebelum ini. Begitu juga nabi Muhammad s.a.w masih berusaha untuk menyenangkan umatnya terutama yang baru berjinak-jinak dengan amalan soleh supaya menumpukan pencarian Lailatul Qadar pada 10 malam terakhir kemudiannya baginda fokuskan lagi kepada malam-malam ganjil bagi menyenangkan umatnya untuk memberi tumpuan yang lebih dalam merebut kelebihan Lailatul Qadar.

قال الرسول : ”تحَرَّوْا لَيْلَةَ القَدْرِ فيِ العَشِر الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ” – رواه البخاري ومسلم.

Maksudnya : Carilah Lailatul Qadar pada 10 malam terakhir daripada  Ramadhan
قال الرسول : “تحَرَّوْا لَيْلَةَ القَدْرِ فيِ الوِتْرِ مِنَ العَشِر الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ” – رواه البخاري ومسلم

Maksudnya : Carilah Lailatul Qadar pada bilangan ganjil pada 10 malam terakhir daripada  Ramadhan

Sifat kasih nabi s.a.w kepada umatnya tidak terhenti setakat memberitahu tentang waktu Lailatul Qadar malah mengajar pula bagaimana cara terbaik untuk menghidupkan Lailatul Qadar supaya bekalan akhirat kita semakin bertambah. Antara amalan terbaik dalam mengejar Lailatul Qadar ialah sebagaimana yang pernah diamalkan oleh para sahabat nabi seperti Anas ibn Malik dan ulama tabi’en iaitu mandi antara Maghrib dan Isya’, memakai baju yang paling baik dan memakai haruman atau wangian. Memperbanyakkan solat sunat pada malam Ramadan dan membaca al-Quran dengan tertib. Nabi s.a.w sendiri tidak akan melalui bacaan ayat rahmat kecuali berharap agar Allah memberikan rahmat itu dan tidak melalui bacaan ayat azab kecuali memohon perlindungan Allah daripada azab itu. Menjaga Solat berjemaah sangat diutamakan pada malam akhir Ramadan. Banyak beriktikaf di masjid kerana nabi s.a.w beriktikaf pada 10 akhir daripada Ramadan sehingga baginda diwafatkan oleh Allah di mana sunnah iktikaf diteruskan oleh para isterinya.  Kita turut dianjurkan untuk memperbanyakkan doa di mana doa yang paling utama pada malam al-Qadar adalah doa memohon keampunan atau maghfirah daripada Allah SWT. Tidak ketinggalan dengan amalan mulia iaitu banyak bersedekah

 

Sidang Jumaat yang dikasihi,

Firman Allah dalam ayat 35 surah al-Anbiya’:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ ﴿٣٥

Maksudnya : Setiap diri yang bernyawa pasti akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.

Ketika kita sedang menjalani ibadat puasa dan tidak kurang yang begitu sibuk dengan persiapan hari raya tiba-tiba kita semua dikejutkan dengan tragedi kapal terbang MH17 yang dalam perjalanan pulang dari Belanda ke Malaysia ditembak jatuh di sempadan Negara yang sedang bergolak iaitu Rusia-Ukraine petang semalam. Tragedi yang mengorbankan 283 penumpang dan 15 anak kapal ini berlaku selepas beberapa bulan misteri kehilangan MH370 yang belum tersingkap. Dalam kesempatan berada pada yang Jumaat yang mulia ini marilah kita sama-sama mengucapkan takziah kepada seluruh ahli keluarga mangsa. Semoga Allah merahmati ruh saudara seagama kita yang dipanggil mengadapNya di bulan yang mulia ini. Semoga ujian ini dihadapi dengan penuh ketabahan dan kesabaran serta banyak mengingati Allah. Sesungguhnya hamba yang bersabar akan diberi ganjaran yang lebih besar. Banyakkan berdoa sebagaimana yang diajar oleh nabi s.a.w

اللَّهمَّ أجِرني في مُصيبَتي واخلُفني خيرًا مِنها

Maksudnya :“Ya Allah! berilah pahala padaku menerusi musibah ini dan gantikanlah untukku dengan apa yang lebih baik”

Kita berharap agar siasatan terperinci dilakukan ekoran tragedi berkenaan khususnya dari aspek prestasi keselamatan laluan berkenaan yang dikatakan telah bergolak sekian lama.  Masyarakat antarabangsa juga wajib mengambil peranan untuk memberikan tekanan kepada pihak-pihak yang terlibat dalam konflik agar tidak melibatkan orang awan yang tidak berdosa di dalam pertikaian mereka. Jika benar ia merupakan serangan sebagaimana dilaporkan, ia wajib dikutuk dan diambil tindakan sewajarnya.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 123 surah Ali ‘Imran:

وَلَقَدْ نَصَرَكُمُ اللَّـهُ بِبَدْرٍ وَأَنتُمْ أَذِلَّةٌ ۖفَاتَّقُوا اللَّـهَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ ﴿١٢٣

Maksudnya : Dan sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam peperangan Badar, sedang kamu berkeadaan lemah (kerana kamu sedikit bilangannya dan kekurangan alat perang). Oleh itu bertaqwalah kamu kepada Allah, supaya kamu bersyukur (akan kemenangan itu)

Keberadaan kita pada bulan Ramadhan yang juga merupakan bulan kemenangan maka marilah kita sama-sama mengambil iktibar daripada beberapa peristiwa penting antaranya kemenangan tentera Islam dalam Peperangan Badar al-Kubra dan Pembukaan Kota Mekah yang bersejarah. Kita tidak mahu menjadi generasi yang tidak mengenal identiti mereka sendiri sebagai umat Islam yang pernah berjaya meruntuhkan Empayar Rom dan Parsi seterusnya menguasai Empayar India dan China sehingga lebih senang memuja cara hidup jahiliah yang menghancurkan hidup kita. Ibarat kata hukama’ : Jika mahu membunuh tanaman maka racunlah akarnya. Jika mahu membunuh bangsa maka racunlah sejarah mereka. Kemenangan dalam Peperangan Badar pada tahun ke-2 Hijrah, di mana tentera Islam seramai 313 orang dengan kelengkapan yang amat daif tetapi membawa ketinggian iman dan keyakinan kepada Allah, telah dapat mengalahkan musuh yang mempunyai kelengkapan dengan jumlah melebihi 900 orang yang dipimpin oleh Abu Jahal. Kemenangan ini merupakan suntikan semangat kepada umat Islam untuk bersama menegakkan agamanya dan mempertahankan Nabi SAW. Manakala pembukaan Kota Mekah pada tahun 8 Hijrah yang berlaku akibat pencabulan perjanjian yang dimeterai antara Rasulullah SAW dengan puak Quraisy dalam Perjanjian Hudaibiyah pada tahun 6 Hijrah. Dengan kemenangan ini, umat Islam dapat menjadikan Mekah sebagai kota Islam di mana terdapatnya Kaabah yang menjadi qiblat umat Islam .

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 157 surah Ali ‘Imran:

وَلَئِن قُتِلْتُمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ أَوْ مُتُّمْ لَمَغْفِرَةٌ مِّنَ اللَّـهِ وَرَحْمَةٌ خَيْرٌ مِّمَّا يَجْمَعُونَ ﴿١٥٧

Maksudnya : Demi sesungguhnya! Jika kamu terbunuh pada jalan Allah (dalam perang Sabil), atau kamu mati (mati biasa – semasa mengerjakan kebajikan umum), sesungguhnya keampunan dari Allah dan rahmatNya adalah lebih baik (bagi kamu) dari apa yang mereka (orang-orang kafir dan munafik) itu himpunkan (meliputi segala jenis kesenangan hidup).

Semoga semangat daripada kemenangan Perang Badar al-Kubra dan Pembukaan Kota Mekah ini mampu meniup semangat dalam menjulang kemenangan buat sekian kalinya terutama dalam menghentikan penderitaan umat Islam di bumi Palestin, Mesir, Syria, Sri Langka, Myanmar dan seluruh dunia. Sempena pada hari Jumaat yang mulia pada bulan Ramadhan yang mulia marilah kita sama-sama mengutuk kekejaman zionis Israel di bumi Palestin yang menodai kesucian Ramadhan dengan darah umat Islam. Setakat semalam iaitu hari ke-11 serangan kejam ini, jumlah umat Islam di Gaza yang gugur syahid mencecah 224 orang manakala 1670 lagi cedera. Hari ini dimulakan serangan darat ke Gaza. Kita juga mengutuk kenyataan biadap seorang ahli Parlimen Isreal yang menyeru agar semua ibu rakyat Palestin dibunuh kerana melahirkan ‘ular kecil’ dari kalangan mujahidin. Gunakanlah kemampuan kita dalam menghentikan kekejaman zionis Israel ini. Dunia pernah menyaksikan sikap berani beberapa Negara umat Islam yang merupakan  pengeluar minyak terbesar bersama anggota Negara-negara Pengeksport Minyak (OPEC) telah membuat keputusan penting menghentikan pengeluaran minyak dan penghantarannya ke Amerika Syarikat dan sekutunya di Eropah. Kesannya, dunia mengalami krisis tenaga dan minyak paling serius dalam sejarah abad ke-20 sehingga mencetuskan kegawatan ekonomi yang cukup getir sehingga memaksa beberapa negara Barat termasuk Britain dan Amerika Syarikat akur menghentikan sokongan terbuka kepada Israel

Begitu juga tindakan memboikot barangan syarikat yang berkepentingan terhadap zinois Israel menyebabkan mereka terpaksa bertegas dengan Israel bagi mengelakkan kerugian. Alasan Menteri Belia dan Sukan bahawa boikot barangan yang mesra zionis Yahudi akan merugikan umat Islam memberi petunjuk bagaimana Malaysia menjadi rakan dagang dengan Israel dalam jumlah yang begitu tinggi. Jangan kita begitu gembira ketika berbuka puasa mengadap juadah sedangkan saudara kita memapah umat yang cedera atau terbunuh diratah oleh senjata musuh. Jangan kita begitu suka berbuka puasa di dalam rumah indah atau hotel mewah sedangkan saudara kita merenung rumah mereka yang menyembam tanah. Mimbar Jumaat pada ini menyeru seluruh umat Islam untuk untuk bersatu dalam menghentikan kekejaman zinonis yahudi dengan cara boikot barangan, memberi bantuan yang termampu dan juga jangan lupa sempena di bulan yang dimaqbulkan doa untuk kita sama-sama mendoakan kemerdekaan bumi Palestin dan kehancuran zionis yahudi dan sekutunya. Jika Zionis begitu yakin tentang kehancuran mereka sehingga bersungguh dalam menanam pokok Gharqad sebagai tempat sembunyi daripada dibunuh maka mengapa umat Islam tidak yakin dengan al-Quran dan hadis nabi yang menjanjikan kemenangan Islam dan kehancuran zionis yahudi. Islamlah nescaya kita menang dunia akhirat.

Firman Allah dalam  ayat 46 surah al-Anfal:

وَأَطِيعُوا اللَّـهَ وَرَ‌سُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِ‌يحُكُمْ ۖ وَاصْبِرُ‌وا ۚ إِنَّ اللَّـهَ مَعَ الصَّابِرِ‌ينَ

Maksudnya : Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berbantah-bantahan; kalau tidak nescaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu, dan sabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Ramadhan DiRai Keistimewaannya DiNikmati

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 14-17 surah al- A’la :

قَدْ أَفْلَحَ مَن تَزَكَّىٰ ﴿١٤﴾ وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّىٰ ﴿١٥﴾بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿١٦﴾ وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ وَأَبْقَىٰ ﴿١٧

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang – setelah menerima peringatan itu – berusaha membersihkan dirinya (dengan taat dan amal yang soleh), (Dan menyebut-nyebut dengan lidah dan hatinya akan nama Tuhannya serta mengerjakan sembahyang (dengan khusyuk).  (Tetapi kebanyakkan kamu tidak melakukan yang demikian), bahkan kamu utamakan kehidupan dunia; Padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal

Kini kita berada di penghujung bulan Sya’aban di mana kita bakal menyambut kedatangan Ramadhan 2 hari lagi. Kita mesti menyatakan rasa seronok dan syukur kepada Allah dengan nikmat Ramadhan yang dijanjikan dengan rahmat pada awal kedatangannya diikuti dengan pengampunan dosa pada pertengahannya serta dibebaskan daripada api neraka pada penghujungnya bagi hamba-hamba Allah yang benar-benar menghidupkan Ramadhan. Kedatangan bulan yang dijanjikan dengan penggandaan pahala dan penghapusan dosa wajib disambut sebaik mungkin agar segala janji kebaikan daripada Allah dapat kita capai. Keistimewaan Ramadhan yang terbuka luas pintu-pintu Syurga dan tertutup rapat pintu-pintu Neraka serta dirantai Syaitan penggoda mesti diambil peluang peluang dalam menambah bekalan akhirat. Peluang dengan adanya suatu malam istimewa antara malam-malam Ramadhan yang dinamakan lailatul Qadar jangan dilepaskan agar kita dapat menjadi umat yang beruntung yang berlumba merebut janji Allah yang benar.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 183 surah al-Baqarah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ﴿١٨٣

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana yang diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa

Sesuai dengan matlamat kepada ibadat puasa itu sendiri untuk melahirkan umat yang bertaqwa yang sepastinya menjadi umat pilihan untuk berjaya dunia dan akhirat maka kita mesti menggunakan peluang kehadiran Ramadhan dengan bersungguh-sungguh agar kita menjadi hamba Allah yang berjaya mencapai tingkatan umat bertaqwa dalam segenap aspek kehidupan. Kesungguhan ini bermula daripada diri kita sendiri dengan mendalami ilmu agama terutama yang berkaitan dengan ibadat puasa itu sendiri agar ia menjadi ibadat bukan setakat adat sahaja. Ilmu bukan sahaja dapat menunjuk kepada kita bagaimana mahu menjalani ibadat puasa yang sempurna malah memberi jalan untuk kita memperelokkan lagi ibadat wajib dengan amalan sunat yang menambahkan pahala. Suasana seronok dalam menyambut Ramadhan mesti disuburkan dalam diri kita sendiri seterusnya ahli keluarga dan masyarakat dengan setiap lapisan bermula daripada pemimpin sehingga rakyat jelata mengambil berat berkenaan Ramadhan bukan setakat melepas batuk di tangga sahaja. Banyakkan kempen dalam memperkasakan amalan soleh melalui tv, akhbar, radio, media massa dalam menghidupkan suasana menyambut Ramadhan. Jangan hanya sibuk kempen nak sambut hari raya sahaja nampak hebat tapi bila nak sambut puasa Ramadhan dibuat sambil lewa. Akhirnya umat berpuasa mengurangkan pahala puasanya dengan cara melihat tv, mendengar radio, membaca perkara melalaikan di akhbar atau internet. Masa yang sepatutnya dihabiskan dengan amalan yang membuahkan pahala dihabiskan dengan perbuatan yang bukan sahaja sia-sia malah maksiat yang menambahkan dosa. Jika umat Islam sendiri boleh ditarik untuk membicarakan tentang Piala Dunia berbulan-bulan sebelum pertandingan bermula sehingga kemeriahannya dirasa di mana-mana maka mengapa kempen untuk sambut Ramadhan kita tidak mampu lakukannya sebagaimana para salafussoleh yang mengingati Ramadhan setiap masa sehingga begitu semangat dengan kedatangannya dan begitu bersedih dengan pemergiannya. Kita tidak mahu demam Piala Dunia menghilangkan tumpuan kepada sambutan Ramadhan sebagaimana asyiknya kebanyakan manusia dengan godaan dunia menyebabkan tumpuan kepada bekalan akhirat dilupa. Imam Abu Sulaiman Ad-Darani pernah berwasiat :Telah datang dunia dalam hati nescaya akan hilang akhirat daripadanya. Apabila telah ada dunia dalam hati maka tidak akan datang akhirat untuk menyelamatkan hati kerana dunia itu keji sedangkan akhirat itu murni

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 71 surah al-Mukminun :

وَلَوِ اتَّبَعَ الْحَقُّ أَهْوَاءَهُمْ لَفَسَدَتِ السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ بَلْ أَتَيْنَاهُم بِذِكْرِهِمْ فَهُمْ عَن ذِكْرِهِم مُّعْرِضُونَ  ﴿٧١

Maksudnya : Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang adanya. (Bukan sahaja Kami memberikan ugama yang tetap benar) bahkan Kami memberi kepada mereka Al-Quran yang menjadi sebutan baik dan mendatangkan kemuliaan kepada mereka; maka Al-Quran yang demikian keadaannya, mereka tidak juga mahu menerimanya;

Antara keistimewaan ibadat puasa ialah [1] Menguatkan Jiwa  di mana Islam memerintah supaya memerangi hawa nafsu dengan maksud berusaha untuk menguasainya. Bukan membunuh nafsu yang membuat kita tidak mempunyai keinginan terhadap sesuatu bersifat duniawi. Sekiranya dalam memerangi hawa nafsu, manusia mengalami kekalahan maka malapetaka besar akan berlaku. Perkara ini kerana manusia yang kalah itu akan mengalihkan pengabdiannya daripada Allah kepada hawa nafsu yang cenderung mengarahkan manusia kepada kesesatan dan kerosakan. Bukan sahaja umat Islam diajar bagaimana pentingnya agama dalam mengawal kehidupan malah kita melihat di China sejak pemerintahan Jiang Je Ming telah memulihkan pengajaran agama dengan harapan negaranya bukan sahaja dapat menjadi Naga Besar Ekonomi dunia tetapi turut unggul dari segi adat dan budaya setelah kesan menjauhi agama menyebabkan banyak jenayah dan kerosakan berlaku yang turut menggugat ekonomi Negara China itu sendiri. Kita bimbang akibat menjauhi agama daripada kehidupan di Negara kita sendiri menyebabkan keruntuhan aqidah dan akhlak serta kes jenayah terus meningkat. Tindakan kerajaan yang ingin meluluskan lesen judi yang kedua terbesar selepas Genting dan lebih parah bersetuju menjadi tuan rumah kepada pertandingan ratu cantik dunia Miss Universe pada akhir Ogos nanti bakal mengundang lebih banyak bala daripada Allah.

Keistimewaan [2] ialah Puasa mendidik seseorang untuk memiliki keinginan kepada kebaikan, meskipun menghadapi pelbagai rintangan. Puasa yang dikerjakan secara terbaik akan membuatkan seseorang itu terus mempertahankan keinginannya yang baik. Puasa akan menjadikan rohani seorang Muslim semakin ampuh yang membuatkan seseorang itu tidak akan melupakan diri, meskipun sudah mencapai kejayaan atau kenikmatan duniawi. Kekuatan rohani juga akan membuat seorang Muslim tidak akan berputus asa meskipun penderitaan yang dialami sangat sulit. Kita begitu bimbang bila nafsu dipuja sehingga walau pun TV swasta banyak dikuasai oleh orang Islam tetapi program maksiat lebih subur berbanding program berguna seperti program melahirkan penyanyi kecil hingga penyanyi tua begitu mendapat sambutan daripada orang Melayu sendiri sehingga ada yang bergaduh berebut borang yang terhad. Sedangkan dalam masa yang sama program ilmiah seperti Akademi al-Quran walau pun berjaya melahirkan Qari dan qariah yang berjaya bukan setakat peringkat kebangsaan malah antarabangsa hanya bertahan 3 musim sahaja.

Firman Allah dalam ayat 9-10 surah as-Shamsu :

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا ﴿٩﴾ وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا﴿١٠

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), (9) Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah S.W.T,

Keistimewaan [3] ialah Puasa Menyihatkan Badan di mana selain kesihatan dan kekuatan rohani, puasa memberikan pengaruh positif berupa kesihatan jasmani tubuh dan anggota badan. Hal ini tidak hanya dinyatakan oleh Rasulullah s.a.w, malah dibuktikan oleh doktor atau ahli perubatan. Malah FIFA menjawab bahawa Piala Dunia dianjurkan juga walau pun pada bulan Ramadhan kerana mendapat penjelasan bahawa jika puasa di bulan Ramadhan dijalani dengan betul, tidak akan ada penurunan pada prestasi fizikal para pemain. Oleh itu umat Islam yang meninggalkan solat kerana seronok tengok Piala Dunia sepatutnya malu kepada pemain beragama Islam yang bertaraf dunia yang menjaga solat. Umat Islam yang meninggal puasa kerana demam Piala Dunia sepatutnya malu kepada pemain antarabangsa yang tetap berpuasa walau pun penat bermain dalam Piala Dunia.

Keistimewaan [4] ialah Puasa ialah Mengenal Nilai Kenikmatan Dan Bersyukur. Maka, dengan puasa manusia bukan hanya disuruh memperhatikan dan merenungi kenikmatan yang diperolehi, malah diminta merenungi nikmat Allah kepada kita. Di sini, pentingnya puasa bagi mendidik untuk menyedari betapa tingginya nilai kenikmatan yang Allah berikan supaya kita menjadi orang yang pandai bersyukur dan tidak mengecilkan erti kenikmatan daripada Allah. Rasa syukur memang akan membuat nikmat itu bertambah banyak, baik dari segi jumlah atau paling tidak dari segi rasanya. Sebaliknya manusia yang tidak bersyukur suka melakukan kerosakan

Firman Allah dalam ayat 7 surah Ibrahim :

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ ﴿٧

Maksudnya : Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Keistimewaan [5] ialah Puasa Mengingati Dan Merasakan Penderitaan Orang Lain. Berlapar dan dahaga memberikan pengalaman bagaiman beratnya penderitaan yang dirasakan orang lain. Pengalaman berlapar dan haus itu akan segera berakhir hanya dengan beberapa jam lebih kurang 12 atau 13 jam, sementara penderitaan orang lain entah bila berakhir. Dari sini puasa akan melahirkan dan memantapkan rasa simpati kita kepada kaum Muslimin lainnya yang hidup dalam kemiskinan dan menderita. Tarbiah Ramadhan menyemarakkan rasa kasih sayang kepada saudara seagama yang lain yang sedang menderita bukan sahaja di Negara kita tetapi seluruh dunia termasuk di Palestin, Mesir, Syria, Iraq, Selatan Thailand, Myanmar, Sri Langka dan lain-lain

Sebagai simbol daripada rasa simpati itu juga, sebelum Ramadhan berakhir, kita diwajibkan untuk menunaikan zakat fitrah. Hal ini supaya dengan itu setahap demi setahap kita mampu mengatasi persoalan umat yang menderita. Bahkan, zakat tidak hanya untuki kepentingan orang miskin dan menderita, malah menghilangkan kekotoran jiwa berkaitan harta seperti gila harta dan kikir daripada diri kita.

Semoga Allah memanjangkan umur kita untuk sama-sama dapat menemui Ramadhan dan diberikan oleh Allah kekuatan dan semangat dalam meningkatkan kuantiti dan kualiti amalan soleh kita sepanjang Ramadhan sehingga melahirkan kita sebagai hamba Allah yang bertaqwa. Jadikan masjid tempat tumpuan, al-Quran sebagai bacaan, sedekah jadi amalan sepanjang Ramadhan sehingga kita lahir sebagai umat berjaya di dunia dan akhirat

Firman Allah dalam ayat 103  surah at-Taubah:

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِم بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ ۖ إِنَّ صَلَاتَكَ سَكَنٌ لَّهُمْ ۗ وَاللَّـهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ﴿١٠٣

Maksudnya : Ambillah zakat daripada sebahagian harta merekan dengan zakat itu, kamu membersih dan menyucikan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Lailatul Qadar DiRebut Sistem al-Quran DiIkut

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ ….فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 133 surah Ali ‘Imran :

وَسَارِ‌عُوا إِلَىٰ مَغْفِرَ‌ةٍ مِّن رَّ‌بِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْ‌ضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْ‌ضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

Maksudnya : Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa;

Kini kita telah berada pada  fasa ketiga daripada Ramadhan yang dijanjikan dengan kebebasan daripada api neraka bagi hamba Allah yang berjaya menghidupkan Ramadhan dengan amal soleh penuh keikhlasan kepada Allah. Beradanya kita pada 10 hari dan malam terakhir bulan Ramadhan ini juga memberi isyarat yang jelas supaya kita semakin bersemangat dalam menambahkan bekalan akhirat pada saat yang begitu berharga ini terutama salah suatu malamnya akan ada Lailatul Qadar yang beribadat padanya lebih baik daripada 1000 bulan atau 83 tahun 4 bulan. Antara hadis nabi sa.w yang menyebut tentang kelebihan Lailatul Qadar ialah

قال الرسول : مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِإِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ -– رواه البخاري ومسلم.

Maksudnya : Sesiapa yang bangun beribadat pada Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan keikhlasan maka diampunkan baginya  dosa-dosanya yang telah lalu

Antara amalan terbaik dalam mengejar Lailatul Qadar ialah sebagaimana yang pernah diamalkan oleh para sahabat nabi seperti Anas ibn Malik dan ulama tabi’en iaitu mandi antara Maghrib dan Isya’, memakai baju yang paling baik dan memakai haruman atau wangian. Memperbanyakkan solat sunat pada malam Ramadan dan membaca al-Quran dengan tertib. Nabi s.a.w sendiri tidak akan melalui bacaan ayat rahmat kecuali berharap agar Allah memberikan rahmat itu dan tidak melalui bacaan ayat azab kecuali memohon perlindungan Allah daripada azab itu. Menjaga Solat berjemaah sangat diutamakan pada malam akhir Ramadan. Banyak beriktikaf di masjid kerana nabi s.a.w beriktikaf pada 10 akhir daripada Ramadan sehingga baginda diwafatkan oleh Allah di mana sunnah iktikaf diteruskan oleh para isterinya.  Kita turut dianjurkan untuk memperbanyakkan doa di mana doa yang paling utama pada malam al-Qadar adalah doa memohon keampunan atau maghfirah daripada Allah SWT. Tidak ketinggalan dengan amalan mulia iaitu banyak bersedekah

 

Sidang Jumaat yang dikasihi,

Firman Allah dalam ayat 18 surah al-Hasyru:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ وَلْتَنظُرْ‌ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَاتَّقُوا اللَّـهَ ۚ إِنَّ اللَّـهَ خَبِيرٌ‌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang dia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.

Sempena berada pada hari-hari terkahir bulan Ramadhan juga marilah kita bermusabah menghitung diri dengan amalan soleh yang telah kita lakukan disamping istighfar dan taubat yang telah kita pohonkan kepada Allah samada semakin banyak atau sebaliknya. Adakah telah ada perubahan dalam diri kita ke arah merasai kelazatan dan keseronokan beribadat kepada Allah serta merasa benci dan takut kepada maksiat. Adakah nafsu kita telah berjaya dijinakkan untuk tunduk patuh kepada Allah atau terus ganas menguasai jiwa kita. Ingatlah bahawa seganas-ganas binatang buas seperti harimau hanya mampu menerkam dan membunuh kita sahaja namun ia boleh ditembak atau ditangkap kerana ia musuh luaran.  Sedangkan seganas-ganas nafsu yang bergerak sebati dalam diri  jika tidak mampu dijinakkan boleh membawa kita terhumban ke dalam seksa Neraka Allah yang amat dahsyat.

Pastikan kita tidak masuk dalam golongan yang sentiasa memberi alasan bila disebut berkaitan amal soleh. Jangan beri alasan tiada masa untuk solat berjemaah dan solat sunat sedangkan masa menonton tv, berbual dan berehat sentiasa ada luang. Jangan beri alasan tiada masa untuk membaca al-Quran sedangkan masa membaca akhbar, majalah, layari internet sentiasa ada kelapangan. Jangan beri alasan tiada wang untuk bersedekah sedangkan banyak wang dihabiskan untuk perkara tidak berfaedah seperti berbalas pesanan ringkas telefon (sms) pada perkara melalaikan dan membeli sesuatu yang tidak bermanfaat. Akhirnya ramai umat Islam lebih mementingkan kehidupan dunia yang bakal ditinggal berbanding bersiap dengan bekalan akhirat yang bakal kita hidup di sana selama-lamanya. Hitunglah diri kita di dunia ini sebelum kita dihitung atas neraca Allah di padang Mahsyar nanti

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 9 surah al-Isra’:

إِنَّ هَـٰذَا الْقُرْ‌آنَ يَهْدِي لِلَّتِي هِيَ أَقْوَمُ وَيُبَشِّرُ‌ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرً‌ا كَبِيرً‌ا

Maksudnya : Sesungguhnya Al-Quran ini memberi petunjuk ke jalan yang amat betul (Islam), dan memberikan berita yang mengembirakan orang-orang yang beriman yang mengerjakan amal-amal soleh, bahawa mereka beroleh pahala yang besar

Setiap kali tibanya Ramadhan dan hari raya kita sering berhadapan dengan kenaikan harga barang yang begitu membebankan terutama golongan susah dan sederhana. Sikap kerajaan yang lebih mendahulukan kehendak peniaga, pembekal dan pemborong antara sebab utama kenaikan harga barangan disamping membiarkan keperluan rakyat dimanopoli oleh segelintir pihak tertentu sahaja. Dasar kapitalisme yang mementingkan pengusaha besar walau pun dengan mengorbankan rakyat ramai turut menjadi antara faktor kepada kenaikan harga barang tidak tidak terkawal. Tahun ini kita tertekan dengan harga ayam dan barangan keperluan dapur yang lain disamping tambang bas ditambah pula dengan kebimbangan kepada ramalan naiknya harga minyak terutama diesel dan tarif elektrik. Akhirnya gula-gula bonus gaji yang dapat sedikit tetapi disedut semula dengan harga barangan melambung. Apatah lagi rakyat yang bekerja sendiri. Jurang antara golongan kaya dengan miskin semakin tinggi yang bukan sahaja boleh menambah masalah sosial malah meningkat kes jenayah dalam negara

Sistem al-Quran sentiasa menganjurkan umatnya agar menjauhi sifat tamak serta menindas orang lain disamping melarang penipuan, sorok barang dan system manopoli yang menyusahkan rakyat. Islam bukan sahaja menghalalkan jual beli malah menggalakkan umatnya berkecimpung dalam bidang perniagaan dengan syarat menjaga halal haram serta menerapkan kasih sayang bukannya permusuhan dan penindasan dalam mengaut keuntungan. Malah kewajipan zakat termasuk zakat fitrah adalah bertujuan untuk memastikan aliran kekayaan tidak hanya berlegar di kalangan orang kaya tetapi turut dirasai nikmatnya oleh asnaf atau penerima zakat yang berkelayakan. Islam juga mengharamkan system riba yang menindas manusia

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 82 surah al-Isra’:

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ ۙ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

Maksudnya : Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran Ayat-ayat Suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua

Ketika kenaikan harga barangan yang membebankan rakyat turut tertekan dengan peningkatan kes jenayah di mana daripada data sampel yang dikumpul dari paparan media sejak 1 April hingga 30 Julai tahun ini, sebanyak 15 kes jenayah melibatkan senjata api, pedang dan parang melibatkan pelbagai kelas masyarakat. Malah dakwaan sebuah laman web pada Jun lalu yang menyatakan bahawa Kuala Lumpur adalah bandaraya yang ke-6 paling berbahaya di dunia akibat kadar  jenayah yang meningkat 70 peratus dalam tempoh 3 tahun sepatutnya diambil perhatian bukannya ditolak mentah-mentah. Rakyat begitu bimbang apabila keadaan menunjukkan seolah-olah bagaimana senjata api begitu mudah dimiliki sehingga jaminan keselamatan rakyat terancam. Jika benar ia berlaku atas alasan kekurangan anggota keselamatan dan senjata maka ia mesti ditangani segera. Kita umat Islam yang berpegang teguh kepada al-Quran bertambah yakin bahawa kes jenayah dan social yang berlaku dalam Negara mampu ditangani dengan kembali melaksanakan system al-Quran dalam Negara. Kegagalan demi kegagalan system ciptaan manusia semakin mengancam nyawa dan keamanan negara. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Semoga tarbiah Ramadhan yang sedang kita lalui ini dengan ibadat puasa disamping kewajipan zakat fitrah mampu melahirkan kita sebagai umat yang sentiasa kasih kepada saudara Islam yang lain disamping sentiasa membantu setakat termampu samada melalui harta benda mahu pun doa berharga. Mimbar Jumaat pada hari yang mulia di bulan Ramadhan yang mulia buat sekian kalinya menyeru untuk kita semua bersatu atas dasar Islam dalam menghentikan keganasan di Syria. Begitu juga mengembalikan semula keamanan di Mesir di mana kita melihat arahan kerajaan sementara agar pihak anggota keselamatan mengambil tindakan kepada penyokong bekas Perdana Menteri yang digulingkan akan menambahkan masalah setelah tindakan pembunuhan beramai-ramai yang mencatat 480 angka korban disamping 8000 yang cedera sejak rampasan kuasa dilakukan oleh pihak tentera. Kita begitu sedih apabila umat Islam dilagakan oleh musuh Islam akibat ada pihak yang mengikut telunjuk zionis yahudi sebagaimana dipetik daripada ucapan perisik Israel bahawa penggulingan kerajaan pilihan rakyat kerana bimbang Mesir akan melaksanakan syariat Islam dan mengembalikan system Khilafah Islam yang sepastinya akan menggugat kepentingan musuh Islam terutama zionis yahudi Israel. Semoga semangat Ramadhan mampu digunakan sebaik mungkin dalam mengembalikan kesatuan umat ke arah mencapai kemenangan gemilang dunia akhirat

            Firman Allah dalam  ayat 46 surah al-Anfal:

وَأَطِيعُوا اللَّـهَ وَرَ‌سُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِ‌يحُكُمْ ۖ وَاصْبِرُ‌وا ۚ إِنَّ اللَّـهَ مَعَ الصَّابِرِ‌ينَ

Maksudnya : Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berbantah-bantahan; kalau tidak nescaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu, dan sabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ