• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3

  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,989,233 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 40,643 other followers

  • Advertisements

143. BANTERAS SIKAP ANTI KETUHANAN

 

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ ….فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya. 

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 151-152 surah al-Syu’ara’ :

ولاتطيعوا امر المسرفين الذين يفسدون فى الأرض ولايصلحون .

Maksudnya Dan janganlah kamu mentaati perintah orang-orang yang melampaui batas, yang membuat kerosakan di muka bumi dan tidak melakukan kebaikan..

Kristian terus memainkan peranan yang lebih giat dalam mengkristiankan penduduk di Asia Tenggara ini terutama dalam memastikan matlamat untuk melihat sekurang-kurangnya satu pertiga penduduk di sini memeluk Kristian. Usaha mereka ini adalah bagi menutup kelemahan mereka di barat sendiri di mana Kristian mula ditinggalkan sehingga banyak gereja terpaksa ditutup dan ada yang dibeli oleh umat Islam untuk dijadikan masjid. Malah di Amerika Syarikat sendiri setiap hari ada sahaja orang yang memeluk Islam kerana tertarik dengan Islam yang mampu memberi kepada mereka ketenangan yang sejati.

Kita dapat lihat bagaimana kejayaan Kristian dalam menguasai Filiphina dan seterusnya menguasai Indonesia yang mempunyai jumlah umat Islam yang paling ramai di dunia. Indonesia telah menyaksikan bagaimana tiada perbezaan dari segi agama sehingga dalam sebuah keluarga boleh memeluk agama yang berbeza. Dari sini lahirlah generasi yang tidak lagi memandang kepada pentingnya agama dan menjaga garisan yang jelas antara iman dan kufur. Malah isu-isu kezaliman yang melibatkan Kristian begitu cepat diselesaikan seperti tuntutan untuk mendapatkan kemerdekaan oleh Kristian di Timur Timor telah pun selesai sedangkan tuntutan yang sama oleh umat Islam Acheh tidak diperolehi malah rakyat di sana dibunuh sesuka hati. Begitu juga dengan masalah yang berlaku di Ambon di mana Kristian mampu mendapatkan bekalan senjata dari luar sedangkan umat Isklam disekat daripada mendapat bantuan sewajarnya ketika menghadapi hujung senapang pihak musuh. Mungkin setelah melihat usaha dan perancangan jahat mereka telah berjaya terutama di Indonesia maka sasaran Kristian sekarang ialah negara kita Malaysia.

 

Sidang Jumaat yang dihormati,

            Isu murtad di negara kita bukanlah perkara yang baru tetapi berterusan kerana pemimpin negara yang mengaku Islam sendiri sanggup menghina hukum Allah, mencaci sunnah nabi dan memaki para ulama’ yang bangun menerangkan Islam yang sebenar. Ini semua adalah bala daripada Allah dan murtad merupakan bala yang terbesar yang ditanggung oleh kita semua pada hari ini. Pemimpin terus berdegil daripada melaksanakan hukum Islam walau pun kes murtad terus bermaharajalela sedangkan musuh Islam terutama Kristian menggunakan kesempatan daripada peruntukan dalam perlembagaan negara bagi memastikan usaha memurtadkan umat Islam dapat berjalan dengan teratur.

            Jika sebelum ini mereka menggunakan cari dakyah biasa disamping sihir seperti menggunakan air suci mereka dalam memastikan usaha untuk mengkristiankan umat Islam berjaya. Kini mereka bertindak lebih ganas lagi iaitu melalui hiburan dengan bergerak cergasnya black metal. Isu black metal bukanlah perkara yang baru kerana mereka telah bergerak lebih awal dan yang jelas pada tahun lepas. Ia mula menjadi masalah besar apabila kumpulan ini mula menjalankan usaha dalam menarik lebih ramai muda mudi melayu di tempat-tempat awam serta berani memijak dan menghina al-Quran di depan orang ramai. Anak muda yang mula masuk black metal disyaratkan membawa al-Quran yang dicuri dan kemudiannya mereka akan memijak al-Quran dengan bersumpah di hadapan ketua mereka bahawa mereka kini menjadi hamba Syaitan dan menolak ketuhanan Allah. Kemudiannya mereka membuktikan perhambaan kepada Syaitan dengan mengoyak dan membakar al-Quran seterusnya mereka akan minum darah yang dicucuk dari hujung jari mereka dan kemudiannya dititis ke dalam bekas kecil serta dicampur dengan darah kambing hitam. Kebanyakan ahli kumpulan black metal yang telah melalui upacara ini tidak mampu lagi mengucap 2 kalimah syahadah.

            Kerajaan yang ada bagaikan tidak serius dalam menangani masalah ini kerana dalam masa yang sama kerajaan masih menjemput sebuah kumpulan muzik heavy metal dari barat untuk membuat persembahan dalam menghancurkan lagi muda mudi di negara ini. Kita dapat lihat usaha mereka adalah bersikap keduniaan semata-mata bukannya atas kesedaran agama iaitu apabila kumpulan ini boleh menggugat kedudukan mereka sebagai pemimpin lalu dibanteraskan tetapi jika tidak terlalu parah malah menguntungkan kewangan mereka maka ia terus dibiarkan.

Sidang Jumaat yang dikasihi,

            Pemimpin juga begitu lantang dalam mengatakan betapa bahayanya rasuah Syurga di samping mempertikaikan tentang siapakah yang telah melihat syurga. Ini bukanlah suatu kenyataan yang baru pertama kali disebut kerana sebelum ini banyak kenyataannya telah menampakkan kepada kita bagaimana pemimpin ini hanya nampak kehidupan dunia semata-mata sehingga tidak mampu berfikir untuk hari akhiratnya. Kenyataan ini begitu merbahaya sehingga rakyat tidak lagi terliur kepada Syurga dan tidak gerun kepada azab neraka yang menyebabkan rakyat hanya berfikir tentang kehidupan dunia sahaja dengan menolak akhirat dalam keadaan sedar atau pun tidak sedar. Ini memberi saham lagi kepada pihak Kristian dalam mengkristiankan umat Islam yang kini hanya mahu kesenangan dunia sahaja. Ini menyebabkan ramai umat Islam di negara ini yang murtad kerana diberi wang yang banyak dan yang terbaru di negeri kita ini iaitu seorang pelajar perempuan dari sebuah sekolah menengah telah murtad apabila diberi sejumlah wang disamping ditawarkan sebuah kereta jika berjaya memurtadkan 5 orang lagi kawannya yang lain.

            Kristian terus menjalankan usaha mereka dan menggunakan dana harta mereka sebaik mungkin sedangkan kita yang mempunyai banyak persatuan dan pertubuhan Islam disamping dana harta seperti zakat,baitul dan sebagainya tidak menjalankan usaha dakwah dengan baik serta tidak mendapat kerjasama yang sebaiknya daripada kerajaan.  Kerajaan hanya berani menyekat kuliah dan ceramah agama sedangkan pendakwah kristian dibiarkan bergerak bebas tanpa sekatan. Pastikan keluarga kita diberi pemahaman tentang Islam sebaiknya dan pastikan gerak geri anak-anak kita sentiasa selari dengan Islam. Jangankan biarkan kehidupan mereka tidak berpedoman yang boleh menyebabkan mereka terjebak dengan masalah sosial dan paling bahaya ialah yang boleh membawa kepada murtad.

Renungilah firman Allah dalam  ayat 8 surah as-Sof:

يريدون ليطفئوا نور الله بأفواههم والله متم نوره ولو كره الكــفرون

Maksudnya : Mereka ingin memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan) mereka, dan Allah tetap menyempurnakan cahayaNya meskipun orang-orang kafir membenci

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Advertisements

135. MARTABATKAN ISLAM SELAMATKAN NEGARA

 

 

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya. 

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 124 – 126 surah Toha :

وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى قال رب لم حشرتني أعمى وقد كنت بصيرا قال كذلك أتتك ءايـتنا فنسيتها وكذلك اليوم تنسى

Maksudnya : Dan sesiapa yang berpaling engkar daripada ingatan dan petunjukKu maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit. Dan Kami akan himpunkannya pada hari qiamat dalam keadaan buta. Dia berkata: “Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu celik?” Allah berfirman : “ Demikianlah keadaannya di mana telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu lalu engkau melupakan serta meninggalkannya. Dan demikianlah engkau pada hari ini dilupa serta ditinggalkan”.

            Umat Islam sentiasa diajar dan diperingatkan berkenaan hubungan antara seorang hamba dengan Allah dan hubungan hamba sesama hamba agar sentiasa selari dengan kehendak agama. Manusia yang engkar dan menjauhi panduan agama dalam menguruskan system kehidupan seharian sudah pasti akan ditimpa pelbagai masalah sehingga membawa kepada keadaan kucar-kacir dalam dirinya, keluarga dan masyarakat sekitarnya. Sistem Islam adalah ubat mujarab dalam menyembuhkan penyakit manusia samada yang melibatkan ibadat khusus, ekonomi, perundangan, sosial dan sebagainya di mana umat Islam yang menjauhi arahan syarak dalam menangani permasalahan yang timbul bukan sahaja tidak berupaya mengurangkan bebanan yang sedia ada malah semakin menambahkan penyakit yang baru lagi merbahaya. Ia seumpama pesakit yang tidak mahu menggunakan ubat yang mujarab yang ada pada tangan dalam menyembuhkan penyakit sebaliknya mengambil racun berbisa bagi menambah penderitaan yang sedia ada.

 

Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,

Firman Allah dalam ayat 112 surah al-Nahlu :

وضرب الله مثلا قرية كانت ءامنة مطمئنة يأتيها رزقها رغدا من كل مكان فكفرت بأنعم الله فأذقها الله لباس الجوع والخوف بما كانوا يصنعون

Maksudnya : Dan Allah memberikan suatu perbandingan sebuah negeri yang aman damai dan tenteram yang dilimpahkan rezeki yang mewah dari setiap tempat lalu penduduknya itu mengkufuri nikmat Allah itu. Maka Allah menimpakan mereka dengan kelaparan dan ketakutan yang meliputi keseluruhannya disebabkan apa yang telah mereka lakukan.

Peringatan yang jelas daripada Allah agar kita sebagai umat Islam wajib yakin bahawa ajal dan rezeki kita ditangan Allah bukan pada tangan manusia. Kegagalan dalam menggunakan system Islam dalam kehidupan seharian sedangkan nikmat yang banyak telah dicurahkan oleh Allah kepada kita termasuk nikmat yang jarang disedari dan disyukuri iaitu kesihatan dan keamanan telah menyebabkan kita kini dihimpitkan dengan pelbagai masalah yang menakutkan disamping kesempitan hidup. Sebagai contohnya mengenai kewajipan dalam mendidik anak-anak yang banyak terabai menyebabkan masalah penderhakaan terhadap ibubapa semakin meningkat disamping jenayah yang lain termasuk murtad. Melalui doa yang diajar oleh Allah iaitu رب ارحمهما كما ربياني صغيرا yang bermaksud : Wahai Tuhanku! Kasihanilah kedua ibubapaku sebagaimana mereka berdua mendidikku semenjak kecil lagi. Doa ini memberi peringatan kepada kita bahawa tugas besar ibubapa adalah mendidik anak-anak agar tunduk pada ajaran Islam sehingga dapat diselamatkan daripada tarikan yahudi, Kristian, Majusi dan ajaran sesat yang lain. Ibubapa bukan hanya ditugaskan untuk memberi makan minum kepada anak-anak sebaliknya yang lebih besar ialah mendidik dan mengasuh sebagaimana yang telah ditunjuk ajar oleh agama. Kalau kita hanya setakat beri makan minum sahaja kepada anak-anak maka seganas-ganas harimau di hutan pun tahu memberi makan kepada anaknya.

Sempena berada di bulan Rejab yang mengingatkan kita tentang kewajipan solat 5 waktu yang diterima oleh nabi Muhammad s.a.w semasa Isra’ dan Mikraj maka inilah antara asas terpenting dalam mendidik anak. Nabi sendiri menekankan kepada ibubapa agar menyuruh anak sembahyang bermula umur 7 tahun lagi dan jika telah berumur 10 tahun maka rotanlah bila anak masih enggan sembahyang. Akibat mengabaikan sembahyang menyebabkan masalah sosial anak muda Islam semakin meningkat. Kita masih ingat bagaimana kajian Kementerian Pendidikan pada tahun 2002 di mana 24 ribu calon PMR tingkatan 3 seluruh negara tidak mampu mengucap 2 kalimah syahadah. Jika mengucap pun tidak boleh maka adakah kita yakin anak-anak ini dapat menjaga sembahyang kerana mengikut kajian juga bagaimana ramai pelajar sekolah menengah meninggal sembahyang subuh dan zohor kerana kalut dengan pergi dan balik sekolah pada waktu itu. Oleh itu ibubapa wajib sama-sama memeriksa dan memerhatikan anak masing-masing samada terselamat daripada fitnah yang berat ini atau sebaliknya. Cegah sebelum parah, sekat sebelum melarat

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat  217  surah al-Baqarah :

…..ومن يرتدد منكم عن دينه فيمت وهو كافر فأولئك حبطت أعمالهم فى الدنيا والآخرة وأولئك أصحاب النار هم فيها خـلدون

Maksudnya : …….Dan sesiapa daripada kamu yang murtad daripada agamanya lalu dia mati sedangkan dia tetap kafir maka gugurlah amalan-amalan mereka di dunia dan akhirat. Dan mereka menjadi ahli neraka yang mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya

Jika solat yang merupakan tiang agama telah diabaikan maka kes yang lebih berat sedang dihadapi oleh umat Islam hari ini ialah gelombang murtad yang menakutkan. Jika dalam suatu kajian ilmiah pada tahun 1999-2000 di sekitar Lembah Klang sahaja menunjukkan bagaimana 20 ribu yang murtad maka gelombang ganas itu terus meningkat tanpa sekatan perundangan yang sepatutnya apabila 6 tahun kemudian sebagaimana yang disebut oleh mufti Perak pada tahun lepas bahawa jumlah murtad meningkat 2000 peratus kepada 250 ribu orang seluruh negara malah orang murtad lebih berani bangun menyatakan murtad mereka sekarang ini. Baru-baru ini berlaku di sekitar perumahan di Ampang di mana pihak Krstian mengedarkan risalah sesat mereka ke dalam peti surat di mana antara pemikiran yang cuba di tanam dalam sebuah buku kecil yang bertajuk “ Rahsia Jalan Yang Lurus”  ialah sesungguhnya nabi Isa lah yang terbaik dan Hanya Kristian lah agama  yang diredhai oleh Allah bukannya Islam. Inilah bahaya bila pemimpin terlalu bertolak ansur dengan orang kafir sehingga musuh Islam kini beransur-ansur menolak Islam dan umatnya. Antara punca berlakunya murtad ialah : [1] Ilmu agama sebahagian besar umat Islam agar mendatar [2] Pengetahuan berkenaan Aqidah Islam tidak cukup untuk menghadapi cabaran [3] Akhlak umat Islam lebih dipengaruhi budaya sesat barat  [4] Gerakan dakwah tidak sampai ke sasaran termasuk ditekan  [5] Gejala sosial yang kian mengancam Aqidah Islam begitu meluas [6] Program yang menyesat dan merosakkan umat Islam begitu subur malah disokong oleh pemimpin [7] Perhatian daripada pemerintah terhadap murtad tidak serius ditambah aktiviti penentang Islam semakin hebat dan mencapai matlamat ditambah lagi adanya sokongan daripada umat Islam sendiri.

 

 Sidang Jumaat yang berkati Allah,

            Firman Allah dalam ayat 219  surah al-Baqarah :

يسئلونك عن الخمر والميسر قل فيهما إثم كبير ومنــفع للناس وإثمهما أكبر من نفعهما ….

Maksudnya : Mereka bertanya kepadamu tentang arak dan judi. Katakanlah : “ Pada keduanya dosa besar dan manfaat kepada manusia tetapi dosa keduanya lebih besar daripada manfaat……..

                Kita juga begitu sedih bila masih ramai umat Islam yang bekerja dengan kerja yang berkaitan dengan arak. Begitu juga dengan suburnya budaya judi apabila 1 822 lesen judi diluluskan walau pun ia merupakan benda yang dikeji oleh semua agama terutama Islam. Ia diluluskan atas alasan sekiranya judi diharamkan maka pendapatan hasil cukai negara akan kurang walau pun terpaksa menggadai akhlak rakyat. Kita bertambah sedih apabila masalah aurat dijadikan mainan dengan Menteri Sukan mengatakan bahawa tidak salah atlit wanita Islam mendedah aurat di khalayak ramai. Kenyataan ini meneruskan lagi pendapat seorang menteri yang faham agama beberapa tahun lepas yang menyatakan bahawa tidak salah membuka aurat semasa bersukan kerana penonton tidak melihat kepada badan atlit sebaliknya melihat kepada permainan mereka. Malah baru-baru ini ada seorang artis menyaman balik Majlis Agama Islam Perak kerana menangkapnya disebabkan memakai terlalu seksi ketika membuat persembahan di sebuah kelab malam. Inilah antara contoh perkara yang sesat diagung yang benar dipancung, dosa dijulang pahala dibuang, nafsu disembah Islam disanggah. Firman Allah dalam ayat 85 surah al-Baqarah :

…..أفتؤمنون ببعض الكتــب وتكفرون ببعض . فما جزاء من يفعل ذلك منكم إلا خزي فى الحيــوة الدنيا. ويوم القيــمة يردون إلى أشد العذاب وما الله بغــفل عما تعملون

Maksudnya :.. Adakah kamu beriman dengan sebahagian Kitab dan engkar terhadap sebahagian yang lain. Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian daripada kamu melainkan kehinaan dalam kehidupan dunia dan pada hari qiamat pula mereka akan dikembalikan kepada siksaan yang amar berat. Allah tidak lengah daripada apa yang kamu lakukan.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

116. MENYANGGAH KEBIADAPAN MUSUH ISLAM

 

 

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya. 

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Renungilah firman Allah dalam ayat 1 surah al-Isra’ :

سبحن الذي أسرى بعبده ليلا من المسجد الحرام إلى المسجد الأقصى الذي بركنا حوله لنريه من ءايتنا  إنه هو السميع البصير

Maksudnya : Maha suci Allah yang memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari masjidil Haram ke masjid al-Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian daripada tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

                Setiap kali tibanya bulan Rejab maka umat Islam sentiasa diperingatkan tentang suatu peristiwa besar yang telah berlaku ke atas batang tubuh nabi Muhammad s.aw iaitu peristiwa Isra’ Mikraj. Peristiwa ini yang menyaksikan bagaimana nabi Muhammad s.a.w telah berjumpa dengan Allah dan menerima kewajipan solat lima waktu. Ini merupakan antara tanda yang membuktikan betapa pentingnya solat lima waktu kepada diri umat Islam di mana kewajipannya diterima langsung daripada Allah tidak sebagaimana ibadat khusus yang lain. Oleh itu tunaikan solat dengan penuh kyusuk kepada Allah dan pastikan semua ahli keluarga kita tidak cuai dalam menunaikannya. Akibat ramai di kalangan umat Islam tidak menunaikan solat telah menyebabkan banyak kehinaan yang ditimpakan oleh Allah terutama dengan meningkatnya kerosakan akhlak dan kadar jenayah. Sikap liar daripada datang berjemaah di masjid atau surau turut merenggangkan hubungan antara umat Islam sehingga masing-masing lebih mementingkan diri sendiri akibat kurang bergaul dengan orang lain.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 23 surah al-Jaathiah :

أفرءيت من اتخذ إلـهه هوئه وأضله الله على علم وختم على سمعه وقلبه وجعل على بصره غشــوة فمن يهديه من بعد الله أفلا تذكرون

Maksudnya:  Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmuNya dan Allah telah menutup pendengaran dan hatinya serta meletakkan tutupan atas penglihatannya?. Maka siapakah yang akan memberikannya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pengajaran?.

Ketika nabi Muhammad s.a.w  dalam perjalanan Mikraj ke langit maka baginda ditawarkan dengan susu dan arak lalu nabi memilih susu yang menunjukkan kepada fitrah yang suci. Di sini kita melihat bagaimana berhati-hatinya nabi dalam bertindak agar umatnya sentiasa memilih Islam sebagai cara hidup bukannya terpedaya dengan dunia yang mempesona sehingga lupa kepada kehidupan akhirat. Pada hari ini kita dapat lihat bagaimana umat Islam dibentangkan dengan rezeki yang banyak tetapi ada di kalangan kita yang memilih perkara yang haram termasuk arak, najis dadah, berjudi, harta riba, rasuah dan sebagainya untuk digunakan sehingga rosaknya masyarakat. Begitu juga bagaimana Rasulullah s.a.w turut dipanggil oleh panggilan kristian dan yahudi tetapi baginda tidak menyahutnya lalu diberitahu oleh Jibril sekiranya nabi menyahutnya maka ramailah di kalangan umat nabi Muhammad nanti menjadi Kristian dan yahudi.

            Sudah menjadi sunnatullah bagaimana panggilan ke arah kejahatan dan kesesatan itu terus berlangsung sehingga hari qiamat di dalam merosakkan aqidah dan akhlak umat Islam. Kita merasa begitu gerun dan kecewa apabila 49 tahun menyambut kemerdekaan negara maka suara jahat dalam memerangi kemuliaan Islam semakin lantang berlaku dalam negara. Kita dapat melihat bagaimana kesungguhan Kristian dan Hindu dalam memurtadkan umat Islam semakin serius. Menurut suatu kenyataan mufti Perak bahawa lebih kurang 100 ribu masyarakat India Muslim telah murtad. Laporan pihak polis pula menyatakan bagaimana 13-14 ribu belia terlibat dengan hiburan memuja syaitan terutama black metal manakala 13-14 ribu lagi menjadi pengikut ajaran sesat ayah Pin. Ini ditambah lagi dengan kesungguhan Hindu yang mendesak agar semua kuil dilindungi dan sentiasa menjemput sami dari luar setiap bulan bagi membakar semangat penganutnya. Begitu juga ada kuil yang mula menghantar surat kepada orang ramai termasuk umat Islam supaya datang menyelesaikan masalah mereka melalui sami mereka. Pihak Kristian pula selain mempunyai 2 gereja besar untuk orang Melayu turut menjemput budak-budak muda yang lepak setiap jam satu pada hari Jumaat untuk makan secara percuma di gereja sebagaimana yang berlaku di Kuala Lumpur di mana dianggarkan ratusan anak muda Melayu yang hadir setiap minggu. Adakah cukup sekadar kita mengeluh risau apabila mendengar perkara yang berlaku di negara kita ini tanpa ada disana usaha yang lebih bersungguh termasuk mendesak agar kerajaan lebih tegas dalam mempertahan dan melaksanakan Islam. Jika kerajaan yang ada tidak mahu berbuat demikian kerana dasar sekuler yang dianuti maka kita wajib menukar kepada kerajaan Islam yang benar-benar memperjuangkan Islam untuk mengubah keadaan yang semakin tenat dan teruk ini.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat  36  surah al-Anfal :

إن الذين كفروا ينفقون أموالهم ليصدوا عن سبيل الله , فسينفقونها ثم تكون عليهم حسرة ثم يغلبون والذين كفروا إلى جهنم يحشرون

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang kafir itu menafkahkan harta mereka untuk menghalangi jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu kemudian ia menjadi penyesalan bagi mereka dan mereka akan dikalahkan dan ke dalam neraka jahannam mereka akan dikumpulkan.

Kini musuh Islam sedang bergerak lebih jauh untuk membuang Islam daripada perlembagaan negara. Umat Islam sekarang nasibnya seperti telur dihujung tanduk bila musuh Islam sedang cuba menggunakan kes Lina Joy sebagai jalan dalam menghancurkan peranan dan keistimewaan Islam yang diperakui oleh perlembagaan. Sekiranya Mahkamah Persekutuan berpihak kepada Lina Joy maka kesan besar yang terpaksa dihadapi oleh umat Islam di Negara ini antaranya ialah : [1] kedudukan Istimewa Islam sebagai Agama Persekutuan akan semakin terhakis kerana Islam akan dianut dan diamalkan seperti agama lain. [2]Bidangkuasa Mahkamah Syariah juga akan terhakis kerana membenarkan orang Islam menggugurkan agama Islam dalam kad pengenalan akan membolehkan orang Islam keluar Islam tanpa melalui proses perundangan Mahkamah Syariah lagi. Malah orang Islam yang berzina, minum arak, berjudi tidak boleh diambil tindakan lagi [3] orang bukan Islam boleh memurtadkan orang Islam tanpa sekatan lagi. [4] MELAYU ditafsirkan sebagai beragama ISLAM yang diiktiraf oleh Perlembagaan akan terhapus.

Tidak cukupkah lagi penghinaan terhadap sunnah nabi setelah hakim bukan Islam diberikan kebenaran dalam menjatuhkan hukuman yang berkaitan dengan ajaran Islam iaitu masalah serban yang dituduh sebagai pakaian padang pasir dengan alasan bahawa Abu Jahal pun pakai serban. Kes Lina Joy ini bukan setakat mahu cabut serban daripada umat Islam tetapi golongan anti Islam ini mahu cabut Islam daripada perlembagaan Negara. Adakah kita rela melihat Islam dihina dan dipijak-pijak oleh musuh Islam. Jika kita umat Islam yang bermaruah maka bangkitlah dalam menentang kebiadapan musuh Islam ini. Kita beri amaran keras kepada golongan anti Islam ini agar jangan cuba bermain api dengan umat Islam. Sarang tebuan jangan dijolok nanti buruk padahnya. Kami sanggup bermandi darah daripada membiarkan Islam disanggah. Biar bercerai  nyawa daripada badan namun kesucian Islam tetap kami pertahankan.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

            Ketika kita mengingati peristiwa Isra’ Mikraj juga maka kita tidak lupa kepada Masjid al-Aqsa yang kini cuba dirobohkan oleh rejim yahudi, Begitu juga dengan keganasan dan kekejaman yahudi yang kini sudah sebulan menyerang Lubnan dari semua arah laut, udara dan darat dengan membunuh ribuan rakyat yang tidak berdosa. Kita mendesak agar pemimpin Negara umat Islam bangun memberi sokongan dalam menghancurkan yahudi. Jangan biarkan saudara seagama menagih simpati kepada musuh yang menunggu masa menghancurkan mereka. Kehancuran yahudi sudah hampir sekiranya umat Islam kembali bersatu dalam memerangi pengganas dunia itu dengan menjadikan Islam sebagai cara hidup. Sedekahkanlah harta kita untuk membantu perjuangan Islam. Boikot barangan pengganas yahudi Israel dan Amerika setakat yang termampu dalam menekan pengganas dunia itu daripada terus bermaharajalela.   Sama-sama kita laungkan خيبر خيبر يا يهود جيش محمد سوف يعود : Berambus! Berambus wahai yahudi! Tentera Muhammad kan kembali

Firman Allah dalam ayat 74 surah an-Nisa’ :

فليقـتل فى سبيل الله الذين يشرون الحيـوة الدنيا بالآخرة ومن يقـتل فى سبيل الله فيقتل أو يغلب فسوف نؤتيه أجرا  عظيما

Maksudnya : Oleh itu (orang beriman) yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada kesenangan dunia hendaklah mereka berperang pada jalan Allah. Dan sesiapa yang berperang pada jalan Allah lalu dia gugur syahid atau beroleh kemenangan maka Kami akan menganugerahkannya ganjaran pahala yang besar

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

109. ISLAM DINOBAT UMAT SELAMAT

 

 

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..

فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya. 

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 11 surah Al-Ra’du :

له معقبـت من بين يديه ومن خلفه يحفظونه من أمر الله  إن الله لايغير ما بقوم حتى يغيروا ما بأنفسهم وإذا أراد الله بقوم سوءا فلا مرد له ومالهم من دونه من وال

Maksudnya : Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang sentiasa mengawasinya secara bergilir. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah sendiri keadaan mereka. Dan apabila Allah mengkehendaki keburukan terhadap sesuatu kaum maka tiada yang dapat menolaknya dan sekali-kali tiada pelindung selainNya

            Tahun 2005 bakal meninggalkan kita bagi sama-sama menyambut ketibaan tahun baru 2006 dalam beberapa hari lagi. Tahun yang berlalu meninggalkan pelbagai kisah dan kenangan pahit dan manis dalam setiap sanubari insan manakala kedatangan tahun baru pula diiringi dengan azam dan tekad baru yang disusuli oleh tindakan dalam melaksanakannya. Manusia yang berjaya ialah mereka yang hari ini lebih baik daripada hari semalam dan hari esok lebih baik daripada hari ini. Manakala ciri manusia yang rugi dan gagal pula ialah mereka yang hari ini lebih buruk daripada hari semalam dan hari esok lebih buruk daripada hari ini.  Alangkah beruntungnya umat Islam yang berjaya mendekatkan diri kepada Allah dari hari ke hari sedangkan betapa ruginya umat manusia yang semakin jauh daripada Allah dari hari ke hari. Alangkah bertuahnya umat Islam yang umurnya diisi dengan pelbagai amalan soleh dan betapa malangnya manusia yang menghabiskan usianya untuk melakukan maksiat terhadap Allah. Ingatlah kita bahawa berlalunya masa bererti bertambahnya usia serta semakin hampirnya kita kepada waktu ajal kematian yang bakal tiba bila-bila masa sahaja. Masa tidak akan berundur ke belakang sebaliknya lubang kubur setia menunggu di hadapan. Detik dan waktu sentiasa berjalan tanpa menunggu umat manusia. Ingatlah sebuah hadis yang diriwayatkan oleh imam Tirmizi :

قال االرسول e  :ا لكَيِّسُ مَنْ دَانَ نَفْسَهُ وَعَمِلَ لِمَا بَعْدَ المَوْتِ وَالعَاجِزُ مَنْ أَتْبَعَ نَفْسَهُ هَوَاهَا وَتَمَنَّى عَلَى اللهِ الأمَانِى

Maksudnya : Orang yang cerdik ialah orang yang selalu menghitungkan dirinya dan dia suka beramal untuk bekalan sesudah mati sedangkan orang yang lemah (tidak cerdik) ialah orang yang selalu mengikuti hawa nafsunya dan hanya banyak berangan-angan kepada Allah (untuk mendapat kebahagiaan dan pengampunan tanpa beramal soleh)

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

            Jadikanlah diri kita sebagai umat yang tidak suka menangguh untuk beramal soleh dan bertaubat kepada Allah. Gunakanlah sebaik mungkin masa yang ada untuk menambah amalan soleh dan memperbaiki kualitinya agar kita mampu lahir sebagai umat yang bertaqwa kepada Allah sehingga dapat meraih kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.  Ingatlah bahawa dunia yang sedang dikejar oleh kebanyakan manusia bakal ditinggalkan apabila malaikat Izrail datang mencabut nyawa dan dunia ini sendiri bakal hancur apabila malaikat Israfil meniup sangkakala. Sudah menjadi kebiasaan kepada kebanyakan manusia iaitu tidak bersyukur dan menggunakan sebaiknya peluang serta nikmat yang ada tetapi mereka akan mengeluh dan menyesal apabila nikmat yang telah diberi selama ini ditarik-balik oleh Allah. Renungilah sebuah hadis yang diriwayatkan oleh imam Tirmizi :

قال االرسول e  : بَاِدُرْوا بِالأعْمَاِل سَبْعًا هَلْ تَنْتَظِرُوْنَ إِلا فَقْرًا مُنْسِيًا أَوْ غِنًى مُطْغِيًا أَوْ مَرَضًا مُفْسِدًا أَوْ هَرَمًا مُفْنِدًا أَوْ مَوْتًا مُجْهِزًا أَوِ الدَّجَّالَ فَشَرُّ غَائِبٍ يُنْتَظَرُ أَوِ السَّاعَة َفَالسَّاعَةُ أَدْهَى وَأَمَرُّ

Maksudnya : Bersegeralah kamu melakukan amalan kebaikan sebelum menemui 7 perkara. Kamu sebenarnya tidak menanti melainkan tibanya [1] kefakiran yang melalaikan [2] kekayaan yang menyebabkan kezaliman [3] sakit yang merosakkan badan  [4] usia tua yang menggagapkan percakapan  [5] kematian yang melenyapkan segala sesuatu  [6] munculnya dajjal maka ia adalah sejahat-jahat makhluk ghaib yang ditunggu-tunggu atau  [7] tibanya hari qiamat maka hari qiamat itu adalah lebih dahsyat dan lebih pahit lagi

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

            Tahun 2005 yang bakal berlalu beberapa hari lagi telah banyak mencatat sejarah dan peristiwa suka duka kepada dunia Islam. Kita telah melihat bagaimana di negara kita sendiri telah berlakunya masalah kerosakan akhlak yang serius ditambah pula dengan kerosakan aqidah melalui ajaran sesat seperti ajaran Ayah Pin dan sebagainya. Malah akhir-akhir ini kita dapat melihat bagaimana gerakan Black Metal yang hangat diperkatakan 2 tahun dulu kini mula cergas semula seperti tindakan kumpulan sesat dan merbahaya ini yang cuba menganjurkan suatu pesta atas nama persatuan silat di sebuah negeri selatan negara ini tetapi berjaya disekat oleh jabatan agama di mana boleh dikatakan kesemua yang terlibat adalah bangsa Melayu yang biasanya beragama Islam. Antara kemuncak kepada program yang dirancangkan ini ialah memijak al-Quran, berzina atas al-Quran serta buang air atas al-Quran tetapi Alhamdulillah perancangan sesat dan jahat Black Metal ini dapat disedari dan disekat lebih awal. Oleh itu kita mesti memastikan anak-anak kita dan masyarakat sekitar agar tidak terlibat dengan kumpulan Black Metal yang sesat dan merbahaya ini. Kita pada hari ini hidup dalam suasana yang dipenuhi dengan pelbagai fitnah yang membahayakan aqidah di mana perkara yang merosakkan aqidah dan akhlak disebar melalui media massa yang ada samada sedar atau pun tidak.

            Selatan Thailand pula menyaksikan saban hari pembunuhan berlaku dan kita lihat bagaimana Perdana Menteri Thailand iaitu Thaksin tidak berminat untuk menyelesaikannya dengan cara yang baik bersesuaian dengan perangainya sebagai pembunuh umat Islam dari dulu lagi. Kita amat terkilan apabila pemimpin negara sanggup menyerah seorang penduduk Selatan Thailand yang datang ke negara ini untuk mencari perlindungan kepada kerajaan Thailand yang kejam itu atas alasan bahawa penduduk terbabit adalah pengganas.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

            Kita juga dapat menyaksikan bagaimana umur dunia kini sudah semakin tiba ke penghujungnya. Bukit dan gunung yang teguh berdiri mula hancur musnah. Angin pula  bertukar menjadi ribut ganas yang memusnahkan harta dan nyawa manusia. Laut bergelora begitu kuat sehingga memusnahkan daratan.  Air hujan melimpahkan air yang begitu banyak sehingga berlakunya banjir yang mengorbankan banyak nyawa. Manakala manusia mula merusuh tidak tentu hala sehingga keamanan yang dikecapi selama ini mula hancur dan musnah. Kesemua peristiwa yang berlaku mestilah diambil pengajaran dan iktibar yang sepatutnya terutama dalam mengingatkan kita bagaimana dunia semakin dekat kepada hari qiamat.

            Keganasan dan pembunuhan terus berlaku terutama terhadap umat Islam. Kebangkitan umat Islam sentiasa dihalang seperti kemenangan Ikhwan Muslimin di Mesir telah disekat dengan pelbagai cara. Pilihanraya di Iraq dikawal rapi agar berpihak kepada penjajah Amerika Syarikat disamping pembunuhan terus berlangsung tanpa ada tanda untuk berhenti. Keganasan yahudi di bumi Palestin dalam membunuh umat Islam dan meruntuhkan Masjid Aqsa terus berlaku dengan bantuan senjata canggih tambahan yang baru oleh Amerika. Kita bersetuju dengan pendapat Presiden baru Iran yang mencadangkan agar Israel dibuang daripada peta dunia bagi memastikan zionis yahudi tidak mengganas lagi. Begitu juga dengan saranan beliau agar negara barat bertanggungjawab sepenuhnya dengan pembunuhan yang dilakukan oleh mereka terhadap yahudi sebelum ini dengan menyediakan tanah di negara barat itu sendiri bagi menghimpunkan yahudi bukannya bertindak kejam merampas tanah milik umat Islam di Palestin untuk dijadikan tempat penghijrahan yahudi sedunia. Bumi tidak akan aman selagi penjenayah dan pembunuh memimpin dunia. Oleh itu kembalikan keamanan dunia dengan Islam. Islamlah nescaya kita selamat di dunia dan akhirat.

Firman Allah dalam ayat 74 surah an-Nisa’ :

فليقـتل فى سبيل الله الذين يشرون الحيـوة الدنيا بالآخرة ومن يقـتل فى سبيل الله فيقتل أو يغلب فسوف نؤتيه أجرا  عظيما

Maksudnya : Oleh itu (orang beriman) yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada kesenangan dunia hendaklah mereka berperang pada jalan Allah. Dan sesiapa yang berperang pada jalan Allah lalu dia gugur syahid atau beroleh kemenangan maka Kami akan menganugerahkannya ganjaran pahala yang besar

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْن

5. KHUTBAH EIDIL FITRI 1424H

KHUTBAH PERTAMA

 

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 2  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا  . الحَمْدُ ِللهِ الَّذِى وَفَّقَنَا لِعِبَادَتِهِ . وَجَعَلَ هذَا اليَوْمَ فَرْحًا لِعِبَادِهِ الُمتَّقِيْنَ الَّذِيْنَ فَازُوْا بِصِيَامِ رَمَضَانَ وَقِيَامِهِ  .وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  . أَمَّا بَعْدُ …. فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَفرمان الله دالم آية  55  سورة النور :

وعد الله الذين ءامنوا منكم وعملوا الصــلحــت ليستخلفنهم فى الأرض كما استخلف الذين من قبلهم وليمكنن لهم دينهم الذي ارتضى لهم وليبدلنهم من بعد خوفهم أمنا يعبدونني لايشركون بي شيئا  ومن كفر بعد ذلك فأولئك هم الفـسقون

Maksudnya : Allah telah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu bahawa Dia akan menjadikan mereka sebagai khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di muka bumi ini sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka sebagai khalifah yang berkuasa. Dan Dia akan meneguhkan bagi mereka agama  Islam yang telah diredhaiNya untuk mereka dan Dia juga akan menukar keadaan mereka sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka terus menyembahKu tanpa mempersekutukanKu dengan sesuatu pun. Dan sesiapa yang kufur engkar sesudah itu maka mereka itulah orang-orang yang fasik.

 

Muslimin/mat yang diberkati Allah,

            Eidil Fitri merupakan suatu anugerah istimewa daripada Allah kepada umat Islam setelah sebulan berpuasa Ramadhan. Umat Islam yang dapat menunaikan ibadat puasa dengan sempurna bukan sahaja dapat merasai kegembiraan ketika berbuka malah semasa menyambut hari raya serta dijanjikan satu lagi kegembiraan yang begitu diharapkan iaitu apabila bertemu dengan Allah nanti. Oleh itu sambutlah ketibaan 1 Syawal dalam keadaan antara perasaan al-Raja’ iaitu begitu berharap agar segala amalan diterima oleh Allah S.W.T serta perasaan al-Khauf iaitu begitu gerun jika amalan kita ditolak oleh Allah S.W.T sehingga kedua-dua perasaan tadi dapat melahirkan diri kita sebagai hamba yang bertaqwa. Ketika bergembira menyambut hari raya maka kita turut merenung tentang adakah kita akan berjumpa lagi dengan tarbiah Ramadhan pada tahun depan atau sebaliknya. Jangan pula terlalu  gembira dengan berlalunya Ramadhan sehingga kedatangan hari raya diisikan dengan maksiat seumpama banduan yang baru terlepas daripada menjalani hukuman yang menyiksakan. Kita perlu ingat bahawa iblis dan syaitan pun turut bergembira dengan berlalunya Ramadhan kerana mereka boleh bebas daripada ikatan Allah S.W.T dan akan membalas dendam untuk meneruskan kerja jahat mereka dalam merosak dan menyesatkan anak Adam.

Gunakanlah segala hasil tarbiah Ramadhan untuk menyemarakkan lagi semangat jihad dalam beribadat khusus dan bekerja sehingga kemuliaan dan kegemilangan umat Islam kembali diraih. Jangan sama sekali meninggal terus proses tarbiah Ramadhan sehingga kita termasuk dalam golongan yang hanya berpuasa dari segi tidak makan minum sahaja tetapi tidak berpuasa pada segala anggota yang sepatutnya sehingga ia merugikan kita bukan sahaja di dunia malah di akhirat nanti. Jangan biarkan masjid dan surau kosong, al-Quran tidak dibaca serta tidak pula diamalkan dalam kehidupan dengan berlalunya Ramadhan. Renungilah sebuah hadis yang diriwayatkan oleh al-Baihaqi di mana sabda nabi yang bermaksud : Akan datang suatu zaman di mana tidak tersisa Islam kecualitinggal namanya sahaja, tidak tersisa daripada al-Quran kecuali tulisannya sahaja dan masjid-masjid mereka berdiri megah dan cantik tetapi jauh daripada petunjuk Allah S.W.T……..

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

            Taqwa itulah antara yang diperolehi oleh umat yang berpuasa dengan penuh keimanan dan keikhlasan kepada Allah. Maksud taqwa sebagaimana yang diberitahu oleh Abu Hurairah iaitu seumpama seseorang yang terpaksa melalui sebatang jalan yang dipenuhi duri maka semestinya dia akan berusaha menjauhi, berundur atau cermat semasa melangkah agar tidak terpijak duri itu. Oleh itu, hamba Allah yang bertaqwa sentiasa cermat dalam tindak tanduknya agar tidak terkena duri kemaksiatan atau kekufuran yang boleh merobek keimanannya. Umat bertaqwa adalah suatu umat yang mesti dilahirkan dalam sesebuah negara agar terhindarnya banyak masalah maksiat yang menempah bala dan kemurkaan Allah. Ingatlah kita kepada suatu pesanan Sayyidina Umar kepada para pemimpin yang dilantik : Aku sangat kecewa dan benci kepada orang yang pintar tetapi tidak bertaqwa kerana tanpa taqwa maka kepintaran akan membawa banyak kerosakan kepada umat. Aku juga sangat kecewa kepada orang taqwa tetapi dungu kerana itu dirinya baik tetapi tidak tahu melaksanakan urusan umat secara teratur dan sempurna. Sehubungan dengan ini maka ilmu dan amal mesti selari, ilmu dan akhlak mesti sentiasa bersama, ilmu dan taqwa mesti bersatu dalam melahirkan manusia yang bijak dalam bertindak serta berhati dalam bergerak agar sentiasa bertepatan dengan kehendak syarak.

            Masalah sosial dengan keruntuhan akhlak dan jenayah semakin banyak berlaku dalam masyarakat akibat memisahkan antara ilmu, amal, akhlak dan taqwa. Oleh itu sistem pendidikan yang ada mesti menekankan perkara ini dalam memastikan lahirnya umat yang berilmu tinggi dan berakhlak murni yang tertanam kukuh sifat taqwa dalam diri. Jangan terlalu mementingkan kejayaan akademik tanpa mengambil berat dengan ketinggian akhlak. Jangan terlalu menekankan kejayaan dalam mencari kekayaan dunia hasil pengajian tanpa memikirkan tentang bekalan akhirat yang sepatutnya lebih utama untuk ditingkatkan. Ingatlah kepada sabda Rasulullah dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh imam Bukhari dan Muslim daripada Abu Hurairah yang bermaksud : Yang dikatakan kaya itu bukanlah kerana banyak harta benda sebaliknya kekayaan yang sebenar ialah kaya jiwa (hati).

 

Muslimin/mat yang dihormati sekalian,

            Pendidikan merupakan suatu tugas yang bukan sahaja dilakukan oleh guru di sekolah malah ia mesti bermula dengan didikan ibubapa di rumah ditambah dengan sokongan seluruh masyarakat dalam memastikan suasana sekitar sentiasa selaras dengan kehendak agama sehingga anak-anak dapat menjalani proses tarbiah dengan baik dan jaya. Amat malangnya jika proses tarbiah diganggu seperti tekanan yang begitu teruk bagi sekolah agama rakyat manakala di sekolah kebangsaan pula bukan sahaja dikurangkan mata pelajaran agama malah adanya cadangan untuk menghapuskan terus pengajian agama pada sesi pagi untuk dijadikan pengajian agama secara asing pada waktu petang. Sepatutnya kerajaan berusaha bersungguh dalam melahirkan ulama’ profesional di sekolah agama rakyat dengan mengekalkan bantuan serta melahirkan golongan profesional ulama’ di sekolah asrama penuh terutama MRSM disamping menambahkan lagi mata pelajaran agama di sekolah kebangsaan serta melaksanakan setiap program selaras dengan Islam bukan mengenepikannya. Kita juga menyeru kepada pemimpin agar tidak mengganggu pengajian agama dengan mengikut telunjuk Amerika kerana umat Islam pernah kemerosotan dalam perkembangan ilmu semasa peperangan Salib sebelum ini di mana pihak penjajah mengembangkan ilmu mereka di Sepanyol sedangkan pusat ilmu Islam di Baghdad dan Syria dilanda peperangan. Oleh itu semua pihak bertanggungjawab untuk mengembangkan ilmu bukannya berusaha menyekatnya.

Jika dulu orang takut kepada rotan dalam hukum hudud tetapi sekarang ramai yang takut kepada hukum rotan di sekolah sedangkan hukuman rotan inilah yang telah berjaya melahirkan masyarakat berguna yang ada pada hari ini. Jangan disebabkan hasutan kebendaan sebagaimana berlaku dalam masyarakat barat yang mendedahkan guru kepada tindakan mahkamah oleh ibubapa yang menyebabkan usaha pendidikan terbantut. Bebaskan guru daripada sebarang tekanan serta bantulah mereka sehingga golongan ini mampu melahirkan masyarakat berilmu dan berakhlak tinggi. Sudah cukup dengan masalah yang sedia ada apabila pemimpin menghina ulama’ maka pelajar menderhaka guru, apabila pemimpin melabelkan sekolah agama rakyat sebagai sarang pengganas maka sekolah asrama penuh pilihan jadi pusat jenayah pelajar. Sedarlah kita bahawa apabila rakyat kaya akhlak maka kekayaan hasil negara akan dapat digunakan untuk kebaikan rakyat sebaliknya jika rakyat miskin akhlak menyebabkan kekayaan negara banyak dihabiskan untuk mengubati penyakit rakyat. Lihatlah bagaimana masalah dadah sahaja menyebabkan negara terpaksa mengeluarkan belanja 300 juta setahun bagi membiayai 28 buah pusat pemulihan seluruh negara setakat ini. Kita juga mengharapkan program Khidmat Negara yang baru diperkenalkan dapat digunakan sebaik mungkin dalam melahirkan warganegara soleh yang mempunyai jati diri tinggi dan faham agama bukannya ia bakal meneruskan kegagalan program Rakan Muda sebelum ini yang banyak melahirkan warganegara serba boleh dalam melakukan maksiat sehingga membazirkan lebih 14 juta wang rakyat setahun.

 

Muslimin/mat yang diberkati Allah,

            Umat Islam mesti menghidupkan budaya ilmu dalam kehidupan seharian sejajar dengan perintah Allah dan rasulNya agar keimanan kita bertambah mantap serta mampu bersaing dalam mencapai ketinggian tamadun. Kita perlu sedar bagaimana terlalu kuatnya pengaruh dalam merosakkan umat Islam dari pelbagai sudut ditambah dengan tindakan pemimpin yang lebih suka melihat masyarakat rosak serta tidak mempedulikan masalah negara dengan hanyut dalam hiburan yang melalaikan. Kita dapat melihat bagaimana pelbagai program maksiat begitu mudah diluluskan sedangkan program dalam meningkatkan kesedaran terhadap tanggungjawab agama terlalu ketat dijaga ditambah dengan tindakan merampas masjid dan ada pula surau yang dirobohkan. Pemimpin lebih suka melihat lahirnya lebih ramai golongan yang tidak begitu berpegang kepada agama malah ragu-ragu terhadap agama sendiri seperti yang disifatkan oleh Allah melalui firmanNya dalam ayat 143 surah an-Nisa’ :

مذبذبين بين ذلك لآ إلى هــؤلاء ولآ إلى هــؤلاء  ومن يضلل الله فلن تجد له سبيلا

Maksudnya : Mereka berkeadaan “muzabzab” (tidak mempunyai pendirian yang tetap) antara (iman dan kufur) itu; mereka tidak berpihak terus kepada golongan (kafir) dan tidak pula berpihak kepada golongan (yang beriman) dan sesiapa yang disesatkan oleh Allah, maka engkau (wahai Muhammad) tidak sekali-kali akan mendapat jalan untuk menyelamatkannya.

            Akhirnya timbul orang yang mempertikaikan masalah arahan bertudung sebagai suatu paksaan sedangkan pengharaman bertudung semasa bertugas kepada anggota wanita Polis DiRaja Malaysia (PDRM) serta arahan larangan memakai tudung labuh kepada pelajar MRSM dan Kolej MARA tidak dikatakan paksaan. Begitu juga larangan berjubah dan serban ke pejabat tidak dikira paksaan. Tafsiran paksaan hanya untuk arahan supaya pakai tidak pada larangan daripada pakai. Golongan ini akan melihat setiap arahan wahyu adalah paksaan manakala arahan nafsu adalah suatu yang patut diterima atas nama kebebasan.

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

            Gema takbir membesarkan Allah dan tahmid memuji Allah yang dilaungkan bersama meyakinkan lagi kepada kita semua bahawa umat Islam mampu kembali bersatu di bawah panji Islam sebagaimana kita diasuh menyembah Allah yang satu, mengadap ke arah qiblat yang satu, membaca dan mengamalkan al-Quran yang satu dan kini kita semua berusaha untuk melaksanakan seluruh sistem Islam yang satu dengan menolak sebarang sistem ciptaan manusia yang sesat dan buntu. Bukan suatu yang salah jika umat Islam negara ini mahu mengembalikan semula pelaksanaan seluruh sistem Islam dalam negara memandangkan negara ini asalnya adalah negara Islam tetapi telah dimurtadkan perlembagaannya oleh penjajah dan diteruskan oleh anak didik mereka. Kesan besar dengan murtadnya perlembagaan negara telah menyebabkan sebarang usaha untuk melaksanakan sistem Islam yang bercanggah dengan perlembagaan negara dianggap salah walau pun negara ini didakwa sebagai negara Islam contoh. Sebab itulah kita begitu kecewa apabila adanya umat Islam sanggup mencemar kesucian Ramadhan lalu dengan mencabar enakmen Hudud dan Qisas Terengganu atas alasan bercanggah dengan perlembagaan negara bukannya disebabkan ia bercanggah dengan hukuman Allah. Orang bukan Islam pun tidak berani melakukannya tetapi ia sanggup dilakukan oleh umat Islam yang mendakwa mahu menjaga hak awam sedangkan banyak pencabulan terhadap sistem kehakiman negara selama ini tidak pula dicabar. Sebenarnya orang ini telah ketinggalan zaman di mana kini perundangan Islam turut diiktiraf  keunggulannya oleh Badan Undang-undang Dunia yang dianggotai oleh orang bukan Islam. Malah dari segi keadilannya dapat kita lihat contoh pelaksanaannya di Arab Saudi  yang telah membawa kepada peratus jenayah di negara itu paling rendah di dunia. Dalam tempoh 25 tahun pemerintahan Malik Abdul Aziz hanya 16 orang dipotong tangan dan dari tahun 1967 hingga 1987 iaitu 20 tahun hanya seorang wanita yang telah kahwin dihukum rejam kerana berzina. Jika dilihat kepada angka pesalah yang dijatuhkan hukuman maka ia jauh lebih kecil berbanding jenayah dalam negara kita.

            Kita turut dikejutkan dengan tindakan beberapa orang yang terlibat dengan jaran sesat cuba menggunakan peruntukan kebebasan agama yang dijamin oleh Perlembagaan Negara untuk mereka mendakwa bahawa mahkamah syariah tidak mempunyai kuasa dalam mendakwa tindakan seseorang untuk murtad daripada Islam. Betapa hinanya kedudukan Islam di bawah perlembagaan yang telah dimurtadkan oleh penjajah ini. Ingatlah bahawa Allah S.W.T memuliakan kita apabila melaksanakan Islam dalam kehidupan dan kita terus menjadi umat yang hina selagi meninggalkan ajaran Islam yang menyeluruh.

 

Muslimin/mat yang dihormati sekalian,

Laungan kalimah وأعز جنده وهزم الأحزاب وحده ) ) yang bermaksud : Dan Dialah (Allah) yang telah memenangkan tenteraNya serta mengalahkan tentera Ahzab di mana kalimah ini sentiasa dilaung setiap kali menyambut hari raya. Ia bagaikan suatu arahan agar terus mengingati bagaimana kemenangan tentera Islam ke atas tentera bersekutu kuffar pada bulan Syawal tahun 5 Hijrah. Semoga dengan laungan kalimah ini yang  sentiasa diulang dapat menyemarakkan semangat jihad dan menambah keyakinan bahawa Islam pasti menang walau pun diserang dan dimusuhi serta yakinlah bahawa tiada suatu pun kuasa besar yang kekal berkuasa di atas muka bumi ini melainkan kuasa Allah.

Firman Allah dalam ayat  10-11 surah Muhammad :

أفلم يسيروا فى الأرض فينظروا كيف كان عــقبة الذين من قبلهم دمر الله عليهم وللكــفرين أمثــلها ذلك بأن الله مولى الذين ءامنوا وأن الكــفرين لامولى لهم

Maksudnya : Adakah mereka tidak melakukan perjalanan di muka bumi sehingga mereka dapat perhatikan bagaimana akibat yang menimpa orang-orang sebelum mereka di mana Allah telah membinasakan mereka dan bagi orang-orang kafir itu akan menerima akibat seperti itu. Demikian itu dengan sebab Allah menjadi pelindung orang-orang yang beriman sedangkan orang-orang kafir tidak mempunyai pelindung bagi mereka.

            Kita ingat bagaimana sekuat-kuat Namrud hanya dihancur dengan nyamuk. Begitu juga sehebat-hebat Firaun ditenggelamkan di tengah laut Merah. Segagah-gagah kerajaan musyrikin Mekah akhirnya jatuh dengan mudah dalam peristiwa Pembukaan Kota Mekah. Semegah-megah kerajaan Kristian Rom dan Majusi Parsi akhirnya tunduk kepada tentera Islam yang dianggap kecil. Malah sejarah turut merakamkan bagaimana tentera Tartar Monggol yang terkenal dengan ganas dan zalim sehingga menawan hampir keseluruhan wilayah umat Islam serta berakhirnya kerajaan Abbasiyah Baghdad di mana dunia Islam pada masa itu merasakan sudah tiada peluang lagi untuk menang. Sebaliknya Allah tetap mendatangkan kemenangan kepada Islam apabila Kerajaan Mamalik Mesir yang diketuai Sultan Saifudin Qutuz bukan sahaja tidak gentar dengan ugutan tentera Tartar Monggol malah mara sehingga meletusnya peperangan di ‘Ain Jalut, Palestin pada 25 Ramadhan 658 Hijrah yang telah menyaksikan bagaimana tentera musuh kalah teruk. Apa yang lebih menarik ialah tentera Tartar Monggol selepas itu telah memeluk Islam dan menjadi sebuah kerajaan Islam yang hebat.

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

            Melihat kepada perjalanan sejarah yang diperkukuhkan lagi dengan amaran Allah maka tidak mustahil kuasa besar dunia hari ini iaitu Amerika serta zionis yahudi akan hancur. Dunia menyaksikan bagaimana tentera Amerika sedang dikuburkan di Afghanistan dan Iraq di mana serangan meningkat pada Ramadhan yang baru lalu. Ini ditambah dengan masalah kebakaran lebih 3000 km persegi di California, Amerika yang menyebabkan lebih 100 ribu penduduknya terpaksa lari mencari perlindungan. Amerika tidak mustahil akan menerima nasib sebagaimana kuasa komunis Soviet Union sebelum ini yang jatuh menyembah bumi di tangan mujahidin Afghanistan. Malah dari segi moral juga zionis yahudi yang merupakan dalang keganasan serta Amerika sebagai pelaksana keganasan dilihat oleh dunia termasuk penduduk Eropah sebagai ancaman utama kepada keamanan dunia. Walau pun menguasai media massa dunia sehingga ia digunakan semaksima mungkin dalam menuduh Islam sebagai pengganas namun zionis yahudi tidak mampu menutup kezaliman dan kebiadapan mereka. Dunia bagaikan bergerak secara serentak dalam membenci zionis yahudi sehingga bangsa yang terkenal dengan sikap suka memperkudakan orang lain untuk melakukan keganasan demi mencapai takhta dan harta telah merasai bahang bahawa dunia sudah bersedia memerangi zionis yahudi walau pun mereka menguasai ekonomi dunia.

Akibat kebencian disebabkan keganasan mereka turut menyaksikan bagaimana yahudi, Amerika, Britain dan sekutu mereka menjadi sasaran umat yang tertindas sehingga sanggup melakukan apa sahaja sehingga berlakunya serangan berani mati di Riyadh, Arab Saudi dan dua serangan di Turki ke atas tempat kepentingan mereka. Oleh itu zionis yahudi, Amerika dan sekutu mereka mesti menghentikan segera sebarang bentuk keganasan demi mengembalikan semula keamanan dunia.

Firman Allah dalam ayat  26 surah Ali ‘Imran :

قل اللهم مــلك الملك تؤتى الملك من تشاء وتنزع الملك ممن تشاء وتعز من تشاء وتذل من تشاء بيدك الخير  إنك على كل شيء قدير

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan daripada sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

 

 

 

KHUTBAH KEDUA

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )

اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا. الحَمْدُ ِللهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   , اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ . أَمَّا بَعْدُ…….فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْنَ .فرمان الله تعالى دالم أية   38      سورة محمد :

هــأنتم هؤلاء تدعون لتنفقوا فى سبيل الله فمنكم من يبخل ومن يبخل فإنما يبخل عن نفسه والله الغني وأنتم الفقراء وإن تتولوا يستبدل قوما غيركم ثم لايكونوا أمـثلكم

Maksudnya :  Ingatlah bahawa kamu ini merupakan orang-orang yang diseru agar menafkahkan hartamu pada jalan Allah. Maka ada di antara kamu orang yang bakhil dan sesiapa yang bakhil sesungguhnya dia hanya bakhil terhadap dirinya sendiri. Dan Allah lah yang Maha Kaya sedangkan kamu merupakan orang fakir yang memerlukan pertolonganNya dan jika kamu berpaling nescaya Dia akan menggantimu dengan kaum yang lain dan mereka tidak akan bersikap seperti kamu ini.

 

Muslimin/mat yang dirahmati Allah

            Tarbiah melalui zakat selain menyucikan harta maka ia bertujuan menghilangkan sikap terlalu cintakan harta dan menanam sifat suka membantu saudara yang lain. Apabila harta sendiri turut diagihkan kepada orang lain menyebbakan perasaan mahu mengambil harta orang lain tanpa hak dapat dihindar. Ini dapat mengurangkan umat yang boleh dijual beli seperti binatang ternakan melalui amalan rasuah yang membawa kepada kehancuran negara. Kita mengharapkan kepimpinan negara yang baru dapat membersihkan nama negara yang didakwa negara Islam contoh yang kini berada ditangga ke-33 dalam senarai negara paling teruk mengamalkan rasuah. Negara juga mesti dibersihkan daripada terus mengaut keuntungan mudah hasil perniagaan judi dan arak yang merupakan perniagaan yang cepat untung tetapi tidak bermoral. Amalan judi sahaja menyaksikan bagaimana 8 bilion ringgit dihabiskan di meja judi manakala penggguna arak di negara ini berada ditangga ke-10 yang terbesar didunia. Perniagaan ini hanya menjanjikan keuntungan tetapi tidak memberi manfaat terutama kepada umat Islam dan rakyat malah menambahkan masalah sosial. Kita terlalu bimbang jika kapitalis yahudi boleh menguasai kepimpinan Amerika dengan kekuatan ekonomi mereka maka pimpinan negara ini boleh menjadi hamba suruhan kepada tauke arak dan judi sehingga banyak hak rakyat apatah lagi agama diketepikan jika terus menyuburkan perniagaan yang tidak bermoral itu.

            Selain itu seluruh negara umat Islam perlu memperkasakan kekuatan ekonomi memandangkan dari 57 negara di bawah OIC kebanyakannya kaya dengan hasil bumi. Dunia Islam sentiasa berharap agar OIC dapat menjadi badan yang bertindak cekap bukannya badan setakat melihat terutama ketua-ketua negara OIC baru selesai bersidang di Putrajaya baru-baru ini yang menelan belanja lebih 500 juta ringgit. OIC perlu sedar bagaimana tekanan musuh terutama yahudi begitu kuat antaranya mereka bertindak membekukan aset umat Islam yang dituduh pengganas, kezaliman yang terus berlangsung di Palestin, Iraq dan selainnya serta tekanan terhadap Iran, Syria dan Lubnan. Oleh itu kembalikan semua negara OIC kepada dasar Islam sehingga wujudnya semula kekuatan umat dalam menghadapi sebarang cabaran musuh. Jangan terus menjadikan kuffar sebagai pasaraya umat Islam sehingga kita bukan sahaja tidak mampu berdikari malah terus menjadi mangsa penindasan. Islamlah nescaya kita selamat di dunia dan akhirat.

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُُ

            Semoga kedatangan eidil fitri kali ini menambahkan kebahagian kepada seluruh umat Islam. Dalam berhari raya jangan cuba cemarinya dengan maksiat. Cuba jaga adab Islam dalam pergaulan antara lelaki dan perempuan serta elakkan daripada membazir. Disamping itu rebutlah juga peluang untuk menambahkan saham akhirat dengan berpuasa enam hari dibulan Syawal bagi menyahut sabda Rasulullah s.a.w :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثٌمَّ أَتْبَعَهٌ سِتًّا مِنْ شَوَّال كَانَ كَصِيَامِ الَّدهْرِ          ( رواه مسلم )

Maksudnya  : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.

Selamat hari raya eidil fitri diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat. Banyakkan bersedekah agar mereka yang memerlukan bantuan turut bergembira dan selamat menziarahi sanak saudara pada hari yang mulia ini bagi merapatkan lagi tali persaudaraan.

اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيَ الحَاجَاتِ  وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ  وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِيْ سَبِيْلِكَ فِيْ كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ ,  اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَزَكَاتَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

4. KHUTBAH EIDIL ADHA 1424H

 

 

خطبة فرتام

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 2  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا . الحَمْدُ للهِ الَّذِي جَعَلَ يَوْمَ عِيْدِ الأضْحَى أَسْعَدَ الأياَّمِ لنَاَ .  وَنَحْمَدُهُ عَلَى مَا أَوْلانَا وَنَشْكُرُهُ عَلَى نِعَمِهِ الَّتِى بِهَا وَالانَا. وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  . أَمَّا بَعْدُ…… فَيَا إِخْوَانِيْ ! اتَّقُوْا اللهَ وَأُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ…. فرمان الله تعالى دالم أية  2-3   سورة  الصف:

يــأيهاالذين ءامنوا لم تقولون مالاتفعلون كبر مقتا عند الله أن تقولوا مالاتفعلون

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan apa yang kamu tidak kotakan. Amat besar kebencian di sisi Allah S.W.T bahawa kamu mengatakan apa yang kamu tidak kerjakan.

 

Muslimin/mat yang dirahmati Allah S.W.T,

Islam merupakan agama langit yang lengkap dan sempurna ajarannya meliputi seluruh sistem hidup manusia. Islam  bukan agama pertapaan yang memisahkan antara urusan peribadatan dan kemasyarakatan. Oleh itu anugerah Eidil Adha yang sama-sama kita sambut pada hari ini merupakan antara ajaran Islam untuk merapatkan lagi hubungan antara manusia dengan Allah S.W.T dan hubungan antara manusia sesama manusia. Beruntunglah umat Islam yang menyambut ketibaan Eidil Adha ini dengan sikap tunduk serta patuh kepada seluruh ajaran Islam termasuk berpuasa sunat pada hari Arafah yang dijanjikan pengampunan dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang. Kita hendaklah menjadikan hari raya sebagai hari ibadat bukannya adat apatah lagi maksiat. Sebagai rakyat kepada sebuah negara yang mempunyai pelbagai bangsa dan agama maka kita wajib membezakan hari raya kita dengan agama lain. Hari raya kita tidak boleh dikongsi dengan hari raya agama lain kerana ia melibatkan aqidah, ibadat dan akhlak bukan semata-mata keseronokan. Tidak menjadi suatu kesalahan untuk turut meraikan orang bukan Islam ketika mereka menyambut hari raya mereka tetapi kita mestilah menjaga garisan yang telah ditetapkan oleh Islam agar tidak terlibat dengan upacara dan adat yang boleh merosakkan aqidah serta tidak pula melakukan maksiat.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

فرمان الله دالم أية 103 هيغك 107 سورة الصافات

فلما أسلما وتله للجبين وندينه أن يإبراهيم قد صدقت الرؤيا إنا كذلك نجزى المحسنين  إن هذا لهو البلؤا المبين  وفدينه بذبح عظيم

Maksudnya : Setelah keduanya berserah bulat-bulat ( menjunjung perintah Islam) dan nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya atas tompok tanah ( untuk disembelih) serta Kami menyerunya :”Wahai nabi Ibrahim! Sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu”. Sesungguhnya  ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebuskan anak itu dengan sembelihan yang besar.

                Setiap kali tibanya Eidil Adha maka umat Islam sentiasa dingatkan tentang keyakinan dan pengorbanan besar yang telah ditunjukkan oleh nabi Ibrahim dan anaknya Ismail dalam melaksanakan perintah Islam melalui mimpi benar agar melakukan suatu diluar kewarasan manusia iaitu menyembelih anak tersayang di mana ia ditunaikan tanpa banyak pertanyaan.

            Oleh itu yakinlah kita bahawa  umat yang dimuliakan oleh Allah S.W.T ialah umat yang sentiasa berfikir dan berusaha dalam melaksanakan sistem Islam sedangkan umat yang dihina oleh Allah S.W.T ialah umat yang sentiasa berfikir dan berusaha bagaimana cara untuk tidak melaksanakan sistem Islam yang menyeluruh dalam kehidupan. Jika umat sebelum diutuskan nabi Muhammad s.a.w hidup dalam kesesatan dan kezaliman akibat terputus dakwah Islam maka keadaan yang lebih malang berlaku pada hari ini apabila ramai umat Islam sendiri memilih cara hidup jahiliah daripada Islam apabila wahyu telah diketepikan akibat lebih suka menyembah nafsu. Umat Islam sendiri dengan lapang dada menerima pelaksanaan undang-undang ciptaan manusia yang jelas sesat dan zalim tetapi dalam masa yang sama sentiasa mempertikaikan keadilan sistem Islam walau pun ia telah terbukti berjaya dalam membina tamadun kebendaan dan kemanusiaan. Betapa malangnya apabila ada umat Islam yang banyak menyoal tentang sistem Islam bertujuan untuk menimbulkan keraguan bukannya untuk memahami dan melaksanakannya sehingga sikap mereka ini seumpama Bani Israel yang banyak bertanya kepada nabi Musa bukan untuk melaksanakannya tetapi bertujuan untuk lari daripada kewajipan.

Renungilah firman Allah S.W.T dalam ayat 108 surah al-Baqarah :

أم تريدون أن تسئلوا رسولكم كما سئل موسى من قبل ومن يتبدل الكفر بالإيمان فقد ضل سواء السبيل

Maksudnya : Atau apakah kamu hendak bertanya rasul kamu sebagaimana ditanya  atau diminta nabi Musa pada masa dulu. Dan sesiapa yang menukarkan keimanan itu dengan kekufuran maka sesungguhnya dia telah sesat daripada jalan yang lurus

 

Muslimin/mat yang diberkati Allah S.W.T,

            Ilmu, amal dan ikhlas adalah suatu ikatan yang tidak boleh dipisahkan bagi memastikan perjalanan pentadbiran urusan dunia dan penjagaan kesucian agama dapat berjalan dengan baik tanpa dikhianati. Budaya tegur menegur dan nasihat menasihati dengan penuh tanggungjawab mestilah disuburkan dalam masyarakat agar segala tindakan yang dibuat sentiasa selaras dengan ajaran agama. Sikap terus berpuas hati dengan kejahilan atau berpada dengan ilmu sahaja tanpa beramal atau banyak bercakap kurang bertindak serta tidak suka mengotakan apa yang dikata disamping tidak suka menegur dan ditegur atau menasihati dan dinasihati merupakan suatu sikap yang merosakkan keamanan sesebuah keluarga melarat kepada masyarakat seterusnya negara. Allah S.W.T begitu benci kepada mereka yang bersikap buruk sebagaimana tersebut sehingga kerja menyuruh ke arah kebaikan dan mencegah daripada kemungkaran hanya disebut tetapi tidak diikut.

            Peningkatan kadar jenayah dalam negara banyak berpunca daripada sikap buruk yang tidak mahu melaksanakan kebaikan disamping hanya tahu mengakui tentang keburukan tetapi tidak berusaha menjauhinya malah disuburkan lagi. Kita dapat menyaksikan bagaimana meningkatnya jumlah kemalangan sehingga jalanraya di negara ini menjadi antara yang paling merbahaya di dunia akibat sikap cuai pengguna ditambah dengan banyak keadaan jalanraya yang tinggi kos berbanding kualitinya disamping kegagalan memenuhi kehendak pengguna seperti pembinaan lebuhraya ke Terengganu dan Kelantan sepatutnya dipercepatkan memandangkan begitu ramai rakyat negeri tersebut menjadi pengguna ke pantai barat. Kita turut melihat betapa suburnya kegiatan lumba haram akibat tidak mampu untuk menyertai lumba halal di litar yang disediakan pemimpin sedangkan darah muda mereka sentiasa dibakar untuk berlumba. Inilah yang dikatakan menempah penyakit untuk diubati setelah parah bukan mencegah sebelum berubat.

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Jika umat Islam tiada sikap suka berkorban untuk Islam maka biasanya mereka akan mengorbankan agama untuk kepentingan peribadi. Tidak kurang umat Islam mendewakan akal yang dikuasai nafsu di mana mereka mudah melenting apabila mendengar arahan wahyu tetapi terus bersetuju apabila mendengar laungan nafsu seperti arahan menutup aurat kepada umat Islam atau berpakaian sopan kepada orang bukan Islam yang dianggap menyekat kebebasan sedangkan dalam masa yang sama mereka bersetuju wanita dijadikan bahan dagangan melalui iklan dan aktiviti yang menjijikkan. Ramai wanita Islam yang boleh bersolek begitu cantik untuk tontonan umum sedangkan begitu selekeh apabila bersama suami dan anak-anak. Apabila ditegur lalu Islam dikatakan membatas pergerakan sedangkan mereka lupa jika tidak didatangkan Islam nescaya wanita terus menjadi hamba nafsu dan barang dagangan. TV, akhbar, majalah menyuburkan lagi gejala keruntuhan akhlak sehingga jenayah semakin meningkat. Malah program Khidmat Negara yang akan bermula pada pertengahan bulan ini turut mengabaikan banyak adab agama termasuk pergaulan antara lelaki dan perempuan malah ada dakwaan bahawa waktu solat tidak dijadualkan secara hitam putih dalam program ini. Selagi Islam diletakkan dipunggung maka banyak penyakit terpaksa ditanggung. Mulianya kita kerana melaksanakan Islam dan hinanya kita akibat meninggalkan Islam.

Negara dikejutkan dengan peristiwa yang menyedihkan dalam masa 10 hari dengan kes rogol serta bunuh terhadap 2 pelajar berumur 10 tahun sehingga banyak suara mendesak agar dijatuhkan hukuman sebat di khalayak ramai. Namun begitu kita terus sedih apabila perundangan Islam yang kebanyakannya dilaksanakan secara terbuka di khalayak ramai terus diketepikan dalam menangani kes ini sedangkan negara ini diisytiharkan sebagai negara Islam. Sepatutnya gunakanlah peluang ketika umat Islam masih ramai di parlimen untuk membolehkan perundangan Islam dilaksanakan kerana selepas ini iaitu selepas banyak tempat dalam parlimen diserahkan kepada orang bukan Islam maka usaha ini semakin kabur malah negara ini dengan mudah jatuh ke tangan orang bukan Islam. Guna ketika ada dan waspada sebelum kena. Jangan abai semasa ada merintih apabila tiada.

Firman Allah dalam ayat 85 surah al-Baqarah :

…..أفتؤمنون ببعض الكتــب وتكفرون ببعض . فما جزاء من يفعل ذلك منكم إلا خزي فى الحيــوة الدنيا. ويوم القيــمة يردون إلى أشد العذاب وما الله بغــفل عما تعملون

Maksudnya : …..Adakah kamu beriman dengan sebahagian Kitab dan engkar terhadap sebahagian yang lain. Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian daripada kamu melainkan kehinaan dalam kehidupan dunia dan pada hari kiamat pula mereka akan dikembalikan kepada siksaan yang amat berat. Allah S.W.T tidak lengah daripada apa yang kamu lakukan.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Masalah turut bertambah apabila umat Islam lebih banyak berfikir bagaimana untuk berhibur sehingga melalaikan mereka daripada bertafakkur terhadap kewajipan  kepada agama dan negara serta hubungan mereka dengan Allah S.W.T. Umat Islam banyak menghabiskan wang dan masa untuk membeli hiburan dan keseronokan sehingga kurangnya masa untuk berzikir kepada Allah S.W.T dalam memastikan terus suburnya kebahagiaan hakiki dalam diri. Apabila jiwa umat Islam menjadi kosong lalu mereka mencari apa sahaja hiburan dan cara untuk mendatangkan keseronokan sehingga menjerumuskan mereka kepada najis dadah dan arak. Masalah dadah sahaja boleh menggugat keamanan negara sehingga begitu banyak wang rakyat dihabiskan untuk merawatnya disamping meningkatnya jenayah. Dadah bukan setakat masalah negara malah dunia sehingga kajian Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB) turut mengakui bagaimana cara yang pernah dibuat oleh kerajaan Taliban Afghanistan antara yang paling berjaya sehingga pengeluaran heroin secara global pada 2001 merudum sehingga dua pertiga malah pengeluarannya di Afghanistan menurun 99 peratus sebaliknya kejatuhan kerajaan Taliban selepas diserang oleh Amerika dan sekutunya telah menyaksikan bagaimana Afghanistan menjadi pengeksport heroin terbesar di dunia.

Masalah program hiburan maksiat yang tidak terbatas yang menyaksikan bagaimana malam tahun baru Masihi dijadikan pesta seks dan arak ditambah dengan program yang bakal mencemarkan kemuliaan 1 Muharram 1425 nanti apabila seorang penyanyi wanita barat ( Mariah Carey) bakal membuat persembahan di negara ini. Program maksiat bebas dan bertambah subur sedangkan program agama dan ilmu diberkas dan bertambah mundur. Inilah mungkin antara ciri utama negara Islam contoh yang sentiasa dilaungkan selain tindakan kejam meroboh surau dan berusaha menghancurkan sekolah agama.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Budaya mahu cepat dan mudah kaya turut menambah masalah umat Islam. Ramai yang terlibat dengan rasuah dan lebih malang ada di kalangan pegawai keselamatan yang terlibat dengan rompakan. Apabila pemikiran kebendaan semakin menebal menyebabkan taat setia kepada agama dan negara semakin kurang serta keikhlasan dalam menunaikan amanah rakyat semakin hilang. Sebab itulah Rasulullah pernah bersabda dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Muslim dan Ibnu Majah iaitu antara 3 orang yang Allah S.W.T tidak bercakap dengan mereka pada hari kiamat serta tidak disucikan mereka dan mendapat azab pedih ialah:

…. وَرَجُلٌ بَايَعَ إِمَامًا لايُبَايِعَهُ إِلا لِدُنْيَا . فَإِنْ أَعْطَاهُ مِنْهَا وَفَى لَهُ وَإِنْ لَمْ يُعْطِهِ مِنْهَا لَمْ يَفِ لَهُ

Maksudnya : ….dan seorang lelaki yang taat setia kepada pemimpin di mana dia tidak taat kecuali kerana dunia. Jika pemimpin memberinya habuan maka dia tunai ketaatan baginya tetapi jika pemimpin tidak memberinya maka dia tidak mentaatinya

            Begitu juga sikap bergantung negara kepada judi dan arak yang merupakan dua perniagaan yang merosakkan akhlak telah menambah penyakit sedia ada. Penglibatan Tabung Haji dalam sebuah syarikat yang mengakui terlibat dengan syarikat judi begitu mengecewakan malah apabila sedar setelah 3 tahun diberitahu namun Tabung Haji tetap tidak menarik lagi pelaburan tersebut atas alasan menunggu harga saham kembali kepada harga asal. Ini akan menggalakkan lagi pergerakan syarikat judi terbabit menggunakan wang Tabung Haji. Al-Quran mengakui bahawa arak dan judi menguntungkan tetapi lebih banyak keburukannya berbanding manfaatnya kepada umat manusia sebagaimana ayat 219  surah al-Baqarah :

يسئلونك عن الخمر والميسر قل فيهما إثم كبير ومنــفع للناس وإثمهما أكبر من نفعهما ….

Maksudnya : Mereka bertanya kepadamu tentang arak dan judi. Katakanlah : “ Pada keduanya dosa besar dan manfaat kepada manusia tetapi dosa keduanya lebih besar daripada manfaat…….

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

خطبة كدوا

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )

اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا. الحَمْدُ ِللهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   , اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ . أَمَّا بَعْدُ…….فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْنَ .فرمان الله تعالى دالم أية    124    سورة البقرة :

وإذ ابتلى إبرهــم ربه بكلمــت فأتمهن قال إني جاعلك للناس إماما  قال ومن ذريتي قال لاينال عهدى الظــلمين

Maksudnya : Dan ketika nabi Ibrahim diuji oleh Tuhannya dengan beberapa kalimat lalu baginda menyempurnakannya. Allah S.W.T berfirman :” Sesungguhnya  Aku akan menjadikanmu imam bagi seluruh manusia”. Lalu nabi Ibrahim berkata :  “ Dan juga dari kalangan umatku”. Allah S.W.T berfirman : “ JanjiKu ini tidak mengenai orang-orang zalim “.

 

Muslimin/mat yang dirahmati Allah,

Ujian demi ujian yang dicuba ke atas Nabi Ibrahim yang semenjak kecil lagi terpaksa berdepan dengan ayahnya Azar pembuat berhala, dibakar oleh Namrud akibat menghancurkan berhala, selepas dikurniakan zuriat setelah tua melalui Siti Hajar diminta pula meninggalkan Siti Hajar bersama nabi Ismail yang masih kecil di bumi Mekah yang gersang diikuti arahan menyembelihnya setelah dewasa. Setelah melalui percubaan yang banyak ini lalu nabi Ibrahim diiktiraf sebagai imam kepada seluruh manusia diikuti oleh zuriatnya yang soleh samada melalui Bani Israel keturunan nabi Yaakub yang banyak dilahirkan para nabi atau Bani Ismail yang turut dibangkitkan rasul termasuk nabi Muhammad s.a.w. Doa nabi Ibrahim agar zuriatnya menjadi pemimpin soleh dimakbulkan Allah S.W.T di mana zuriatnya termasuk Bani Israel yang engkar dan zalim dikecualikan daripada menjadi pemimpin berasaskan iman. Malah Bani Israel terus digelar yahudi akibat engkarnya mereka terhadap Allah S.W.T dan rasulNya. Yahudi inilah yang sedang mengganas di atas muka bumi ini di mana walau pun agama lain seperti Kristian, Budha dan Hindu turut tidak banyak menyebut tentang akhirat dalam kitab rekaan masing-masing namun mereka tidak seganas yahudi yang begitu rakus apabila mahu menguasai dunia memandangkan kitab rekaan yahudi termasuk Talmud menghalalkan keganasan dan penindasan terhadap umat selain yahudi yang dianggap tidak lebih daripada binatang.

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam ayat 135 surah al-Baqarah :

وقالوا كونوا هودا أو نصــرى تهتدوا  قل بل ملة إبراهــم حنيفا وما كان من المشركين

Maksudnya : Dan mereka (Yahudi dan Kristian) berkata :“ Jadilah kamu penganut yahudi atau nasrani nescaya kamu mendapat petunjuk”. Katakanlah : “ Tidak! Bahkan agama nabi Ibrahim lah yang lurus.Dan bukanlah nabi Ibrahim daripada orang musyrik

            Pertembungan antara Islam dengan Kristian terus berlangsung di mana mereka terus cuba mengkristiankan umat Islam. Sejak dari dahulu Kristian sentiasa sertakan pendakwah mereka melalui penjajahan dan bantuan kemanusiaan termasuk di Iraq. Kerajaan Kristian turut menekan umat Islam termasuk larangan bertudung di Perancis. Begitu juga api permusuhan yahudi terus berlarutan sehingga Rasulullah s.a.w pernah berpesan bahawa ketika umat Islam menunggu datangnya imam Mahdi dan nabi Isa maka 70 ribu yahudi Asfahan, Iran menanti datangnya Dajjal antara Iraq dan Syria. Yahudi terus mengganas di Palestin dan melalui budak suruhan mereka Amerika maka yahudi kini merancang menghancurkan terus umat Islam dari muka bumi ini.

            Oleh itu pemimpin negara umat Islam janganlah menjadi tali barut yahudi dalam melawan saudara seagama. Lihatlah apa yang terjadi kepada Yasser Arafat yang menjadi kuli yahudi tetapi kini dikurung oleh yahudi di tanahair sendiri. Begitu juga dengan Saddam Husein ayam laga Amerika dari Istana Mewah berakhir dalam lubang kecil bawah tanah. Cukuplah tekanan yang dikenakan oleh kerajaan kuffar terhadap umat Islam maka jangan pemimpin negara umat Islam pula menambahkan lagi penindasan itu. Kita turut bersimpati dengan saudara seagama di Acheh dan selatan Filiphina. Begitu juga umat Islam di Selatan Thailand yang sedang ditekan terutama selepas serangan terhadap balai Polis dan pembakaran 20 buah sekolah di sana. Sebagaimana biasa apabila berlakunya keganasan maka Islam dan umatnya lah yang dipersalahkan walau pun tiada bukti yang kukuh. Islam terus dijadikan sasaran kerana ia merupakan suatu agama yang akan menghancurkan agama lain terutama yahudi. Selagi ada umat Islam yang mengucap 2 kalimah syahadah maka selagi itulah kuffar akan memerangi kita. Oleh itu, persiapkanlah diri kita dengan memenuhi syarat sebagai umat yang dijanjikan kemenangan oleh Allah S.W.T terutama mendekatkan diri kepada Allah S.W.T serta menjauhi dosa dan perkara syirik.

 

 

 

Muslimin/mat yang dihormati sekalian,

Sempena Eidul Adha ini kita disunatkan untuk melakukan ibadat korban. Sesiapa yang mampu maka tunaikanlah ibadat korban ketika ramai saudara seagama yang menjadi korban kekejaman pengganas kuffar seperti di Afghanistan, Iraq dan Palestin. Gunakanlah peluang yang ada untuk menyembelih binatang korban ketika ramai saudara kita disembelih oleh kuffar durjana. Selamat hari raya Eidul Adha diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat.

اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيَ الحَاجَاتِ  وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ  وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِيْ سَبِيْلِكَ فِيْ كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ , , اللّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانِنَا المُسْلِمِيْنَ فِى عِرَاق وَفِى فَلَسْطِين وَفِى كَشْمِيْر وَفِى الهِنْد وفى أفغانستانِ وَفِى شِيْشَان وَفِى جَنُوْبِ بِلِيِبين وَفِى إيندونيسيا وفى تايلند وَفِى بَلَدِنَا ماليزيا اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِي سَبِيْلِكَ فِي كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ. اللّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِاليَهُوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالنَّصَارَى وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالهُنَوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالأمِيرِكَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالِبرِيطَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَحْزَابِ المُشْرِكِيْنَ الطَّاغِيْنَ الظَّالِمِيْنَ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ دَمِّرْهُمْ تَدْمِيْرًا وَ تَبِّرْهُمْ تَتْبِيْرًا وَاجْعَلْهُمْ هَبَاءً مَنْثُوْرًا  اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَزَكَاتَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ