• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3








  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,705,351 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 6,443 other followers

Sunnah Nabi s.a.w DiJulang Penderitaan Aleppo DiHentikan

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 24 surah al-Anfal :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّـهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ ۖ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّـهَ يَحُولُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَقَلْبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ ﴿٢٤

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila Ia menyeru kamu kepada perkara-perkara yang menjadikan kamu hidup sempurna; dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah berkuasa mengubah atau menyekat di antara seseorang itu dengan (pekerjaan) hatinya, dan sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dihimpunkan

Keberadaan kita pada bulan Rabiul Awwal sewajarnya digunakan semaksima yang mungkin dalam menyuburkan rasa cinta dan kasih kita kepada junjungan besar nabi Muhammad s.a.w. Kelahiran nabi Muhammad s.a.w telah mengubah tamadun kebendaan yang menyaksikan hawa nafsu menjadi rujukan kepada tamadun yang mengikat hubungan manusia dengan Allah dengan tunduk kepada panduan wahyu. Kedatangan nabi s.a.w bukan sahaja untuk mengajar manusia cara membina rumahtangga yang bahagia di dunia sahaja dengan melaksanakan tanggungjawab suami isteri, ibubapa dan anak serta menjauhi sikap curang, keganasan terhadap pasangan sehingga  mampu meraih kebahagian dalam Syurga Allah di akhirat nanti. Kehadiran nabi s.a.w untuk mengatur pentadbiran Negara berasaskan agama supaya bebas daripada rasuah, pecah amanah, penipuan sehingga wujudnya Negara yang berkat. Kepimpinan nabi s.a.w bukan sahaja untuk membawa menteri, pegawai kerajaan seterusnya rakyat jelata untuk hidup harmoni di dunia malah akan merasai kepimpinan yang soleh untuk meraih kebahagiaan yang kekal di akhirat.

Antara rahsia dan kunci kejayaan Rasulullah s.a.w dalam memimpin umat manusia yang begitu lama berada dalam suasana kezaliman jahiliah kepada keadilan Islam, daripada kegelapan kufur kepada cahaya iman ialah berteraskan  Keperibadian yang unggul, Akhlak dan perwatakan yang terpuji,  Pembicaraan dan perkataan yang selari dengan perbuatan  dan Mempunyai sifat bijaksana dan berhikmah dalam setiap tindakan

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 31 surah Ali ‘Imran :

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Sempena berada di bulan Maulidurrasul s.a.w ini marilah kita sama-sama bermuhasabah menghitung diri berkaitan sejauh mana rasa cinta dan kasih kita kepada nabi Muhammad s.a.w, sejauh manakah kesungguhan kita dalam mengamalkan sunnah nabi s.a.w dalam kehidupan seharian. Individu manakah yang lebih kita kenal dan sanjung antara peribadi nabi s.a.w atau artis, pemain sukan dan selainnya yang kita lebih minati. Adakah kita sudah mempunyai seseorang yang kita sanjung dan junjung sepanjang hidup di dunia ini untuk kita bangkit bersama mereka bila keluar daripada lubang kubur menuju ke padang Mahsyar nanti. Nabi s.a.w mengingatkan kita bahawa seseorang itu akan bangkit daripada kuburnya bersama dengan orang yang paling dia kasih semasa hidup di dunia ini.

Seorang muslim yang mengaku mencintai Rasulullah s.a.w semestinya dia selalu berusaha untuk meneladani sunnah nabi s.a.w dalam kehidupannya mengikuti petunjuk dan perbuatan baginda s.a.w. Imam Ibnu Katsir, ketika menafsirkan ayat 31 surah Ali ‘Imran berkata, “Ayat yang mulia ini merupakan hakim (pemutus perkara) bagi setiap orang yang mengaku mencintai Allah, akan tetapi dia tidak mengikuti jalan (sunnah) Rasulullah s.a.w, maka dia adalah orang yang berdusta dalam pengakuan tersebut dalam masalah ini, sampai dia mahu mengikuti syariat dan agama (yang dibawa oleh) Nabi Muhammad s.a.w dalam semua ucapan, perbuatan dan keadaannya”

Imam al-Qadhi ‘Iyadh pula berkata, “Ketahuilah bahawa sesiapa yang mencintai sesuatu, maka dia akan mengutamakannya dan berusaha meneladaninya. Kalau tidak demikian, maka bererti dia tidak dianggap benar dalam kecintaanya dan hanya mengaku saja (tanpa bukti nyata). Maka orang yang benar dalam (pengakuan) mencintai nabi s.a.w adalah apabila terlihat tanda (bukti) kecintaan tersebut pada dirinya. Tanda (bukti) cinta kepada Rasulullah s.a.w yang utama adalah (dengan) meneladani baginda s.a.w, mengamalkan sunnahnya, mengikuti semua ucapan dan perbuatannya, melaksanakan segala perintah dan menjauhi larangannya, serta menghiasi diri dengan adab-adab (etika) yang baginda tunjukkan, dalam keadaan susah mahupun senang, keadaan lapang maupun sempit”.

Betapa malangnya bila kita begitu malu untuk berpakaian cara nabi tetapi begitu gembira berpakaian yang melanggar syariat termasuk mendedah aurat dengan seluar yang sengaja dikoyak, memakai subang bagi lelaki dan sebagainya. Merasa malu untuk mengucap salam tetapi merasa bangga dengan ucapan yang tidak berpahala yang lain.

Imam al-Qurthubi berkata, :“Sesiapa yang terus-menerus meninggalkan sunnah nabi s.a.w maka ini menunjukkan  kekurangan atau kelemahan dalam agamanya. Apalagi kalau dia meninggalkan sunnah tersebut kerana meremehkan dan tidak menyukainya, maka ini kefasikan yang merosakkan iman sebagaimana maksud suatu sabda Rasulullah s.a.w : “Sesiapa yang membenci sunnah atau petunjukku maka dia bukan termasuk golonganku“

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 13 surah Al-Hujurat :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّـهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّـهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ﴿١٣

Maksudnya : Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu pelbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)

Sesuai dengan keberadaan kita pada bulan Disember di mana disambut hari Hak Asasi Sedunia maka kita yakin bahawa kehadiran Rasulullah s.a.w membawa Islam adalah untuk mengangkat hak asasi yang telah koyak dirobek budaya Arab Jahiliyyah. Islam membawa keadilan tatkala kaum wanita dihina dan dipandang rendah, hingga anak perempuan dibunuh kerana dianggap mencemar maruah keluarga, orang miskin dan hamba sahaya dicemuh dan dipandang rendah, dan ketika itu Baginda datang memperjuangkan hak asasi jauh beratus tahun sebelum Abraham Lincoln berjuang menghapuskan perhambaan di Amerika.

Hak asasi dalam pandangan Islam berbeza dengan hak asasi dari kaca mata Barat, namun tidak bermakna Islam menolak hak asasi sepenuhnya. Hak asasi dalam Islam dipandu oleh hukum-hukum dan syariat yang termaktub dalam al-Quran dan Hadis. Islam tidak mengiktiraf keserataan gender, homoseksual dan perkahwinan sejenis, perkahwinan antara Islam dan bukan Islam dan nasab anak haram kerana ia bertentangan dengan syariat. Namun selain dari itu Islam mengiktirafnya dan turut mengangkat hak asasi tersebut merangkumi hak untuk hidup, persamaan, kebebasan dalam segala bentuknya, hak politik dan sivil, hak bangsa-bangsa untuk menentukan nasibnya, hak untuk merdeka dan mempunyai identiti bangsa, hak berpendapat dan menyatakan pendapat, hak beragama, hak belajar dan mendapat pendidikan, hak ekonomi dan sosial, hak milik khusus, hak berkerja dan menjawat jawatan umum, hak mendapat rawatan kesihatan dan sosial, hak mendapat jaminan dan perlindungan negara, hak keibubapaan, hak kanak-kanak, hak remaja dan belia untuk mendapat pendidikan, hak kekeluargaan, hak tempat tinggal dan lain-lain

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 9-10 surah Al-Hujurat :

وَإِن طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا ۖ فَإِن بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَىٰ فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّىٰ تَفِيءَ إِلَىٰ أَمْرِ اللَّـهِ ۚفَإِن فَاءَتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا ۖ إِنَّ اللَّـهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ ﴿٩﴾ إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚوَاتَّقُوا اللَّـهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ ﴿١٠

Maksudnya : Dan jika dua puak dari orang-orang yang beriman berperang, maka damaikanlah di antara keduanya; jika salah satunya berlaku zalim terhadap yang lain, maka lawanlah puak yang zalim itu sehingga ia kembali mematuhi perintah Allah; jika ia kembali patuh maka damaikanlah di antara keduanya dengan adil (menurut hukum Allah), serta berlaku adillah kamu (dalam segala perkara); sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil. Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat

Penderitaan dan penindasan terhadap saudara seagama terus berlangsung silih berganti. Ada yang menjadi mangsa keganasan musuh Islam seperti umat Islam di Palestin, bangsa Rohingnya di Myanmar dan selainnya. Tidak kurang yang menjadi mangsa akibat perang saudara walau pun tidak dinafikan penglibatan musuh Islam di belakang peperangan yang berlaku kerana musuh tidak akan menghentikan peperangan yang boleh mengaut keuntungan dengan jualan senjata serta dapat menyedut hasil mahsul Negara yang berperang sebagaimana yang berlaku di Yaman dan paling teruk di Syria terutama wilayah Halab atau Aleppo. Mengambil kira dengan apa yang berlaku di Aleppo, Syria di mana mangsa perang terutama orang tua, wanita dan kanak-kanak terperangkap dan menunggu masa untuk terbunuh maka kita menggesa semua pihak yang terlibat dan berkepentingan supaya tidak bertindak memburukkan lagi keadaan dan mengambil segala langkah yang perlu untuk membenarkan bantuan kemanusiaan sampai kepada semua mangsa terutama orang awam. Kita bertegas menolak kezaliman pemimpin Bashar Asad tetapi dalam masa sama menolak campur tangan asing yang matlamatnya bertentangan dengan keperluan rakyat dan kepentingan umat Islam. Pertubuhan Kerjasama Islam (OIC) wajar mengambil tanggungjawab membantu, menggunakan kuasa dan pengaruh demi kebaikan rakyat Syria. Kepentingan orang ramai dan umat Islam hendaklah menjadi tumpuan utama dalam menangani kes Syria, dan juga krisis dan konflik di seluruh dunia Arab. Adakah kita boleh tidur nyenyak sedangkan saudara seagama dilanyak dengan kereta kebal. Adakah kita boleh terus berseronok ketika batang tubuh saudara seagama sedang disembelih dan ditembak. Adakah kita boleh makan kenyang ketika saudara seagama sedang diganyang lebih dahsyat daripada binatang. Adakah kita boleh berehat senang ketika saudara seagama sedang meraung kesakitan. Hulurlah bantuan samada berbentuk kewangan, pakaian, makanan dan paling penting dengan doa memohon pertolongan Allah agar diturunkan bantuan dalam menghentikan penderitaan. Jadilah manusia yang sempurna iman yang sentiasa merasai penderitaan saudara seagama yang lain

قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم :الْمُؤْمِنُ لِلْمُؤْمِنِ كَالْبُنْيَانِ يَشُدُّ بَعْضُهُ بَعْضًا – رواه البخاري ومسلم

Maksudnya : Seorang mukmin terhadap mukmin lainnya seperti bangunan, dimana yang satu dengan yang lain saling menguatkan

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Himpunan Khutbah Bulan Sofar

4. PERISTIWA AR-RAJI’

Yahudi DiPuja Umat Merana

65. IKTIBAR PEPERANGAN MAZAR 12 HIJRAH

Himpunan Khutbah Hijraturrasul s.a.w

Hijrah Julang Islam Buang Jahiliah Raih Keberkatan

Hijrah DiHayati Jatidiri DiMiliki

Muharram DiRai Hijrah DiHayati Kemuliaan DiMiliki

Hijrah Julang Islam Hancurkan Jahiliah

Hijrah Martabat Islam Tolak Jahiliah

Hijrah Daulatkan Ketuanan Islam

Hijrah Diri Daulah Perangi Jahiliah

Hijrah Dihidupkan Islam Terjulang

23.Tiga Asas Terbina Selepas Hijrah

87. Cabaran Sebelum Hijraturrasul S.A.W

22. Syarat Penubuhan Daulah Islamiah

152. Lima Langkah Bina Daulah

110. Hijrah Dihayati Nabi Disanjungi

161. Jahiliah Dipuja Umat Derita

3. Hijraturrasul Dan Daulah Islamiah

88. Islam Pentingkan Kepimpinan

39. Daulah Islamiah Memperkasakan Islam

119. Hijrah Bina Identiti Umat Merdeka

40. Hijrah Menjulang Kehebatan Islam

96. Hijraturrasul S.A.W Luaskan Peranan Agama

160. Hijrah Disahut Daulah Terbentuk

128. Ukhwah Islamiah Terjaga Ummah Berjaya

71. Islam Dijulang Umat Gemilang

Hijrah Dimartabat Palestin Berdaulat

127. Korban Segalanya Demi Islam

 

Zulhijjah DiRai Korban DiHayati Kejayaan DiMiliki

 

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 1-3 surah al-Fajr :

وَالْفَجْرِ وَلَيَالٍ عَشْرٍ وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ

Maksudnya : Demi waktu fajar; Dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah); Dan bilangan yang genap serta yang ganjil;

Kita kini berada pada hari-hari 10 terawal daripada bulan Zulhijjah yang mempunyai keistimewaan yang mesti sama-sama kita rebut dalam menambahkan lagi bekalan akhirat disamping memohon keampunan atas dosa-dosa kita terhadap Allah. Jadilah kita sebagai hamba Allah yang sentiasa bersyukur di mana jangan kita hanya memandang remeh terhadap rezeki walau pun sedikit sebaliknya kita wajib sentiasa sedar tentang siapakah yang memberi rezeki tersebut yang wajib kita perbesarkanNya iaitu Allah yang Maha Agong. Kita juga jangan menjadi manusia derhaka dengan memandang dosa kecil itu sebagai perkara biasa sebaliknya fikirlah bersungguh-sungguh bagaimana kita telah menderhaka kepada Allah yang begitu dahsyat seksaanNya. Sempena berada pada hari-hari yang mulia ini marilah kita sama merebut kelebihan yang dijanjikan oleh Allah sebagaimana yang disebut oleh Allah pada awal surah al-Fajr di mana Ibnu Abbas dan Mujahid menyatakan bahawa malam sepuluh yang dimaksudkan ialah 1 hingga 10 Zulhijjah di mana pendapat ini dikuatkan dengan sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Ibnu Abbas r.a:

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ مَا الْعَمَلُ فِي أَيَّامٍ أَفْضَلَ مِنْهَا فِي هَذِهِ قَالُوا وَلَا الْجِهَادُ قَالَ وَلَا الْجِهَادُ إِلَّا رَجُلٌ خَرَجَ يُخَاطِرُ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ بِشَيْءٍ” – رواه البخاري

Maksudnya : Tiada hari-hari yang amalan soleh dalamnya lebih dicintai Allah daripada hari-hari ini (iaitu 10 hari pertama Zulhijjah). Mereka (para sahabat) bertanya: “Ya Rasulullah, termasuk jihad di jalan Allah?” Baginda menjawab: “Ya, tidak juga jihad di jalan Allah kecuali orang yang mengorbankan jiwa dan hartanya dan dia tidak kembali setelah itu (mati syahid).”

Jelas menerusi hadis ini amalan pada 10 hari pertama Zulhijjah begitu besar. Menurut al-Hafiz Ibn Hajar al-‘Asqolani: “Jika seseorang melakukan hal seperti itu iaitu berjihad sehingga mengorbankan diri dan harta, maka dia lebih baik atau sedarjat dengan mereka yang melakukan ibadat pada 10 hari pertama pada Zulhijjah.”

Selanjutnya al-Hafiz Ibn Hajar memperjelaskan sebab keutamaan 10 hari pertama Zulhijjah ialah kerana pada hari-hari tersebut terkumpul ibadat-ibadat yang induk seperti solat, puasa, sedekah dan haji yang mana hal-hal itu kesemuanya tidak terdapat (secara serentak) pada bulan-bulan lain.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Antara amalan yang digalakkan untuk dilakukan pada 10 hari terawal daripada bulan Zulhijjah ini ialah puasa sunat terutama puasa hari Arafah atau 9 Zulhijjah

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : …. صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ، وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ ، وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ ، أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ”  – رواه مسلم

Maksudnya : …… Sedangkan puasa hari Arafah pahalanya di sisi Allah akan menghapuskan dosa setahun sebelumnya dan setahun sesudahnya. Adapun puasa hari Asyura, pahalanya di sisi Allah dapat menghapuskan dosa setahun sebelumnya

Kita juga digalakkan untuk melaungkan takbir raya bermula Subuh hari ke-9 Zulhijjah sehingga berakhirnya hari Tasyriq iaitu hari ke-13 daripada bulan Zulhijjah. Begitu juga amalan khusus yang tiada pada bulan lain iaitu ibadat korban bagi yang berkemampuan sehingga nabi s.a.w begitu menekankannya kepada kita semua

قَالَ الرَّسُوْل: مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّناَ – رواية ابن ماجهُ

Maksudnya : Sesiapa yang mempunyai kemampuan sedangkan dia tidak melakukan ibadat korban maka janganlah dia mendekati tempat solat kami

Antara matlamat utama ibadat korban ialah untuk melahirkan umat yang bertaqwa yang sanggup mengorbankan segalanya kerana Allah. Betapa ramai umat Islam yang boleh berkorban pada hari ini dengan menyembelih binatang korban dan membawa pulang dagingnya, tetapi berapa ramaikah yang benar-benar sampai pahala taqwanya kepada Allah SWT?. Semoga kita tidak tergolong di kalangan golongan yang menyembelih binatang korban namun ditolak ibadah korban kerana tiadanya nilai taqwa dan keikhlasan kepada Allah.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 27 surah al-Fajr :

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ ابْنَيْ آدَمَ بِالْحَقِّ إِذْ قَرَّبَا قُرْبَانًا فَتُقُبِّلَ مِنْ أَحَدِهِمَا وَلَمْ يُتَقَبَّلْ مِنَ الْآخَرِ قَالَ لَأَقْتُلَنَّكَ ۖقَالَ إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّـهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ ﴿٢٧

Maksudnya : Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil). Berkata (Qabil):” Sesungguhnya aku akan membunuhmu!”. (Habil) menjawab: “Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa;

Ketika menyoroti tentang ibadat korban maka kita tidak boleh lari daripada menghayati korban yang pernah dilakukan oleh 2 orang anak nabi Adam dan juga pengorbanan agong nabi Ibrahim bersama anaknya nabi Ismail di mana syarat utama dalam memastikan korban kita diterima oleh Allah adalah ikhlas dan taqwa. Malah Iblis sendiri ketika berikrar di depan Allah ketika dikeluarkan daripada Syurga untuk menggoda seluruh anak Adam kecuali kalangan hamba Allah yang ikhlas sahaja yang ampuh daripada godaan syaitan.

Tanpa pengorbanan maka kehidupan individu, keluarga, masyarakat seterusnya Negara tidak akan menemui kejayaan dan kebahagiaan. Contohnya bila seseorang tidak mahu mengorbankan rasa ketagihnya pada maksiat maka dia akan hilang rasa semangat untuk ibadat dan zikrullah. Begitu juga bila seorang suami tidak mahu mengorbankan rasa ego menyebabkan dia gagal menunaikan nafkah kepada isteri malah bertindak memukul isteri. Bila seorang isteri tidak mahu mengorbankan rasa pentingkan diri menyebabkan dia menderhakai suami dengan mendedah aurat dan tidak menunaikan tugas dalam rumahtangga. Bila seorang anak tidak mengorbankan sikap pentingkan kawan-kawan dan kerjaya menyebabkan dia tidak mendengar nasihat ibubapa malah menjadikan ibubapa sebagai hamba abdi bila sudah dewasa. Bila ibubapa lebih mementingkan tugasan luar sehingga tidak sanggup mengorbankan masa untuk memberi kasih sayang dan perhatian sepatutna pada anak-anak menyebabkan anak mudah terjebak dengan gejala sosial yang tidak sihat. Bila seorang pemimpin tidak mahu mengorbankan rasa kasih pada harta dan takhta menyebabkan rakyat menderita akibat terpaksa menanggung pembaziran dan sikap boros pemimpin. Bila rakyat tidak mampu mengorbankan rasa suka bermewah menyebabkan mudah terjebak dengan rasuah,pecah amanah, mudah digula-gulakan oleh pemimpin yang suka mengambil kesempatan di atas kealpaan rakyat

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Antara matlamat ibadat korban yang lain ialah untuk menghilangkan sifat mazmumah terlalu cintakan dunia hingga lupa akhirat. Antara bahayanya cinta dunia ialah : [1]  Miealaikan diri dari mencintai Allah dan berzikir kepada-Nya menyebabkan hatinya akan ditempati oleh syaitan. [2] Pandangan dan pemikirannya berkaitan dosa pahala, haram haram bercanggah dengan syarak [3] dunia sudah dilaknat, dimurkai, dan dibenci oleh Allah, kecuali bahagian yang digunakan oleh seseorang untuk mendekatkan diri kepada Allah. Sesiapa yang mencintai sesuatu yang sudah dilaknat, dimurkai, dan dibenci, sama saja mempersembahkan dirinya untuk dilaknat, dimurkai, dan dibenci. Rasulullah saw bersabda,

أَلاَ إِنَّ الدُّنْيَا مَلْعُونَةٌ مَلْعُونٌ مَا فِيهَا إِلاَّ ذِكْرُ اللَّهِ وَمَا وَالاَهُ وَعَالِمٌ أَوْ مُتَعَلِّمٌ
Masudnya :“Ketahuilah, dunia ini terlaknat dan terlaknat pula apa yang ada di dalamnya, kecuali dzikrullah dan amalan-amalan yang dekat dengannya, orang yang berilmu, dan orang yang mencari ilmu.” (HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

[4]  Menjadikan dunia sebagai matlamat yang diburunya dan menjadikan setiap perbuatan tanpa mengira halal haram asalkan memperolehi dunia yang dikehendaki

[5] Terhalang dari melakukan sesuatu yang bermanfaat di akhirat. Kadar kecintaan seseorang terhadap dunia beragam. Ada yang cintanya kepada dunia menyebabkannya sibuk dari iman kepada Allah dan menunaikan syariat-Nya. Ada yang cintanya kepada dunia menyibukkannya dari mengerjakan banyak kewajban. Ada yang cintanya kepada dunia menyibukkannya dari mengerjakan kewajiban pada waktunya. Ada yang menyibukkannya dari amal hati sehingga ia mengerjakan kewajiban secara lahir, namun batinnya entah ke mana. [6] orang yang mencintai dunia adalah orang yang sejatinya mendapatkan siksa terberat. Dia disiksa di tiga tempat. Di dunia ia disiksa dengan kesulitannya meraihnya. Di alam barzakh ia akan kehilangan semua dunianya dan dihalangi darinya. Sebab dunianya harus ditinggalkannya untuk ahli warisnya, tidak mungkin ia membawanya. Di alam akhirat ia akan dimintai pertanggungjawaban atas semua harta yang dihasilkannya dan dalam hal apa saja ia memanfaatkannya.

[7] orang yang mendahulukan dunia daripada akhirat adalah orang yang paling bodoh dan tolol di dunia. Bagaimana boleh seorang pandai merelakan sesuatu yang pasti demi mendapatkan mimpi atau khayalan sahaja. Kenikmatan dunia adalah indahnya mimpi dan kenikmatan akhirat adalah kenikmatan yang sejati

Firman Allah dalam ayat 134 surah an-Nisa’:

مَّن كَانَ يُرِيدُ ثَوَابَ الدُّنْيَا فَعِندَ اللَّـهِ ثَوَابُ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۚ وَكَانَ اللَّـهُ سَمِيعًا بَصِيرًا ﴿١٣٤

Maksudnya : Sesiapa yang mahukan pahala (balasan) dunia sahaja (maka rugilah ia), kerana di sisi Allah disediakan pahala (balasan) dunia dan akhirat. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Himpunan Khutbah Bulan Zulhijjah

Zulhijjah Disambut Sistem Islam DiIkut

Zulhijjah DiHayati Kemenangan DiRai

Zulhijjah DiHayati Islam DiJulang Tinggi

7. PERJANJIAN HUDAIBIAH

Korban DiHayati Kerugian Dunia Akhirat DiJauhi

Kepimpinan nabi Ibrahim a.s DiContohi Kebahagiaan DiRai

Berkorban Julang Islam Hancurkan Jahiliah

Korban DiHayati Islam DiSanjung Tinggi

Mesej Nabi DiMartabat Umat Selamat

86. BAI’AH AQABAH PEMANGKIN TERDIRINYA DAULAH

Perjuangan Nabi Ibrahim a.s DiIkuti Senjata Yahudi DiPerangi

Himpunan Khutbah Bulan Zulkaedah

Sistem Islam DiMartabat Penjajahan Moden DiSekat

Jahiliah diJadikan Ubat Bala Allah Semakin Merebak

Pengajaran berharga Perjanjian Hudaibiah 6H

Fitnah membawa syahidnya Sayyidina Uthman bin ‘Affan

Qiamat DiIngat Amalan Soleh DiTingkat

Syawal Menjana Syarat Kemenangan

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ ….فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 9-10 surah al-Syamsu :

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا ﴿٩﴾ وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).

Kini telah 2 minggu kita berada di bulan Syawal di mana kehangatan sambutan hari raya masih terasa. Kenikmatan sebenar berhari raya tidak mampu dirasai kecuali oleh golongan yang benar-benar berjaya menunaikan kewajipan yang diperintah oleh Allah disamping berjaya mengawal diri daripada segala laranganNya bukan sahaja pada bulan Ramadhan yang baru lalu malah pada 11 bulan selepasnya.  Betapa beruntungnya orang-orang yang telah menyempurnakan puasa sunat 6 hari bulan Syawal, begitu juga yang sedang menunaikannya. Bagi yang belum memulakannya atau tak pernah menunaikannya sebelum ini maka marilah kita sama-sama merebut kelebihan puasa sunat terutama berpuasa enam hari dibulan Syawal bagi menyahut sabda nabi s.a.w :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّال كَانَ كَصِيَامِ الَّدهْرِ – رواه مسلم

Maksudnya : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Kita sentiasa berusaha dan berdoa kepada Allah agar termasuk dalam kalangan hambaNya yang sentiasa istiqamah dalam mengerjakan amalan soleh dan menjauhi dosa maksiat dalam kehidupan seharian. Inilah antara tanda kemenangan yang kita capai hasil tarbiah Ramadhan di mana ia mampu dilihat dan dirasai dengan beberapa perubahan antaranya :

[1] Kemurahan Hati  Kita yang Mengalahkan Sifat Kikir dan Tamak di mana sifat tamak dan kikir adalah sifat mazmumah atau tercela yang mendatangkan mudharat dalam keluarga, masyarakat dan Negara.

[2] Keikhlasan Kita yang Mengalahkan Sifat Riya’ di mana Puasa mengajarkan kita tentang bagaimana sebuah amal yang kita kerjakan hanya diketahui oleh Allah yang menjadi rahsia antara kita dengan Allah semata-mata sehingga dapat membersihkan hati kita daripada sifat riya’, ujub dan sum’ah. Riya’ menjadi penyebab rosaknya amal seseorang hingga tidak bernilai sama sekali di sisi Allah.

  1. Pengendalian Diri Kita yang Mengalahkan Sifat Menuruti Hawa Nafsu di mana puasa memberikan latihan berharga terhadap seluruh unsur dalam diri kita termasuk fikrah, jasad, ruh, hati dan harta kita untuk di arahkan menuju kemaslahatan bagi diri kita dan orang lain. Ketabahan dan kesungguhan kita dalam menjalankan ibadah puasa maka kita dapat mengendalikan keinginan hawa nafsu itu melalui seluruh pancaindera iaitu mulut, kaki, tangan, telinga, mata termasuk hati untuk tunduk patuh kepada Allah.

Firman Allah dalam ayat 24 surah n-Nuur :

يَوْمَ تَشْهَدُ عَلَيْهِمْ أَلْسِنَتُهُمْ وَأَيْدِيهِمْ وَأَرْجُلُهُم بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴿٢٤

Maksudnya : Pada hari lidah mereka dan tangan mereka serta kaki mereka menjadi saksi terhadap diri mereka sendiri, tentang segala yang mereka lakukan.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 140 surah Ali ‘Imran :

إِن يَمْسَسْكُمْ قَرْ‌حٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْ‌حٌ مِّثْلُهُ ۚ وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّـهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنكُمْ شُهَدَاءَ ۗ وَاللَّـهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ

Maksudnya : Jika kamu (dalam peperangan Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (musyrik) itu juga telah (tercedera dan) mendapat luka yang sama (dalam peperangan Badar). Dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), kami gilirkan dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) dan supaya nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang tetap beriman (dan yang sebaliknya), dan juga supaya Allah menjadikan sebahagian di antara kamu orang-orang yang mati Syahid. Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim.

Keberadaan kita pada bulan Syawal turut mengetuk hati untuk kita sama-sama mengambil iktibar daripada beberapa peristiwa besar yang telah tercatat dalam sirah nabi s.a.w antaranya peperangan Uhud yang berlaku pada pertengahan bulan Syawal tahun ke-3 Hijrah,  Peperangan Ahzab bererti tentera bersekutu kuffar juga dikenali dengan nama peperangan Khandak yang bererti parit yang dibina oleh para tentera Islam sebagai kubu dalam menahan kemaraan musuh di mana ia berlaku pada bulan Syawal berlarutan sehingga awal bulan Zulkaedah tahun 5 Hijrah dan Peperangan Hunain yang berlaku pada bulan Syawal tahun ke-8 hijrah iaitu selepas Pembukaan Kota Mekah. Ketika berdepan dengan musuh Islam maka tentera Islam menerima keputusan yang berbeza antara menang dan kalah. Contohnya tentera Islam diberi kemenangan dalam peperangan Badar pada bulan Ramadhan, meskipun jumlah mereka terlalu kecil. Tetapi oleh kerana jiwa mereka suci dan hati mereka bersih untuk tunduk mengabdikan diri kepada Allah semata- mata, maka mereka telah dianugerahkan dengan kekuatan dan kemenangan. Tidak ada kebendaan yang dicari dan tidak ada pengaruh duniawi yang menjadi matlamat dan tujuan dalam perjuangan mereka. Sebaliknya, di dalam peperangan Uhud, apabila hanya ada segelintir sahaja daripada jamaah Islam itu yang tidak mengikut arahan Rasulullah S.A.W mereka telah diajar dengan percikan darah yang menitis keluar daripada tubuh umat Islam, sehingga gigi Rasulullah S.A.W sendiri patah dan pipinya berdarah. Justeru kerana sedikit daripada mereka meninggalkan bukit strategi untuk mengejar ghanimah perang dan kebendaan, mereka telah diajar oleh Allah melalui syuhada’ yang bergelimpangan. Dan bagaimana mereka diuji sekali lagi secara jama’ah di dalam peristiwa peperangan Hunain tatkala mereka berbangga dengan jumlah mereka yang ramai. Mereka merasakan bahawa mereka tidak mungkin dapat dikalahkan sehingga diuji dengan kekalahan pada peringkat awal peperangan dengan serangan hendap daripada musuh

Peristiwa ini menjadi dalil yang kuat untuk membuktikan bahawa kejayaan dan kemenangan umat Islam, kegemilangan generasi Islam bukanlah bikinan manusia, tetapi ia adalah kurniaan daripada Allah. Pertolongan dan kurniaan daripada Allah itu tidak akan datang secara percuma, walaupun Islam ini adalah agama yang diturunkan oleh Allah. Sebagaimana ungkapan seorang Ulama’ :,  “Meskipun Allah boleh memberi kemenangan kepada umat Islam sebagaimana turunnya hujan dari langit, tetapi oleh kerana Islam itu diturunkan kepada manusia, maka kejayaan dan kegemilangan Islam ini hendaklah berjalan melalui proses kemanusiaan itu sendiri. Melalui sifat-sifat yang ada pada manusia, yang dibentuk melalui cara kehidupan manusia serta melalui tekanan dari penindasan yang dihadapi oleh mereka. Oleh kerana itulah Allah melatih dan membentuk mereka melalui wahyu secara individu dan jamaah, membentangkan di hadapan mereka ribuan tribulasi yang nyata dan praktikal. Sentuhan wahyu yang menggarap sikap dan semangat untuk memikul amanah Islam sehingga lahirnya individu-individu dalam rangkaian suatu jamaah yang padu dan kuat. Lahirnya jamaah Islam yang dapat melaksanakan perintah Allah tanpa syarat. Suatu jamaah yang tidak pernah menyimpang walau di saat wafatnya Rasulullah S.A.W. Mereka tidak mungkin dapat digugat, sebagaimana mereka tidak dapat digugat di zaman Rasulullah S.A.W.”

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 32 surah at-Taubah :

يُرِيدُونَ أَن يُطْفِئُوا نُورَ اللَّـهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَيَأْبَى اللَّـهُ إِلَّا أَن يُتِمَّ نُورَهُ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ ﴿٣٢

Maksudnya : Mereka hendak memadamkan cahaya Allah (ugama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tidak menghendaki melainkan menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

Pertembungan antara Islam dan jahiliah terus berlangsung, pertentangan antara iman dan kufur terus berlaku, perlawananan antara hak dan batil terus berjalan. Musuh Islam sentiasa berusaha siang dan malam dengan seluruh kekuatan melalui pelbagai cara untuk menghancurkan Islam dan umatnya. Oleh itu sebagai umat Islam yang mengaku beriman kepada Allah dan rasulNya wajib bangkit dan bangun dalam berdepan dengan pelbagai taktik jahat musuh agar kita ditulis oleh Allah sebagai pejuang Islam bukannya orang yang berlepas tangan daripada kewajipan. Kita yakin bahawa cahaya Allah tidak mampu dipadamkan antaranya disebabkan 3 faktor utama sebagaimana yang dijelaskan dalam ayat 32 surah at-Taubah iaitu :

Pertama, Islam itu kukuh kerana adanya petunjuk Al Qur’an selama diamalkan oleh umat Islam. Mulia dan hinanya kita bergantung kepada sejauh mana kita memahami dan mengamalkan system al-Quran yang meliputi ibadat, ekonomi, politik, sosial dan pelbagai system hidup.

Kedua, Islam adalah Agama yang benar bukan rekaan iaitu Tauhid diikuti ‘amal soleh yang berguna di dunia dan akhirat. Islam akan tetap kukuh selagi ada umatnya yang berlumba menjaga aqidah dan beramal soleh

Ketiga, Allah sendiri yang menjaga kesucian Islam sampai cahaya kebenarannya betul-betul sempurna. Allah lah yang menjamin kemenangan Islam, dan kita wajib meyakini hal tersebut, dengan tidak hanya berpeluk tubuh dengan dalih bahwa Islam pasti dimenangkan Allah. Tugas kita adalah terus berikhtiar dengan jerih payah dan usaha yang terbaik yang kita miliki untuk menjadi saham kemenangan Islam.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Pada hari Jumaat yang mulia, bulan Syawal yang mulia dan di masjid yang mulia ini maka tidak lupa untuk kita sebagai umat Islam yang bermaruah untuk sama-sama bangkit membantah dan mengutuk di atas kekejaman ke atas umat Islam Rohingya terutama 120,000 orang di kem-kem pelarian tidak diberikan perhatian; 800,000 orang ‘dikurung’ di Rakhine disekat ketat daripada mendapatkan mendapat pendidikan, kesihatan dan pekerjaan; manakala sejak 2012, seramai 140,000 orang terpaksa melarikan diri melalui perairan – sama ada mati dalam perjalanan atau menjadi mangsa penyeludupan dan pemerdagangan manusia. Kita menyeru negara-negara anggota Asean dan OIC serta PBB agar memberikan perhatian yang serius dan mengatur langkah yang berkesan bagi menangani krisis kemanusiaan dan memulihkan keamanan di Myanmar, khususnya di Rakhine.  Semua negara dan pertubuhan ini perlu tegas memberikan tekanan dan mendesak Myanmar untuk:

(i) Menamatkan semua penindasan, sekatan dan serangan ke atas warga Rohingya dan memberi hak sama rata bagi mendapatkan pendidikan, kesihatan dan pekerjaan.
(ii) Memberikan hak kerakyatan kepada warga Rohingya dan membenarkan mereka untuk mendapatkan kerakyatan dan membuktikan kerakyatan mereka.
(iii) Menempatkan semula warga Rohingya di penempatan asal mereka dengan mengembalikan semula tanah mereka yang telah dirampas dan membangunkan semula kediaman mereka yang telah dimusnahkan

Firman Allah dalam ayat 160 surah Ali ‘Imran :

إِن يَنصُرْكُمُ اللَّـهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِن يَخْذُلْكُمْ فَمَن ذَا الَّذِي يَنصُرُكُم مِّن بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّـهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ ﴿١٦٠

Maksudnya : Jika Allah menolong kamu mencapai kemenangan maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat mengalahkan kamu; dan jika Ia mengalahkan kamu, maka siapakah yang akan dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan yang demikian)? Dan (ingatlah), kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman itu berserah diri

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ