• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3











  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,677,510 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 6,409 other followers

Sistem Islam DiLaksana Kemuliaan DiRasa


السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya. 

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 133-134 surah Ali ‘Imran :

وَسَارِعُوا إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

Maksudnya : Dan bersegeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa; Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik;

            Kini kita berada pada awal bulan Sya’aban yang turut mempunyai kelebihan dan catatan sejarah yang tersendiri. Nabi s.a.w bila ditanya tentang amalan baginda yang banyak berpuasa sunat pada bulan Sya’aban lalu baginda menjelaskan bahawa Sya’aban adalah bulan yang kebanyakan orang melalaikannya iaitu antara Rejab dan Ramadhan. Sya’aban merupakan bulan yang di dalamnya di angkat amalan-amalan kepada Allah, Tuhan seluruh Alam. Maka nabi s.a.w ingin amalan diangkat sedangkan baginda dalam keadaan berpuasa.

عَنْ ‏ ‏عَائِشَةَ ‏ ‏رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا ‏ ‏قَالَتْ ‏كَانَ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏‏يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لَا يُفْطِرُ وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لَا يَصُومُ فَمَارَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏اسْتَكْمَلَصِيَامَ شَهْرٍ إِلَّا رَمَضَانَ وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِيشَعْبَانَ – رواه البخاري

Maksudnya : Siti ‘Aishah telah berkata : Rasulullah S.A.W berpuasa sehingga kita mengatakan dia tidak berbuka dan baginda S.A.W berbuka sehingga kami berkata dia tidak berpuasa. Dan aku tidak pernah melihat Rassulullah S.A.W menyempurnakan puasa sebulan penuh melainkan pada bulan Ramadhan dan  aku tidak pernah melihat baginda S.A.W banyak berpuasa sunat melainkan pada bulan Sya’ban.

Ibarat kata Ulama’ : “Bulan Rejab bulan menanam pokok. Bulan Syaaban bulan menyiram pokok. Dan bulan Ramadan bulan menuai buahnya.” Begitu juga Hukama’ menyifatkan bulan Rejab adalah kesempatan untuk meminta ampun daripada segala dosa, bulan Syaaban adalah kesempatan untuk memperbaiki diri daripada  segala macam celaan manakala bulan Ramadhan adalah masa untuk menerangkan hati dan jiwa. Marilah kita sama-sama menghidupkan bulan Sya’aban ini dengan pelbagai amalan soleh sebagai latihan awal dan persiapan dari segi rohani dan jasmani sebelum datangnya Ramadhan. Antara amalan sunat yang paling  baik bulan Sya’aban ialah berpuasa sunat selain daripada memperbanyakkan doa, membaca al-Quran dan memohon keampunan kepada Allah

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Renungilah firman Allah dalam ayat 7-8  surah al-Bayyinah:

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَـٰئِكَ هُمْ خَيْرُ‌ الْبَرِ‌يَّةِ ﴿٧جَزَاؤُهُمْ عِندَ رَ‌بِّهِمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِ‌ي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ‌ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ۖ رَّ‌ضِيَ اللَّـهُ عَنْهُمْ وَرَ‌ضُوا عَنْهُ ۚ ذَٰلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَ‌بَّهُ ﴿٨

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka itulah sebaik-baik makhluk. Balasan mereka di sisi Tuhannya ialah syurga Adn (tempat tinggal yang tetap), yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; kekallah mereka di dalamnya selama-lamanya; Allah reda akan mereka dan merekapun reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya. Balasan yang demikian itu untuk orang-orang yang takut (melanggar perintah) Tuhannya.

            Tujuan kepada penciptaan manusia dan jin itu sendiri ialah untuk tunduk patuh sebagai hamba Allah dalam setiap aspek kehidupan. Oleh itu kedatangan bulan-bulan yang mulia ini semestinya digunakan sebaik mungkin dalam menanam sifat ‘Ubudiyyah dalam diri kita. Sifat `ubudiyyah ialah perasaan yang tunduk menghambakan diri kepada Allah dengan sepenuh jiwa, maka yang menunjukkan adanya `ubudiyyah di dalam hati seseorang itu ialah ibadahnya seperti solat, puasa, zakat dan lain-lain. Imam al-Ghazali menyatakan bahawa hakikat ‘Ubudiyyah ini hanya akan terhasil dengan 3 perkara iaitu [1] Menjaga hukum-hakam syariat Allah dalam setiap aspek kehidupan. [2] Sentiasa redha dengan Qadho’ dan Qadar serta pembahagiaan Allah dalam kehidupan seharian. [3] Memastikan kita mencari keredhaan Allah walau pun terpaksa meninggalkan keredhaan diri sendiri

            Sifat ‘ubudiyyah ini hanya akan terhasil melalui ilmu agama disertakan pula dengan pengamalan. Sikap terlalu mementingkan nikmat duniawi melahirkan manusia yang menganggap bahawa pembinaan pusat pengajian agama merupakan suatu yang tidak mendatangkan hasil ekonomi kepada negeri. Kita semua patut sedar betapa pentingnya pembinaan tamadun kebendaan dan rohani secara secara serentak bagi memastikan pembangunan kebendaan tidak dimusnahkan oleh manusia yang rosak akhlak seperti masalah rasuah dan pecah amanah dalam membina bangunan dan jambatan contohnya menyebabkan Negara rugi dan nyawa rakyat terancam. Bangunan yang gagah berdiri tetapi tidak mampu memberi ketenangan kepada masyarakat yang diliputi perasaan takut dan bimbang terhadap keselamatan harta dan nyawa akibat masalah pembunuhan, rompakan, ragut semakin bertambah.

Oleh itu kita jangan terpedaya dengan laungan yahudi bahawa dunia mampu dikawal dengan teknologi yang dimiliki seperti penyakit boleh dikawal dan rawat dengan pil-pil ubat yang dihasilkan. Begitu juga bencana alam mampu ditangani dengan alat-alat canggih yang dibina. Akhirnya mereka dihancurkan oleh rasa angkuh sehingga merebaknya penyakit yang lebih teruk dan bencana alam yang semakin dahsyat yang tidak mampu disekat dengan teknologi yang ada. Antara punca dan sebabnya akibat mereka melakukan perbuatan yang dilarang oleh Allah seperti maksiat zina dan pemusnahan terhadap alam sekitar. Menyedari tentang perkara ini maka kita wajib yakin bahawa segala usaha yang dilakukan mesti berlandaskan Islam disamping meninggalkan segala perkara yang dimurkai oleh Allah ditambah dengan sifat yang lebih penting iaitu tawakkal berserah diri kepada Allah dengan yakin bahawa sesuatu selain Allah tidak mampu memberi manfaat dan tidak boleh mendatangkan mudhorat. Hanya Allah yang berkuasa atas segalanya

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

            Renungilah firman Allah dalam ayat 150  surah al-Baqarah:

وَمِنْ حَيْثُ خَرَجْتَ فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ ۚ وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ لِئَلَّا يَكُونَ لِلنَّاسِ عَلَيْكُمْ حُجَّةٌ إِلَّا الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْهُمْ فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَاخْشَوْنِي وَلِأُتِمَّ نِعْمَتِي عَلَيْكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ 

Maksudnya : Dan dari mana sahaja engkau keluar (untuk mengerjakan sembahyang), maka hadapkanlah mukamu ke arah masjid Al-Haraam (Kaabah); dan di mana sahaja kamu berada maka hadapkanlah muka kamu ke arahnya, supaya tidak ada lagi (sebarang) alasan bagi orang-orang (yang menyalahi kamu), kecuali orang-orang yang zalim di antara mereka (ada sahaja yang mereka jadikan alasan). Maka janganlah kamu takut kepada (cacat cela) mereka, dan takutlah kamu kepada Ku (semata-mata); dan supaya Aku sempurnakan nikmatKu kepada kamu, dan juga supaya kamu beroleh petunjuk hidayah (mengenai perkara yang benar) 

Ketika berada pada Sya’aban ini marilah kita sama-sama mengambil iktibar daripada peristiwa perubahan Qiblat daripada mengadap ke Masjid Aqsa di bumi Palestin kepada mengadap Ka’abah di Mekah. Antaranya dengan mengambil berat tentang kelebihan dan keistimewaan yang ada pada kedua-dua masjid yang mulia ini yang juga mempunyai kaitan yang rapat dalam peristiwa Isra’ dan Mikraj. Oleh itu sempena berada pada hari Jumaat yang mulia ini, di masjid yang mulia ini marilah kita sama-sama meningkatkan usaha samada dari segi sumbangan kebendaan dan juga doa dalam memerdekakan bumi Palestin daripada cengkaman zionis yahudi.

Tanggal 15 Mei lalu adalah ulang tahun ke-65 nakbah atau “malapetaka” yang menimpa Palestin dengan tertubuhnya negara Israel pada tahun 1948. Zionis yahudi ‘Israel’ mempunyai 2 langkah utama untuk mewujudkan perangkaan penduduk agar Yahudi menjadi warga majoriti mengatasi kaum Arab Palestin. Langkah pertama, melakukan serangan terhadap pribumi yang berakhir dengan pengusiran warga Arab Palestin dari perkampungan dan tanah air mereka. Pengganas Yahudi dengan sokongan British telah melakukan 44 serangan berdarah terhadap orang-orang Palestin pada tahun 1948. Akibatnya, kira-kira 850,000 warga Palestin dihalau keluar dari kampung halaman mereka hingga tanggal 15 Mei 1948. Kira-kira 65 tahun telah berlalu, kini jumlah pelarian Palestin pada awal tahun 2013 ini  adalah kira-kira 6 juta orang.  Langkah kedua, Zionis Israel mewujudkan status quo dengan menarik warga Yahudi dari luar negara berpindah ke Palestin yang dijajah itu. Usaha ini telah menarik sekitar 650,000 orang bangsa Yahudi dari berbagai penjuru dunia sebagai melaksanakan matlamat penubuhan negara ‘Israel’ pada tahun 1948 setelah Zionis melakukan penghapusan etnik secara terancang. Setelah 65 tahun, projek pertukaran rakyat ini masih belum mencapai matlamat kerana jumlah penduduk Yahudi kira-kira 6 juta itu masih seimbang dengan penduduk Arab Palestin. Zionis yahudi terus berusaha untuk mencapainya maka kita pula wajib bangkit bersama dengan pejuang Islam Palestin untuk menyekat cita-cita jahat yahudi ini termasuk dalam meruntuhkan Masjiq Aqsa yang mulia milik seluruh umat Islam. Biar bermandi darah namun bumi Palestin tetap kita pertahankan, Biar melayang nyawa dari badan namun kebebasan Masjid Aqsa kita tetap kita perjuangkan

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah S.W.T,

            Sempena berada hari Jumaat yang mulia ini juga kita bangkit mengutuk kekejaman pemimpin Syria yang membunuh puluhan ribu rakyatnya sendiri tanpa belas kasihan. Begitu juga penderitaan saudara seagama kita di Burma yang terus berdepan dengan pembunuhan etnik tanpa tindakan untuk menyekatnya. Tidak lupa kita bangkit menentang golongan yang menghina Islam dan nabi Muhammad s.a.w termasuk di Negara kita dan meminta agar budaya tidak sihat ini terus disekat tanpa mengira pangkat. Jangan biarkan rakyat biasa sahaja diambil tindakan sedangkan bila pemimpin menghina system Islam yang merupakan antara punca utama kepada beraninya orang bukan Islam menghina Islam dan nabi Muhammad s.a.w maka ia dibiarkan. Jika menghina raja dan Yang DiPertuan Agong dipandang sebagai suatu kesalahan yang begitu bahaya dan mengancam Negara maka menghina Allah, Islam dan nabi merupakan jenayah yang lebih bahaya.

Firman Allah dalam ayat 10  surah al-An’am:

وَلَقَدِ اسْتُهْزِئَ بِرُ‌سُلٍ مِّن قَبْلِكَ فَحَاقَ بِالَّذِينَ سَخِرُ‌وا مِنْهُم مَّا كَانُوا بِهِ يَسْتَهْزِئُونَ

Maksudnya : Dan demi sesungguhnya! Telah diperolok-olok beberapa Rasul sebelummu, lalu orang-orang yang mengejek-ejek di antara mereka ditimpakan (balasan azab) bagi apa yang mereka telah perolok-olokkan itu.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Satu Respons

  1. Reblogged this on riakrasa.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: