• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3









  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,481,020 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 9,461 other followers

Fitnah DiHindari, Merdeka DiHayati, Keberkatan DiDakapi

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  36 surah al-Isra’ :

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَـٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا ﴿٣٦

Maksudnya : Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya.

Islam begitu menitikberatkan hubungan manusia sesama manusia termasuk mewajibkan kita supaya menjaga seluruh pancaindera kita daripada menceroboh dan mengkhianati manusia yang lain. Ledakan kepesatan teknologi komunikasi makin me­nam­bah ruang penyebaran fitnah yang merosakkan hubungan baik antara kita. Dengan kewujudan media so­sial atas pelbagai nama dengan pelbagai peranti canggih, manusia semakin senang mencipta dan menebar fitnah. Banyak kes membuktikan media sosial menjahanamkan akhlak manusia kerana menyebarkan sesuatu berita tanpa etika dan adab. Sekiranya zaman dahulu fitnah hanya disampaikan dari mulut ke mulut secara bisikan, namun sekarang ma­nu­sia tidak segan silu menjaja fitnah melalui kemudahan teknologi samada komputer mahupun telefon. Apatah lagi ia sangat mudah dilakukan. Dengan hanya menaip di papan kekunci, semua orang boleh membaca se­baran fitnah yang disasarkan. Dan mereka yang menjadi ba­han fitnah akan menanggung akibat yang mungkin me­ranapkan sebuah kehidupan. Fitnah juga merupakan tanda-tanda akhir zaman, di ma­na pada zaman ini amat sukar untuk membezakan antara hak dan batil, sebagaimana ingatan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh ibnu Majah :

عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَ : ” سَيَأْتِي عَلَى النَّاسِ سَنَوَاتٌ خُدَّاعَاتٌ يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ , وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ , وَيُخَوَّنُ فِيهَا الأَمِينُ , وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ ” . قِيلَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الرُّوَيْبِضَةُ قَالَ : ” الرَّجُلُ التَّافِهُ يَنْطِقُ فِي أَمْرِ الْعَامَةِ ”

Maksudnya : Akan datang kepada manusia tahun-tahun yang penuh dengan penipuan. Ketika itu pendusta dibenarkan sedangkan orang yang jujur malah didustakan, pengkhianat dipercaya sedangkan orang yang amanah justru dianggap sebagai pengkhianat. Pada saat itu Ruwaibidhah berbicara.” Ada yang bertanya, “Apa yang dimaksud Ruwaibidhah?”. Beliau menjawab, “Orang bodoh yang turut campur dalam urusan masyarakat luas.”

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 6 surah al-Hujurat :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.

Islam mengajar kita supaya umatnya mengutamakan perkara akhirat ketika menghadapi fitnah, kerana ia akan menambah darjat seseorang yang difitnah dan mendapat kemenangan dalam erti kata yang sebenar. Kebijaksanan menguruskan fitnah berkait rapat dengan iman seseorang kerana bagi orang yang beriman dan bertakwa, mereka mempercayai hanya Allah yang boleh memberi mudarat kepada hamba-Nya. Tidak dinafikan ramai yang kecundang dalam menghadapi serangan fitnah, tidak kira kecil atau besar seseorang itu, berpendidikan tinggi, berpangkat atau marhaen. Kemampuan menghadapi fitnah ini bergantung kepada kekuatan iman dan akhlak seseorang hamba. Setinggi manapun ilmunya, jika dia tidak dapat mengurus emosi, fitnah boleh sahaja menjadi bahan pembakar dirinya. Ini kerana ilmu hanya untuk menutup kebodohan diri, ma­nakala akhlak pula untuk seseorang itu mengawal emo­si. Orang berilmu tanpa akhlak akan carik maruah dan kewarasannya tatkala dicakar fitnah. Kita juga disarankan supaya membalas kebaikan pada setiap kejahatan, sambil berdoa supaya orang yang zalim dan menzalimi itu berubah kepada kebaikan.

Kita juga dapat lihat bagaimana kemudahan tekonolgi maklumat menyebabkan seseorang mudah menyebarkan berita palsu termasuk orang yang masih hidup dikatakan sudah mati dan yang paling menyedihkan dengan menyebar berita bohong untuk menakutkan orang lain seperti amaran Tsunami di Sabah, banjir besar 2 kali ganda bakal melanda Kelantan hujung tahun ini dan sebagainya. Bahayanya orang yang hatinya berpenyakit yang suka melihat orang tertipu dengan cerita bohongnya. Ibarat kata imam Hasan al-Basri bagaimana ada seorang penipu pada zamannya bila membawa cerita bohong ke Istana Khalifah dengan harapan ceritanya tersebar luas di mana bila dia kembali pulang ke rumahnya didapati isterinya telah menerima cerita bohongnya untuk diberitahu kepada dia yang mereka-reka cerita bohong tersebut

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Beradanya kita pada bulan Zulkaedah mengingatkan kita kepada suatu catatan Sejarah Islam bagaimana surat layang yang menyebarkan fitnah telah membawa kepada syahidnya Sayyidina Uthman bin Affan  khalifah yang ke-3 di mana beliau memerintah selama kurang 12 hari untuk mencukupi 12 tahun. Pemerintahannya berlangsung dengan aman sehinggalah apabila memasuki tahun ketujuh iaitu tahun 30 Hijrah maka bermulanya zaman fitnah. Kebanyakan fitnah ini dimainkan oleh golongan Khawarij dan pengikut Abdullah bin Saba’ iaitu seorang yahudi dari Yaman yang memeluk Islam tetapi berperanan dalam melawan Islam dari dalam. Antara usaha jahat pihak Ibnu Saba’ dan Khawarij dengan menggunakan khadam dan cop mohor Sayyidina Uthman dalam menyebarkan surat layang bahawa beliau memerintahkan supaya Gabenor Mesir membunuh anak Sayyidina Abu Bakar yang baru sahaja mendapat mandat daripada Sayyidina Uthman sendiri supaya menggantikan tempat sebagai Gabenor Mesir yang baru.  Fitnah ini membuka ruang kepada pemberontak untuk mengepung Sayyidina Uthman di Madinah bermula 8 Zulkaedah tahun 35 Hijrah Akhirnya tibalah hari Jumaat 18 Zulhijjah tahun 35 Hijrah yang merupakan hari terakhir bagi kehidupan dunia Sayyidina Uthman iaitu hari ke 40 daripada kepungan itu. Beliau yakin telah tibanya hari ajalnya lalu berpuasa dan banyak membaca al-Quran agar beliau mati syahid dalam keadaan berpuasa dan membaca al-Quran.

3 pimpinan Khawarij masuk ke bilik beliau di mana Ghafiqi telah memukul Sayyidina Uthman dengan besi dan menyepak al-Quran yang dibaca olehnya. Al-Quran itu terus terbuka dan tetap berada di tangan Sayyidina Uthman sehingga darah yang mengalir dari muka Sayyidina Uthman terkena ayat 137 surah al-Baqarah yang berbunyi:

…………. فَسَيَكْفِيكَهُمُ اللَّـهُ ۚ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ﴿١٣٧

Maksudnya : Maka cukuplah Allah bagi kamu daripada kejahatan mereka dan Dialah Tuhan Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui

Selepas syahidnya Sayyidina Uthman maka orang memeriksa almarinya lalu menemui sebuah kotak yang terkunci yang terdapat sebuah bungkusan yang di dalamnya ada sehelai kertas yang tertulis : :”Ini adalah wasiat Uthman. Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Uthman bin Affan bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah semata, yang tiada sekutu bagiNya dan bahawa nabi Muhammad adalah hamba dan rasulNya. Sesungguhnya Syurga itu benar, Neraka itu benar dan Allah membangkitkan siapa yang ada di dalam kubur untuk menghadapi hari yang tiada keraguan padanya. Sesungguhnya Allah tidak mengengkari janji. Di atas janji ini, kita hidup dan mati serta dibangkitkan, in sya Allah”.

Sayyidina Uthman walau pun asal merupakan jutawan tetapi tidak meninggalkan kekayaan yang mewah apatah lagi untuk merompak harta rakyat dengan pelbagai cara untuk membina kekayaan berganda, jauh daripada memiliki wang derma berbilion ringgit yang meragukan yang boleh menggadaikan negara

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah S.W.T dalam ayat 34 surah al-Namlu :

قَالَتْ إِنَّ الْمُلُوكَ إِذَا دَخَلُوا قَرْيَةً أَفْسَدُوهَا وَجَعَلُوا أَعِزَّةَ أَهْلِهَا أَذِلَّةً ۖ وَكَذَٰلِكَ يَفْعَلُونَ

Maksudnya : Ratu Balqis berkata: “Sesungguhnya raja-raja, apabila masuk ke sebuah negeri, mereka merosakkannya, dan mereka menjadikan penduduknya yang mulia kepada hina-dina; dan demikian itulah mereka akan lakukan

Api fitnah ini terus berlangsung dan ia merupakan antara senjata utama musuh Islam dalam menjajah bumi umat Islam dari dulu hingga kini. Kita dapat baca dalam catatan sejarah bagaimana penjajah tidak mampu menawan Kerajaan Islam melainkan adanya pengkhianat dari dalam yang sanggup bersekongkol dengan penjajah asalkan hasrat mereka dalam medapatkan pangkat tercapai walau menggadai Negara sendiri. Malah peperangan saudara terutama di Negara arab pada hari ini, begitu juga kegasanasan termasuk di Thailand adalah hasil di bawah perancangan licik musuh Islam di mana akhirnya Islam dan umatnya menjadi mangsa

Sempena berada pada bulan merdeka di mana beberapa hari lagi kita bakal menyambut hari kemerdekaan Negara kali ke-58. Angka 58 tahun kemerdekaan adalah tempoh singkat berbanding dengan tempoh 446 tahun negara dijajah oleh Portugis, Belanda, Inggeris dan Jepun. Tentulah di dalam tempoh yang begitu lama kesan penjajahan itu agak sukar untuk dihapuskan walaupun setelah merdeka. Namun itu bukanlah alasan untuk tidak membebaskan diri kita daripada minda penjajah. Namun dalam kita menikmati kemerdekaan ini ada beberapa aspek yang mana kita masih terus ‘dijajah’ khususnya dalam aspek perundangan. Umpamanya kebergantungan mahkamah sivil di Malaysia terhadap undang-undang lazim (common law) Inggeris masih lagi merupakan aspek penting di dalam penghakiman di mahkamah walaupun kita telah merdeka. Benarlah kata al-Marhum Tuan Guru Hj Abdul Rahman Pondok Sungai Durian bahawa harimau mati tinggalkan belang, penjajah pergi tinggalkan undang-undang. Malah usaha dalam memperkasakan undang-undang Islam terus dihalang dengan pelbagai cara walau pun sejarah telah membuktikan bagaimana undang-undang Islam adalah system yang diguna pakai di Negara ini. Ibarat kata pemimpin gerakan Islam semasa mahu mendapatkan kemerdekaan daripada penjajah bahawa kita melakukan kesefahaman politik pada hari ini dengan golongan pelbagai fahaman dan agama di mana kita berada di atas kapal masing-masing dengan tempeh berlabuh masing-masing. Ada golongan yang telah lama berlabuh hanya sekadar boleh menukar pemerintah daripada kulit putih kepada sawo matang. Tetapi kita gerakan Islam terus berlayar sehinggalah kita Berjaya mengubah system penjajah kepada system Islam dalam Negara.

Oleh itu perlu kepada usaha bersungguh dalam menyebar luas kefahaman terhadap keindahan dan keadilan system Islam serta umat Islam wajib memakai akhlak Islam agar dakwah Islam lebih mudah dilihat bukannya terdinding daripada perangai buruk umat Islam sendiri. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat. Merdekanya kita bukan kerana berjaya menghalau penjajah yang berbangsa lain sebaliknya merdekanya kita daripada system ciptaan penjajah yang sesat seterusnya mendirikan atasnya system IslamMerdekakan system Islam nescaya membentuk Negara berkat, rakyat selamat

Firman Allah dalam ayat 52 surah al-Furqan :

فَلَا تُطِعِ الْكَافِرِينَ وَجَاهِدْهُم بِهِ جِهَادًا كَبِيرًا ﴿٥٢

Maksudnya : Oleh itu, janganlah engkau (Wahai Muhammad) menurut kehendak orang-orang kafir, dan berjuanglah dengan hujjah-hujjah Al-Quran menghadapi mereka dengan perjuangan yang besar dan bersungguh-sungguh.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Merdekakan Sistem Islam Rayakan Kemenangan

السلام عليكم
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …
Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.
Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,
Firman Allah dalam ayat 18 surah Az-Zumar :
الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُ ۚ أُولَـٰئِكَ الَّذِينَ هَدَاهُمُ اللَّـهُ ۖ وَأُولَـٰئِكَ هُمْ أُولُو الْأَلْبَابِ
Maksudnya : Golongan yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu mereka memilih dan menurut akan yang sebaik-baiknya (pada segi hukum ugama); mereka itulah orang-orang yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang berakal sempurna.
Kini kita mula memasuki minggu ke-4 daripada bulan Syawal yang merupakan bulan kemenangan setelah melalui sebulan tarbiah Ramadhan dalam mendidik seluruh pancaindera ke arah mentaati Allah serta menjauhi segala larangan Allah. Hakikat kemenangan tidak dapat dirasai melainkan bagi orang yang benar-benar berjuang sebagaimana laungan kemenangan yang terus diingat dan disebut-sebut oleh seluruh umat Islam terutama apabila tibanya hari raya dengan launganوأعز جنده وهزم الأحزاب وحده yang bermaksud Dan Dia (Allah) yang memulia dengan memberi kemenangan kepada tenteraNya dan mengalahkan tentera bersekutu kuffar (Ahzab) pada bulan Syawal tahun ke-5H. Laungan kemenangan ini diulang-ulang saban tahun untuk membangkitkan semangat kita dalam memperjuangkan Islam yang merupakan satu-satunya agama atau cara hidup yang sempurna dan benar. Tidak dikira berjaya jika hanya mengekang hawa nafsu pada bulan Ramadhan tetapi kembali bertuhankan hawa nafsu pada bulan Syawal dan bulan-bulan seterusnya termasuk hanyut dengan hiburan melampau, pergaulan bebas, mendedah aurat, meninggalkan kewajipan agama, bergelumang dengan maksiat. Tidak dikira berjaya setelah berjaya membersihkan diri daripada najis dosa pada bulan Ramadhan tetapi kembali mengotorinya dengan pelbagai dosa maksiat bila berlalunya Ramadhan. Orang yang benar-benar berjaya hanyalah orang yang berjaya mengawal hawa nafsu setiap masa dan tempat serta melaksanakan seluruh sistem Islam dalam kehidupan seharian. Orang yang gagal pula orang yang mendakwa dia telah menang mengalahkan hawa nafsu sedangkan cara hidupnya bertunjangkan hawa nafsu serta meletakkan sistem al-Quran dipunggung ketika sistem jahiliah disanjung
Firman Allah dalam ayat 9 dan 10 surah as-Syamsi :
قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا ﴿٩﴾وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا
Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,
Firman Allah S.W.T dalam ayat 34 surah al-Namlu :
قَالَتْ إِنَّ الْمُلُوكَ إِذَا دَخَلُوا قَرْيَةً أَفْسَدُوهَا وَجَعَلُوا أَعِزَّةَ أَهْلِهَا أَذِلَّةً ۖ وَكَذَٰلِكَ يَفْعَلُونَ
Ertinya : Ratu Balqis berkata: “Sesungguhnya raja-raja, apabila masuk ke sebuah negeri, mereka merosakkannya, dan mereka menjadikan penduduknya yang mulia kepada hina-dina; dan demikian itulah mereka akan lakukan
Begitu juga sekarang ini kita telah mula berada pada minggu pertama daripada bulan Ogos yang merupakan bulan menyambut kemerdekaan negara. Sebagaimana sambutan raya yang telah dikotori dengan perangai orang yang kalah kepada hawa nafsu begitulah juga dengan sambutan merdeka yang lebih memuja penjajah bukan benci kepada penjajahan. Cara sambutan kemerdekaan bukan sahaja tidak berterima kasih kepada pejuang kemerdekaan yang sanggup mati untuk menghalau penjajah malah tidak bersyukur kepada Allah dengan melakukan maksiat. Akhirnya laungan merdeka menjadi nyanyian yang melalaikan ketika sistem penjajah terus menguasai jiwa dan negara yang menyaksikan bukan sahaja jenayah bertambah ganas dan parah malah maruah Islam dan umatnya semakin tercalar.
Jika tarbiah Ramadhan bila benar-benar dihayati mampu memerdekakan diri kita daripada penjajahan hawa nafsu dan Syaitan maka untuk melahirkan umat merdeka yang benar-benar merdeka ialah dengan memastikan hati kita hidup kerana hati mati tidak mampu merasai bahayanya penjajahan dan beruntungnya bila merdeka. Antara perkara yang wajib dilakukan untuk ubati penyakit hati mati sebagaimana yang disebut oleh Syeikh Ibrahim Adham iaitu dengan 5 cara iaitu [1] Memperbanyakkan membaca al-Quran, memahami isi kandungannya seterusnya melaksanakannya dalam kehidupan seharian. [2] Banyakkan puasa sunat disamping menjaga yang wajib [3] Latih diri untuk bangun beribadat pada malam hari yang merupakan antara waktu dimaqbulkan doa dan tenang untuk bermunajat kepada Allah. [4] Sentiasa hadir ke majlis ilmu dalam menambah apa yang kurang, memperingat semula apa yang lupa, mempebetulkan kembali apa yang tersalah serta sentiasa mendampingi orang yang soleh. [5] Banyak berfikir tentang hubungan kita dengan Allah diwaktu sunyi agar kita dapat menghitung diri dari segi amal ibadat dan taubat atas segala dosa yang dilakukan.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,
Sempena berada pada bulan kemerdekaan juga marilah kita hayatilah erti sebenar sebuah kemerdekaan sebagaimana ungkapan Rub’ie bin ‘Amir ketika beliau bertemu panglima tentera Rom yang bernama Rustum:
نَحْنُ قَوْمٌ انبْعَثَناَ اللهُ لِنُخْرِجَ الناَّسَ مِنْ عِبَادَةِ غَيْرِ الْعِبَادِ إِلَى عِبَادَةِ اللهِ، وَمِنْ جُوْرِ الأَدْياَنِ إِلَى عَدْلِ الإِسْلاَمِ، وَمِنْ ضِيْقِ الدُّنْياَ إِلَى سَعَةِ الآخِرَةِ”
Maksudnya : “Kami kaum yang datang untuk mengeluarkan manusia daripada penyembahan sesama makhluk kepada menyembah Allah, daripada kezaliman agama-agama sesat kepada keadilan Islam dan daripada kesempitan dunia kepada keluasan akhirat”
Antara kemerdekaan yang mesti kita lakukan ialah [1] memerdekakan diri, keluarga, masyarakat seterusnya negara daripada menyekutui Allah dari segi penyembahan dan pergantungan hidup. Malangnya apabila pengisian merdeka terus diisi dengan sistem penjajah sehingga sistem Islam dianggap asing, pelik dan tidak sesuai sedangkan sistem Islam telah menjadi sistem hidup sebelum kedatangan penjajah. Kita begitu kecewa dengan kenyataan seorang menteri yang meminta agar Lembaga Penapisan Filem (LPF) mengkaji semula garis panduan penapisan bagi penerbitan drama atau filem kerana menganggap isu adegan pasangan bercinta berpegangan tangan, berpelukan tidak perlu diperbesarkan kerana ia hanya sekadar lakonan yang tidak mengundang ke arah maksiat terhadap penonton. Sedangkan kita semua sedar bagaimana rancangan TV banyak merosakkan cara berfikir dan cara hidup masyarakat terutama kanak-kanak dan remaja. Kita baru dikejutkan dengn isu seorang kanak-kanak berumur 11 tahun melahirkan anak 2 hari lepas. Ingatlah bahawa Filem juga merupakan antara penjajahan kuffar terhadap umat Islam
[2] memerdekakan diri, keluarga, masyarakat seterusnya negara daripada menyembah sesama manusia supaya hilangnya sikap manusia yang mempercayai dan mengikut kata-kata dan perbuatan orang berpangkat, berharta secara membuta tuli walau pun jelas bercanggah daripada Islam. Ini dapat mengelak daripada terus suburnya undang-undang rimba di mana yang kuat menindas yang lemah, yang kaya memeras golongan miskin, yang berkuasa menzalimi rakyat jelata. Akibat menerima secara bulat-bulat berita yang diterima daripada media massa termasuk TV, radio, akhbar tanpa menapisnya berdasarkan maklumat dan ilmu yang benar menyebabkan kezaliman dan penindasan terus berlaku dalam negara. Kita terlalu bimbang dengan keadaan dalam negara termasuk isu tekanan kepada penjawat awam dan mereka yang mencari dan mendedahkan kebenaran sebagaimana yang berlaku kepada Surahanjaya Pencegah Rasuah Malaysia (SPRM). Isu derma kepada pemimpin sebanyak 2.6 bilion iaitu melebihi kutipan zakat oleh 14 buah majlis agama Islam negeri yang turut membahayakan negara jika dibiarkan berlalu begitu sahaja. Oleh itu dalam memastikan kepimpinan tidak dijajah oleh hawa nafsu maka pastikan ia dipilih berdasarkan agama bukannya hawa nafsu. Renungilah kata-kata Saidina Abu Bakar setelah dipilih menjadi Khalifah: “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya aku telah dilantik untuk memimpin kamu semua sedangkan aku bukanlah orang yang terbaik di kalangan kamu. Jika aku melakukan kebaikan, maka bantulah aku. Manakala jika aku melakukan keburukan, maka perbetulkanlah aku” .
[3] memerdekakan diri, keluarga, masyarakat seterusnya negara daripada sebarang bentuk kezaliman sistem manusia, perbuatan keji dan mungkar dalam kehidupan. Oleh itu kita dapat melihat bagaimana bila mahu mengembalikan semula sistem Islam dalam negara maka suara yang menentang kepada usaha ini banyak datangnya daripada umat Islam sendiri. Dalam masa yang sama golongan anti-Islam dengan penuh perancangan rapi dan teratur berusaha bersungguh-sungguh dalam memastikan undang-undang yang menghalalkan murtad, menghalalkan budaya songsang dapat diluluskan dalam negara.
Firman Allah S.W.T dalam ayat 17 surah az-Zumar :
وَالَّذِينَ اجْتَنَبُوا الطَّاغُوتَ أَن يَعْبُدُوهَا وَأَنَابُوا إِلَى اللَّـهِ لَهُمُ الْبُشْرَىٰ ۚ فَبَشِّرْ عِبَادِ
Maksudnya : Dan orang-orang yang menjauhi dirinya dari menyembah atau memuja Taghut serta mereka rujuk kembali taat bulat-bulat kepada Allah, mereka akan beroleh berita yang menggembirakan (sebaik-baik sahaja mereka mulai meninggal dunia); oleh itu gembirakanlah hamba-hambaKu –
Sidang Jumaat Yang dirahmati Allah ,
Firman Allah dalam ayat 8 surah as-Sof :
يُرِ‌يدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ‌ اللَّـهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّـهُ مُتِمُّ نُورِ‌هِ وَلَوْ كَرِ‌هَ الْكَافِرُ‌ونَ
Maksudnya : Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (ugama Islam) dengan mulut mereka, sedangkan Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).
Ketika menyoroti kemerdekaan negara juga maka kita jangan mengulangi kesilapan yang dilakukan oleh kebanyakan negara arab di mana mereka menjadikan tarikh menyambut merdeka adalah tarikh kejatuhan khilafah Uthmaniah Turki yang mereka gulingkan akibat semangat kebangsaan sempit apabila penjajah mengapi-apikan bahawa Khilafah Uthmaniah adalah untuk orang Turki yang mesti ditentang oleh orang arab. Akhirnya hampir 100 tahun kejatuhan Uthmaniah yang menyaksikan umat Islam hilang suatu pemerintahan yang mampu mengawal dan menjaga kita. Begitu juga kejatuhan Masjid Aqsa dan bumi Palestin kepada zionis Yahudi hingga hari ini. Antara keganasan terbaru zionis Yahudi di Palestin ialah sekatan terhadap umat Islam yang ingin masuk Masjid Aqsa sehingga berlakunya pertempuran. Begitu juga pada 31 Julai lepas, pendatang Yahudi bertindak membakar rumah penduduk Palestin yang turut menyebabkan seorang kanak-kanak berumur 18 bulan mati terbakar dan ahli keluarganya melecur. Oleh itulah marilah sama-sama bersatu atas dasar Islam dalam mengembalikan pemerintahan Islam agar maruah kita terbela dan nasib kita terjaga. Merdekakan diri dan pemikiran kita daripada penjajahan jahiliah agar kita dapat menjulang kembali kegemilangan sistem Islam.
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Istiqamah Bentuk Umat Cemerlang Negara Gemilang

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ ….فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 30 surah Fussilat :

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّـهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ ﴿٣٠

Maksudnya : Sesungguhnya orang yang menegaskan keyakinannya dengan berkata: Tuhan kami ialah Allah, kemudian mereka tetap teguh di atas jalan yang betul, akan turunlah malaikat kepada mereka dari masa ke semasa (dengan memberi ilham): Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan terimalah berita gembira bahawa kamu akan beroleh syurga yang telah dijanjikan kepada kamu

Kini kita mula memasuki minggu ke-2 daripada bulan Syawal di mana kemeriahan sambutan Aidilfitri terus hangat dirasai oleh pelbagai lapisan masyarakat terutama dengan rumah terbuka silih berganti. Hiasi rumah terbuka dengan ajaran Islam antaranya jangan cemari dengan pergaulan bebas, hiburan melampau, pakaian mendedah aurat, pembaziran. Rumah terbuka juga mesti mengutamakan golongan miskin bukannya hanya menjamu golongan kaya yang sedia kenyang sahaja, mengutamakan jiran tetangga bukan tertumpu kepada tetamu yang jauh sahaja agar matlamat merapatkan lagi silaturrahim dicapai bukannya memberi keutamaan kepada setengah golongan sahaja dengan meminggirkan golongan yang lebih utama yang lain. Kemeriahan menyambut hari raya tidak sepatutnya melupakan kita kepada tarbiah Ramadhan yang begitu bermakna dalam mengubah seterusnya membentuk diri sebagai hamba Allah yang bertaqwa dari setiap segi samada dari sudut ibadat khusus, ibadat umum yang meliputi sosial, ekonomi, politik dan sebagainya. Contohilah cara yang pernah ditunjukkan oleh ulama terdahulu yang sangat mengambil berat mengenai Ramadan sehinggakan selepas berlalunya bulan mulia itu, mereka memanjatkan doa yang sama sepanjang 6 bulan selepasnya, memohon semua amal ibadah dilakukan pada bulan Ramadhan lalu diterima oleh Allah. 6 bulan seterusnya, mereka menadah tangan pula memohon doa supaya Allah memanjangkan usia mereka sehingga dapat bertemu dan beribadah lagi pada Ramadan akan datang. Oleh itu marilah kita sama-sama berdoa semoga Allah menerima amalan soleh, mengampunkan dosa seterusnya memberikan keizinan bertemu dengan Ramadan akan dating. Ingatlah bahawa kita bukan sahaja mahu bergembira menyambut hari raya di dunia fana ini sahaja malah yang lebih penting ialah berhari raya dalam Syurga Allah di akhirat kelak.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam  ayat 204-205 surah al-A’araf:

وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ ﴿٢٠٤﴾ وَاذْكُر رَّبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ وَلَا تَكُن مِّنَ الْغَافِلِينَ ﴿٢٠٥

Maksudnya : Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.  Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut (melanggar perintahnya), dan dengan tidak pula menyaringkan suara, pada waktu pagi dan petang dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai.

Suatu kajian menunjukkan bahawa sesuatu perbuatan yang sentiasa dibuat berulangkali dalam suatu tempoh tertentu boleh menimbulkan perasaan untuk terus melakukannya bila berjaya dihayati. Menyedari perkara ini maka kita hendaklah bersungguh-sungguh untuk mengekalkan momentum tarbiah Ramadhan dengan sama-sama mengekalkan amalan soleh yang telah kita jayakan pada bulan Ramadhan lalu antaranya memperbanyakkan bacaan al-Quran seterusnya tadabbur makna dan mengamalkannya dalam kehidupan seharian. Pastikan program membaca al-Quran ada dalam jadual harian kita supaya tidak menjadikan alasan sibuk untuk tidak membaca al-Quran sedangkan masa untuk berbual, menonton tv, bermain sukan sentiasa ada dalam jadual walau sesibuk mana pun kita. Kita tidak mahu menjadi manusia yang lalai dengan kehidupan dunia sehingga lupa kepada akhirat

قال النبي (ص) : مَن قَرَأَ عَشْرَ آيَاتٍ فِي لَيلَةٍ لَم يُكتَبْ مِنَ الغَافِلِينَ
– رواه الحاكم في المستدرك

Maksudnya : Sesiapa yang membaca 10 ayat (daripada al-Quran) pada malam hari, maka dia tidak termasuk orang-orang yang lalai.”

Imam Nawawi mengatakan dalam kitab Al-Adzkar : “Ketahuilah bahawa bacaan Al-Qur’an merupakan zikir yang utama, maka hendaknya dibiasakan. Jangan sampai berlalunya sehari semalam tanpa membaca al-Quran. Hal tersebut dapat diraih dengan sekadar membaca ayat meskipun sedikit”.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Begitu juga dengan tarbiah solat berjemaah jangan diabaikan setelah berlalunya Ramadhan kerana inilah antara jalan mudah untuk mengumpul bekalan akhirat. Bayangkan perbezaan jelas pahala antara orang yang solat Jemaah dengan 27 kali ganda berbanding orang yang solat seorang diri. Jika sehari orang yang solat berjemaah mengumpul 135 pahala sedangkan yang solat seorang diri hanya 5. Bayangkan jika seminggu, sebulan, setahun, sepuluh tahun berapa banyak lagi perbezaan yang jelas ketara dapat dilihat antara keduanya. Begitu juga dengan orang yang dapat istiqamah dengan solat sunat terutama yang mengiringi solat 5 waktu

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ (ص) مَنْ ثَابَرَ عَلَى اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً مِنْ السُّنَّةِ بَنَى اللَّهُ لَهُ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ أَرْبَعًا قَبْلَ الظُّهْرِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَهَا وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْمَغْرِبِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْعِشَاءِ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْفَجْرِ  – رواه الترمذي والنسائي

Maksudnya :  Sesiapa menjaga dalam mengerjakan solat sunat 12 rakaat, maka Allah akan membangunkan mahligai untuknya di Syurga, iaitu 4 rakaat sebelum Zohor, 2 rakaat selepas Zohor, 2 rakaat selepas Maghrib, 2 rakaat selepas Isya` dan 2 rakaat sebelum Subuh.

Malah menurut kajian sains bagaimana solat berperanan sebagaimana senaman yang memboleh membakar kalori serta boleh memanjangkan umur kerana ia begitu baik untuk kesihatan. Oleh itu begitu malang bagi sesiapa yang meninggalkan solat yang bukan sahaja bakal diseksa di akhirat malah turut rugi di dunia lagi

Firman Allah dalam  ayat 42-43 surah al-Mudassir:

مَا سَلَكَكُمْ فِي سَقَرَ ﴿٤٢﴾ قَالُوا لَمْ نَكُ مِنَ الْمُصَلِّينَ ﴿٤٣

Maksudnya : (Setelah melihat orang-orang yang bersalah itu, mereka berkata): “Apakah yang menyebabkan kamu masuk ke dalam (neraka) Saqar?” Orang-orang yang bersalah itu menjawab: “Kami tidak termasuk dalam kumpulan orang-orang yang mengerjakan sembahyang;

 

Sidang Jumaat dirahmati Allah,

Antara sikap manusia yang cerdik ialah orang yang bersungguh membuat suatu perkara yang mudah tapi hasilnya berganda, amalan sedikit tetapi hasil banyak. Oleh itu masukkan diri kita sebagai manusia yang cerdik dengan sama-sama menyempurnakan puasa sunat 6 hari bulan Syawal sebagai menyahut seruan nabi s.a.w

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّال كَانَ كَصِيَامِ الَّدهْرِ – رواه مسلم

Maksudnya : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Tarbiah Ramadhan juga mengajak  kita merasai kesusahan dan keperitan orang lain. Seorang Raja juga berpuasa, seorang menteri juga berpuasa, seorang ulama juga berpuasa, si kaya juga berpuasa bahkan si miskin meneruskan kebiasaannya berlapar dengan sama-sama berpuasa di dalam bulan Ramadhan. Apabila setiap anggota masyarakat mengambil kira kesusahan orang lain sebagai neraca membuat keputusan dan tindakan,  maka makin mengecillah jurang persengkitaan akibat rasa tidak puas hati. Meletakkan kepentingan orang lebih utama dari kepentingan diri sendiri. Rasa bersaudara kembarnya adalah kegembiraan dan kesusahan dapat dikongsi bersama. Bukannya kegembiraan dinikmati bersendirian tetapi kesusahan dipaksa kongsi bersama. Seorang ulama akan memberi nasihat yang benar bukan kerana kepentingan dirinya tetapi kerana menghayati kesusahan orang kebanyakan. Seorang pemimpin akan membuat polisi  bukan kerana kepentingan dirinya tetapi kerana menghayati kesusahan orang kebanyakan.

Pengurusan sikap sebagai pemimpin oleh Umar al Khattab ketika menghadapi krisis ekonomi yang sangat meruncing sangat baik dijadikan teladan. Amirul Mukminin telah berhempas pulas menguruskan harta negara ketika berlaku krisis ekonomi yang berlaku selama 9 bulan bagi mengatasi kesusahan rakyat. Di samping kecemerlangan pengurusan, baginda juga cemerlang dalam pendirian dan sikap. Baginda r.a  tidak memakan pada tahun berkenaan lemak haiwan, susu dan daging sehingga orang ramai dapat memakannya. Barangan makanan berkurangan di pasar. Pada suatu hari pekerjanya dapat membeli untuknya lemak dan susu namun dengan harga yang agak tinggi. Sayyidina Umar enggan makan bahkan berkata:

 

“Engkau telah menyebabkan lemak dan susu menjadi mahal, sedekahkan keduanya, aku bencikan pembaziran. Bagaimana aku dapat memahami keadaan rakyat jika tidak mengenaiku apa yang mengenai mereka?”.

Dalam ungkapannya yang lain :“Oh! Alangkah buruknya aku ini sebagai pemimpin, jika aku memakan bahagianyang baik lalu aku berikan kepada rakyat makan yang sisa”

Kita mesti berkongsi rasa,  saat  rakyat membilang butiran beras, helaian ringgit untuk persekolahan anak, berkira-kira untuk membeli sebotol ubat , dulu makan berlebih lauk tapi kali ini berlebih kuah, keperitan membayar sewa rumah, api dan air, Janganlah hati kita menjadi kematu lantaran hidup sentiasa senang. Garis ukur kita sebagai  ‘berjiwa rakyat’, bukan sekadar makan nasi yang dijamu oleh rakyat, atau masuk ke kampung mendukung anak rakyat untuk beberapa minit bagi membolehkan wartawan mengambil foto. Tetapi  rasailah apa yang rakyat rasai. Jangan rakyat diikat kaki tangan dengan GST kemudian dijerut kepala dengan ditarik subsidi sedangkan gaji pemimpin terus naik ketika kemampuan rakyat semakin menurun

Rakyat biasa yang sering berkongsi rasa susah, tidak akan kekok menghulurkan bantuan walaupun dirinya juga susah. Contohnya rakyat Acheh yang tidaklah semewah mana hidup mereka tetapi tatkala beberapa negara berkira-kira untuk menyelamatkan bahtera hanyut etnik Ronghinya di awal krisis dahulu, merekalah yang paling awal menghulurkan bantuan seadanya. Bayangkan betapa indahnya jika tiga serangkai ini ulama-pemimpin-rakyat mempunyai rahmah kasih sayang yang luar biasa maka hidup kita akan menjadi rukun damai jauh dari persengketaan. Persengketaan amat mudah tercetus apabila masyarakat merasa tersisih dan rasa tidak diadili dan penuh rasa tidak puas hati.  Semoga tarbiah Ramadhan dan sinar Syawal membawa erti persaudaraan , bukan dikatakan mukmin jika sentiasa hidup dalam perbalahan sedangkan kekufuran itu menangguk kegembiraan di atas perpecahan sesama muslim.

Dari Abu Hurairah radiallahu ‘anhu dia berkata: Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda,

لَا تُنْزَعُ الرَّحْمَةُ إِلَّا مِنْ شَقِيٍّ  – رواه أبو دأود والترمذي

Maksudnya : Rasa kasih sayang tidak akan dicabut kecuali dari orang yang celaka.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

AidilFitri DiRai, Syariat DiHayati, Kasih Sayang Bersemi

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ ….فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …
Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.
Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,
Firman Allah dalam ayat 57-58 surah Yunus :
يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُم مَّوْعِظَةٌ مِّن رَّ‌بِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِّمَا فِي الصُّدُورِ‌ وَهُدًى وَرَ‌حْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ ﴿٥٧﴾ قُلْ بِفَضْلِ اللَّـهِ وَبِرَ‌حْمَتِهِ فَبِذَٰلِكَ فَلْيَفْرَ‌حُوا هُوَ خَيْرٌ‌ مِّمَّا يَجْمَعُونَ ﴿٥٨﴾
Maksudnya : Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman. Katakanlah (wahai Muhammad) “kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan dengan yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa yang mereka himpunkan dari segala benda dan perkara yang tidak kekal
Alhamdulillah pujian syukur kita panjatkan ke hadrat Allah yang telah menganugerahkan kepada kita nikmat berhari raya. Jika pada tadi kita sama-sama berkumpul untuk menunaikan solat sunat Aidil Fitri serta mendengar khutbah raya yang datang setahun sekali maka pada tengahari ini kita berkumpul sekali lagi untuk perhimpunan seminggu sekali bagi sama-sama mendengar khutbah seterusnya menunaikan solat Jumaat. Ini memberi isyarat bagaimana Islam mementingkan hidup berjemaah dan umatnya sentiasa berada dalam majlis ilmu agar setiap tindakannya menjadi ibadat dan jauh daripada dosa maksiat. Bila hilangnya sikap mementingkan diri sendiri akan mewujudkan masyarakat yang saling bantu membantu atas kebaikan dan menolak sebarang kejahatan. Begitu juga bila suburnya budaya suka menimba, mengembang dan mengamal ilmu dalam kehidupan akan membawa diri, keluarga, masyarakat seterusnya Negara ke arah kecemerlangan dari segi kebendaan dan kerohanian. Kejahilan meletakkan manusia bersikap lebih dahsyat daripada binatang sehingga melanggar batas syarak tanpa rasa malu dan bersalah

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,
Kesedihan dengan berlalunya Ramadhan tidak akan dapat dirasai kecuali oleh mereka yang benar-benar dapat menghayati tarbiah Ramadhan. Ini ibarat seorang tuan rumah yang menerima kunjungan daripada tetamu istimewa yang membawa pelbagai perkara yang diidamkan di mana tuan rumah akan berasa sedih dengan pemergian tetamu yang istimewa itu serta merasa risau sekiranya tetamunya itu tidak mendapat layanan yang terbaik sepanjang kunjungannya walau pun tuan rumah dengan sedaya upaya telah melakukan apa yang terbaik. Begitulah kita dengan Ramadhan di mana kita perlu merasa bimbang sekiranya penghayatan kepada tarbiah Ramadhan lepas tidak digunakan sebaik mungkin sehingga matlamat dalam melahirkan hamba Allah yang taqwa gagal dicapai.
Renungilah kata pujangga :
لَيْسَ العِيْد ِلمَنْ لَبِسَ الجَدِيْد، إِنَّمَا العِيْد ِلمَنْ طَاعَتُهُ تَزِيْد. لَيْسَ العِيْد ِلمَنْ تَجَمَّل بِاللِّبَاسِ وَالمَرْكُوْب، إِنَّمَا العِيْد ِلمَنْ غُفِرَتْ لَهُ الذُّنُوْب. لَيْسَ العِيْد ِلمَنْ حَازَ الدِّرْهَم وَالدِّيْنَار إِنَّمَا العِيْد ِلمَنْ أَطَاعَ العَزِيْزَ الغَفَّار
Maksudnya : Bukanlah hari raya itu bagi orang yang hanya berpakaian baru nan indah sebaliknya hari raya itu bagi orang yang ketaatannya terus bertambah. Bukanlah hari raya itu bagi yang berhias dengan pakaian anggun dan kenderaan bersusun sebaliknya hari raya itu bagi orang yang dosa-dosanya diampun. Bukanlah hari raya itu bagi yang memperolehi wang dinar juga dirham yang bertimbun sebaliknya raya itu bagi orang yang mentaati Allah Tuhan yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,
Firman Allah dalam ayat 13 surah al-Hujuraat:
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ‌ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَ‌فُوا ۚ إِنَّ أَكْرَ‌مَكُمْ عِندَ اللَّـهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّـهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ‌ ﴿١٣﴾
Maksudnya : Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)
Kedatangan 1 Syawal pada hari ini disambut dengan penuh kegembiraan dan keceriaan. Sambutan hari raya kita lebih bermakna bila diisi dengan adab Islam serta menjauhi sebarang unsur maksiat terutama mendedah aurat, pergaulan bebas, pembaziran, hiburan melampu dan sebagainya. Jadikan hari raya sebagai hari menambah pahala bukan hari menambah dosa maksiat. Antara perkara utama yang mesti disuburkan sempena menyambut hari raya ialah Idkhal as-surur bermaksud memasukkan rasa senang hati atau gembira kepada orang lain merupakan suatu amalan nabi s.a.w. Kita tidak mahu akibat pengaruh teknologi termasuk telefon pintar antara menghanyutkan manusia dalam dunia maya sehingga hubungan bersosial secara berdepan termasuk saling menziarahi semakin renggang. Antara golongan yang kita perlu berikan rasa gembira ialah :
[1] Kedua ibubapa iaitu dengan menunjukkan sikap hormat serta kasih terhadap mereka berdua, bukan kerana dengan kedatangan Syawal, malah sepanjang masa, kerana dengan sikap positif itu akan menggembirakan hati mereka dan tidak jadi masalah bagi mereka merestui setiap tindakan yang terbit dari diri anak-anak.
[2] Adik-beradik di mana sikap saling hormat-menghormati antara adik-beradik akan melahirkan rasa suka, mesra, kasih, dengan erti kata yang tua mengasihi yang muda dan yang muda menghormati dan mengasihi yang lebih tua.
[3 Sanak saudara dan kaum kerabat dengan menziarahi bapa serta ibu saudara, sepupu dan sebagainya dengan penuh erat khususnya pada hari raya, akan menambahkan keutuhan kekeluargaan, kerana apabila seseorang itu menziarahi bapa saudaranya pada hari raya sebagai contoh, dia tidak akan ditanya kenapa dia datang, berbanding dengan hari biasa. Kesempatan bertemu perlu dimanfaatkan dengan memohon kemaafan
[4] Jiran tetangga dan sahabat handai di mana ia boleh dibuktikan dengan saling bermaafan, bertukar-tukar juadah hari raya untuk sama-sama rasa masakan masing-masing, menyahut undangan untuk ke rumah mereka dan mengundang mereka ke rumah kita. Kerana menyahut undangan mereka walaupun kesibukan dengan kunjungan dan sebagainya, akan membahagiakan tuan rumah yang rasa bangga dengan kehadiran, maka akan tercapailah maksud kegembiraan pada hari raya, ia tidak perlu menunggu apabila ada anjuran rumah terbuka sahaja.
[5] Golongan kanak-kanak di mana mereka adalah golongan yang sentiasa berterima kasih terhadap apa yang mereka terima dari tuan rumah, apatah lagi mereka digembirakan dengan pemberian duit raya yang menjadi budaya. Semoga budaya memberi duit raya membawa kepada budaya positif iaitu sifat suka memberi bukannya melahirkan umat material yang memikirkan setiap perkara hanya berdasar kepentingan kebendaan termasuk ziarah menziarahi untuk mendapat benda bukan menyebar kasih sayang dan peluang mempertautkan lagi silaturrahim.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,
Suatu kajian menyatakan bahawa sesuatu perbuatan yang sentiasa dibuat berulangkali boleh menimbulkan perasaan untuk terus melakukannya bila berjaya dihayati. Oleh itu marilah sama-sama kita berdoa agar segala amalan soleh yang dibuat sepanjang Ramadhan lalu terus dapat dikekalkan pada 11 bulan yang lain. Kita tidak mahu melihat masjid atau surau kembali kosong daripada jemaah, al-Quran kembali tersusun kemas sebagai perhiasan tidak dibaca, tangan kedekut untuk menghulur derma, solat dan puasa sunat jarang dibuat lagi. Antara cara untuk melatih diri kita untuk terus istiqamah dengan amal soleh ialah dengan menyempurnakan puasa sunat 6 hari bulan Syawal sebagai menyahut kelebihannya seperti sabda nabi s.a.w :
مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثٌمَّ أَتْبَعَهٌ سِتًّا مِنْ شَوَّال كَانَ كَصِيَامِ الَّدهْرِ – رواه مسلم
Maksudnya : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.
Abu Said Al-Khudri ra berkata: Rasulullah saw bersabda:
مَنْ صَامَ يَوْمًا فِي سَبِيلِ اللهِ بَعَّدَ اللهُ وَجْهَهُ عَنْ النَّارِ سَبْعِينَ خَرِيفًا – رواه البخاري.
Maksudnya: “Sesiapa yang berpuasa satu hari pada jalan Allah, nescaya Allah swt menjauhkan mukanya dari api neraka selama 70 tahun”

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,
Tarbiah puasa Ramadhan dan kewajipan berzakat antara tujuannya ialah untuk melahirkan umat yang mempunyai rasa kasih sayang yang tinggi sesame manusia dan juga makhluk Allah yang lain. Tanpa rasa kasihan belas menyebabkan banyak berlakunya kezaliman, penderaan, khianat dan pelbagai penyakit jenayah yang lain. 2 bulan lepas kita dikejutkan dengan penemuan ratusan kubur kebanyakannya pelarian Rohinya di sempadan Malaysia-Thailand akibat pemerdagangan manusia. Kes seorang ibu yang sanggup membunuh bayinya yang dikerat 15 diikuti dengan penderaan terhadap anak sendiri pada awal Ramadhan lepas. Akibat hilangnya sifat kemanusian juga menyaksikan berlakunya pembunuhan terhadap rakyat sendiri sebagaimana di Mesir, Syria, Iraq dan sebagainya. Begitu juga Negara Islam menyerang Negara Islam yang lain sebagaimana di Yaman sedangkan dalam masa yang sama mereka boleh berbaik dengan zionis yahudi untuk terus membunuh umat Islam di Palestin. Ingatlah beberapa peringatan nabi s.a.w terhadap mereka yang hilang sifat kasihan belas terutama sesama saudara seagama.
Dari Jarir bin Abdullah radhiallahu anhuma dia berkata: Rasulullah s.a.w bersabda
لَا يَرْحَمُ اللَّهُ مَنْ لَا يَرْحَمُ النَّاسَ – رواه البخاري.
Maksudnya : Allah tidak akan menyayangi siapa saja yang tidak menyayangi manusia.”
Dari Abu Hurairah radiallahu ‘anhu dia berkata: Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda,
لَا تُنْزَعُ الرَّحْمَةُ إِلَّا مِنْ شَقِيٍّ – رواه أبو دأود والترمذي
Maksudnya : Rasa kasih sayang tidak akan dicabut kecuali dari orang yang celaka.
Semoga ruh AidilFitri dapat menyemarakkann semula kasih sayang sesama kita dalam membentuk kesatuan yang hebat sebagaimana yang digambarkan oleh al-Quran dan hadis nabi iaitu kukuh sebagaimana batu bata yang tersusun, ibarat sebatang tubuh yang saling merasai penderitaan anggota yang lain. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat.
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Khutbah Aidil Fitri 1436H

KHUTBAH PERTAMA

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ ( 2 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا . الحَمْدُ ِللهِ الَّذِى وَفَّقَنَا لِعِبَادَتِهِ . وَجَعَلَ هذَا اليَوْمَ فَرْحًا لِعِبَادِهِ الُمتَّقِيْنَ الَّذِيْنَ فَازُوْا بِصِيَامِ رَمَضَانَ وَقِيَامِهِ .وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ . أَمَّا بَعْدُ …. فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
Firman Allah dalam ayat 14-17 surah al-A’ala :
قَدْ أَفْلَحَ مَن تَزَكَّىٰ ﴿١٤﴾ وَذَكَرَ‌ اسْمَ رَ‌بِّهِ فَصَلَّىٰ ﴿١٥﴾ بَلْ تُؤْثِرُ‌ونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿١٦﴾ وَالْآخِرَ‌ةُ خَيْرٌ‌ وَأَبْقَىٰ
Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang – setelah menerima peringatan itu – berusaha membersihkan dirinya (dengan taat dan amal yang soleh), Dan menyebut-nyebut dengan lidah dan hatinya akan nama Tuhannya serta mengerjakan sembahyang (dengan khusyuk). (Tetapi kebanyakkan kamu tidak melakukan yang demikian), bahkan kamu utamakan kehidupan dunia; Padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal.

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,
Selamat hari raya Aidilfitri diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat. Kita baru sahaja melalui tarbiah Ramadhan yang merupakan suatu proses dalam melahirkan hamba Allah yang bertaqwa yang berjaya memerdekakan diri kita daripada 2 penjahan besar iaitu penjajahan Syaitan penggoda dan penjajahan hawa nafsu. Anugerah hari raya ini akan lebih bermakna bila kita berjaya suburkannya dengan amalan soleh yang telah dijinakkan dengan diri kita sepanjang Ramadhan lalu antaranya solat berjemaah di masjid atau surau, membaca dan tadabbur al-Quran, zikrullah, istighfar, taubat, iktikaf, bersedekah dan sebagainya. Kita tidak mahu hanya setakat menjadi hamba Ramadhan iaitu yang begitu rajin beribadat sepanjang Ramadhan namun bila berlalunya Ramadhan maka kembali menjadi hamba kepada hawa nafsu dan syaitan. Kita boleh kenal dengan jelas beza antara sambutan raya hamba Allah dengan sambutan raya hamba hawa nafsu di mana hamba Allah menyambut raya mengikut adab Islam manakala hamba hawa nafsu memenuhi program hari raya ikut kehendak syaitan antaranya pergaulan bebas, mendedah aurat, hiburan melampau, pembaziran dan perkara yang melanggar syarak yang lain. Ingatlah amaran nabi s.a.w agar jangan biarkan diri kita lalai daripada mengingati Allah
الشَيْطَانُ جَاثِمٌ عَلَى قَلْبِ ابْنِ آدَمَ فَإِذَا ذَكَرَ الله َتَعَالَى خَنَسَ وَإِذَا غَفَلَ وَسْوَسَ ( أخرجه البخاري مُعَلَّقًا(
Maksudnya : Syaitan itu duduk mencangkung di atas hati manusia. Apabila manusia menyebut nama Allah maka ia akan mengundur diri dan apabila manusia lalai maka ia akan membisikkan kejahatan.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ
Firman Allah dalam ayat 36 surah al-Zukhruf :
وَمَن يَعْشُ عَن ذِكْرِ‌ الرَّ‌حْمَـٰنِ نُقَيِّضْ لَهُ شَيْطَانًا فَهُوَ لَهُ قَرِ‌ينٌ ﴿٣٦﴾
Maksudnya : Dan sesiapa yang tidak mengendahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu jadilah Syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya.
Aidilfitri dipanggil hari kejayaan atas kembalinya kita kepada fitrah dengan didikan Ramadan di mana ia menghasilkan 3 kesan utama iaitu selalu berbuat yang indah, benar dan baik mengikut panduan syarak. Malangnya jika berlalunya Ramadhan, kita kembali mengotorkan diri kita dengan noda dosa yang mengundang kemurkaan Allah dunia akhirat pada 11 bulan selepasnya. Ia akibat gagal mengawal hawa nafsu di mana Imam al-Ghazali menukilkan bagaimana berlakunya perbuatan dosa kerana didorong oleh 4 faktor iaitu: [1] Sifat Rububiyyah (sifat ketuhanan) iaitu apabila seseorang itu mengambil atau memakai sifat-sifat Tuhan seperti takabbur, sukakan pujian dan sanjungan sedangkan sifat-sifat itu hanya layak bagi Allah di mana orang jenis ini susah menerima teguran dan nasihat sehingga lemas dalam dosanya [2] Sifat Syaitaniyyah (sifat syaitan) iaitu apabila wujud dalam diri seseorang sifat seperti hasad dengki, tipu helah dan sebagainya, kerana sifat ini boleh mendorong kepada perbuatan mungkar, maksiat yang membahayakan dirinya dan orang lain jika gagal diubati dengan segera. [3] Sifat Bahimiyyah (sifat kehaiwanan) seperti tamak haloba, menurut hawa nafsu perut, menimbun harta kekayaan untuk kepuasan nafsu semata-mata tanpa mengira halal haram. [4] Sifat-sifat Subu’iyyah (sifat kebuasan) seperti sifat marah, dendam, membunuh, memukul, mencaci maki orang dan seumpamanya. Semua sifat berkenaan adalah punca dan pendorong ke arah perlakuan dosa dan maksiat. Apabila ia dibiarkan bermaharajalela, maka akan rosak binasalah manusia. Dosa itu ibarat racun dalam tubuh manusia yang akan meresap ke seluruh tubuh badan dan boleh membawa maut jika tidak diubati dengan segera. Dosa juga adalah benda ketagih di mana bila sudah melakukannya sekali maka ia akan diulang buat sekian kalinya. Jika masalah ketagihan dadah pun susah untuk diubati di mana untuk tahun lepas sahaja Kerajaan terpaksa membelanjakan sebanyak RM312.27 juta bagi usaha menangani masalah penyalahgunaan dadah di negara ini apatah lagi manusia yang ketagih dengan dosa jika tidak diubati segera boleh membawa kerosakan kepada diri sendiri, keluarga, masyarakat seterusnya Negara.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ
Firman Allah dalam ayat 21 surah ar-Ruum :
وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَ‌حْمَةً ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُ‌ونَ ﴿٢١﴾
Maksudnya : Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir
Kedatangan Syawal juga tidak dapat dipisahkan dengan majlis perkahwinan yang berlangsung di sana sini. Perkahwinan bukan setakat lafaz “aku terima nikahnya” oleh pengantin lelaki sebaliknya ia merupakan ikatan untuk hidup bersama dalam menunaikan kewajipan suami isteri. Ikatan perkahwinan dibaratkan beberapa tempat penting dalam kehidupan kita seharian. [1] Rumahtangga ibarat masjid yang merupakan lambang hubungan dengan Allah di mana pasangan yang berjaya ialah yang saling memberi peringatan dan semangat dalam menunaikan ibadat seperti solat, puasa dan sebagainya. Kerana itu perkahwinan atas dasar agama lebih penting daripada yang lain. Ia juga mengukuhkan ikatan sesama manusia di mana perkahwinan menjalin ikatan kekeluargaan yang lebih besar antara kedua pihak. [2] Rumahtangga ibarat sekolah atau universiti yang menjadi tempat mengenal dan belajar hati budi masing-masing sehingga masing-masing dapat menerima kekurangan dan saling lengkap melengkapi. Bila setiap diri tahu tanggungjawab masing-masing dan ditunaikan dengan penuh amanah maka ia melahirkan pasangan yang bahagia. [3] Rumahtangga ibarat kedai di mana suami bukan sahaja meminta kepada isteri untuk melaksana permintaannya tetapi suami wajib menunaikan hak isteri termasuk nafkah manakala isteri jangan meminta suatu yang luar kemampuan suami. Bila proses saling bertukar menunaikan kewajipan berjalan lancar maka menghasilkan pasangan yang harmoni. [4] Rumahtangga ibarat klinik atau hospital di mana dijadikan tempat untuk mengubati masalah suami isteri bila berlakunya salah faham. Suami yang hebat ibarat doktor pakar yang mampu mengetahui penyakit dan ubat secara tepat. Isteri yang bijak pula ialah ibarat pesakit yang makan ubat ikut jadualnya sehingga sembuh penyakit. Bila suami tidak pandai mengubat dan isteri pula tidak mahu berubat maka sakitlah rumahtangga. Begitu juga jika keduanya berkeras menjadi api tiada yang mahu jadi air maka akan terbakarlah rumahtangga. [5] Rumahtangga juga ibarat balai polis tempat untuk mengadu dan menjaga keselamatan. Bila suami dapat menjaga keselamatan isteri dan anak-anak maka rumahtangga jadi aman. Tapi bila suami sendiri bersikap panas maka kita dapat lihat kes penderaan terhadap anak isteri terus meningkat. Rumahtangga sudah menjadi medan perang atau gelanggang tinju yang merbahaya fizikal dan mental anak isteri.

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,
Firman Allah dalam ayat 1-6 surah al-Ghaasyiah :
هَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ الْغَاشِيَةِ ﴿١﴾ وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ خَاشِعَةٌ ﴿٢﴾ عَامِلَةٌ نَّاصِبَةٌ ﴿٣﴾ تَصْلَىٰ نَارً‌ا حَامِيَةً ﴿٤﴾ تُسْقَىٰ مِنْ عَيْنٍ آنِيَةٍ ﴿٥﴾ لَّيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلَّا مِن ضَرِ‌يعٍ ﴿٦﴾
Maksudnya : Sudahkah sampai kepadamu (wahai nabi Muhammad) perihal hari kiamat yang huru-haranya meliputi? Muka (orang-orang yang kafir) pada hari itu tunduk kerana merasa hina, Mereka menjalankan kerja yang berat lagi berpenat lelah, Mereka tetap menderita bakaran neraka yang amat panas (membakar), – Mereka diberi minum dari matair yang menggelegak panasnya. Tiada makanan bagi mereka (di situ) selain dari pokok-pokok yang berduri,
Antara surah yang biasa nabi s.a.w baca dalam solat hari raya ialah surah al-Ghaasyiah yang mengingatkan kita tentang kedahsyatan hari Qiamat dan keadaan seksaan Neraka. Pada hari ini kita wajar merenung semula tentang beberapa bencana alam yang berlaku sekeliling kita. Pada Disember lepas kita dikejutkan dengan banjir besar yang melanda hampir seluruh Negara Kelantan dan negeri Pantai Timur yang banyak memusnahkan harta dan rumah. 3 bulan yang lalu kita menyaksikan bagaimana gempa bumi yang besar di Nepal yang mengorbankan puluhan ribu manusia disamping kemusnahan harta benda. 2 bulan lepas, berlaku gempa bumi di Sabah yang turut mengakibatkan runtuhan besar di Gunung Kinabalu yang turut memusnahkan harta benda dan mengorbankan nyawa manusia. Malah gempa kecil terus berlaku hampir sebulan. Jika gempa bumi Nepal dikaitkan dengan upacara pembunuhan ribuan lembu dan binatang ternakan sebagai korban kepada upacara pemujaan maka gempa bumi di Sabah berlaku beberapa hari selepas satu kumpulan pelancong asing yang berbogel sebaik sahaja berjaya sampai ke puncak Gunung Kinabalu. Oleh itu dalam setiap kejadian yang berlaku maka kita wajib percaya kepada kekuasaan Allah yang Maha Perkasa yang berkuasa melakukan segalanya. Jangan asyik meratib ungkapan bahawa Negara kita selamat, tiada gempa bumi, jauh daripada lingkaran gunung berapi dan sebagainya sebaliknya banyak ingatkan Allah
Bila bercakap tentang gempa bumi maka ia tidak boleh dipisahkan dengan kedahsyatan Qiamat di mana ia antara tanda betapa dekatnya kita dengan Qiamat. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh imam Bukhari dan Muslim:
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ (ص) : لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يُقْبَضَ الْعِلْمُ ، وَتَكْثُرَ الزَّلَازِلُ ، وَيَتَقَارَبَ الزَّمَانُ ، وَتَظْهَرَ الْفِتَنُ وَيَكْثُرَ الْهَرْجُ ، وَهُوَ الْقَتْلُ الْقَتْلُ ، حَتَّى يَكْثُرَ فِيكُمْ الْمَالُ فَيَفِيضَ
Maksudnya : Tidak berlakunya kiamat sehingga ditarik ilmu pengetahuan, dan banyak gempa bumi, terlalu singkat waktu, banyak fitnah dan kekacauan, iaitu pembunuhan demi pembunuhan, sehingga semakin banyak harta kemewahan yang melimpah ruah
Malah suatu hadis nabi s.a.w menjelaskan bagaimana kejadian gempa bumi turut berlaku akibat maksiat kepada Allah
قَالَ النَّبِيُّ (ص): فِي هَذِهِ الْأُمَّةِ خَسْفٌ وَمَسْخٌ وَقَذْفٌ . فَقَالَ رَجُلٌ مِنْ الْمُسْلِمِينَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ ، وَمَتَى ذَاكَ ؟ قَالَ : إِذَا ظَهَرَتْ الْقَيْنَاتُ وَالْمَعَازِفُ وَشُرِبَتْ الْخُمُورُ – رواه الترمذي
Maksudnya: Berlaku pada umat ini, gempa bumi, diubah menjadi rupa makhluk lain dan fitnah. “Lalu seorang laki-laki bertanya:” Wahai Rasulullah Allah bila berlaku perkara itu? Sabda nabi: “Apabila semakin banyak nyanyian dan alat-alat muzik dan minum arak

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ
قَالَ النَّبِيُّ (ص) : اتَّقُوا الظُّلْمَ ، فَإِنَّ الظُّلْمَ ظُلُمَاتٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ…… – رواه مسلم
Maksudnya : Takutlah kamu kepada kezaliman, kerana kezaliman adalah kegelapan pada Hari Qiamat.
Tarbiah puasa Ramadhan dan zakat fitrah banyak mendidik diri kita untuk merasai penderitaan orang yang susah dan membantu mereka. Jika tarbiah ini dapat dihayati oleh pemimpin maka bebanan terhadap rakyat tidak akan berlaku dengan tekanan GST, kenaikan harga minyak setiap awal bulan ketika harga minyak dunia jatuh menjunam diikuti dengan kenaikan harga barangan yang lain serta kos sara hidup yang memeritkan. Malah nilai ringgit menjadi matawang paling rendah nilainya di Asia. Ini kerana kegagalan dalam mengurus hasil mahsul Negara serta pembaziran dan pecah amanah yang ketara menyebabkan rakyat yang susah semakin susah, yang miskin papa kedana. Isu hutang 1MDB yang melibatkan puluhan billion terus hangat diperkatakan kerana pernah melibatkan wang Tabung Haji dan banyak kes penyelewengan lain yang meletakkan Negara dalam keadaan bahaya. Ketika isu pengangguran masih belum selesai ditambah dengan kebanjiran pendatang tanpa izin kini ada cadangan untuk membawa masuk 1.5 juta pekerja Bangladesh. Jika cadangan ini dilaksanakan akan menyaksikan jumlah pekerja asing mencecah 8.2 juta atau 26 peratus daripada penduduk di Malaysia. Ia melibatkan banyak perkara terutama keselamatan Negara. Oleh itu pada hari yang mulia ini marilah kita sama-sama berdoa agar Negara ini diperintah oleh pemimpin yang adil dan amanah untuk mendapat Negara aman dan berkat. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

KHUTBAH KEDUA
اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا. الحَمْدُ ِللهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ , اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .أَمَّا بَعْدُ..فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْنَ
Firman Allah dalam ayat 22 surah al-Ahzab :
وَلَمَّا رَ‌أَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَـٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّـهُ وَرَ‌سُولُهُ وَصَدَقَ اللَّـهُ وَرَ‌سُولُهُ ۚ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا ﴿٢٢﴾
Maksudnya : Dan pada masa orang-orang yang beriman melihat tentera Al-Ahzaab, berkatalah mereka:” Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan benarlah (apa yang telah dijanjikan) Allah dan RasulNya”. Dan (angkatan tentera musuh yang mereka lihat) itu tidak memberi sebarang kesan kepada mereka selain daripada menambahkan iman dan penyerahan diri mereka bulat-bulat kepada Allah

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah
Takbir kemenangan yang dilaungkan adalah tanda kejayaan dalam Tarbiah Ramadhan dan juga sebagai motivasi untuk mengulangi kemenangan tentera Islam dalam mengalahkan tentera bersekutu kuffar. Semoga tarbiah Ramadhan menyuburkan lagi perasaan mengambil berat tentang penderitaan saudara segama yang lain terutama di Palestin, Iraq, Syria, Yaman, bangsa Rohingya yang dilanda peperangan. Kita wajib sedar tentang begitu banyak perancangan kuffar dalam memerangi umat Islam antaranya melenyapkan sistem pemerintahan Islam. Di saat kerajaan Uthmaniah tamat pada 1924 maka umat kehilangan asas kepimpinan. Tiada lagi institusi yang mampu melindungi umat secara kolektif dan global. Syariah tidak lagi dijadikan asas negara dan ideologi sekular dan kapitalisme ditanam ke dalam jiwa umat dengan penjajahan terancang. Kerajaan besar Uthmaniah dipecahkan kepada lebih 40 negara kecil dengan berpaksikan kaum, wilayah dan semangat kebangsaan yang merosakkan. Akibatnya, umat Islam terus berkelahi, merebut wilayah dan kekuasaan dan dipisahkan antara negara kaya dan miskin. 3 kekuatan utama yang dianugerahkan oleh Allah kepada umat Islam gagal digunakan sebaiknya iaitu kekuatan Aqidah, jumlah umat yang ramai dan bumi yang subur.
Kuffar berusaha melenyapkan kesatuan kaum Muslimin di mana dengan dasar pecah perintah maka umat Islam saling memandang bahawa isu umat Islam di Negara lain adalah masalah Negara dan bangsa masing-masing tiada kaitan dengan diri mereka seperti penderitaan umat Islam di Palestin, Iraq, Syria, Myanmar dan sebagainya. Tiada lagi ruh persaudaraan Islam akibat rasukan semangat assobiyah atau kebangsaan sempit. Sedangkan kita sentiasa diajar tentang persaudaraan Islam yang melangkaui bangsa, Negara, budaya, bahasa. Kita dapat saksikan bagaimana Sami Budha sendiri di Myanmar menjadi dalang dalam pembunuhan kejam ini dengan laungan jangan ulangi kesilapan Budha dan Hindu yang pernah menguasai Indonesia akhirnya hilang dengan datangnya Islam. Oleh itu Islam wajib dihapuskan di Myanmar. Semoga laungan jahat ini mampu kita padamkan dalam membantu umat Islam yang sedang ditindas dan dibunuh saban hari dengan mengembalikan kekuatan Islam.
Pada hari ini juga kita dapat melihat bagaimana liciknya musuh Islam dalam melagakan Negara umat Islam untuk berperang atas alasan peperangan Mazhab seperti yang terbaru di Yaman. Sedangkan kita wajib sedar ianya hanya menambah satu lagi perancangan jahat musuh Islam untuk menjaga keselamatan Israel dan kepentingan kuasa besar. Berperang dengan duit umat Islam untuk membunuh dan mencederakan diri kita sendiri dengan senjata orang lain yang mengambil kesempatan menjual senjata dengan bayaran yang musuh pula menentukan harganya. Inilah akibat daripada kebodohan kita sendiri. Ibarat kata pepatah Melayu: “Lesung dan alu yang bertumbuk ayam pula yang kenyang”
Kuffar memastikan berdirinya negara diktator di dunia Islam di mana kerajaan boneka ini bertindak menyingkirkan tokoh-tokoh Islam dan menamatkan Gerakannya di mana telah ramai pemimpin gerakan Islam dipenjara, dibunuh dan parti Islam diharamkan seperti di Algeria, Mesir dan sebagainya. Malah hukuman mati kepada pemimpin dan ahli Ikhwanul Muslimin ditambah lagi dengan tindakan mencemari kemuliaan Ramadhan dengan pembunuhan kejam terhadap 13 pimpinan dan ahli Ikhwanul Muslimin di Mesir menambah penderitaan yang sedia ada. Oleh itu marilah kita sama-sama menggunakan ruh Syawal sebagai titik tolak dalam mencari sinar kemenangan Islam dengan kembali bersatu atas dasar Islam.
اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ
Selamat hari raya Aidil Fitri diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat. Banyakkan bersedekah agar mereka yang memerlukan bantuan turut bergembira dan ziarahilah sanak saudara pada hari yang mulia ini bagi merapatkan lagi tali persaudaraan. Rebutlah peluang untuk menambahkan saham akhirat dengan berpuasa enam hari dibulan Syawal bagi menyahut sabda nabi s.a.w :
مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّال كَانَ كَصِيَامِ الَّدهْرِ ( رواه مسلم )
Maksudnya : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.
اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيْ الحَاجَاتِ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا المُسْلِمِيْنَ فِى عِرَاق وَفِى فَلَسْطِين وَفِى Myanmar وَفِى جَنُوْبِ بِلِيِبين وَفِى إينْدُوْنِيْسِيَا وَفِى تَايْلَنْدِ وَفِى بَلَدِنَا ماليزيا اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِي سَبِيْلِكَ فِي كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ. اللّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِاليَهُوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالنَّصَارَى وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالهُنَوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالأمِيرِكَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالِبرِيطَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَحْزَابِ المُشْرِكِيْنَ الطَّاغِيْنَ الظَّالِمِيْنَ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ دَمِّرْهُمْ تَدْمِيْرًا وَ تَبِّرْهُمْ تَتْبِيْرًا وَاجْعَلْهُمْ هَبَاءً مَنْثُوْرًا اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللَّهُمَّ إِنِّا نعُوذُبِكَ مِنْ البَرَصِ، وَالجُنُونِ، وَالجُذَامِ، وَمِنْ سَيِّءِ الأَسْقَامِ تَحَصَّنَّا بِذِى الْعزَّةِ وَالْجَبَرُوْتِ وَاعَتَصَمْنَا بِرَبِّ الْمَلَكُوْتِ وَتَوَكَّلْنَا عَلَى الْحَيِّ الَّذِى لاَ يَمُوْتُ اللّهُمَّ اصْرِفْ عَنَّا هَذا الْوَبَاءَ وَقِنَا شَرَّ الرَّدَى وَنَجِّنَا مِنَ الطَّعْنِ والطَّاعُوْنِ وَالْبَلاَءِ بِلُطْفِكَ يَا لَطِيفُ يَا خَبِيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَزَكَاتَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Ramadhan DiRai, al-Quran DiHayati, Umat DiRahmati

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 185 surah al-Baqarah :

شَهْرُ‌ رَ‌مَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْ‌آنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْ‌قَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ‌ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِ‌يضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ‌ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ‌ ۗ يُرِ‌يدُ اللَّـهُ بِكُمُ الْيُسْرَ‌ وَلَا يُرِ‌يدُ بِكُمُ الْعُسْرَ‌ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُ‌وا اللَّـهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُ‌ونَ ﴿١٨٥

Maksudnya: Bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur

Kini kita telah berada pada  hari yang ke-16 daripada bulan Ramadhan 1436H yang mengingatkan kita bahawa Ramadhan tahun ini telah memasuki separuh yang kedua di mana kita wajib bermusabah menghitung amalan soleh yang telah kita lakukan dari awal Ramadhan hingga kini samada telah ditunaikan dengan sebaiknya atau sambil lewa sahaja. Perbanyakkan doa agar segala amalan kita dimaqbul dan dosa kita diampunkan supaya kita tidak menjadi golongan yang rugi dan jauh daripada rahmat Allah iaitu golongan yang meninggalkan Ramadhan dalam keadaan dosanya belum diampunkan oleh Allah akibat kealpaan dan kelalaian diri sendiri yang gagal menggunakan sebaiknya kedatangan Ramadhan untuk meningkatkan amalan soleh dan memperbanyakkan istighfar dan taubat kepada Allah. Hati mereka sakit sehingga tidak merasakan betapa berharga dan pentingnya bulan Ramadhan untuk dijadikan mesin pencuci kepada dosa mereka dan mesin pencetak kepada menggandakan pahala amalan soleh mereka.

 

Sidang Jumaat Yang dirahmati Allah ,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضي اللّهُ عَنْهُ أَنّ رَسُولَ اللّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ: “إِذَا جَاءَ رَمَضَانَ فُتّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنّةِ، وَغُلّقَتْ أَبْوابُ النّارِ، وَصُفّدَتِ الشّيَاطِينُ”.   رواه مسلم

Maksudnya : Ketika datang (bulan) Ramadan, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan setan-setan dibelenggu

Ulama’ dalam menafsirkan hadis ini menyatakan betapa besarnya kelebihan Ramadhan sehingga Allah membantu hambanya yang benar-benar hidup hatinya dengan memberi jalan dan kemudahan seluas mungkin dalam mengerjakan amalan ahli Syurga dan menutup nafsu keinginan untuk melakukan maksiat penderhakaan kepada Allah disamping mengawal nafsu daripada terus dihasut oleh Syaitan dalam melakukan kejahatan. Jika dengan 3 bantuan utama daripada Allah itu ada lagi umat yang gagal menggunakan kesempatan kedatangan Ramadhan untuk meningkatkan amalan soleh disamping menundukkan hawa nafsu mengikut kehendak syarak bererti dia telah menjadi hamba nafsu. Oleh itu marilah kita berdoa agar kita menjadi golongan yang berjaya dengan tarbiah Ramadhan sehingga mampu mengawal seluruh anggota termasuk mata, telinga, tangan, kaki, perut, lidah daripada melakukan maksiat. Jika pada bulan Ramadhan tidak mampu berubah kepada hamba Allah yang soleh maka betapa pada bulan yang lain. Jangan kita menjadi syaitan manusia pada bulan dirantai syaitan penggoda. Betapa malunya kita apabila Ramadhan sentiasa mencatatkan jumlah makanan yang dibuang ke dalam tong sampah lebih tinggi daripada bulan lain. Malah kes penderaan terhadap kanak-kanak sentiasa meningkat dalam negara kita akibat daripada kegagalan menjaga nafsu marah. Anugerah Ramadhan sepatutnya menambahkan lagi nilai kasih sayang sehingga fakir miskin dan asnaf yang lain merasakan betapa seronoknya bila tibanya Ramadhan kerana pada bulan ini terbukanya tangan-tangan saudara seagama dalam membantu mereka. Malah tarbiah Ramadhan sepatutya menginsafkan pemimpin agar simpati kepada rakyat bawahan yang semakin tertekan dengan GST ditambah lagi dengan kenaikan harga minyak setiap awal bulan ketika harga minyak di pasaran dunia sentiasa turun menjunam. Atas apa alasan sahaja yang memualkan tidak menyelesaikan masalah sebaliknya bila hilangnya sifat amanah dan kasih sayang menyebabkan yang kaya semakin kaya, yang miskin papa kedana kerana isu penyelewengan bilion ringgit silih berganti termasuk isu hutang 1MDB ditambah skandal MARA dipandang sebelah mata ketika rakyat disuruh berjimat cermat. Semoga kita tidak menjadi hamba Allah yang muflis pada hari akhirat akibat kegagalan menghayati dengan sebaiknya ibadat yang ditunaikan sehingga bukan semakin tunduk patuh kepada Allah sebaliknya semakin jauh daripada Allah. Perbaiki amalan kita dan ikhlaskanlah niat kita

عَنْ ‏أَبِي هُرَيْرَةَ ‏، عَنْ النَّبِيِّ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏قَالَ : هَلْ تَدْرُونَ مَنْ ‏الْمُفْلِسُ ؟ قَالُوا ‏: الْمُفْلِسُ فِينَا ، يَا رَسُولَ اللَّهِ ، مَنْ لَا دِرْهَمَ لَهُ وَلَا مَتَاعَ . قَالَ ‏: ‏إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِي مَنْ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصِيَامٍ وَصَلَاةٍ وَزَكَاةٍ وَيَأْتِي قَدْ شَتَمَ عِرْضَ هَذَا ، وَقَذَفَ هَذَا ، وَأَكَلَ مَالَ هَذَا ، فَيُقْعَدُ ‏، ‏فَيَقْتَصُّ ‏‏هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ ، وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ ، فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يَقْضِيَ مَا عَلَيْهِ مِنْ الْخَطَايَا أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرِحَ فِي النَّارِ

Maksudnya : “Tahukah kamu siapakah dia orang muflis?” Sahabat Baginda menjawab: “Orang muflis di antara kami, ya Rasulullah ialah orang yang tidak ada wang ringgit dan tidak ada harta benda.” Nabi SAW bersabda: “Sebenarnya orang muflis daripada kalangan umatku ialah orang yang datang pada hari kiamat membawa sembahyang, puasa dan zakat sedang datangnya itu dengan kesalahan memaki hamun orang ini dan menuduh orang itu, memakan harta orang ini, menumpah darah orang itu dan juga memukul orang. Maka akan diambil daripada amal kebajikannya serta diberi kepada orang ini dan orang itu, kemudian kiranya habis amal kebajikannya sebelum habis dibayar kesalahan yang ditanggungnya, akan diambil pula dari kesalahan orang yang dianiayakannya serta ditimpakan ke atasnya, kemudian ia dihumbankan ke dalam neraka.”

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 82 surah al-Isra’:

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ ۙ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

Maksudnya : Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran Aya-ayat Suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua.

Tiap kali menyambut Ramadhan maka ia tidak lengkap tanpa mengaitkannya dengan penurunan al-Quran. Ia memberi peringatan kepada kita bahawa amalan semata-mata tanpa ilmu akan menjadi sia-sia dan tidak sempurna. Malah ibadat yang dilakukan tanpa ilmu gagal memberi kesan yang baik kerana ia tidak mampu mendidik jiwa dan anggota untuk patuh kepada Allah kerana ibadat dibuat seperti hanya melepas batu ditangga dan tiada ruh penghayatannya. Malah suatu penyelidikan menyatakan bahawa jika bahasa Arab dialunkan dalam bentuk lagu boleh memberi kesan kepada jiwa ke tahap 30 peratus. Tetapi al-Quran jika dibaca boleh memberi kesan sehingga 70 peratus.

Ingatlah pesan Saidina Ali bin Abi Talib: “Bukanlah suatu kebaikan jika milikmu hanyalah anak dan harta saja, tetapi kebaikan yang sebenarnya ialah banyak ilmu pengetahuan.”Pesan beliau lagi: “Orang berilmu lebih utama daripada orang selalu berpuasa, bersolat dan berjihad. Apabila mati orang berilmu maka terjadi suatu kekosongan dalam Islam yang tidak dapat ditutup selain oleh penggantinya (yang berilmu juga).” Tidak lupa pesanan Imam Syafie : “Tuntutlah ilmu sebanyak mungkin kerana ia akan menjagamu dan membuatmu cemerlang di dunia dan akhirat, di samping ia menjadi amalan nabi, rasul dan orang soleh.”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 30 surah al-Furqan:

وَقَالَ الرَّسُولُ يَا رَبِّ إِنَّ قَوْمِي اتَّخَذُوا هَٰذَا الْقُرْآنَ مَهْجُورًا

Maksudnya : Dan berkatalah rasul : “Wahai Tuhanku sesungguhnya kaumku telah menjadikan al-Quran ini sebagai suatu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai”

Al-Quran telah membawa kepada kita banyak kisah terutama berkaitan kisah nabi-nabi di mana umat yang bersama mukjizat nabi akan berjaya manakala golongan yang menentang nabi akan hancur musnah. Contohnya umat yang beriman kepada nabi Nuh a.s diselamatkan dalam bahtera daripada banjir besar yang menggelamkan golongan yang menentangnya, bani Israel diselamatkan dengan mukjizat tongkat nabi Musa a.s yang membelah Laut Merah ketika Firaun dan bala tenteranya hancur tenggelam mati lemas. Begitulah umat nabi Muhammad s.a.w yang mengikut mukjzat al-Quran pasti akan dberikan kemenangan dan kejayaan dunia akhirat sedangkan golongan yang menentang al-Quran pasti dikalahkan walau pun memiliki kekuatan harta dan tentera yang hebat.

Oleh itu marilah sama-sama memperbanyakkan membaca dan tadabbur al-Quran terutama pada bulan Ramadhan bulan diturunkan al-Quran itu sendiri. Hayatilah isi kandungan al-Quran dalam setiap aspek kehidupan seharian samada politik, ekonomi, sosial dan selainnya dalam mengembalikan semula kehebatan dan kekuatan Islam. Semoga penderitaan saudara seagama di sebuah negeri di China yang dilarang berpuasa akan berakhir, semoga pembunuhan etnik Rohingya di Myamnar akan berlalu, Semoga bumi Palestin dapat dimerdekakan daripada cengkaman zionis Yahudi, kekejaman boneka zionis yahudi di Mesir dalam membunuh ahli Ikhawanul Muslimin dapat dihentikan, Semoga seluruh bumi umat Islam kembali aman dengan semua kita kembali berpayung di bawah khilafah Islamiah yang hilang hampir 100 tahun lalu dihancur oleh penjajah. Kembalilah kepada al-Quran nescaya kita selamat dan berjaya  dunia akhirat.

Firman Allah dalam ayat 52 surah al-Furqan :

فَلَا تُطِعِ الْكَافِرِينَ وَجَاهِدْهُم بِهِ جِهَادًا كَبِيرًا ﴿٥٢

Maksudnya : Oleh itu, janganlah engkau (Wahai Muhammad) menurut kehendak orang-orang kafir, dan berjuanglah dengan hujjah-hujjah Al-Quran menghadapi mereka dengan perjuangan yang besar dan bersungguh-sungguh.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Amaran Allah DiIngat Sambutan Ramadhan DiPersiap

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 1 – 8 surah al-Zalzalah :

إِذَا زُلْزِلَتِ الْأَرْضُ زِلْزَالَهَا وَأَخْرَجَتِ الْأَرْضُ أَثْقَالَهَا وَقَالَ الْإِنْسَانُ مَا لَهَا يَوْمَئِذٍ تُحَدِّثُ أَخْبَارَهَا بِأَنَّ رَبَّكَ أَوْحَىٰ لَهَا يَوْمَئِذٍ يَصْدُرُ النَّاسُ أَشْتَاتًا لِيُرَوْا أَعْمَالَهُمْ فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ

Maksudnya : Apabila bumi digegarkan dengan gegaran yang sedahsyat-dahsyatnya, Serta bumi itu mengeluarkan segala isinya, Dan berkatalah manusia (dengan perasaan gerun); “Apa yang sudah terjadi kepada bumi?” Pada hari itu bumipun menceritakan khabar beritanya: Bahawa Tuhanmu telah memerintahnya (berlaku demikian). Pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) – untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka. Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!

Kita kini dapat menyaksikan bagaimana umur dunia kini sudah semakin tiba ke penghujungnya. Bukit dan gunung yang dulu teguh berdiri kini mula hancur musnah. Tanah yang tetap terhampar kini bergegar dan runtuh yang menelan bangunan dan manusia. Angin pula bertukar menjadi ribut ganas yang memusnahkan harta dan meragut nyawa manusia. Laut bergelora begitu kuat sehingga memusnahkan daratan. Air hujan melimpahkan air yang begitu banyak sehingga berlakunya banjir yang mengorbankan banyak nyawa dan harta benda. Api yang dulu jadi kawan kini membakar hutan dan bangunan. Manakala manusia mula merusuh tidak tentu hala sehingga keamanan yang dikecapi selama ini mula hancur dan musnah. Bukan umat Islam sahaja yang sememangnya wajib percaya kepada berlakunya qiamat yang bercakap tentang dunia yang semakin kepada saat kehancuran malah agama lain seperti Hindu yang turut mengakui bahawa bumi ini akan hancur apabila sampai kepada pusingan gilirannya. Begitu juga ahli sains yang mengatakan bahawa bumi ini akan hancur akibat hentaman komet atau asteroid dan apabila berlakunya perlanggaran antara galaksi. Bencana yang dahsyat dan besar juga boleh berlaku apabila plat-plat bumi bergerak semakin pantas dan mengakibatkan pertembungan sesamanya di mana plat bumi bergerak semakin pantas ekoran tindakan manusia itu sendiri seperti pemusnahan hutan, penggondolan bukit, ujian nuclear, penggerudian dasar laut dan lain-lain. Qiamat bukan setakat disebut malah diambil sebagai suatu peringatan penting kepada kita semua agar kembali kepada cara hidup Islam dalam semua sistem samada politik, ekonomi, sosial dan sebagainya. Jangan biarkan kita hanya menjadi orang yang hanya tahu bercakap tentang qiamat tetapi tidak bersedia untuk menemui Allah dengan bekalan akhirat. Manusia yang bijak ialah orang yang sentiasa bersedia dengan saat kematian dan bersiap dengan bekalan akhiratnya.

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Pada Disember lepas kita dikejutkan dengan banjir besar yang melanda hampir seluruh Negara Kelantan dan negeri Pantai Timur yang banyak memusnahkan harta dan rumah. 2 bulan yang lalu kita menyaksikan bagaimana gempa bumi yang besar di Nepal yang mengorbankan puluhan ribu manusia disamping kemusnahan harta benda. Pada Jumaat lepas, Negara dikejutkan dengan gempa bumi di Sabah yang turut mengakibatkan runtuhan besar di Gunung Kinabalu yang turut memusnahkan harta benda dan mengorbankan nyawa manusia. Jika gempa bumi Nepal dikaitkan dengan upacara pembunuhan ribuan lembu dan binatang ternakan sebagai korban kepada upacara pemujaan maka gempa bumi di Sabah berlaku beberapa hari selepas satu kumpulan pelancong asing yang berbogel sebaik sahaja berjaya sampai ke puncak Gunung Kinabalu. Oleh itu dalam setiap kejadian yang berlaku maka kita wajib percaya kepada kekuasaan Allah yang Maha Perkasa yang mampu melakukan segalanya. Jangan asyik meratib ungkapan bahawa Negara kita selamat, tiada gempa bumi, jauh daripada lingkaran gunung berapi dan sebagainya sebaliknya banyak ingatkan Allah

Mimbar Jumaat pada ini tidak lupa mengucapkan takziah kepada keluarga mangsa gempa bumi di Sabah. Kita doakan semoga mereka tabah menghadapi ujian musibah ini. Semoga Allah menggantikan ganjaran yang lebih baik

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 25 surah al-Anfal :

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَّا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنكُمْ خَاصَّةً ۖ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّـهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ ﴿٢٥

Maksudnya : Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). Dan ketahuilah bahawa Allah Maha berat azab seksaNya

Bila bercakap tentang gempa bumi maka ia tidak boleh dipisahkan dengan kedahsyatan Qiamat yang jauh lebih hebat dan menggerunkan. Malah kejadian gempa bumi merupakan antara tanda atau alamat betapa dekatnya kita dengan Qiamat.  Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh imam Bukhari dan Muslim:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يُقْبَضَ الْعِلْمُ ، وَتَكْثُرَ الزَّلَازِلُ ، وَيَتَقَارَبَ الزَّمَانُ ، وَتَظْهَرَ الْفِتَنُ وَيَكْثُرَ الْهَرْجُ ، وَهُوَ الْقَتْلُ الْقَتْلُ ، حَتَّى يَكْثُرَ فِيكُمْ الْمَالُ فَيَفِيضَ

Maksudnya : Tidak berlakunya kiamat sehingga ditarik ilmu pengetahuan, dan banyak gempa bumi, terlalu singkat waktu, banyak fitnah dan kekacauan, iaitu pembunuhan demi pembunuhan, sehingga semakin banyak harta kemewahan yang melimpah ruah

Menurut Imam al-Hafiz Ibnu Hajar dalam kitab Fathul Bari; “Telah banyak terjadi gempa bumi di negara-negara bahagian utara, timur dan barat, tetapi yang dimaksud oleh hadith ini ialah gempa bumi secara merata dan terus menerus”

 

Sidang Jumaat yang rahmati Allah,

Malah suatu hadis nabi s.a.w menjelaskan bagaimana kejadian gempa bumi turut berlaku akibat maksiat kepada Allah

عن عمران بن حصين رضي الله عنه أن رسول الله eقال: فِي هَذِهِ الْأُمَّةِ خَسْفٌ وَمَسْخٌ وَقَذْفٌ . فَقَالَ رَجُلٌ مِنْ الْمُسْلِمِينَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ ، وَمَتَى ذَاكَ ؟ قَالَ : إِذَا ظَهَرَتْ الْقَيْنَاتُ وَالْمَعَازِفُ وَشُرِبَتْ الْخُمُورُ – رواه الترمذي

Maksudnya: Berlaku pada umat ini, gempa bumi, diubah menjadi rupa makhluk lain dan fitnah. “Lalu seorang laki-laki bertanya:” Wahai Rasulullah Allah bila berlaku perkara itu? Sabda nabi: “Apabila semakin banyak nyanyian dan alat-alat muzik dan minum arak

Menyedari bahawa budaya menjemput bala Allah yang sentiasa subur dalam masyarakat malah mendapat penajaan daripada syarikat dengan mudah dan senang terutama dalam penganjuran konsert hiburan yang melalaikan. Malah budaya negatif yang disebarkan melalui filem banyak merosakkan cara hidup umat Islam terutama remaja dan kanak-kanak. Begitu juga masalah jualan arak yang dikawal ketat yang banyak menimbulkan kes sosial dan jenayah. Malah masalah dadah turut bertambah sehingga Kerajaan membelanjakan sebanyak RM312.27 juta tahun lepas bagi usaha menangani masalah penyalahgunaan dadah di negara ini. Rakyat bukan setakat dibebani dengan hutang Negara yang semakin meningkat, kejatuhan nilai ringgit yang paling teruk dalam sejarah, tekanan GST, kenaikan harga minyak yang disusuli dengan peningkatan harga barang lain dan kos sara hidup tetapi wang Negara terpaksa dihabiskan untuk merawat masalah sosial dan jenayah yang semakin parah. Betapa malang ketika melihat undang-undang manusia tidak mampu menyekat masalah sosial dan jenayah namun masih ada orang yang mengaku Islam bertindak tolol mahu menyekat usaha dalam meluaskan kuasa Mahkamah Syariah agar undang-undang Islam yang lebih luas dapat dilaksanakan dalam Negara. Tidak tahulah kita, bala Allah mana lagi yang mahu dijemput

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 183 surah al-Baqarah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ﴿١٨٣

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana yang diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa

Sempena berada di minggu terakhir bulan Sya’aban tahun 1436H di mana beberapa hari lagi kita bakal menyambut kedatangan bulan Ramadhan al-Mubarak yang dibuka seluasnya pintu syurga, ditutup rapat pintu neraka, diganda pahala, diampunkan dosa, dimakbul doa, dirantai segala syaitan derhaka ditambah pula dengan ada pada salah suatu malamnya laillatul qadar di mana kelebihan beribadat pada malamnya lebih baik daripada seribu bulan mestilah sama-sama kita rebut bukan setakat disebut dimulut tanpa berusaha menghidupkannya. Antara persiapan awal kita dalam menyambut Ramadhan ialah :

[1] Banyak berdoa kepada Allah sebagaimana yang dilakukan oleh salafussoleh di mana mereka berdoa kepada Allah dengan sungguh-sungguh agar dipertemukan dengan bulan Ramadhan sejak 6 bulan sebelumnya dan selama 6 bulan berikutnya mereka berdoa agar puasanya diterima Allah kerana dapat berjumpa dengan bulan ini merupakan nikmat yang besar bagi orang-orang yang dianugerahi taufik oleh Allah

[2] Mengqada’ puasa yang telah ditinggal bagi yang belum lagi menyelesaikannya

[3] mempersiapkan diri dengan ilmu terutama berkaitan ibadat puasa di mana Mu’adz bin Jabal r.a berkata: ”Hendaklah kalian memperhatikan ilmu, kerana mencari ilmu karena Allah adalah ibadah”. Ini kerana, ”Orang yang berilmu mengetahui tingkatan-tingkatan ibadah, perosak-perosak amal, dan hal-hal yang menyempurnakannya dan apa-apa yang menguranginya”

[4] Persiapan rohani dengan penyucian jiwa agar kelazatan ibadat puasa benar-benar terasa bukan setakat hanya puasa adat yang tiada pahala

[5] Persiapan kebendaan terutama kewangan bagi memudahkan untuk menambah pahala bersedekah di bulan Ramadhan nanti

[6] Persiapan dari segi jasmani dengan kesihatan tubuh badan kerana kita lebih seronok dan selesa menjalani ibadat puasa dengan keadaan tubuh yang sihat

[7] Mengadakan majlis ilmu, mengedar bahan bacaan serta banyak mengucapkan ucapan kegembiraan dengan kedatangan Ramadhan. Wujudkan suasana yang meriah dalam menanti kedatangan Ramadhan kerana nabi s.a.w apabila menjelang Ramadhan akan memberikan pengarahan mengenai puasa kepada para sahabat. Baginda  juga memberi khabar gembira akan kedatangan bulan Ramadhan dengan menjelaskan berbagai keutamaannya dan janji Allah tentang keistimewaannya

Semoga kita semua dipanjangkan umur oleh Allah untuk sama-sama menyambut kedatangan Ramadhan tahun ini. Semoga Allah memberi kekuatan rohani dan jasmani dalam meningkatkan lahi kuantiti dan kualiti ibadat kita sempena Ramadhan sehingga lahir sebagai umat yang bertaqwa

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 9,461 other followers