Rukun Khutbah

RUKUN- RUKUN KHUTBAH

 

1. Memuji Allah Taala

 

Tertentu dengan lafaz الحمد لله atau احمد الله atau نحمد الله atau الله احمد atau الله الحمد atau انا حامد الله .

 

Tidak memadai dengan lafaz الحمد للرحمن atau الشكر لله dan sebagainya.

 

2. Membaca Selawat

 

Tertentu dengan lafaz اللهم صل على محمد atau نصلى على محمد

atau diganti lafaz محمد dengan lafaz النبي / احمد / العاقب / حاشر / الماحي / البشير / النذير .

 

Tidak memadai dengan سلم الله على محمد atau رحم الله محمد

 

 

3.  Wasiat dengan takut kepada Allah

 

Walaupun tidak dengan lafaz wasiat sekalipun

 

Memadai dengan lafaz اطيعوا الله atau اتقوا الله .

 

Tidak memadai dengan semata menakuti daripada perhiasan dunia kerana itu adalah sedia maklum walaupun oleh kafir maksiat.

 

4.  Membaca satu ayat Al-Quran yang difahami.

 

Tidak memadai membaca setengah ayat walaupun panjang.

 

Tidak memadai satu ayat yang tidak memberi faham seperti ن

 

Memadai ayat itu dibaca di dalam salah satu daripada 2 khutbah.

 

Sunat dibaca pada akhir khutbah pertama.

 

Sunat dibaca Surah Qaf pada akhir khutbah pertama setiap Jumaat kerana mengikut Nabi tetapi berhasil pahala sunat dengan membaca setengah surah tersebut.

 

 5.  Membaca doa berkenaan urusan akhirat untuk orang Islam dalam khutbah kedua.

 

Memadai menentukan doa bagi segala yang mendengar seperti katanya رحمكم الله

 

Tiada memadai menentukan doa itu bagi mereka

yang ghaib.

 

Tidak mengapa membaca doa bagi Sultan dengan tentunya jika tidak berlebih-lebihan dalam menyatakan sifatnya.

 

Kata Sheikh Ibnu Abdus Salam tidak harus memuji Sultan dengan sifat yang dusta kecuali kerana dharurat.

 

Sunat membaca doa bagi segala Sultan yang Islam dan tentera mereka dengan kebaikan dan kemenangan.

 

 

Peringatan – Rukun yang 3 di atas mesti ada di dalam khutbah

                      pertama dan khutbah kedua.

 

SYARAT SAH KHUTBAH

 

Khatib berdiri jika berkuasa kerana mengikut Nabi.

 

Jika tak mampu hendaklah duduk. Jika tak mampu maka baring dan harus mengikutnya walaupun tak diketahui uzurnya ia pada zahirnya ma’zur.

 

Rukun Khutbah Dalam Bahasa Arab.

 

Jika tiada yang tahu dan tak sempat belajar sebelum habis waktu maka boleh dengan bahasa sendiri.

 

Wajib belajar bagi semua orang, maka jika ada yang sempat belajar tetapi tak belajar maka berdosa kesemuanya sekali dan tidak harus Jumaat ketika itu tetapi hendaklah diganti dengan Zohor.

 

Yang disyaratkan hanya mendengar khutbah bukan

faham.

 

 

 

 

3. Khatib Duduk Antara Dua Khutbah Serta Tama’ninah.

 

Jika tak mampu duduk maka hendaklah diam

seketika.

 

Begitu juga yang tak mampu berdiri maka hendaklah

diam seketika.

 

Sunat duduk sekadar membaca ( قل هو الله احد) hingga

akhir.

 

 

4.  Dua Khutbah dibaca selepas gelincir matahari.

 

5.  Kesemua Rukun Didengari Oleh 39 Orang Makmum Dari Kalangan Ahli Jumaat Walaupun Tak Faham.

 

Khatib tak disyaratkan mendengar dan memahami maka sah walaupun ia tuli dan termasuk dalam bilangan 40 orang itu.

 

 

6.  Berturut-turut tiap-tiap kalimah daripada 2 khutbah dan antara 2 khutbah dan solat.

 

7.   Khatib Suci daripada hadas kecil dan besar.

 

Makmum tidak disyaratkan suci dari hadas.

 

8.  Khatib suci daripada najis yang tak dimaafkan pada badan, pakaian dan tempat.

 

Jika berhadas ketika khutbah hendaklah bersuci dan memulai semula dan tak boleh disambung walaupun singkat masa perceraiannya.

 

Jika berhadas antara khutbah dan solat maka bersuci dengan segera maka tiada mengapa.

 

Makmum tidak disyaratkan suci dari najis.

 

 

9.  Khatib Menutup Aurat.

 

Makmum tidak disyaratkan menutup aurat.

 

 

Peringatan

 

Tidak disyaratkan tertib antara rukun-rukun khutbah.

Tidak disyaratkan niat pada khutbah dan tidak disyaratkan meniatkan Fardhunya.

 

SUNAT – SUNAT KHUTBAH

 

Sunat berkhutbah di atas mimbar dan sunat mimbar di kanan mehrab.

 

Jika tiada mimbar maka hendaklah berkhutbah di atas tempat tinggi supaya sampai suara Khatib kepada sekelian manusia.

 

Sunat khatib memberi salam kepada semua yang hadir di sisi pintu masjid sebelum masuk ke masjid kemudian bila sampai ke mimbar maka sunat memberi salam kepada mereka yang di sisi mimbar dan bila naik ke atas mimbar dan berada di kedudukan tertinggi di bawah tempat berkhutbah maka sunat menghadap kepada orang ramai dan memberi salam dan kemudian sunat duduk di tempat berkhutbah ketika orang Azan agar dapat merehatkan diri dari penat naik ke mimbar.

 

Sunat Azan di hadapan Khatib dan setelah selesai Azan maka Khatib berdiri membelakang kiblat dan berkhutbah dengan nyaring.

 

Sunat Khatib tidak berpaling ke kanan, ke kiri dan ke belakang kerana itu semua bid’ah.

 

Makruh menumbuk anak tangga mimbar ketika naik dengan kaki atau tongkat atau pedang.

 

Makruh membaca doa tatkala sampai kepada anak tangga tempat berhentinya.

 

Makruh berhenti pada tiap anak tangga mimbar.

 

Makruh menyegerakan khutbah yang kedua dan memperlahankan suara padanya.

 

Makruh berlebihan memuji raja ketika berdoa.

 

Hendaklah khutbah itu sederhana tidak terlalu panjang dan tidak terlalu pendek.

 

Sunat Khatib memegang pedang atau panah atau tongkat dengan tangan kirinya dan diletakkan tangan kanan di tepi mimbar.

 

Selesai khutbah hendaklah segera turun daripada mimbar supaya sampai ia ke mehrab sebaik selesai Iqamah supaya terpelihara muwalat antara khutbah dan solat.

 

Sunat membaca dalam raakat pertama Surah Al-A’la dan rakaat kedua Surah Al-Munafiqun atau Surah al-Ghasyiah.

 

Membaca Surah Al-Jumuah dan Surah Al-Munafiqun lebih utama daripada membaca Surah Al-A’la dan Surah al-Ghasyiah .

 

Jika ditinggalkan Surah Al-Jumuah atau Surah Al-A’la pada rakaat pertama kerana lupa atau sengaja dan digantikan dengan Surah Al-Munafiqun atau Surah al-Ghasyiah maka hendaklah dibaca pada rakaat kedua Surah Al-Jumuah atau Surah Al-A’la dan jangan diulangi lagi Surah al-Munafiqun atau Surah al-Ghasyiah yang telah dibaca pada rakaat pertama.

 

Jika tidak dibaca pada rakaat pertama salah satu dari Surah Al-Jumuah atau Surah Al-A’la dan tidak juga Surah Al-Munafiqun dan Al-Ghasyiah maka hendaklah dihimpunkannya kedua surah itu pada rakaat kedua iaitu Surah Al-Jumuah dan Surah Al-Munafiqun atau Surah Al-A’la dan Surah Al-Ghasyiah dalam rakaat kedua.

 

Tersebut dalam hadis :

من قرأ عقب سلامه من الجمعة قبل أن يثنى رجله وقيتكلمالفاتحة والاخلاص والمعوذتين سبعا سبعا غفر له ما تقدم من ذنبه وما تأخر واعطى من اللأجر بعدد من امن بالله ورسوله وحفظ له دينه ودنياه واهله وولده

Ertinya :

 

Sesiapa yang membaca Surah Al-Fatihah, Surah Al-Ikhlas, Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas 7 kali setiap satu selepas salam Solat Jumaatnya sebelum dia mengubah kakinya dan sebelum berkata-kata, nescaya diampunkan Allah segala dosanya dahulu dan akan datang dan dianugerahkan pahala dengan bilangan orang yang beriman dengan Allah dan RasulNya, dan di pelihara oleh Allah agamanya, dunianya, isi rumahnya dan anaknya.

 

 

PENYEDIAAN DAN PENYAMPAIAN KHUTBAH

 

MUQADDIMAH

 

    Penyediaan dan penyampaian khutbah tidaklah semudah yang difikirkan. Ia bukan sekadar menyampaikan mesej kepada makmum tetapi juga memerlukan mesej tersebut disampaikan dengan cara yang teratur, menarik dan berkesan. Penyampaian yang berkesan ialah penyampaian yang memberi keyakinan kepada pendengar, dapat mempengaruhi pendengar dan menyebabkan pendengar boleh menerima malah sanggup menurut saranan dan gesaan yang diutarakan. Walaubagaimanapun terdapat berbagai kelemahan yang menjejaskan penyampaian mesej tersebut dalam kebanyakan khutbah pada hari ini. Antara kelemahan yang ketara adalah :

 

Bahasa yang tidak dapat difahami.

Terlalu banyak membuat kesalahan sebutan.

 

Menggunakan perkataan yang tidak tepat dan tidak sesuai.

 

Menggunakan istilah yang salah dan mengelirukan.

 

Menggunakan bahasa yang terlalu tinggi dan

berbelit-belit.

 

Menggunakan ungkapan yang tidak betul.

 

Menyampaikan mesej dalam bentuk ayat-ayat yang janggal dan salah yang boleh mengelirukan pendengar

 

Menggunakan bahasa yang longgar, tidak tepat dan

tidak sesuai.

 

Menggunakan intonasi yang tidak betul.

 

Menggunakan intonasi yang mendatar dan tiada

tinggi rendah.

 

Teragak-agak dan gagap.

 

 

2.   Suara yang tidak jelas.

Apabila suatu khutbah di sampaikan dengan suara yang perlahan atau tidak jelas, maka makmum tidak dapat mendengar dengan jelas dan ini boleh menjejaskan minat makmum, lalu membuat tafsiran yang salah terhadap isi khutbah.

 

3.  Gerak-geri yang tidak sesuai.

Gerak badan, tangan dan muka yang tidak sesuai dengan isi dan maksud khutbah mengurangkan kesan baik terhadap makmum yang mendengar.

 

4.  Penampilan yang tidak menarik.

Penampilan yang kurang menarik menyebabkan pendengar hilang minat dan keyakinan terhadap isi khutbah yang disampaikan.

 

5.  Kesihatan yang tidak baik.

Keadaan kesihatan khatib dan makmum yang terganggu boleh menyebabkan tumpuan tidak dapat diberikan sepenuhnya.

 

6. Persekitaran yang tidak menarik.

Persekitaran yang tidak menarik juga seperti cuaca yang panas dan hingar bingar juga boleh mengganggu keberkesanan khutbah yang disampaikan.

 

 

7.  Perbezaan Taraf.

Perbezaan taraf hidup, taraf pendidikan dan taraf ekonomi boleh menyebabkan beber

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 8,925 other followers

%d bloggers like this: