• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3











  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,675,833 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 6,409 other followers

Islam DiTolak Penyakit Merebak


السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 38 surah al-Maidah :

وَالسَّارِقُ وَالسَّارِقَةُ فَاقْطَعُوا أَيْدِيَهُمَا جَزَاءً بِمَا كَسَبَا نَكَالًا مِنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Maksudnya : Dan orang lelaki yang mencuri dan orang perempuan yang mencuri maka (hukumnya) potonglah tangan mereka sebagai satu balasan dengan sebab apa yang mereka telah usahakan, (juga sebagai) suatu hukuman pencegah dari Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana

Setiap manusia inginkan ketenangan, kebahagiaan, belaian kasih sayang, keamanan dan kesejahteraan. Namun untuk mencapai matlamat yang baik ini memerlukan kepada kesungguhan dalam mencapainya dengan memenuhi syarat tertentu antaranya yang paling utama ialah tunduk kepada semua perintah Allah dan rasulNya dalam mengurus dunia berpaksikan agama dengan menjauhi hasutan hawa nafsu dan syaitan. Ia tidak dapat dicapai dengan mudah, tidak mampu diraih dengan senang malah perlu kepada pengorbanan dan ketaatan yang tidak berbelah bahagi dalam melaksanakan sistem yang telah digariskan oleh agama. Hanya undang-undangan dan sistem yang datangnya daripada Allah melalui rasulNya sahaja yang mempunyai kehebatan, keadilan, kesaksamaan serta jaminan pencegahan yang pasti tidak ragu-ragu lagi. Betapa malangnya apabila sikap ego dan sombong makhluk yang bernama manusia menolak peraturan Allah sehingga mereka bukan sahaja gagal menangani masalah malah menambahkan lagi penyakit dan bebanan yang sedia ada. Bila ubat mujarrab dibuang dan racun berbisa pula dijadikan ubatan maka manusia terus merana dan sengsara akibat kerosakan yang dibuat oleh mereka

Kita pada hari ini bercakap berkenaan rompakan, kecurian dan jenayah ragut yang tidak berkesudahan walau pun pelbagai hukuman digubal namun ia bukan sahaja tidak mengurangkan kes yang berlaku malah bertambah teruk dan kejam. Manusia ego dan bongkak tidak pernah mengaku kesalahan dan kegagalan undang-undang ciptaan manusia malah terus mencari beribu dalih untuk menghina hukum Islam. Manusia ego dan bongkak bila sanggup menolak hukum Allah maka tidak menjadi suatu perkara yang pelik untuk merosakkan sistem demokrasi yang dijulang selama ini. Jika perintah Allah pun dilanggar maka tidak pelik untuk merobek sistem ciptaan sendiri. Bila hak Allah pun dirampas apatah lagi hak rakyat jelata tanpa segan silu dicabuli. Akhirnya undang-undang rimba digunakan demi menjaga kuasa yang semakin hilang. Manusia rosak akhirnya lebih sesat daripada binatang yang tiada akal

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat  173 surah al-Baqarah :

إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ بِهِ لِغَيْرِ اللَّهِ ۖ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَلَا إِثْمَ عَلَيْهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Maksudnya : Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang-binatang yang disembelih tidak kerana Allah maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak pula melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu), maka tidaklah ia berdosa. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Kedegilan manusia juga menyaksikan bagaimana dunia semakin porak peranda dengan peperangan dan juga pelbagai penyakit merbahaya. Dunia yang belum bangkit lagi daripada masalah ekonomi yang menyaksikan kapitalis yang mendewa-dewakan amalan riba tersungkur menyembah tanah, kini dikejutkan pula dengan selsema babi di mana negara yang terlibat dengan kes jangkitan kini meningkat kepada 33 buah negara dengan anggaran keseluruhan sebanyak 5,915 kes yang disahkan dengan jumlah kematian iaitu 63 orang. Negara kita sendiri pernah dikejutkan dengan penyakit yang ada kaitan dengan babi ini apabila menularnya virus JE dan Nipah. Selsema babi ini menyebabkan merosotnya aktiviti pelancongan dan menyebabkan dunia menjadi kalut kerana bimbang penyakit ini menular. Semua ini membuka mata semua pihak terutama kita umat Islam bagaimana larangan Allah supaya tidak memakan daging babi ini banyak hikmatnya. Kita perlu menjaga makan minum kita agar tidak terbabit dengan bahan haram terutama dari unsur babi kerana kita pernah dihina dengan sosej yang diproses dengan usus babi, ayam dan daging diletak sekali dengan babi dan banyak lagi. Babi merupakan suatu binatang yang paling banyak membawa penyakit walau pun dipelihara dalam tempat yang canggih. Oleh itu kerajaan mesti mengawal pemeliharaan babi dan menghadkannya hanya untuk keperluan orang bukan Islam sahaja bukannya sehingga boleh dieksport. Cegah sebelum parah, sekat sebelum melarat

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

قال الرسول e  : فَيَكُوْنُ عِيْسَى ابْنُ مَرْيَمَ فِى أُمَّتِي حَكَمًا عَدْلاً وَإِمَامًا مُقْسِطاً يَدُقُّ الصَّلِيْبَ وَ يَذْبَحُ الخِنْزِيْرَ وَ يَضَعُ الجِزْيَةَ وَ يَتْرُكُ الصَّدَقَةَ

Maksudnya : … Maka Nabi Isa as akan menjadi pemerintah yang adil dan pemimpin yang lurus, mematahkan salib, membunuh babi, menghapuskan jizyah dan meninggalkan zakat   – HR Ibnu Majah

Bila kita menyebut bagaimana telah berlakunya pembunuhan babi secara besar-besaran di beberapa negara termasuk Mesir maka ia mengingatkan kita tentang antara tanda betapa hampirnya kiamat ialah pembunuhan babi oleh nabi Isa as antaranya sebagai tanda menolak dakwaan Kristian bahawa syariat yang dibawa oleh nabi Isa as sebelum ini menghalalkan babi. Malah kita pada hari ini tidak merasa pelik apabila mendengar bagaimana babi ini akan dibunuh kerana melihat kepada banyak penyakit yang dibawanya. Nabi Isa turut menghancurkan salib bagi menolak ajaran sesat Kristian yang mendakwa bahawa nabi Isa adalah anak Tuhan yang disalib oleh yahudi. Manakala Jizyah pula tidak lagi dikutip daripada orang kafir kerana mereka masuk Islam atau pun mati samada tercium nafas nabi Isa as atau dibunuh. Begitu juga zakat tidak lagi dipungut kerana tiada lagi orang yang berhak menerima zakat kerana hidup dalam keadaan aman sejahtera.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Kita merasa pelik apabila adanya usaha dalam menukar nama selsema babi kepada influenza A (H1N1). Penukaran nama ini tidak menyelesaikan masalah malah seolah menggalakkan lagi penternakan babi disamping tidak menakutkan orang ramai daripada memakan babi sebagaimana bila kes selsema burung dulu ramai orang takut untuk makan ayam dan spesisnya. Budaya tukar nama ini bukan cara terbaik dalam menangani masalah atau menghalalkan suatu hukum seperti tukar nama riba kepada interest, bunga atau faedah. Tukar nama  rasuah kepada politik wang. Malah dalam suatu hadis disebut bagaimana arak ditukar nama untuk menghalalkannya

قال الرسول e  : لَيَشْرَ بَنَّ نَاسٌ مِّنْ أُمَّتِي الخَمْرَ يُسَمُّوْنَهَا بِغَيْرِ اسْمِهَا يُعْزَفُ عَلَى رُؤُوْسِهِمْ بِالمَِعَازِفِ وَالمُغْنِيَّاتِ يَخْسِفُ اللهُ ِبهِمُ الأَرْضَ و َيَجْعَلُ مِنْهُمُ القِرَدَ ةَ  وَ الخَنَازِيْرَ

  1. Maksudnya : Sesungguhnya ada sebahagian daripada umatku yang akan meminum arak dan mereka menamakannya dengan nama lain. (Mereka meminum arak) sambil dialunkan dengan bunyi muzik dan suara artis-artis. Allah akan menenggelamkan mereka ke dalam bumi (dengan gempa) dan Allah akan merubah mereka menjadi kera dan babi   – HR Ibnu Majah

Pada hari ini ramai manusia berubah sikap menjadi kera iaitu walaupun dianugerahkan banyak nikmat oleh Allah tetapi tidak disyukuri malah melawan sistem Allah dan derhaka kepadaNya tanpa rasa malu dan takut. Ramai merasa bangga bila dapat melompat seperti kera atas pentas hiburan dan menjadi mat rempit atas jalan raya yang menyusahkan orang ramai. Begitu juga ramai bersifat seperti babi yang tiada perasaan cemburu sehingga seorang lelaki yang hilang rasa cemburu tidak merasa apa-apa bila melihat isterinya bersama lelaki lain, dan seorang bapa tanpa rasa bertanggungjawab untuk melarang apabila melihat anak perempuannya bersama lelaki asing. Babi juga mempunyai tabiat makan yang begitu buruk dan kotor sehingga sanggup memuntahkan makanan dalam perut demi mengisi makanan yang baru disamping sanggup makan muntahnya sendiri. Begitulah manusia hari ini yang hidupnya tanpa arah tuju dan matlamat hidup hanya memikirkan makan dan hiburan melampau sahaja. Makan apa sahaja tanpa mengira halal dan haram ditambah dengan sanggup merampas, mencuri hak orang lain demi memenuhi perut sendiri. Pastikan kita dan masyarakat tidak bersikap buruk seperti itu dengan menjaga agama dan melaksanakannya dalam kehidupan seharian. Manusia menjulang agama pasti mulia di dunia sementara dan akhirat yang kekal selamanya. Manakala manusia menentang agama pasti lebih hina daripada binatang yang melata

Firman Allah dalam ayat 149  surah Ali Imran:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تُطِيعُوا الَّذِينَ كَفَرُوا يَرُدُّوكُمْ عَلَىٰ أَعْقَابِكُمْ فَتَنْقَلِبُوا خَاسِرِينَ

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu mengikuti orang-orang kafir nescaya mereka akan mengembalikan kamu ke belakang (kekufuran) lalu jadilah kamu orang-orang yang rugi.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Satu Respons

  1. Assalamualaikum… Pembetulan No. ayat dalam ayat berkenaan hukum haram babi.. Dalam teks khutbah “ISLAM DITOLAK, PENYAKIT MEREBAK” sebenarnya ayat 173 bukannya ayat 73. Harap maklum!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: