• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3










  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,678,208 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 6,417 other followers

Ikut Wahyu Bahagia Turut Nafsu Binasa


السلام عليكم

الحَمْدُ
للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى
الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا
اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ
وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ
…أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ
وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai
hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar
taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya
menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar
kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita
kepada  Allah  dengan  melakukan  segala
suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang
ditegahNya.

Sidang
Jumaat yang dihormati sekalian,

Renungilah
firman Allah dalam ayat 1 surah al-Isra’ :

سُبْحَانَ
الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلاً مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى
الْمَسْجِدِ الأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا
إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ البَصِيرُ

Maksudnya
: Maha suci Allah yang memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari masjidil
Haram ke masjid al-Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami
perlihatkan kepadanya sebahagian daripada tanda-tanda (kebesaran) Kami.
Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

Setiap
kali berada pada bulan Rejab maka kita tidak lekang daripada memperkatakan
tentang suatu peristiwa besar yang pernah berlaku pada tubuh nabi Muhammad
s.a.w iaitu Isra’ Mikraj yang menguji tahap keimanan manusia. Rejab yang
merupakan antara 4 bulan haram selain Zulkaedah, Zulhijjah dan Muharram boleh dikatakan bulan memperteguhkan
aqidah sebelum tibanya bulan penuh ibadah iaitu Ramadhan di mana ibadah menjadi
suatu sia-sia tanpa aqidah yang benar sempurna. Aqidah yang kukuh akan
menyelamatkan kita daripada perbuatan syirik samada pada ibadah khusus, sosial,
ekonomi, politik dan seluruh sistem hidup. Peristiwa Isra’ Mikraj turut menekankan
tentang kepentingan menjaga hati daripada mati sehingga segala tawaran Syurga
Allah dipandang sepi manakala peringatan azab neraka Allah tidak membawa
apa-apa erti. Seorang Ulama’ hebat Syeikh Ibrahim Adham pernah menukilkan 10
tanda manusia hati mati iaitu [1] Mengaku kenal Allah s.w.t tetapi tidak menunaikan hak-hakNya
[2] Mengaku cinta pada Rasulullah s.a.w tetapi tidak menunaikan Sunnah
baginda [3] Membaca al-Quran tetapi tidak beramal dengan hukum- hukum di
dalamnya [4] Memakan nikmat- nikmat Allah s.w.t  tetapi tidak mensyukuri atas pemberiannya [5]
Mengaku syaitan itu musuh tetapi tidak berjuang menentangnya [6] Mengaku
adanya nikmat syurga tetapi tidak beramal untuk mendapatkannya [7] Mengaku
adanya seksa neraka  tetapi tidak
berusaha untuk menjahinya [8] Mengaku kematian pasti tiba bagi setiap
jiwa tetapi masih tidak bersedia untuknya [9] Menyibukkan diri  membuka keaiban orang lain tetepi lupa akan
keaiban diri sendiri [10] Menghantar dan menguburkan jenazah saudara
seIslam tetapi tidak mengambil pengajaran daripadanya

Firman Allah dalam ayat 88 dan 89 surah as-Syua’ra’ :

يَوْمَ لَا يَنفَعُ
مَالٌ وَلَا بَنُونَ  .إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّـهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Maksudnya : “Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak
tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun,”Kecuali (harta benda
dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat
sejahtera (dari syirik dan penyakit munafik)

Sidang
Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 45 surah al-‘Ankabut:

اتْلُ
مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ وَأَقِمِ الصَّلَاةَ ۖ إِنَّ الصَّلَاةَ
تَنْهَىٰ عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ ۗ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

Maksudnya
: Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari
Al-Quran, dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); sesungguhnya sembahyang itu
mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya mengingati
Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah
mengetahui akan apa yang kamu kerjakan.

Bulan Rejab dikenali sebagai bulan solat
memandangkan kewajipan solat diterima oleh nabi Muhammad s.a.w dalam peristiwa
Isra’ dan Mikraj secara langsung daripada Allah tanpa perantaraan malaikat
Jibril. Peristiwa Isra’ Mikraj turut mengetuk hati kita tentang betapa besarnya
peranan masjid yang bukan sahaja disebut nama Masjidil Haram, Mekah dan Masjid
Aqsa, Palestin tetapi turut dikisahkan bagaimana nabi Muhammad s.a.w menjadi
imam solat kepada nabi-nabi yang lain. Ini semua memberitahu dengan jelas
kepada kita betapa pentingnya masjid untuk dihidupkan bukan sahaja untuk solat
berjemaah, pengajian ilmu malah program manfaat yang lain sehingga usaha musuh
Islam dalam memisahkan umat Islam terutama golongan remaja daripada masjid
dapat ditangani, buta agama dapat dibasmi, jenayah yang meningkat akibat
rosaknya hati dan akhlak dapat diubati. Betapa malangnya apabila solat yang
merupakan tiang agama dan amalan pertama yang bakal ditanya ketika manusia
berada di padang Mahsyar nanti dianggap perkara remeh temeh dan meninggalkannya
dianggap biasa. Sudah tibanya orang yang meninggal solat dikira sebagai
penjenayah yang mesti diambil tindakan keras kerana cara nasihat sudah tidak
diambil hirau. Akibat meninggal solat maka melarat kepada kerosakan akhlak dan
perbuatan jenayah yang lain malah antara punca perceraian juga menunjukkan
akibat mengabaikan solat 5 waktu.

Sidang
Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 70 surah al-An’am :

وَذَرِ الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَعِبًا
وَلَهْوًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا ۚ وَذَكِّرْ بِهِ أَن تُبْسَلَ نَفْسٌ بِمَا كَسَبَتْ لَيْسَ لَهَا
مِن دُونِ اللَّـهِ وَلِيٌّ وَلَا شَفِيعٌ وَإِن تَعْدِلْ كُلَّ عَدْلٍ لَّا
يُؤْخَذْ مِنْهَا ۗ أُولَـٰئِكَ الَّذِينَ أُبْسِلُوا بِمَا كَسَبُوا
ۖ لَهُمْ شَرَابٌ مِّنْ حَمِيمٍ وَعَذَابٌ أَلِيمٌ بِمَا كَانُوا
يَكْفُرُونَ

Maksudnya
: Dan jauhkanlah diri dari orang-orang yang menjadikan ugama mereka sebagai
permainan dan hiburan, dan mereka pula telah diperdayakan oleh kehidupan dunia
dan peringatkanlah (mereka) dengan Al-Quran itu supaya tiap-tiap diri (di
akhirat kelak) tidak terjerumus (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang ia
telah usahakan (dari perbuatan yang buruk dan keji). Tidak ada baginya
pelindung dan tidak juga pemberi syafaat yang lain dari Allah. Dan jika ia
hendak menebus (dirinya) dengan segala jenis tebusan, (nescaya tebusan itu)
tidak akan diterima daripadanya. Mereka itulah orang-orang yang dijerumuskan
(ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang telah mereka usahakan. Bagi mereka
disediakan minuman dari air panas yang menggelegak, dan azab seksa yang tidak
terperi sakitnya, disebabkan mereka kufur ingkar (semasa hidupnya)

Ketika membicarakan tentang peristiwa Isra’
Mikraj maka manusia terbahagi kepada 3 peringkat dari segi keimanan mereka
iaitu yang pertama golongan kufur semakin kufur akibat mereka melihat nabi
sebagai manusia biasa dan apa yang diceritakan tidak masuk akal, golongan kedua
yang telah beriman kembali murtad akibat hanya menggunakan akal untuk menolak
kebenaran cerita nabi sehingga lupa bahawa yang menceritakan peristiwa hebat
itu adalah seorang nabi yang tidak pernah bercakap mengikut hawa nafsu manakala
golongan yang paling hebat keimanan mereka umpama Sayyidina Abu Bakar yang
semakin bertambah keyakinan kerana melihat yang menceritakan perkara ini ialah
seorang rasul yang wajib bersifat benar. Begitulah juga keadaan yang menimpa
umat Islam pada hari ini apabila membicarakan tentang aqidah dan syariat Islam di
mana golongan yang menjadikan akal sebagai rujukan utama nescaya akan memandang
undang-udang Islam sebagai lambang kezaliman seperti mempertikaikan 4 saksi
dalam masalah kesalahan zina dan tuduhan zina, potong tangan terhadap pencuri
dan sebagainya. Golongan ini sebaliknya mengagungkan undang-undang manusia
walau pun jelas menjatuhkan maruah malah begitu zalim seperti sebatan yang
mencederakan pesalah bukan mendidik dan mencegah sebagaimana hukum Islam. Malah
mimbar Jumaat hari ini mengutuk kebiadapan penghinaan kartun dalam Utusan
Malaysia yang menggambarkan Islam tidak memberi keadilan kepada mangsa rogol. Kita
juga merasa begitu bimbang apabila isu murtad kembali bergema apabila menteri
menjawab dalam parlimen Mahkamah Syariah menerima 863 kes permohonan untuk
menukar status agama Islam dari tahun 2000 hingga 2010 di mana 168 diluluskan
walau pun selepas itu pelbagai alasan diberikan samada yang diluluskan bukan
murtad tetapi disahkan tidak Islam sejak awal lagi dan terbaru alasan kesilapan
nama seperti nama orang Islam sehingga ditulis beragama Islam tetapi apabila
dirujuk semula maka ditukar status kepada bukan Islam. Apa yang lebih penting
ialah marilah kita bersama bermula daripada pemimpin hingga rakyat di bawah
supaya menjaga aqidah kita dan keluarga disamping berusaha menjaga golongan
muallaf dengan kebajikan dan didikan yang berterusan agar mereka terus kekal
dalam Islam. Pemimpin wajib menggubal undang-undang murtad bagi menangani
jenayah aqidah ini

Sidang
Jumaat yang diberkati Allah,

Ketika menyingkap lawatan nabi
Muhammad s.a.w melihat nikmat Syurga dan seksa Neraka maka ia menambahkan lagi
keyakinan kita tentang balasan Allah terhadap ahli ibadat dan ahli maksiat. Janji
dan amaran Allah bukan perkara main-main atau khayalan. Oleh itu pastikan
bekalan akhirat kita semakin bertambah, taubat kita semakin banyak agar kita
dapat menjadi hamba Allah yang benar-benar beriman tentang balasan akhirat
disamping menjadi ahli ibadat yang istiqamah dalam mengerjakan amalan soleh
disamping bersungguh-sunguh dalam menjauhi maksiat. Nasihat Sayyidina Ali : Apabila
kamu merasa letih kerana berbuat kebaikan maka sesungguhnya keletihan itu akan
hilang dan kebaikan yang dilakukan akan terus kekal. Dan sekiranya kamu
berseronok dengan dosa maka sesungguhnya keseronokan itu akan hilang dan dosa
yang dilakukan akan terus kekal.

Firman
Allah dalam ayat 108 yang berbunyi:

وَيَقُولُونَ
سُبْحَانَ رَبِّنَا إِنْ كَانَ وَعْدُ رَبِّنَا لَمَفْعُولاً

Maksudnya
: Dan orang-orang Mukmin itu hanya berkata: Maha suci Tuhan kami, sesungguhnya
janji-janji Tuhan kami pasti akan terjadi.

بَارَكَ
اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا
فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ
تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ
لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ
وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ
التَّائِبِيْنَ

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: