• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3











  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,677,030 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 6,409 other followers

Islam DiNobat Hidup Berkat Negara Selamat


السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya. 

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  6 surah at-Tahrim :

ياأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَّا يَعْصُونَ اللَّـهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ ﴿٦

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan

            Kini kita berada di penghujung bulan November 2013 di mana sekarang merupakan musim cuti sekolah. Kita yang mempunyai anak cucu yang masih bersekolah wajib menggunakan ruang cuti ini untuk mengisi jadual anak cucu kita dengan suatu perkara yang berfaedah untuk dunia dan akhirat mereka terutama mendalami ilmu agama, mempelajari dan memahami al-Quran seterusnya mencintai serta menghidupkan sunnah nabi s.a.w dalam kehidupan seharian. Malah digalakkan anak cucu kita bersukan seperti memanah bagi melahirkan generasi yang sentiasa dapat memberi tumpuan dalam tugasan dan gerak kerja yang dilakukan. Begitu juga sukan berkuda dalam membentuk fizikal dan mental yang kuat. Jangan biarkan masa cuti anak cucu kita tidak dirancang dengan aktiviti berfaedah sehingga mereka terlibat dengan aktiviti tidak sihat yang merugikan anak itu sendiri, keluarga, masyarakat seterusnya Negara. Jadikanlah rumah kita sebagai pusat tarbiah dalam melahirkan pemimpin ummah pada masa akan datang. Justeru, Sayyidina Umar al-Khottab pernah menyatakan : “Sewaktu bergaul di rumah, seorang bapa perlulah menyesuaikan diri sebagai anak-anak dengan beramah mesra dan berlemah lembut. Beginilah pergaulan yang seharusnya dilakukan bersama anak cucu di rumah di mana akan muncullah tokoh yang hebat dalam sebuah keluarga itu”.

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 15 surah al-Ahqaf :

وَوَصَّيْنَا الْإِنسَانَ بِوَالِدَيْهِ إِحْسَانًا ۖ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ كُرْهًا وَوَضَعَتْهُ كُرْهًا ۖ وَحَمْلُهُ وَفِصَالُهُ ثَلَاثُونَ شَهْرًا ۚ حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِينَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي ۖ إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ ﴿١٥

Maksudnya : Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungnya beserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan. Setelah ia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur 40 tahun, berdoalah ia dengan berkata: “Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)”. 

            Menyedari bagaimana peri pentingnya pendidikan yang tidak terhad di pusat pengajian, masjid, surau sahaja tetapi meliputi di rumah itu sendiri seterusnya di pejabat dan mana sahaja. Jangan biarkan umur kita sahaja bertambah dengan pengedaran hari berganti minggu, minggu bertukar bulan seterusnya bulan berganti tahun sedangkan amalan soleh tidak bertambah ketika dosa pula bertimbun.  Abdullah bin Abbas ra. dalam suatu riwayat berkata, “Barangsiapa mencapai usia 40 tahun dan amal kebajikannya tidak mantap dan tidak dapat mengalahkan amal kejahatannya, maka hendaklah dia bersiap-siap ke neraka.”

Imam asy-Syafi’e ketika mencapai usia 40 tahun, beliau berjalan sambil memakai tongkat. Jika ditanya, jawab beliau, “Agar aku ingat bahawa aku adalah musafir. Demi Allah, aku melihat diriku sekarang ini seperti seekor burung yang dipenjara di dalam sangkar. Lalu burung itu lepas di udara, kecuali telapak kakinya saja yang masih tertambat dalam sangkar. Komitmenku sekarang seperti itu juga. Aku tidak memiliki sisa syahwat untuk menetap tinggal di dunia. Aku tidak berkenan sahabat-sahabatku memberiku sedikit pun sedekah dari dunia. Aku juga tidak berkenan mereka mengingatkanku sedikit pun tentang hiruk pikuk dunia, kecuali hal yang menurut syarak lazim bagiku. Diantara aku dan dia ada Allah.”

           

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 56 surah an-Nisa’ :

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِنَا سَوْفَ نُصْلِيهِمْ نَارًا كُلَّمَا نَضِجَتْ جُلُودُهُم بَدَّلْنَاهُمْ جُلُودًا غَيْرَهَا لِيَذُوقُوا الْعَذَابَ ۗ إِنَّ اللَّـهَ كَانَ عَزِيزًا حَكِيمًا ﴿٥٦

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan Kami, Kami akan membakar mereka dalam api neraka. Tiap-tiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka kulit yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah adalah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.        

Kejayaan kita bukan setakat memiliki harta bertimbun, pangkat tinggi menggunung atau pengikut dan keturunan berduyun sebaliknya kejayaan kita bergantung kepada kejayaan untuk kita sendiri seterusnya ahli keluarga kita berperangai dengan perangai ahli Syurga dan menjauhi perangai ahli Neraka. Seorang ulama’ pernah member nasihat kepada isterinya yang sedang menyusu anak mereka dengan katanya : “Wahai isteriku tercinta! Susuilah anak kita bukan sekadar kerana rasa sayang kepadanya kerana jika semata-mata sayang maka binatang pun berbuat demikin juga ketika menyusu anak mereka. Sebaliknya niatkan supaya sifat mentauhidkan Allah turut mengalir bersama susumu ke dalam diri anak kita”.

Ingatlah begitu banyak ayat al-Quran yang menerangkan kepada kita tentang betapa dahsyat dan peritnya seksaan ahli Neraka. Malah seorang ahli saintis Thailand telah mengkaji tentang sebab Allah menyatakan kulit manusia akan diganti dengan kulit baru sepanjang dibakar dalam Neraka sehingga menemui hasil kajian bagaimana kulit manusia terdiri daripada 3 lapisan di mana lapisan di atas sekali paling sakit merasai sesuatu yang menyakitkan termasuk api berbanding kulit lapisan dalam. Kajian ini membawa beliau untuk memeluk Islam. Oleh itu bersamalah kita menyelamatkan diri kita seterusnya ahli keluarga daripada Neraka.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat  269 surah al-Baqarah :

يُؤْتِي الْحِكْمَةَ مَن يَشَاءُ ۚ وَمَن يُؤْتَ الْحِكْمَةَ فَقَدْ أُوتِيَ خَيْرًا كَثِيرًا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّا أُولُو الْأَلْبَابِ ﴿٢٦٩

Maksudnya : Allah memberikan Hikmat kebijaksanaan (ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan yang ditentukanNya). Dan sesiapa yang diberikan hikmat itu maka sesungguhnya ia telah diberikan kebaikan yang banyak. Dan tiadalah yang dapat mengambil pengajaran (dan peringatan) melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya.

            Kita sedar bagaimana ilmu agama begitu penting dalam membezakan antara hak dan batil, halal dan haram, pahala dan dosa. Proses pembelajaran ilmu agama terus berjalan selagi nyawa dikandung badan. Akibat jahil menyebabkan umat Islam mudah terjerumus dengan ajaran sesat serta aktiviti tidak sihat termasuk dadah, mencuri, pecah amanah, rasuah, mendedah aurat, tinggal solat dan sebagainya. Malah wujudnya umat Islam yang tidak yakin kepada system Islam termasuk hukum hudud akibat kejahilan yang menguasai diri. Oleh itu kita terus mendesak agar pemimpin segera menjadikan matapelajaran agama Islam sebagai subjek teras yang wajib lulus dalam semua peringkat peperiksaan serta memasukkan matapelajaran agama di semua fakulti di Universiti awam dan swasta dalam memperkasakan ilmu dan penghayatan Islam dalam kehidupan.

Kita tidak mahu hanya Bahasa Inggeris yang diutamakan demi mengejar kemajuan di mana dasar terbaru Bahasa Inggeris dijadikan matapelajaran wajib lulus SPM tahun 2016. Kita tidak mahu anak bangsa kita menjadi mangsa dari dasar ini sebagaimana kegagalan Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik dalam Bahasa Inggeris (PPSMI), yang akhirnya dimansuhkan berkuat kuasa 2012 yang mampu menjimatkan perbelanjaan kira-kira RM40 juta setahun. Begitu juga perlantikan mentor bahasa Inggeris yang menelan belanja RM 270 juta setahun tetapi hasilnya begitu mengecewakan bila prestasi pelajar merosot. Kajian menunjukkan bagaimana tidak ada satu negara pun di dunia ini yang mencapai status negara maju kerana menggunakan bahasa luar dan meninggalkan bahasa ibunda. Lihat sahaja Jepun, Korea, Taiwan, China, Russia, German, Perancis dan banyak lagi negara telah begitu maju dalam pelbagai bidang teknologi tanpa perlu bergantung kepada bahasa Inggeris. Juga, tiada satu negara pun yang mencapai status negara maju kerana menggunakan bahasa kedua mereka sama ada Bahasa Inggeris, Perancis, Sepanyol atau lainnya. Bahkan, berdasarkan kajian Pertubugan Bangsa-bangsa Bersatu (PPB), jika sesebuah negara itu ingin maju, mereka hendaklah menggunakan bahasa ibunda sebagai bahasa pengajaran dan pembelajaran. Kita tidak mahu setiap dasar yang diluluskan menjadikan pelajar sebagai bahan ujikaji sedangkan dalam masa sama ada pihak yang mengaut keuntungan daripada setiap dasar yang dilaksanakan. Ibnu Khaldun pernah berkata bahawa sesuatu bangsa yang paling teruk dan tidak bermaruah ialah apabila bangsanya dijajah dan dia pula terpaksa menggunakan bahasa penjajah untuk maju.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Akibat jahil juga menyebabkan kita mudah ditipu dalam apa jua perkara. Antara contohnya alasan bodoh kenaikan harga minyak dan gula yang kadang-kadang jauh terlalu tinggi daripada Negara lain diterima bulat-bulat. Kini cuba dipasakkan dalam benak rakyat bahawa cukai GST yang bakal dilaksanakan merupakan suatu yang paling baik dan tidak membebankan rakyat. Antara prinsip-prinsip percukaian islam adalah: [1] Cukai hanya boleh diambil di saat kerajaan benar-benar berhadapan situasi yang sangat memerlukan iaitu kewangan negara tidak cukup menampung perbelanjaan mengurus dan pembangunan negara. [2] Disyaratkan pula keperluan kewangan itu berlaku bukan kerana ketirisan dalam perbelanjaan atau pemborosan. [3] Apabila cukai dikenakan ia tidak boleh meliputi seluruh masyarakat tanpa membezakan kaya atau miskin. Kaedah cukai ialah diambil daripada orang-orang kaya dan diberikan untuk kegunaan orang-orang miskin.

Antara ciri penting negara Islam ialah merupakan negara hidayah bukan negara jibayah (cukai).  Kita dapat lihat pada zaman Umar bin Abdul Aziz menjadi Khalifah beliau berjaya memulihkan krisis kewangan negara dalam masa 2 tahun sahaja. Kesedaran rakyat yang kaya dibangkitkan sehingga mereka berlumba-lumba membayar zakat dan cukai negara.  Berbeza hari ini rakyat mencari jalan dan alasan meloloskan diri daripada cukai negara sehinggakan kerajaan kerugian cukai berjuta-juta ringgit. Jadikan Islam sebagai cara hidup barulah kita bahagia dunia akhirat

Firman Allah dalam ayat 117 surah Hud :

وَمَا كَانَ رَبُّكَ لِيُهْلِكَ الْقُرَىٰ بِظُلْمٍ وَأَهْلُهَا مُصْلِحُونَ

Maksudnya : Dan Tuhanmu tidak sekali-kali mahu membinasakan mana-mana negeri dengan sebab kezaliman penduduknya selagimana mereka sentiasa memperbaiki keadaan sesama sendiri

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

%d bloggers like this: