• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3








  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,705,347 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 6,443 other followers

Iman DiSirami Ujian Allah DiHarungi


السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  56   surah az-Zariyat :

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ ﴿٥٦﴾‌

Maksudnya : Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

Ciri manusia yang bijak ialah golongan yang tahu tujuan dan matlamat mereka dihidupkan di dunia fana ini seterusnya sentiasa bersiap dengan bekalan akhirat yang kekal selamanya. Antara tujuan kita dihidupkan di dunia ini ialah : [1] Beribadat kepada Allah dan menjauhi sebarang perkara yang membawa kepada syirik terhadap Allah. [2] Memperolehi keredhaan Allah di mana setiap amalan dilakukan penuh ikhlas kerana Allah disamping menjauhi maksiat yang boleh mendatangkan kemurkaan Allah. Ini membezakan kita daripada orang kafir di mana tujuan hidup mereka hanya untuk mencari keseronokan hidup dunia semata-mata sehingga nafsu menjadi tunggangan. [3] Menjadi manusia yang berguna kepada orang lain dengan membantu atas dasar kebenaran dan tidak bersekongkol atas dosa dan kerosakan. Ibnu Khaldun menyatakan manusia tidak mampu hidup bersendirian kerana dia perlu hidup bermasyarakat dalam memastikan sikap penting diri sendiri serta tidak mengambil tahu masalah orang lain dapat dihakis bagi menjamin keharmonian hidup bersama. [4] Mengutamakan kehidupan dunia daripada akhirat sehingga digunakan semaksima yang mungkin nikmat berbentuk harta, umur, kesihatan dan sebagainya dalam menambah pahala akhirat disamping menjauhi dosa maksiat

Firman Allah dalam ayat  57   surah Yusuf :

وَلَأَجْرُ الْآخِرَةِ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ ﴿٥٧

Maksudnya : Dan sesungguhnya pahala hari akhirat lebih baik bagi orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  2-3   surah al-Ankabut :

أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ﴿٢﴾ وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّـهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ ﴿٣﴾ ‌

Maksudnya : Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.

Kejayaan dalam mencapai matlamat hidup dunia seterusnya akhirat tidak akan dicapai dengan mudah dan jalan singkat sebaliknya perlu kepada usaha yang bersungguh dan perjuangan yang berterusan. Antara ujian yang biasanya menimpa umat manusia dalam menguji keimanan mereka ialah :

[1] Ujian berupa perintah Allah sebagaimana ujian yang dihadapi oleh Nabi Ibrahim diperintahkan Allah menyembelih putera tercintanya nabi Ismail. Begitulah kita diuji dengan kewajipan dalam melaksanakan kefardhuan solat 5 waktu, puasa Ramadhan, zakat, menutup aurat dan sebagainya di mana ramai yang mengaku Islam tetapi mengabai kewajipan agama kerana pudarnya iman dan kurangnya taqwa. Begitu juga rasa sangsi dengan ekonomi Islam sehingga turut terpengaruh dengan laungan sesat Yahudi bahawa dunia akan muflis jika riba tidak digunakan. Lebih malang bila menularnya pengaruh Islam Liberal termasuk dalam masalah hudud sehingga menganggap golongan yang ingin melaksanakan hukum potong tangan kepada pencuri, sebat kepada penzina, menyekat murtad dan lainnya adalah golongan pengganas dan dituduh punca orang bencikan Islam.

[2]  Ujian berbentuk larangan Allah seperti haramnya zina, pecah amanah, membunuh, merompak, mencuri, rasuah dan segala kemaksiatan serta kezaliman. Akibat mendahulukan kehendak nafsu menyebabkan umat Islam sendiri mengenepikan larangan wahyu sehingga tenggelam dalam maksiat. Kita wajib menjauhi segala bentuk maksiat kerana ia merosakkan kehidupan. Renungilah suatu peringatan daripada Abdullah Bin Abbas RA : “Wahai orang yang berbuat dosa, janganlah engkau merasa aman dari dosa-dosamu. Ketahuilah bahawa akibat dari dosa yang engkau lakukan, adalah jauh lebih besar dari dosa dan maksiat itu sendiri. Ketahuilah bahawa hilangnya rasa malu kepada Malaikat yang menjaga di kiri kananmu saat engkau melakukan dosa dan maksiat, adalah jauh lebih besar dosanya dari dosa dan maksiat itu. Sesungguhnya ketika engkau tertawa saat melakukan maksiat sedangkan engkau tidak tahu apa yang akan Allah lakukan atas kamu, adalah jauh lebih besar dosanya dari dosa dan maksiat itu. Kegembiraanmu saat engkau melakukan maksiat yang menurutmu menguntungkanmu, adalah jauh lebih besar dosanya dari dosa dan maksiat itu. Dan kesedihanmu saat engkau tidak bisa melakukan dosa dan maksiat yang biasanya engkau lakukan, adalah jauh lebih besar dosanya dosanya dari dosa dan maksiat itu. Ketahuilah bahwa perasaan takut aib dan maksiatmu akan diketahui orang lain, sedangkan engkau tidak pernah merasa takut dengan Pandangan dan Pengawasan Allah, adalah jauh lebih besar dosanya dari aib dan maksiat itu”.

عن أبي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: «إِنَّ اللَّهَ يَغَارُ وَغَيْرَةُ اللَّهِ أَنْ يَأْتِيَ الْمُؤْمِنُ مَا حَرَّمَ اللَّهُ» (رواه البخاري ومسلم(

Maksudnya :  Sesungguhnya Allah Maha Pencemburu, dan cemburunya Allah adalah di saat seorang mukmin melanggar yang diharamkan-Nya

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  155 – 157  surah al-Baqarah :

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوفْ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الأَمَوَالِ وَالأنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ  الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُواْ إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ أُولَٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

Maksudnya : Dan sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah maka mereka mengucapkan :  إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ  . Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat daripada Tuhan mereka. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk

[3] Ujian berupa musibah seperti banjir, kemarau, kebakaran, kematian. Tidak ketinggalan dengan kenaikan harga minyak yang sepastinya diikuti dengan harga keperluan yang lain. Walau pun cuba diubati dengan pemberian BRIM namun dirompak pula dengan GST sehingga dengan jelasnya Kerajaan memberi sedikit untuk mengaut keuntungan yang lebih besar dengan menindas rakyat di bawah. Sehingga rakyat diumpamakan seekor ayam yang dizalimi oleh pemimpin yang mencabut bulunya tanpa belas kasihan. Kemudian ayam itu diberi sedikit dedak sehingga lupa kesakitan akibat bulunya yang dicabut sebelum ini. Ayam itu bukan sahaja tidak marah malah menurut tiap langkah pemimpin yang telah memberi dedak kepadanya. Oleh itu kita jangan kelabu mata dan terpedaya dengan pemberian yang sedikit sehingga lupa kepada kezaliman yang begitu banyak dan nyata.

[4] Ujian berupa nikmat di mana kita wajib menjadi hamba Allah yang syukur nikmat iaitu memiliki  tiga unsur utama iaitu Hatinya meyakini bahwa semua nikmat yang didapatkan adalah berasal dari Allah, Lidahnya memuji Allah manakala Anggota badannya digunakan untuk beramal soleh. Dalam masa yang sama kita wajib menjauhi sifat manusia yang Kufur ni’mat iaitu tidak bersyukur atau menyalahgunakan nikmat Tuhan yang tidak terhitung banyaknya itu kepada jalan maksiat.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  60  surah al-Anfal:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

Maksudnya: “Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.”

[5] ujian dari orang zalim buat kita samada musuh Islam yang kafir, golongan munafiqun,  orang jahil , fasiq menentang syariat Allah  mahupun orang yang hasad dengki kepada kita.

[6] Ujian keluarga, suami, isteri, dan anak. Keluarga yang kita cintai boleh menjadi musuh kita kerana kederhakaan mereka kepada Allah dan apa yang lebih malang mereka menyebabkan kita lalai daripada mentaati Allah dan rasulNya.

Firman Allah dalam ayat  24  surah at-Taubah:

قُلْ إِن كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللَّـهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّىٰ يَأْتِيَ اللَّـهُ بِأَمْرِهِ ۗ وَاللَّـهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ ﴿٢٤

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).

[7] Ujian keadaan persekitaran, tetangga, pergaulan, tempat dan suasana kerja, termasuk sistem pemerintahan negara. Oleh itu kita wajib meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah terutama dalam menambah ilmu di dada disamping sentiasa memakmurkan majlis ilmu dan juga berkawan  dengan hamba Allah yang soleh agar kita terselamat daripada fitnah dunia yang boleh menghancurkan kita bila kita lalai. Jangan biarkan diri kita, keluarga kita seterusnya masyarakat sekitar kita hanyut dengan tipuan dunia.

Firman Allah dalam ayat 45-46 surah al-Baqarah :

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ ﴿٤٥﴾ الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ ﴿٤٦

Maksudnya : Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; (45) (Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: