• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3











  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,676,525 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 6,409 other followers

Sistem Islam DiPerkasa Negara Sentosa


السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya. 

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  191-192  surah Ali ‘Imran :

الَّذِينَ يَذْكُرُ‌ونَ اللَّـهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُ‌ونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْ‌ضِ رَ‌بَّنَا مَا خَلَقْتَ هَـٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ‌ ﴿١٩١ رَ‌بَّنَا إِنَّكَ مَن تُدْخِلِ النَّارَ‌ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ ۖ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ‌

Maksudnya : Golongan yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan perkara ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka. Wahai Tuhan kami! Sebenarnya sesiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka maka sesungguhnya Engkau telah menghinakannya, dan orang-orang yang zalim tidak akan beroleh seorang penolong pun

            Kini kita berada pada hari terakhir bulan Syawal di mana bulan baru Zulkaedah bakal menjelma. Perubahan hari, minggu, bulan dan seterusnya tahun yang begitu cepat bersama meningkatnya umur kita sepatutnya dijadikan peringatan berharga untuk kita sama-sama menghitung diri terutama tentang amal ibadat dan taubat atas maksiat yang kita telah dan akan lakukan. Jadikankanlah diri kita sebagai sebaik-baik manusia iaitu diberi panjang umur dengan amalan soleh yang banyak

قَالَ الرَسُولُ :خَيْرُ النَّاسِ مَنْ طَالَ عُمْرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ ، وَشَرُّ النَّاسِ مَنْ طَالَ عُمْرُهُ وَسَاءَ عَمَلُهُ– رواه الترمذي

Maksudnya : Sebaik-baik manusia adalah orang yang panjang umurnya dan baik amalannya. Manakala sejahat-jahat manusia pula ialah orang yang panjang umurnya dan buruk amalannya.

Jadikanlah diri kita sebagai hamba Allah yang menghargai nikmat masa dan umur yang dianugerahkan oleh Allah kerana ia bakal ditanya pada hari akhirat nanti

قال الرسول: لا تَزُولُ قَدَمَا الْعَبْدِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ أَرْبَعٍ : عَنْ عُمْرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ , وَعَنْ شَبَابِهِ فِيمَا أَبْلاهُ , وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَا أَنْفَقَهُ , وَعَنْ عِلْمِهِ مَاذَا عَمِلَ فِيهِ    – رواه الترمذي

Maksudnya : Kedua-dua kaki tidak akan berganjak sedikit pun pada hari kiamat sehingga ditanya tentang 4 perkara iaitu : [1] tentang umur, bagaimana ia habiskan,[2] tentang masa muda ke mana dia pergunakan, [3] tentang hartanya, dari mana diperolehi dan bagaimana dibelanjakan dan [4]  tentang ilmunya, apakah yang dibuat dengannya

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  155 – 157  surah al-Baqarah :

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوفْ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الأَمَوَالِ وَالأنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ  الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُواْ إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ أُولَٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

Maksudnya : Dan sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah maka mereka mengucapkan :  إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ  . Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat daripada Tuhan mereka. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk

            Setiap diri kita mahukan ketenangan dan kebahagian dalam kehidupan. Islam mengajar kita cara untuk mendapatkan nikmat berharga ini mengikut landasan yang telah ditetapkan oleh agama bukan mengikut kehendak hawa nafsu. Akibat membelakangkan panduan agama menyebabkan ketenangan dan kebahagian yang diharapkan tetapi kecelaruan dan kehancuran yang berlaku. Ramai yang mengejar harta tanpa mengira halal haram termasuk dengan menipu, pecah amanah atau rasuah akhirnya mereka diburu oleh kesalahan sehingga harta menyusahkan hidup, rumahtangga kacau bilau. Ramai yang mengejar keseronokan dengan hiburan melampau akhirnya terjebak dengan arak dan dadah yang merosakkan akal dan tubuh badan. Akibat mengambil racun berbisa sebagai ubat maka penyakit bukan sahaja tidak sembuh malah keadaan semakin binasa

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Ketika Negara masih dihantui dengan jenayah menggunakan senjata api yang semakin meningkat ditambah dengan laporan wujudnya 49 kumpulan kongsi gelap dengan keahlian mencecah 50 ribu orang malah yang ada yang berdaftar dengan Jabatan Pendaftaran Pertubuhan Malaysia (ROS). Jika sebelum merdeka kongsi gelap terkenal dalam berebut kawasan lombong biji timah dan sebagainya manakala selepas merdeka ia bergerak dalam melakukan pelbagai jenayah. Pemimpin mesti bertanggungjawab dalam kelahiran begitu banyak kongsi gelap setelah 56 tahun menyambut kemerdekaan Negara serta bersungguh dalam menanganinya bukan setakat mengumumkannya untuk menakutkan rakyat ketika Negara dikatakan dalam keadaan aman. Sikap hanya menangkap ikan bilis sedangkan jerung dibiar bebas antara punca suburnya jenayah membahayakan Negara ini. Kita juga tidak mahu isu ini menenggelamkan penderitaan rakyat akibat kenaikan harga minyak minggu ini yang sepastinya akan diikuti dengan kenaikan harga barang yang pasti membebankan rakyat terutama yang berpendapatan rendah dan sederhana. Itu belum lagi tekanan terhadap rakyat dengan kenaikan tarif elektrik, cukai GST dan saman automatic AES yang bakal menyusul.  Jangan salahkan siapa jika menderita dengan bebanan hidup sehingga berada dalam keadaan takut dan lapar jika kita sendiri yang menempah penyakit. Ingatlah suatu amaran nabi sebagaimana sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah daripada Abdullah ibnu Umar:

يَا مَعْشَرَ المُهَاجِرِيْنَ خَمْسٌ إِذَا ابْتَلَيْتُمْ بِهِنَّ وَأَعُوْذُبِاللهِ أَنْ تُدْرِكُوْهُنَّ لَمْ تَظْهَرِ الفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوْا ِبهَا إِلا فَشَا فِيْهِمُ الطَّاعُوْنُ وَالأوْجَاعُ الَّتِى لَمْ تَكُنْ مَضَتْ ِفى أَسْلافِهِمُ الَّذِيْنَ مَضُوْا, وَلَمْ يَنْقُصُوْا المِكْيَالَ وَالِمْيزَانَ إِلا أُخِذُوْا بِالسِّنِيْنَ وَشِدَّةِ المُؤْنَةِ وَجَوْرِ السُّلْطَانِ عَلَيْهِمْ, وَلَمْ يَمْنَعُوْا زَكَاةَ أَمْوَالِهِمْ إِلا مُنِعُوْا القَطْرَ مِنَ السَّمَآءِ وَلَوْ لا البَهَائِمُ لَمْ يُمْطَرُوْا, وَلَمْ يَنْقُضُوْا عَهْدَ اللهِ وَعَهْدَ رَسُوْلِ اللهِ إِلا سَلَّطَ اللهُ عَلَيْهِمْ عَدُوًّا مِنْ غَيْرِهِمْ فَأَخَذُوْا بَعْضَ مَا فِى أَيْدِيْهِمْ, وَمَالَمْ تَحْكُمْ أَئِمَّتُهُمْ بِكِتَابِ اللهِ وَيَتَخَيَّرُوْا ِمماَّ أَنْزَلَ اللهُ إِلا جَعَلَ اللهُ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُمْ

Maksudnya : Wahai kaum Muhajirin! Ada 5 perkara di mana jika telah menimpa kamu maka tiada lagi kebaikan bagi kamu. Dan aku berlindung dengan Allah S.W.T agar kamu tidak menemui zaman itu. 5 perkara itu ialah:  [1] Tidak bermaharajalela perbuatan zina pada suatu kaum sehingga mereka berani secara terang-terang melakukannya melainkan akan ditimpa penyakit Taun yang merebak dengan cepat dan mereka akan ditimpa penyakit-penyakit yang belum pernah menimpa umat-umat yang lain. [2] Tiada mereka mengurangi sukatan atau timbangan melainkan mereka akan diuji dengan kemarau panjang dan kesulitan dalam mencari rezeki serta berhadapan dengan kezaliman daripada kalangan pemimpin mereka. [3] Dan tidak menahan mereka akan zakat harta benda melainkan ditahan juga untuk mereka air hujan dari langit. Jika tiada binatang yang hidup di muka bumi ini nescaya mereka tidak diberikan hujan oleh Allah S.W.T. [4] Dan tiada mereka menyalahi akan janji Allah S.W.T dan rasulNya melainkan Allah S.W.T akan menurunkan kepada mereka musuh yang akan merampas sebahagian daripada apa yang ada di tangan mereka. [5] Dan apabila pemimpin-pemimpin mereka tidak melaksanakan hukum Allah S.W.T  yang terkandung dalam al-Quran dan tidak mahu menjadikannya sebagai pilihan utama maka Allah S.W.T akan menjadikan bencana di kalangan mereka sendiri

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

            Segala amaran nabi itu berlaku satu demi satu di depan kita seperti [1] Wabak Taun yang berjangkit dan kolera serta penyakit kelamin yang begitu banyak merebak sekarang seperti Aids, HIV adalah disebabkan banyaknya terjadi perzinaan. Setiap kali sambutan tahun baru, merdeka maka isu zina sentiasa tersiar akibat sambutan dibuat ikut penjajah. Kita begitu bersetuju dengan cadangan orang bukan Islam agar diasingkan antara rumah urut lekaki dengan perempuan bagi mencegah aktiviti pelacuran. Kita juga menyambut baik pembatalan konsert Lamb of God kumpulan muzik barat yang jelas menghina Islam dan tidak sesuai dengan budaya timur setelah banyak desakan dibuat. [2] Keadaan sukar mencari rezeki dan kezaliman pimpinan adalah disebabkan daripada rakyat yang mengurangkan sukatan, ukuran dan timbangan. Lalu terjadilah inflasi, barang naik harga, harga minyak naik, pendapatan tidak mencukupi, banyak pengangguran dan lain-lain kemorosotan ekonomi. Rakayt tertekan dengan kos sara hidup yang semakin tinggi sedangkan masalah ketirisan dan sikap boros serta pembaziran dalam mengurus harta Negara tidak disekat. Ibnu Khaldun pernah menyebut antara punca kehancuran Negara apabila pemimpin terus seronok dengan cara hidup mewah dan projek mega dengan memeras rakyat dengan cukai yang tidak munasabah [3] Allah balakan dengan kemarau panjang disebabkan tidak mengeluarkan zakat di mana ramai umat Islam sendiri menganggap tidak perlu lagi keluar zakat kerana dia telah membayar cukai. Sesetengah tempat, walaupun hujan turut banyak, tetapi air tidak mencukupi untuk kegunaan, iaitu hujan tidak lagi membawa berkat bahkan membawa bala bencana pula.  [4] Kuasa musuh mengambil sebahagian daripada apa-apa yang dimiliki kaum Muslimin seperti hilangnya kuasa ekonomi daripada tangan kaum Muslimin disebabkan mereka mengkhianati janji-janjinya kepada Allah SWT, tidak mentaati perintah Allah. Atau bagi negara Islam lain mungkin penjajah atau pelabur asing yang akan menguasai ekonomi dan hasil kekayaan negeri. Rakyat akan merempat di bumi sendiri. Walau pun telah diberikan kemerdekaan tetapi hakikatnya kebanyakan Negara umat Islam terus dijajah oleh system penjajah malah kuasa kuffar akan segera menyerang atau menggulingkan mana-mana pemimpin yang mahu kembali kepada system Islam antara terbaru di Mesir dan perancangan Amerika Syarikat untuk menyerang Syria. Musuh Islam bukan sahaja akan menyedut hasil mahsul Negara malah membiarkan keadaan huru-hara asalkan Islam tidak dikembali sebagai perundangan Negara. Ancaman ke-[5] iaitu Perang saudara yang berlaku dalam kalangan kaum Muslimin sendiri disebabkan mereka mengabaikan hukum-hukum Allah SWT dan tidak menjadikan al-Qur’an sebagai undang-undang di dalam kehidupan. Akan berlaku perpecahan dan perbalahan, perperangan dan pembunuhan sesama sendiri berleluasa. Gagalnya Negara kita untuk kembali kepada system Islam antara punca banyak penyakit sosial dan jenayah berlaku. Tepuklah dada kita dan tanyalah iman kita samada mahu kembali kepada system Islam untuk meraih kebahagiaan dunia akhirat atau terus redha dengan system penjajah dan terus melarat di Negara sendiri. Islamlah nescaya kita mulia dan bahagia dunia akhirat

Firman Allah dalam ayat 117 surah Hud :

وَمَا كَانَ رَبُّكَ لِيُهْلِكَ الْقُرَىٰ بِظُلْمٍ وَأَهْلُهَا مُصْلِحُونَ

Maksudnya : Dan Tuhanmu tidak sekali-kali mahu membinasakan mana-mana negeri dengan sebab kezaliman penduduknya selagimana mereka sentiasa memperbaiki keadaan sesama sendiri

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: