• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3











  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,676,525 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 6,409 other followers

Bantah pengajian seks di sekolah


Oleh HJ NASRUDIN HASSAN AT TANTAWI

Dewan Pemuda PAS Pusat (DPPP) berpendapat subjek pendidikan seks atau pendidikan reproduktif tidak wajar diajar diperingkat sekolah rendah mahupun sekolah menengah. Meskipun objektif subjek tersebut dikatakan adalah untuk membendung gejala pembuangan bayi dan juga memberikan pemahaman mengenai hubungan seksual secara konseptual, namun kaedah yang hendak diaplikasikannya tidak tepat.

Sepertimana kami maklum, subjek Pendidikan Islam dan Moral telah sekian lama diterapkan diperingkat sekolah, malah dilengkapi dengan pelbagai aktiviti ko-kurikulum, kaunseling dan program pendisplinan pelajar. Adakah semua modul tersebut tidak mampu menangani kebejatan syakhsiyah pelajar?

Maka, atas keprihatinan ini, pihak Dewan Pemuda PAS Pusat dengan rasa penuh kesedaran ingin bertemu dengan pihak Kementerian Pelajaran Malaysia dan agensi-agensi yang berkaitan untuk tujuan perbincangan secara serius bagi mencari formula terbaik untuk menggariskan langkah pencegahan dan modul pendidikan yang terbaik untuk pelajar dan tenaga-tenaga pendidik di Malaysia.

Dewan Pemuda PAS Pusat juga ingin melontarkan beberapa cadangan untuk diberikan perhatian yang serius dan sewajarnya.

Pertamanya, subjek Pendidikan Islam perlu sentiasa diperkemaskan dan disampaikan dalam bentuk yang mudah difahami dan menarik supaya para pelajar tidak menganggapnya sebagai subjek yang remeh dan kurang bernilai. Pihak kami menggalakkan agar aktiviti-aktiviti praktikal dapat diperbanyakkan supaya ia lebih mudah dihayati.

Kedua, modul Fiqh Munakahat (Perkahwinan) dapat diterjemahkan lebih awal diperingkat sekolah rendah dan menengah mengikut kesesuaian dan taraf pemikiran mereka. Meskipun, subjek ini secara formal diajar diperingkat pengajian tinggi, namun ada beberapa topik atau intipati-intipati penting untuk disampaikan memandangkan keperluan pada hari ini lebih mendesak.

Ketiga, pihak kaunseling sekolah perlu diperkasakan peranannya supaya dapat lebih memantau dan membimbing para pelajar yang bermasalah dengan lebih efektif. Pelajar yang bermasalah perlu diberikan perhatian yang lebih termasuk curahan kasih sayang supaya mereka rasa dihargai dan diadili.

Keempat, kami menyeru kepada tenaga-tenaga pakar atau kumpulan-kumpulan konsultansi yang memberikan fokus kepada motivasi, bimbingan dan latihan agar lebih agresif membantu pihak sekolah dalam mendidik para pelajar.

Melihat kepada kebimbangan ini, pihak DPPP juga menyarankan agar semua rakyat khususnya para pendidik agar dapat lebih mengikhlaskan diri, lebih komited dan tidak berputus asa dalam penglibatan mereka membentuk modal insan di negara ini.

Satu Respons

  1. Salam ziarah sahabat izinkan hamba membuat pautan
    blog saudara

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: