• Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • Kandungan Blog

  • ekhutbah Audio MP3

  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,989,233 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 40,643 other followers

  • Advertisements

2. KHUTBAH EIDIL ADHA 1422H

 

 

الله أكبر ( 3 كالي )       الله أكبر ( 3  كالي )   الله أكبر ( 2 كالي )

اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا . الحَمْدُ ِللهِ الَّذِي جَعَلَ يَوْمَ عِيْدِ الأضْحَى أَسْعَدَ الأيَّامِ لَنَا .  وَنَحْمَدُهُ عَلَى مَا أَوْلانَا وَنَشْكُرُهُ عَلَى نِعَمِهِ الَّتِى بِهَا وَالانَا.أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لاشَرِيْكَ لَهُ ,وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ . اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى  سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ .

 أَمَّا بَعْدُ….. فَيَا إِخْوَانِي ! اتَّقُوْا اللهَ وَأُوْصِيْكُمْ وَإِياي بتقوى الله فقد فاز المتقون . ..

 فرمان الله تعالى دالم أية  37   سورة   إبراهيم :

ربنا إني أسكنت من ذريتي بواد غير ذى زرع عند بيتك المحرم ربنا ليقيموا الصلوة فاجعل أفئدة من الناس تهوى إليهم وارزقهم من الثمرت لعلهم يشكرون

Maksudnya : Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanaman berhampiran rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati. Wahai Tuhan kami! (yang demikian itu) agar mereka mendirikan solat maka jadikanlah hati sebahagian manusia cenderong kepada mereka dan berikanlah rezeki kepada mereka daripada buah-buahan. Mudah-mudahan mereka bersyukur.

 

Muslimin/mat yang dirahmati Allah

            Ketibaan Eidul Adha pada tahun ini disambut buat sekian kalinya oleh semua umat Islam di seluruh dunia dengan penuh kesyukuran. Laungan tahmid memuji Allah dan laungan takbir membesarkan Allah bergema di setiap pelusuk dunia. Eidul Adha yang juga dipanggil dengan hari raya haji kerana pada waktu inilah seluruh umat Islam yang berpeluang untuk menunaikan rukun Islam yang kelima iaitu haji sama-sama berkumpul di Mekah. Semalam mereka berkumpul untuk wukuf di padang Arafah dengan memakai kain ihram dengan warna yang satu tanpa mengira pangkat dan harta, darjat dan bangsa, usia dan negara demi menyahut seruan Allah Tuhan Pencipta mereka. Di sana mereka membuang segala pangkat yang dijawat, mereka melucutkan segala sikap perkauman yang masih melekat sehingga mereka ketika itu mampu bersatu di bawah satu payung iaitu Islam. Mereka turut sama-sama memikirkan kehebatan Islam yang mampu menguasai seluruh pelusuk dunia tanpa tersekat oleh sempadan negara dan bangsa bukannya sebagaimana Kristian yang hanya banyak tersebar di sebelah barat manakala Hindu dan Budha di sebelah timur. Para jemaah haji juga sama-sama sedar bagaimana umat Islam mampu bersatu berlandaskan iman dan Islam terutama dalam mengembalikan semula kekuasaan dan kegemilangan Islam yang telah lama hilang. Mereka turut merasakan kehebatan Allah yang bukan sahaja mampu mengumpulkan mereka di padang Arafah tetapi keadaan ini akan bertambah hebat lagi apabila semua manusia akan dikumpulkan di padang mahsyar di akhirat kelak.

            Perpaduan yang diasaskan atas landasan Islam inilah yang semestinya di jadikan titik tolak kepada kekuatan umat Islam. Jika kita hanya bersatu atas semangat kebangsaan semata-mata maka ia menimbulkan perpecahan dan dendam kerana sesuatu bangsa akan menjaga kepentingan bangsa masing-masing dengan mengenepikan banyak hak bangsa yang agak lemah daripada mereka. Ini menimbulkan banyak musuh iaitu bukan sekadar terbatas kepada musuh agama tetapi ditambah pula dengan musuh berdasarkan bangsa. Bangsa yang lemah tadi tidak selamanya lemah tetapi mereka akan menjadi kuat dan bersatu untuk melawan bangsa yang selama ini kuat dan menguasai mereka. Perkara inilah yang menyebabkan sesuatu kuasa akan hancur sebagaimana yang berlaku kepada Kerajaan Umawiyyah yang begitu kuat tetapi disebabkan khalifah yang naik pada akhir pemerintahan mereka hanya mementingkan semangat berdasarkan qabilah Abdul Manaf semata-mata menyebabkan kerajaan ini runtuh. Kerajaan Abbasiyah yang menduduki takhta selepas mereka mula membalas dendam terhadap bani Abdul Manaf di mana ada di kalangan mereka yang dibunuh dan yang baki dihalau daripada Damsyik, Syria. Inilah antara kesan buruk akibat daripada semangat kebangsaan semata-mata.

 

الله أكبر ! الله أكبر ! الله أكبر ولله الحمد

            Kedatangan Eidul Adha turut mengingatkan kita kepada pengorbanan nabi Ibrahim bersama Siti Hajar dan anak mereka nabi Ismail. Demi menyahut perintah Allah maka nabi Ibrahim sanggup meninggalkan Siti Hajar dan anaknya Ismail yang masih kecil di suatu lembah yang kering kontang. Siti Hajar sebagai tanda patuh dan taat kepada Allah dan suaminya menerima perintah ini dengan sabar. Ketabahan Siti Hajar terserlah apabila sanggup berlari-lari anak di tengah kepanasan matahari dari bukit Sofa ke bukit Marwah sebanyak 7 kali sehingga Allah menganugerahkan air mata air yang dikenali dengan zamzam yang kekal sehingga hari ini. Pengorbanan suci ini di abadikan oleh Allah dalam ibadat sai’e ketika menunaikan umrah atau haji. Inilah ia erti sebenar ketaatan kepada Allah yang telah ditunjukkan oleh nabi Ibrahim dan Siti Hajar demi meninggikan kalimah Allah. Ia bukan hanya cukup sekadar di sebut di mulut tetapi mesti dikotakan pada setiap kelakuan kita. Tanyalah diri kita sejauh manakah usaha dan pengorbanan yang telah kita sumbangkan dalam mengembalikan semula Islam sebagai agama yang memerintah bukannya agama yang diperintah. Sejauh manakah keyakinan dan semangat kita dalam memastikan perlembagaan dan perundangan Islam dapat dilaksanakan kembali di negara kita sebagaimana yang telah dibuat oleh Kesultanan Melayu Islam Melaka dan beberapa kesultanan yang lain sebelum ia dinodai oleh penjajah yang datang bersama agenda agama mereka Kristian dalam menentang pelaksaan Islam di negara ini. Sejauh manakah kefahaman kita mengenai Islam sebagai agama yang bukan hanya menekankan ibadat sahaja seperti Kristian, Hindu dan Budha dan bukan agama seperti yahudi yang hanya menekankan kekuasaan dan ekonomi tetapi Islam yang perlu kita fahami ialah suatu agama yang meliputi aspek ibadat, perundangan, ekonomi, pemerintahan dan seluruh aspek kehidupan yang lain.

الله أكبر ! الله أكبر ! الله أكبر ولله الحمد

فرمان الله دالم أية 103 هيغك 107 سورة الصافات

فلما أسلما وتله للجبين وندينه أن يإبراهيم قد صدقت الرؤيا إنا كذلك نجزى المحسنين  إن هذا لهو البلؤا المبين  وفدينه بذبح عظيم

Maksudnya : Setelah keduanya berserah bulat-bulat ( menjunjung perintah Allah) dan nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya atas tompok tanah ( untuk disembelih) serta Kami menyerunya :”Wahai nabi Ibrahim! Sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu”. Sesungguhnya  ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebuskan anak itu dengan sembelihan yang besar.

            Ayat ini menunjukkan bagaimana erti ketaatan dan kepatuhan kepada Allah yang telah ditunjukkan oleh nabi Ibrahim melebihi kasih sayang terhadap anaknya. Begitu juga dengan kepatuhan nabi Ismail terhadap ayahnya dan keyakinan terhadap mimpi ayahnya yang merupakan wahyu yang wajib dipatuhi. Ketika melaksanakan perintah Allah itu, maka nabi Ibrahim telah meminta agar nabi Ismail memalingkan mukanya daripadanya. Ini adalah bertujuan supaya nabi Ibrahim tidak memandang kepada wajah anaknya yang boleh menyebabkan timbulnya perasaan kasihan yang boleh membantut penyembelihan ini. Ketika mata pisau telah berada di atas batang tengkok nabi Ismail datanglah seruan Allah yang menyatakan kepada baginda bahawa segala perbuatan yang telah dilakukan telah sempurna di mana korban itu digantikan dengan seekor kibas. Baginda telah membuktikan ketaatan yang tidak berbelah bagi kepada perintah Allah walau pun terpaksa melaksanakan sesuatu yang tidak pernah terfikir oleh manusia iaitu menyembelih anak.

            Inilah ia didikan yang mesti dicontohi oleh kita dalam membina keluarga dan seterusnya masyarakat yang bahagia di dunia dan akhirat. Ketaatan dan keyakinan kepada kepada Allah mesti ada pada setiap individu dalam keluarga ditambah pula rasa taat kepada ibubapa dan kasih kepada anak-anak berasaskan agama mesti ditanam sebaik mungkin. Ingatlah kepada pesanan nabi Ibrahim kepada anaknya iaitu mesti mengutamakan agama daripada harta dalam menjaga kebahagian anak-anak. Pastikan anak kita lebih mengetahui siapakah yang patut disembah setelah kematian ibubapanya bukannya ditekankan apakah yang akan dimakan selepas pemergian ibubapanya sehingga kehidupan mereka menuju kehancuran akibat terlalu mengejar dunia yang sementara. Didikkanlah mereka menjadi anak yang soleh yang mampu berdoa selepas kematian ibubapanya dan tanamkanlah kesedaran mereka tentang pentingnya agama.

 

Muslimin/mat yang dihormati sekalian,         

Islam tidak menentang pembangunan dan kemajuan tetapi sebaliknya kerajaan Islam sebelum ini telah berjaya membina tamadun yang tinggi berasaskan aqidah Islam sedangkan negara barat ketika itu masih dalam kegelapan jahiliah dan kemunduran. Tetapi apabila kerajaan Islam mula leka dengan pembinaan projek mewah sehingga melupakan kepada landasan agama menyebabkan keperluan untuk menampung projek mewah itu semakin tinggi sedangkan ia tidak memberi pulangan yang baik kepada negara. Akhirnya kerajaan itu terpaksa menaikkan kadar cukai disamping menindas rakyat dengan pelbagai cara dalam mencari wang keperluan negara bagi menampung perbelanjaan kepada projek mega tadi. Akhirnya kebajikan rakyat terabai dan kekuatan pertahanan negara menjadi lemah yang menyebabkan negara itu dijatuhkan oleh kuasa lain. Perkara ini pernah berlaku dalam Kerajaan Uthmaniah Turki pada akhir pemerintahan mereka yang menyebabkan mereka dijatuhkan oleh kerajaan Kristian kerana terlalu sibuk dengan projek mega yang merugi dan menindas rakyat.

Apabila sesebuah kerajaan Islam mula sibuk dengan pembangunan kebendaan semata-mata dengan mengenepikan syariat Islam maka mereka akan lalai dalam memberi kebajikan kepada rakyat dan juga dalam tugas menyebarkan Islam kepada rakyat yang bukan Islam. Ini menyebabkan mereka menanam sifat benci dan permusuhan di kalangan rakyatnya yang menyebabkan kerajaan itu runtuh. Perkara ini dapat dilihat apabila kerajaan Islam di India yang berjaya membina kerajaan yang kuat selepas meruntuhkan Empayar India yang berasaskan Hindu mula mengabaikan kerja dakwah kepada rakyat India yang bukan Islam kerana memikirkan tentang pembangunan dan kewangan semata-mata. Kerajaan ini tidak begitu serius menjalankan kerja dakwah kerana mereka lebih suka membiarkan penduduk India tidak memeluk Islam kerana bimbang wang di Baitul Mal dan juga wang zakat akan kehabisan kerana dibahagikan kepada mereka yang memeluk Islam disebabkan ramai rakyat India yang miskin. Pada pendapat kerajaan ini jika rakyat India terus dengan agama asal mereka iaitu Hindu maka mereka terus membayar jizyah kepada kerajaan Islam yang membolehkan pemimpin terus hidup mewah dan projek mewah terus dapat dijalankan. Perbuatan kerajaan ini menyebabkan ramai rakyat India tidak memeluk Islam dan kerajaan ini jatuh walau pun memerintah selama beberapa ratus tahun dan digantikan semula oleh kerajaan Hindu sehingga hari ini.

Oleh itu dalam memajukan negara maka ia mesti selari antara kebendaan dan agama agar tamadun yang dibina terus kukuh dan utuh. Rakyat terus maju dari segi kerja dan akhlaknya di mana kerjasama antara mereka dengan kerajaan akan terus berlangsung dengan baik disebabkan kebajikan dan hak mereka ditunaikan dengan sebaiknya berlandaskan Islam. Orang bukan Islam turut tertarik untuk memeluk Islam dan tidak merasa terpinggir disebabkan berlainan bangsa malah rasa kasih sayang berlandaskan agama terus tertanam disanubari. Akhirnya kesatuan dan perpaduan yang diidamkan mula membuahkan hasil. Nasib rakyat tanpa mengira bangsa dan agama terbela sehingga mewujudkan suasana harmoni dalam negara yang membolehkan negara terus maju dan membangun tanpa sebarang gangguan. Betapa indah dan adilnya Islam, betapa manisnya iman yang dapat dirasakan apabila hukum al-Quran dan as-Sunnah berjaya terlaksana di bumi nyata bukannya hanya tercatat di dalam kitab sahaja.

            Firman Allah ta’ala dalam ayat 40 dan 41 surah Ibrahim

رب اجعلني مقيم الصلــوة ومن ذريتي ربنا وتقبل دعاء  ربنا اغفرلي ولوالدي وللمؤمنين يوم يقوم الحساب

Maksudnya : Wahai Tuhanku! Jadikanlah aku dan anak cucuku mereka yang tetap mendirikan sembahyang. Wahai Tuhan kami! Perkenankanlah doaku. Wahai Tuhan kami! Ampunkanlah kedua ibubapaku dan sekalian orang mukmin pada hari berlakunya hisab (hari qiamat)

 

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

خطبة كدوا

الله أكبر ( 3 كالي )       الله أكبر ( 3  كالي )   الله أكبر

اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا . الحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَهْدِيْهِ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِى اللهُ فَلا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلا هَادِيَ لَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ, اللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ . أَمَّا بَعْدُ…….فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ! اتَّقُوْ اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْنَ .فرمان الله تعالى دالم أية    83    سورة المائدة :

لتجدن أشدالناس عدوة للذين ءامنوا اليهود والذين أشركوا ولتجدن أقربهم مودة للذين ءامنوا الذين قالوا إنا نصـــرى  ذلك بأن منهم قسيسين ورهبانا وأنهم لايستكبرون.

Maksudnya :  Sesungguhnya kamu dapati mereka yang paling keras permusuhannya terhadap orang mukmin ialah orang yahudi dan orang musyrik. Dan sesungguhnya kamu dapati orang yang paling dekat persahabatannya dengan orang beriman ialah orang yang berkata :             “ Sesungguhnya kami ini orang Kristian”. Demikian itu disebabkan ada di antara mereka itu, terdapat pendeta dan rahib, (juga) kerana mereka tidak menyombong diri.

 

Muslimin/mat yang dirahmati Allah,

            Ketika memperjuangkan Islam sudah semestinya kita akan berhadapan dengan tentangan dan cabaran sebagaimana nabi Ibrahim terpaksa melontar batu terhadap syaitan yang cuba menghalang perjalananannya untuk melaksanakan perintah Allah dalam menyembelih anaknya nabi Ismail. Tentangan daripada Kristian adalah melalui jalan dakyah mereka terutama dalam menjayakan matlamatnya untuk mengkristiankan sekurangnya satu pertiga penduduk Asia Tenggara termasuk Malaysia setelah sambutan kepada agama Kristian di barat semakin merosot. Cuma tentangan Kristian agak biasa berbanding cara kekerasan oleh yahudi yang sentiasa berakhir dengan pembunuhan terhadap umat Islam seperti yang berlaku di Palestin sehingga hari ini. Yahudi terus menjadi dalang utama dalam setiap kali peperangan antara Islam dan kuffar. Begitu juga dengan penganiayaan terhadap umat Islam Iraq melalui sekatan ekonomi dan juga disusuli dengan beberapa siri pengeboman ke atas Iraq adalah disebabkan yahudi mampu menguasai kerajaan Amerika Syarikat dan juga Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu. Yahudi membina kekuatan tentera untuk menguasai dunia dengan membina pusat pentadbiran di Palestin, di barat berpusat di Amerika Syarikat dan di Asia Tenggara ialah di Singapura. Yahudi juga menguasai ekonomi dunia sehingga mereka mampu menguasai negara-negara umat Islam melalui hutang yang dibuat oleh kerajaan negara umat Islam disamping sistem riba yang diamalkan oleh negara itu. Yahudi mampu menjatuhkan ekonomi sesebuah negara kerana hampir seluruh negara di dunia ini termasuk Malaysia terikat dengan sistem ekonomi yang ditaja oleh yahudi.

            Yahudi juga menyerang melalui tv, radio, akhbar, internet dan seluruh media yang mereka kuasai untuk menghancurkan umat Islam. Mereka membesarkan berita tentang kekuatan senjata mereka dan memburukkan Islam agar semua orang akan benci kepada Islam. Yahudi turut menaja filem dan hiburan yang melalaikan sehingga berjaya menghancurkan ramai remaja umat Islam. Oleh itu awasilah segala serangan musuh Islam dan bebaskanlah segala bentuk penghambaan kita dari segi ekonomi, perundangan dan seluruh aspek kehidupan daripada terus menurut yahudi dan Kristian.

 

Muslimin/mat yang dihormati sekalian,

            Pada hari raya ini juga kita disunatkan melakukan korban binatang di mana daging korban mesti turut dibahagi kepada fakir miskin yang menunjukkan kepada kita Islam begitu pentingkan kasih sayang dan perpaduan. Begitu juga binatang korban mestilah gemuk dan tiada keaibannya agar mampu membentuk peribadi untuk bersungguh-sungguh dalam berkorban harta kesayangan. Ia juga bagi mengingatkan kita kepada korban kibas daripada salah seorang anak nabi Adam sehingga korbannya diterima oleh Allah berbanding korban berbentuk hasil tanaman yang kurang mutunya oleh seorang anak nabi Adam yang lain yang menyebabkan korbannya ditolak oleh Allah.

اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيَ الحَاجَاتِ  وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ وَلا يَرْحَمُنَا , اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ. اللّهُمَّ وَفِّقِنَا وُلاةَ أُمُوْرِنَا وَوُزَرَاءَنَا وَكُبَرَاءَنَا لِمَا فِيْهِ رِضَاكَ وَادْفَعْ عَنَّا شَرَّ الطَّاغِيْنَ وَالظَّالِمِيْنَ وَالمُعْتَدِيْنَ مِنْ بَلَدِنَا هذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ عَامَّةً يَا رَبَّ العَالَمِيْنَ . وَأَدْخِلْنَا وَإِيَّاكُمُ   الجَنَّةَ مَعَ الفَائِزِيْنَ . رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سُبْحَانَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Advertisements

1. KHUTBAH EIDIL FITRI 1421H

 

 

KHUTBAH PERTAMA

الله أكبر  ( 9 كالي ) الله أكبر كبيرا والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة وأصيلا  . الحمد لله الذي وفقنا لعبادته . وجعل هذا اليوم فرحا لعباده المتقين الذين فازوا بصيام رمضان وقيامه . وأشهد أن لاإله إلا الله وحده لاشريك له  . وأشهد أن محمدا عبده ورسوله اللهم صل وسلم وبارك على نبينا محمد وعلى آله ومن سار على نهجه إلى يوم الدين . أما بعد …. فيا أيها المسلمون اتقوا الله حق تقاته ولاتموتن إلا وأنتم مسلمون ….فرمان الله دالم آية  1 – 5     المؤمنون :

قد أفلح المؤمنون الذين هم فى صلاتهم خـــشعون والذين هم عن اللغو معرضون والذين هم للزكـــوة فـــعلون  والذين هم لفروجهم حـــفظون .

Maksudnya : Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, iaitu orang-orang yang khusyuk dalam solatnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri daripada perbuatan dan perkataan yang tiada berguna, dan orang-orang yang menunaikan zakat, dan orang-orang yang memelihara  kemaluannya.

 

Muslimin/mat yang diberkati Allah,

            Kedatangan eidil fitri untuk sekian kalinya disambut dengan gema takbir dan tahmid membesar dan memuji Allah oleh seluruh umat Islam sedunia tidak kira pangkat atau pun harta, tidak kira darjat atau pun usia, tidak kira bangsa atau negara. Ucapan kalimah ini dilaungkan penuh semangat sebagai tanda kemenangan gemilang sebagaimana yang pernah dilakukan oleh Rasulullah s.a.w dan para sahabat selepas berjaya menewaskan musuh dalam peperangan Ahzab, peperangan Badar, Pembukaan Kota Mekah dan beberapa siri peperangan yang lain dalam memastikan Islam menjadi agama yang memerintah bukannya agama yang diperintah. Laungan yang penuh semangat itu mesti diteruskan oleh kita sebagai tanda syukur kepada Allah di atas nikmat berhari raya dan anugerah nikmat Islam yang dapat dikecapi hasil daripada perjuangan umat dahulu yang sanggup mengorbankan masa, harta malah nyawa mereka semata-mata untuk memastikan Islam tersebar serata dunia. Kalimah kemenangan ini juga dilaungkan sempena kemenangan melawan nafsu dengan berpuasa sebulan Ramadhan dan juga melawan kasih kita terhadap harta dengan mengeluarkan zakat.

            Kedatangan Syawal menandakan berlalunya Ramadhan bulan yang penuh rahmat dan pengampunan dosa. Entah kita dapat menyambut lagi kedatangan Ramadhan akan datang atau pun tidak hanya Allah yang Maha Mengetahui. Perasaan sedih dan sayu yang menyelubungi diri dengan pemergian Ramadhan bersama lailatul qadar tidak dapat mengubah segalanya melainkan diri kita dapat berubah ke arah yang terbaik dari segi ibadat dan akhlak. Janganlah pula proses tarbiah akan terhenti dengan berlalunya Ramadhan kerana kita tidak mahu menjadi umat yang paling celaka ialah umat di mana hari ini lebih buruk daripada hari semalam dan hari esok bertambah buruk daripada hari ini. Pastikan kita menjadi umat terbaik iaitu umat yang hari ini lebih baik daripada hari semalam dan hari esok lebih baik daripada hari ini dari segi ibadat, akhlak dan sebagainya.

 

الله أكبر! الله أكبر ! الله أكبر ولله الحمد

            Gema takbir dan tahmid bagi menandakan kemenangan tidak akan cukup sekadar kita hanya berjaya mendirikan ibadat fardhu sahaja seperti solat, puasa, zakat, haji dan lain-lain sedangkan kita tidak pernah diberi peluang untuk merasai betapa nikmatnya keadilan perundangan Islam, untungnya menggunakan sistem ekonomi Islam dan terjaminnya hak orang Islam dan bukan Islam dibawah naungan perlembagaan negara Islam. Kehebatan sistem Islam di akui oleh kuasa besar barat apabila selepas berlakunya peperangan dunia kedua mereka menggunakan al-Quran dalam mencari jalan penyelesaian ke arah mentadbir negara tetapi dalam masa yang sama mereka juga berusaha untuk menjauhkan al-Quran daripada dilaksanakan hukumnya oleh umat Islam.

            Bermula daripada penjajahan sehinggi kini, kita hanya mampu melihat sistem Islam di dalam kitab-kitab feqah sahaja tanpa mampu dilihat ia terlaksana di atas bumi yang nyata Walau pun kegagalan demi kegagalan perundangan berdasarkan ideologi dan sistem ciptaan manusia dalam menyelesaikan pelbagai masalah sosial terutama yang semakin berat seperti penagihan dadah, kecurian, penzinaan, perkosaan, rasuah, pecah amanah namun para pemimpin lebih rela mencari sistem yang rapuh dan reput seperti sarang labah-labah daripada memberi peluang kepada Islam untuk dilaksana Benarlah firman Allah dalam ayat  41 surah al-Ankabut :

مثل الذين اتخذوا من دون الله أولياء  كمثل العنكبوت اتخذت بيتا  وإن أوهن البيوت لبيت العنكبوت لو كانو يعلمون

Maksudnya : Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung selain daripada Allah seperti labah-labah yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah rumah labah-labah jika mereka  mengetahui.

 

Muslimin/mat yang dihormati sekalian,

            Gema takbir dan tahmid yang berkumandang ini juga menunjukkan bahawa kita begitu menginginkan agar kebajikan, kepentingan serta kekayaan hasil pendapatan negara dapat diagihkan secara menyeluruh bukannya berkisar di kalangan sesetengah golongan sahaja. Ingatlah kata Khalifah Umar bin Abdul Aziz bahawa jika pemimpin kaya maka rakyat akan miskin tetapi jika pemimpin miskin maka rakyat akan kaya.

            Suatu peristiwa untuk renungan bersama di mana ketika Damsyik, Syria diancam serangan tentera Tatar maka pemerintah memutuskan untuk mengenakan cukai tambahan ke atas rakyat bagi membiayai peperangan. Di tengah keresahan rakyat yang tidak mampu membayar cukai itu maka tampillah Izzuddin Abdul Salam yang terkenal dengan gelaran Sultan al-Ulama’ menentang perkara itu dan meminta agar dijual terlebih dahulu kesemua barangan mewah milik pemerintah dan milik peribadi kakitangan pemerintah sehingga tidak ada lagi perbezaan antara pemerintah dan rakyat. Sesudah itu barulah boleh dikutip cukai jika kewangan masih tidak mencukupi untuk membiayai peperangan itu. Inilah ia keindahan dan keadilan Islam yang menekankan susah dan senangnya sesebuah negara merupakan tanggungjawab bersama antara pemimpin dan rakyat bukannya ketika negara senang hanya sesetengah golongan yang menikmatinya tetapi apabila ditimpa kesusahan maka hanya rakyat yang menanggungnya.

            Dalam memastikan keharmonian dan kemajuan yang stabil antara kebendaan dan kerohanian maka kerjasama antara pemimpin dan ulama’ amatlah penting kerana mereka menjadi tunjang utama keutuhan negara. Jika rosak pemimpin maka akan binasalah negara, begitu juga apabila rosaknya ulama’ maka akan huru haralah negara. Oleh itu pemimpin mesti berrsifat terbuka apabila ditegur kerana tersalah dan ulama’ pula mesti berani dalam memberi nasihat. Jangan pula pemimpin terpedaya dengan kata-kata ulama’ dunia yang mengampu di mana peringatan mengenainya pernah dicatat dalam Qanun Acheh Darul Salam oleh Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam seorang pemerintah Kesultanan Melayu Islam Acheh di mana antara katanya

“ Dan hendaklah raja-raja itu menjauhkan diri daripada bersahabat dengan ulama’ jahat dan ulama’ jahil dan ulama’ tamak iaitu ulama’ yang suka memuji raja dan perbuatannya mengharap keredhaan raja. Maka ulama’ itu tamak, yakni tamak kepada dunia. Maka ulama’ itulah yang membuat negeri huru-hara dan memecah-belahkan rakyat seperti dajjal….”

           

الله أكبر ! ألله أكبر ! الله أكبر ولله الحمد

            Kita begitu mengharapkan agar laungan Tahmid tanda kesyukuran dan Takbir tanda membesarkan Allah ini bukan hanya disebut dibibir sahaja tetapi insya Allah ia turut memberi kesan kepada hati dan kelakuan kita dalam menyatakan kesungguhan dan keyakinan  kepada seluruh ajaran Islam dari segi  ibadat, perundangan, perlembagaan dan cara hidup Islam. Kalimah suci yang dilaungkan secara satu suara dan satu nada ini melambangkan erti perpaduan di mana kita umat Islam mesti berdiri dan bergerak seiring sekata sehati sejiwa dalam memastikan keharmonian sejagat. Kejayaan Rasulullah s.a.w menyatukan umat arab dan bukan arab seperti Bilal bin Rabah dari Afrika, Suhaib dari Rom, Salman dari Parsi dan lain-lain dengan Islam membuktikan Islamlah jalan terbaik untuk menyatukan seluruh umat manusia. Keadilan dan kehebatan perlembagaan serta perundangan Islam pernah dirasai oleh masyarakat China, India dan Melayu ketika Islam menguasai negara-negara ini selama beratus tahun. Oleh itu jika kita satukan semua bangsa di negara ini dengan semangat kebangsaan maka ia adalah merbahaya kerana setiap bangsa akan menjaga kepentingan dan menuntut hak masing-masing sebagai warganegara. Setiap bangsa samada Melayu, Cina, India akan bersaing sesama mereka dalam mencari kuasa politik, ekonomi di mana bangsa yang berjaya menguasai perkara tersebut akan berjaya menguasai bangsa lain. Jumlah kita orang Melayu semakin sedikit ditambah lagi ramai yang telah murtad maka kedudukan kita berdasarkan bangsa semakin lemah. Sebelum terlambat maka yakinlah kita bahawa dengan menjadikan Islam sebagai asas perpaduan maka kita akan aman di mana Islam boleh dianuti oleh semua bangsa. Manakala orang bukan Islam yang tidak mahu memeluk Islam turut dapat merasai keadilan dan keindahan Islam di mana perkara ini tidak terdapat dalam agama mereka. Dengan ini lama kelamaan mereka juga akan tertarik kepada Islam samada mereka memeluk Islam atau pun sekurang-kurangnya mereka tidak melawan Islam setelah merasai keindahan Islam sebenar. Ingatlah bahawa kita bangsa Melayu dimuliakan oleh Allah dengan Islam dan bangsa Melayu akan hina kerana meninggalkan cara hidup Islam.

Firman Allah dalam ayat 103 surah Ali Imran :

واعتصموا بحبل الله جميعا ولاتفرقوا واذكروا نعمة الله عليكم إذ كنتم أعداء فألف بين قلوبكم فأصبحتم بنعمته إخوانا  وكنتم على شفا حفرة من النار فأنقذكم منها كذلك يبين الله لكم ءايته لعلكم تهتدون

Maksudnya : Dan berpegang teguhlah sekalian kamu dengan tali (agama)Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa jahiliah) bermusuhan maka Allah menyatukan hatimu lalu menjadilah kamu bersaudara. Dan kamu telah berada di tepi jurang neraka lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatNya kepadamu agar kamu mendapat petunjuk.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

KHUTBAH KEDUA

 

الله أكبر ( 3 كالي )       الله أكبر ( 3  كالي )   الله أكبر

الله أكبر كبيرا والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة وأصيلا . الحمد لله وحده صدق وعده ونصر عبده وأعز جنده وهزم الأحزاب وحده . أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له , وأشهد أن سيدنا محمدا عبده ورسوله, اللهم صل على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين . أما بعد…….فيا أيها المسلمون! اتقو الله وأطيعوه واعلموا أن الله يحب المتقين .

فرمان الله تعالى دالم أية   134   سورة آل عمران

الذين ينفقون فى السراء والضراء والكـــظمين الغيظ والعافين عن الناس  والله يحب المحسنين

Maksudnya :  Orang-orang yang menafkahkan hartanya baik di masa senang mahu pun ketika susah, dan orang-orang yang menahan kemarahan dan memaafkan kesalahan orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan.

 

Muslimin/mat yang dirahmati Allah

            Dalam kegembiraan dan keseronokan menyambut hari raya janganlah melupakan kita kepada mereka yang memerlukan bantuan. Ingatlah kepada kebajikan anak-anak yatim, fakir miskin yang berada disekeliling kita. Juga tidak lupa kepada saudara seislam kita yang terpaksa menyambut hari raya dicelah-celah kezaliman dan penindasan musuh Allah seperti umat Islam Selatan Filipina, Kashmir, Palestin dan sebagainya. Ingatlah kita bagaimana kasih sayang yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w terhadap seorang anak kecil di mana ketika baginda s.a.w keluar dari rumah untuk menunaikan solat sunat hari raya maka baginda terpandang seorang kanak-kanak sedang menangis kesedihan sedangkan kawan-kawannya yang lain begitu gembira bermain sesama mereka. Rasulullah s.a.w menghampiri budak itu dan apabila ditanya lalu dia menjawab : “ Wahai tuan, ayahku telah meninggal dunia di hadapan Rasulullah s.a.w dalam peperangan ini. Lalu ibuku berkahwin lain dan makan harta-hartaku sedangkan suaminya (ayah tiriku) mengusirku dari rumahku sendiri. Maka saya tidak punya makanan, minuman, pakaian dan rumah. Dan ketika saya melihat kawan-kawan yang lain pada hari ini yang mempunyai ayah maka teringatlah musibah yang menimpa diriku ini yang menyebabkan saya menangis kesedihan”. Lalu Rasulullah s.a.w memegang tangan budak itu dan bertanya kepadanya : “ Wahai anak kecil! Mahukah engkau terima aku sebagai ayahmu dan ‘Aisyah sebagai ibumu, Ali sebagai bapa saudaramu, Hasan dan Husin sebagai saudara lelakimu  dan Fatimah sebagai saudara perempuanmu?”. Kini anak kecil itu sedar bahawa baginda adalah Rasulullah maka dia terus menjawab : “ Mengapa saya tidak mahu wahai Rasulullah?”. Maka dia dibawa oleh Rasulullah s.a.w ke rumah baginda lalu dipakaikan pakaian cantik, diberi makan sehingga kenyang, dihiasi, dipakaikan minyak wangi dan sebagainya. Budak itu begitu gembira dengan layanan yang diberikan itu. Inilah dia kasih sayang yang ditunjukkan oleh pemimpin dan nabi yang agung untuk sama-sama kita teladani.

            Tanpa kasih sayang maka seorang ayah sanggup melupakan tanggungjawabnya terhadap ahli keluarga, seseorang sanggup mencari jalan untuk menjatuhkan kawannya sendiri demi menjaga kedudukannya dan seorang pemimpin sanggup memerah seluruh keringat rakyatnya demi mencapai kesenangan peribadi serta mengkhianati amanah Allah terhadap rakyat jelata.

            Dalam kemeriahan hari raya janganlah melupakan kita kepada batas-batas agama yang wajib dijaga seperti pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan, pendedahan aurat, hiburan yang melalaikan. Jangan kita samakan hari raya kita dengan sambutan Krismas oleh penganut Kristian yang baru lalu dan jangan kita cemarkan kemulian hari raya dengan majlis maksiat sebagaimana yang biasa dilakukan oleh mereka yang menyambut sambutan tahun baru yang dipenuhi dengan maksiat bagaikan berseronok menyambut pembebasan iblis dan syaitan daripada dibelenggu sepanjang Ramadhan yang baru lalu.

            Disamping itu rebutlah juga peluang untuk menambahkan saham akhirat dengan berpuasa enam hari dibulan Syawal bagi menyahut sabda Rasulullah s.a.w :

من صام رمضان ثم أتبعه ستا من شوال كان كصيام الدهر          ( رواه مسلم )

Maksudnya  : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.

اللهم صل على سيدتا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين .اللهم اغفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات الأحياء منهم والأموات وألف بين قلوبهم وأصلح ذات بينهم وانصرهم على عدوك وعدوهم , اللهم لا تسلط علينا من لايخافك ولا يرحمنا , اللهم انصر من نصر دينك واخذل من خذل دينك , اللهم أعز الإسلام والمسلمين وأذل الشرك والمشركين ودمر أعداء الدين وانصر عبادك المؤمنين .اللهم تقبل منا صلاتنا وصيامنا وقيامنا وزكاتنا وجميع حسناتنا واجعلها خالصة لوجهك الكريم. ربنا آتنا في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنة وقنا عذاب النار. سبحانك اللهم وتحيتهم فيها سلام وآخر دعواهم أن الحمد لله رب العالمين

1. KHUTBAH EIDIL ADHA 1420H

 

خطبة فرتام

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 2  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا . الحَمْدُ للهِ الَّذِي جَعَلَ يَوْمَ عِيْدِ الأضْحَى أَسْعَدَ الأياَّمِ لنَاَ .  وَنَحْمَدُهُ عَلَى مَا أَوْلانَا وَنَشْكُرُهُ عَلَى نِعَمِهِ الَّتِى بِهَا وَالانَا. وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  . أَمَّا بَعْدُ…… فَيَا إِخْوَانِيْ ! اتَّقُوْا اللهَ وَأُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ.. فرمان الله تعالى دالم أية  8   سورة   المائدة :

يأيهاالذين ءامنوا كونوا قوامين بالقسط ولا يجرمنكم شنئان قوم على ألا تعدلوا . اعدلوا هو أقرب للتقوى واتقوا الله إن الله خبير بما تعملون .

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman hendaklah kamu menjadi orang-orang yang sentiasa menegakkan kebenaran kerana Allah menjadi saksi dengan adilnya. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum membawa kamu kepada berlakunya ketidak adilan. Berlaku adillah kerana adil itu lebih dekat kepada taqwa dan bertaqwalah kepada Allah Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

 

Muslimin/mat yang dirahmati Allah

            Pada hari raya eidil Adha yang berbahagia ini marilah kita sama-sama menyambutnya dengan penuh kesyukuran kepada Allah serta mengingati kebesarannya dengan melafazkan kalimah takbir dan tahmid bukannya kita penuhinya dengan hiburan dan maksiat yang merosakkan kesucian hari raya ini. Hari ini dipanggil hari raya haji bersempena dengan umat Islam seluruh dunia tanpa mengira pangkat, usia, bangsa dan warna kulit dari seluruh pelusuk dunia yang sedang berhimpun di tanah suci Mekah bagi menunaikan ibadat haji. Hari raya ini juga dipanggil hari raya korban kerana diperintahkan kita agar berkorban sekaligus mengingatkan kita kembali kepada peristiwa yang berlaku kepada nabi Allah Ibrahim, isterinya Siti Hajar  dan anak kesayangan mereka nabi Ismail. Kisah mereka telah menunjukkan kepada kita bagaimana erti ketaatan kepada Allah, kepatuhan kepada suami,kasih sayang kepada suami, isteri dan anak untuk sama-sama direnungi dan dicontohi demi mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat nanti.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Kita dapat lihat bagaimana ketaatan nabi Ibrahim yang telah diperintah agar meninggalkan isteri dan anaknya Ismail yang masih kecil di sebuah tanah yang gersang dan kering kontang di mana nabi Ibrahim melakukannya dengan penuh taat dan patuh tanpa sebarang bantahan. Ketika beredar daripada tempat itu nabi Ibrahim terus berpaling daripada isterinya Siti Hajar dan anaknya Ismail untuk meneruskan segala perintah Allah. Apabila melihat nabi Ibrahim ingin beredar dari situ maka Siti Hajar terus bertanya : Adakah ini merupakan perintah Allah? Jika benar maka teruskanlah dan jangan bimbang tentang keselamatan kami ini. Inilah jawapan  tegas yang keluar daripada mulut seorang isteri yang benar-benar faham dan yakin kepada Allah dan suami.Dia tidak menjadi penghalang kepada tugasan suami yang berjuang demi menegakkan agama Islam disamping begitu yakin dengan pertolongan daripada Allah. Adakah perkara ini mampu kita semua pada hari ini lakukannya atau pun kita hanya mampu mendengar sahaja tanpa cuba mencontohinya?

       Apabila ditinggalkan oleh nabi Ibrahim maka mereka berdua menghabiskan bekalan yang dibawa sehinggalah bekalan itu kehabisan. Siti Hajar berasa dahaga begitu juga dengan anaknya nabi Ismail. Tanpa berlengah lagi lalu Siti Hajar bergegas mencari punca air di mana dia terdengar bunyi air di bukit Sofa. Dia berlari-lari anak menuju bukit Sofa  lalu mendakinya tetapi tidak mendapati sesuatupun di situ melainkan batu-batan. Dia terdengar pula bunyi air keluar dari bukit Marwah yang bersetentang dengan bukit Sofa. Dia terus bergegas ke bukit Marwah pula dalam keadaan berlari-lari anak. Begitu juga di bukit Marwah dia tidak mendapati apa-apa dan dia terdengar lagi bunyi air di bukit Sofa lalu dia berlari-lari anak ke sana pula. Begitulah kelakuan Siti Hajar dalam mencari punca air sehinggalah cukup 7 pusingan yang berakhir di bukit Marwah dan perbuatan ini terus diabadikan oleh Allah dalam ibadat sai’e kepada mereka yang melakukan umrah atau pun haji. Bayangkanlah bagaimana cekalnya hati Siti Hajar dalam mencari air untuk dirinya dan anak tercinta walau pun ketika itu badannya masih lemah dan kawasan itu pula kering kontang serta  panas. Selepas itu ketika berada di bukit Marwah, dia terdengar bunyi air yang keluar berhampiran anaknya Ismail. Lalu dia menuju ke arah anaknya Ismail dan didapati adanya mata air yang mana diriwayatkan keluar selepas nabi Ismail memukul tanah di bawah kakinya sehingga Allah mengeluarkan mata air. Siti Hajar memanjatkan kesyukuran kepada Allah kerana telah mengurniakan mata air itu yang dinamakan zam-zam yang kekal hingga hari ini. Mereka terus meminum air itu bagi menghilangkan dahaga. Inilah dia erti kasih sayang seorang ibu kepada anaknya dan keyakinan terhadap pertolongan Allah yang pasti akan datang jika kita tekun berusaha bukannya hanya setakat menunggu rezeki jatuh ke riba tanpa usaha yang bersunguh-sungguh.

            Erti kasih sayang ini  adalah besar dan tanpa kasih sayang maka perpecahan dan kezaliman akan berleluasa tanpa sekatan. Tanpa kasih sayang yang berdasarkan agamalah yang menyebabkan anak dibuang dan didera, ibubapa dan mertua terbiar dan diderhakai, orang gaji dijadikan hamba abdi,seseorang sanggup memfitnah dan penjarakan kawannya demi menjaga kepentingan diri serta ada pemimpin sanggup memerah keringat dan harta rakyat demi kekayaan peribadi.  

Kita  juga dapat kita saksikan bagaimana kasih sayang yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w terhadap seorang anak kecil di mana ketika baginda s.a.w keluar dari rumah untuk menunaikan solat sunat hari raya maka baginda terpandang seorang kanak-kanak sedang menangis kesedihan sedangkan kawan-kawannya yang lain begitu gembira bermain sesama mereka. Rasulullah s.a.w menghampiri budak itu dan apabila ditanya lalu dia menjawab : “ Wahai tuan, ayahku telah meninggal dunia di hadapan Rasulullah s.a.w dalam peperangan ini. Lalu ibuku berkahwin lain dan makan harta-hartaku sedangkan suaminya (ayah tiriku) mengusirku dari rumahku sendiri. Maka saya tidak punya makanan, minuman, pakaian dan rumah. Dan ketika saya melihat kawan-kawan yang lain pada hari ini yang mempunyai ayah maka teringatlah musibah yang menimpa diriku ini yang menyebabkan saya menangis kesedihan”. Lalu Rasulullah s.a.w memegang tangan budak itu dan bertanya kepadanya : “ Wahai anak kecil! Mahukah engkau terima aku sebagai ayahmu dan ‘Aisyah sebagai ibumu, Ali sebagai bapa saudaramu, Hasan dan Husin sebagai saudara lelakimu  dan Fatimah sebagai saudara perempuanmu?”. Kini anak kecil itu sedar bahawa baginda adalah Rasulullah maka dia terus menjawab : “ Mengapa saya tidak mahu wahai Rasulullah?”. Maka dia dibawa oleh Rasulullah s.a.w ke rumah baginda lalu dipakaikan pakaian cantik, diberi makan sehingga kenyang, dihiasi, diberi minyak harum dan sebagainya. Budak itu begitu gembira dengan layanan yang diberikan itu. Inilah dia kasih sayang yang ditunjukkan oleh pemimpin dan nabi yang agung untuk sama-sama kita teladi. Dalam bergembira menyambut hari raya jangan melupakan kita kepada anak-anak yatim dan miskin, mereka yang memerlukan bantuan, mereka yang terpaksa menyambut hari raya dimedan peperangan melawan musuh Islam seperti di Cechnya, Selatan Filipina, Kashmir dan lain-lain  dan mereka terpaksa yang meyambut hari raya dalam penjara kerana difitnah.

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

فرمان الله دالم أية 103 هيغك 107 سورة الصافات

فلما أسلما وتله للجبين وندينه أن يإبراهيم قد صدقت الرؤيا إنا كذلك نجزى المحسنين  إن هذا لهو البلؤا المبين  وفدينه بذبح عظيم

Maksudnya : Setelah keduanya berserah bulat-bulat ( menjunjung perintah Allah) dan nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya atas tompok tanah ( untuk disembelih) serta Kami menyerunya :”Wahai nabi Ibrahim! Sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu”. Sesungguhnya  ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebuskan anak itu dengan sembelihan yang besar.

            Ayat ini telah membuka mata dan minda kita bagaimana erti ketaatan dan kepatuhan kepada Allah yang telah ditunjukkan oleh nabi Ibrahim melebihi kasih sayang terhadap anaknya. Begitu juga dengan kepatuhan nabi Ismail terhadap ayahnya dan keyakinan terhadap mimpi ayahnya yang merupakan wahyu yang wajib dipatuhi. Berserahlah mereka berdua kepada Allah ketika mereka berazam dalam melaksanakan perintah Allah itu. Semasa proses pelaksaan perintah Allah itu, maka nabi Ibrahim telah meminta agar nabi Ismail memalingkan mukanya daripadanya. Ini adalah bertujuan supaya nabi Ibrahim tidak memandang kepada wajah anaknya yang boleh menyebabkan timbulnya perasaan kasihan yang boleh membantut penyembelihan ini. Ketika mata pisau telah berada di atas batang tengkok nabi Ismail datanglah seruan Allah yang menyatakan kepada baginda bahawa segala perbuatan yang telah dilakukan telah sempurna yang mana baginda telah melepasi segala ujian Allah. Baginda telah membuktikan ketaatan yang tidak berbelah bagi kepada perintah Allah walau pun terpaksa melaksanakan sesuatu yahg tidak pernah terfikir oleh manusia iaitu menyembelih anak. Allah juga telah menggantikan penyembelihan baginda daripada anaknya nabi Ismail kepada seekor kibas.

            Inilah ia erti perjuangan dan pengorbanan yang sebenar yang menuntut kesabaran dan ketabahan dalam melaksanakannya sebelum mencapai kemenangan bersama dengan keredhaan Allah. Kita sekarang ini bukan diminta menyembelih anak tetapi diminta agar menjaga anak-anak dalam memastikan mereka tidak mudah terpedaya dengan tipuan dunia dengan ilmu yang mantap dan aqidah yang kukuh. Sebagaimana nabi Ibrahim dituntut dalam menguji keimanannya kepada Allah supaya mengalirnya darah begitulah juga yang berlaku kepada nabi kita Muhammad s.a.w yang terpaksa mengharungi cabaran dan dugaan malah menyertai beberapa siri peperangan sehingga tertegaknya Daulah Islamiah dan tersebarnya Islam ke pelusuk tanah arab sebelum perjuangan itu diteruskan oleh para sahabat dan tabi’in sehinggalah keadilan Islam dan kemanisan iman dapat dirasai oleh seluruh umat di setiap pelusuk dunia termasuklah kita di Malaysia. Walau bagaimana pun selepas kejatuhan Khilafah Islamiah Uthmaniah yang berpusat di Turki pada 1924 maka seluruh umat Islam hanya dapat merasai Islam itu pada ibadat khusus seperti solat, puasa, haji sahaja sedangkan mereka tidak mampu untuk merasai keadilan perundangan Islam, kesaksamaan  sistem ekonomi Islam dan keharmonian masyarakat yang hidup dalam suasana tamadun yang berasakan material dan ruhani secara serentak. Pengorbanan yang mesti kita tunjuk dan lakukan sekarang bukan setakat menyembelih binatang korban malah lebih dari itu termasuk mengorbankan jiwa raga demi memastikan Islam berada dipuncak sana sebagai agama yang memerintah bukannya diperintah. Cukuplah sudak kita umat Islam berada dalam kehinaan kerana dijauhkan  daripada Islam yang sebenar. Kini sudah tiba masa dan saatnya untuk kita sama-sama bangkit dan bersatu dalam mengembalikan semula keadilan dan kegemilangan Islam. Jika nabi Ibrahim terpaksa menyembelih anaknya dan nabi Muhammad s.a.w sendiri terpaksa menumpahkan darah malah giginya patah dalam satu peperangan serta para sahabat yang lain ramai yang gugur syahid demi memastikan Islam terus tersebar dan terjaga kesuciaannya, apakah kita sudah boleh rehat dan hanya cukup sekadar mengatakan aku pun mahu Islam tetapi  usaha ke arah itu secara bersungguh tidak ada malah kita lebih senang berada dalam kesesatan dan kezaliman sistem ciptaan manusia daripada menurut perintah Allah agar melaksanakan Islam dalam setiap aspek kehidupan. Renungi diri kita adakah sudah cukup untuk meyakini bahawa kita kini sudah benar-benar patuh kepada kehendak Islam, pandanglah kepada keluarga kita adakah mereka sudah tunduk kepada semua perintah Allah  dan lihatlah kepada masyarakat sekeliling kita adakah mereka sudah menurut kehendak Islam. Adakah setelah melihat kegagalan sistem ciptaan manusia dalam memberi kebahagiaan kepada manusia maka kita terus rela untuk terus duduk dibawahnya tanpa ada kesungguhan di sana dalam memastikan kita sama-sama meruntuhkan jahiliah moden ini dengan membina kebahagiaan dan keutuhan di atas runtuhan itu dengan sistem Islam. Ingatlah bahawa ranjau, ujian, cabaran, halangan dan tribulasi yang mendatang amatlah besar untuk kita harungi dalam memastikan Islam berjaya diletakkan dipuncak sana. Kita bukan dihamparkan dengan permaidani merah dalam memastikan Islam terlaksana malah memerlukan tumpahnya darah sebagai tanda ketaatan kita kepada Allah dan sayangnya kita terhadap keharmonian Islam. Sebagaimana nabi Ibrahim terpaksa melontar syaitan yang datang mengganggu sepanjang perjalanan untuk melaksanakan kewajipan untuk menyembelih anaknya Ismail, begitulah juga ranjau yang bakal ditempuhi yang terpaksa kita hadapinya dengan sabar dan penuh keyakinan kepada pertolongan Allah agar kita tidak tewas dan tumbang diseparuh jalan. Kedegilan dan kerakusan pemimpin sekular di negara kita semakin ganas dalam menyekat kemenangan Islam apabila suara ulama’ disekat, media massa yang menonjolkan fitnah dan maksiat dibiarkan bebas manakala akhbar yang menyebarkan ilmu dan maklumat sebenar dikongkong kebebasannya, masjid-masjid ditahan daripada dihidupkan dengan kerja-kerja dakwah dan ilmu. Jika kita tidak redha melihat Islam terus ditindas dan dihina maka kita mesti lebih berani dan lebih kuat berkorban agar kejatuhan Khilafah Uthmaniah yang dimusnahkan oleh sekularisme yang diterajui oleh Mustafa Kamal at-Tartuk dapat dikembalikan semula malah kita turut menghalang dan menjatuhkan pemimpin yang zalim dan cuba menghancurkan Islam agar tidak lahir Mustafa Kamal at-Tartuk kedua di negara kita yang turut mengamalkan dasar sekularisme sebagaimana  di Turki.

            Firman Allah ta’ala dalam ayat 8 surah as-Sof

يريدون ليطفئو نورالله بأفواههم والله متم نوره ولو كره الكفرون .

Maksudnya : Mereka ingin memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut mereka dan Allah tetap menyempurnakan cahayaNya walau pun orang-orang kafir membenci.

 

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنوَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

خطبة كدوا

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )

اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا. الحَمْدُ ِللهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ    اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ . أَمَّا بَعْدُ…….فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْنَ .

فرمان الله تعالى دالم أية   103   سورة آل عمران :

واعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا واذكروا نعمت الله عليكم إذ كنتم أعداء فألف بين قلوبكم فأصبحتم بنعمته إخوانا وكنتم على شفا حفرة من النار فأنقذكم منها كذلك يبين الله لكم آيته لعلكم تهتدون.

Maksudnya :  Dan berpegang teguhlah kamu dengan tali Allah (Islam) dan janganlah kamu bercerai berai. Dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu(masa jahiliah) bermusuh-musuhan maka Allah menyatukan hati-hati kamu lalu menjadi kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang yang bersaudara. Dan kamu telah berada di tepi jurang neraka lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatNya kepadamu agar kamu memdapat petunjuk.

 

Muslimin/mat yang dirahmati Allah,

            Islam mengajar umatnya erti kesatuan dan perpaduan yang bertunjangkan kepada Islam bukannya kepada bangsa atau pun warna kulit. Sebenarnya apabila kita melihat perpecahan dan perselisihan faham yang berlaku di kalangan kita di negara khususnya bukanlah disebabkan perkara lain melainkan kerana wujudnya satu pihak yang benar-benar mahu menegakkan Islam dan satu pihak yang lain hanya mempermain-mainkan agama. Kita sebenarnya  sudah ada penawar atau ubat yang mujarab dalam menangani permasalahan perpecahan yang berlaku ini iaitu dengan menerima Islam secara keseluruhannya bukannya secara juzu’-juzu’ tertentu yang sesuai dengan kehendak nafsu kita sahaja. Yang menjadi masalah sekarang ialah bukannya mampu atau tidak Islam dijadikan peraturan dalam kehidupan tetapi ia bergantung kepada mahu atau pun tidak kita mengambil Islam sebagai cara hidup. Jika Kesultanan Melayu Islam Melaka dan beberapa kesultanan melayu Islam yang lain pernah merasai nikmat Islam apabila dilaksanakan maka apakah lagi halangan yang menyebabkan kita masih was-was tentang keadilan dan kemampuan Islam untuk dilaksanakan di negara kita. Jika kita mahu menyatukan rakyat negara ini atas nama bangsa maka kita pada hakikatnya benci kepada perpaduan itu sendiri memandangkan antara satu bangsa di negara kita tidak akan tunduk kepada satu bangsa yang lain malah masing-masing akan menguasai antara satu sama lain. Oleh itu sudah sampai saat dan waktunya untuk kita bersatu di bawah payung Islam dan keadilannya tanpa mengira bangsa dan warna kulit serta budaya.

اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيَ الحَاجَاتِ  وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ  وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِيْ سَبِيْلِكَ فِيْ كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ   , اللّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانِنَا المُسْلِمِيْنَ فِى عِرَاق وَفِى فَلَسْطِين وَفِى كَشْمِيْر وَفِى الهِنْد وفى أفغانستانِ وَفِى شِيْشَان وَفِى جَنُوْبِ بِلِيِبين وَفِى إيندونيسيا وفى تايلند وَفِى بَلَدِنَا ماليزيا اللّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِاليَهُوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالنَّصَارَى وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالهُنَوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالأمِيرِكَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالِبرِيطَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَحْزَابِ المُشْرِكِيْنَ الطَّاغِيْنَ الظَّالِمِيْنَ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ دَمِّرْهُمْ تَدْمِيْرًا وَ تَبِّرْهُمْ تَتْبِيْرًا وَاجْعَلْهُمْ هَبَاءً مَنْثُوْرًا  اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَقِيَامَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ