• Kem Cuti Sekolah 2014

    Pondok Tunjong, Kota Bharu
    ( 100 orang Muslimin/muslimat Umur 11 – 24 Tahun )
    SESI 1 : 1-10 Disember 2014
    SESI 2 : 15 - 24 Disember 2014

    Pengisian
    • Pengajian kitab pilihan
    • Tazkirah dan ceramah motivasi
    • Kursus jenazah lengkap
    • Wirid dan zikir pilihan serta qiamullail
    • Hafalan surah-surah pilihan
    • Tadarrus al-Quran
    • Latihan amali fardhu ‘Ain
    Yuran RM 250 (penginapan/makan minum/bahan kursus)
    Cara Daftar
    Tempah melalui sms
    Taip nama umursesi dan hantar kepada
    Us Nasharudin 0199859887

  • Ahlan Wa Sahlan

    Selamat Datang Ke Blog Khutbah Pilihan yang menampilkan lebih 300 teks khutbah Jumaat dan Hari raya yang dinukilkan oleh Ibnuatiq bermula tahun 1999 hingga kini. Ia merupakan salah suatu usaha dakwah dalam mengembangkan syiar Islam di mana para pengunjung digalakkan untuk mengambil teks khutbah ini untuk sebaran umum. Sebarang teguran kepada kesilapan dan cadangan atau ingin khutbah terbaru bolehlah daftar melalui facebook.com/ekhutbah . Semoga kita semua dirahmati dan diberkati oleh Allah.

  • ekhutbah Audio MP3









  • Kategori Khutbah

  • Arkib Khutbah

  • Tulisan Terbaik

  • Capaian Terhangat

  • Pengunjung Blog

    • 1,290,308 tetamu
  • Tetamu Online

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 8,928 other followers

Khutbah Audio 96 – Muharram DiRai Hijrah DiHayati Kemuliaan DiMiliki

Muharram DiRai Hijrah DiHayati Kemuliaan DiMiliki

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  36 surah at-Taubah :

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِندَ اللَّـهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّـهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ ۚ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنفُسَكُمْ ۚ وَقَاتِلُوا الْمُشْرِكِينَ كَافَّةً كَمَا يُقَاتِلُونَكُمْ كَافَّةً ۚ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّـهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ ﴿٣٦﴾‌

Maksudnya : Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi (hukum) Allah ialah dua belas bulan, (yang telah ditetapkan) dalam Kitab Allah semasa Ia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan yang dihormati. Ketetapan yang demikian itu ialah ugama yang betul lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan-bulan yang dihormati itu (dengan melanggar laranganNya); dan perangilah kaum kafir musyrik seluruhnya sebagaimana mereka memerangi kamu seluruhnya; dan ketahuilah sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertaqwa

Kini telah seminggu kita berada di bulan Muharram tahun 1436H di mana bulan Muharram merupakan salah satu dari 4 bulan haram yang telah Allah muliakan. Secara khusus Allah melarang berbuat zalim pada bulan ini untuk menunjukkan kehormatannya. Larangan berbuat zalim pada bulan-bulan ini menunjukkan bahawa dosanya lebih besar daripada dikerjakan pada bulan-bulan selainnya. Sebaliknya, amal kebaikan yang dikerjakan di dalam bulan-bulan haram termasuk Muhharam juga dilebihkan pahalanya. Salah satu amal soleh yang dianjurkan oleh Nabi s.a.w untuk dikerjakan pada bulan Muharram ini ialah memperbanyakkan puasa sunat.

قَالَ الرسول e: أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ – رواه مسلم

Maksudnya : Puasa yang paling utama sesudah puasa Ramadlan adalah puasa pada Syahrullah (bulan Allah) Muharram. Sedangkan solat malam merupakan solat yang paling utama sesudah solat fardhu.”

Begitu juga galakan khusus untuk berpuasa sunat hari ke-10 Muharram

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ e: .. وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ ، أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ”  – رواه مسلم

Maksudnya : … Adapun puasa hari Asyura (iaitu hari ke-10 Muharram), pahalanya di sisi Allah dapat menghapuskan dosa setahun sebelumnya

Sebaiknya jika berkemampuan kita gabungkan puasa Asyura’ dengan puasa sunat Tasua’ iaitu hari ke-9 Muharram sebagai bentuk berhati-hati terutama untuk membezakan daripada puasa orang Yahudi dan Nasrani

لَئِنْ عِشْتُ إلَى قَابِلٍ لاَصُومَنَّ التَّاسِعَ – رواه مسلم

Maksudnya : Jika aku masih hidup di tahun depan, pasti akan berpuasa pada hari kesembilan Muharram.

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 30 surah al-Anfal :

وَإِذْ يَمْكُرُ‌ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُ‌وا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِ‌جُوكَ ۚ وَيَمْكُرُ‌ونَ وَيَمْكُرُ‌ اللَّـهُ ۖ وَاللَّـهُ خَيْرُ‌ الْمَاكِرِ‌ينَ

Maksudnya : Dan ingatlah (wahai Muhammad), ketika orang-orang kafir musyrik (Mekah) menjalankan tipu daya terhadapmu untuk menahanmu, atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka menjalankan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya (mereka), kerana Allah sebaik-baik yang menggagalkan tipu daya

Beradanya kita pada tahun baru Hijrah turut mengetuk hati untuk sama-sama menghayati tentang strategi dan cara terbaik yang ditunjukkan oleh nabi Muhammad s.a.w dalam mendirikan Daulah Islamiah yang berjaya di bumi Madinah Munawwarah. Peristiwa hijrah bukan suatu perjalanan biasa malah menyingkap perjuangan penuh kekuatan tanpa putus asa dan menyerah kalah di samping ia menjadi garisan pemisah antara kebenaran dengan kebatilan. Ia juga diibaratkan jambatan yang menghubungkan antara 2 tahap masa perjuangan Rasulullah SAW selama 13 tahun di Makkah dan 10 tahun di Madinah. 2 tahap ini sudah cukup untuk mengajar kita bahawa setiap kejayaan akan didahului dengan ujian yang hebat serta daya saing yang mantap. Hijrah menghasilkan umat yang dipandang lemah berjaya mendirikan Daulah yang gagah, dakwah yang banyak tertumpu kepada pembersihan Aqidah dan ibadat bentuk individu kepada pelaksaan system Islam yang menyeluruh merangkumi politik, ekonomi, sosial dan sebagainya. Hijrah penyempurna pelaksanaan syariat Islam bermula dari individu, keluarga, masyarakat seterusnya Negara. Berjayanya Hijrah kerana berpindah daripada cara hidup jahiliah kepada Islam, gelap kufur kepada sinar iman, kezaliman system manusia kepada keadilan system Islam. Sedangkan umat Islam hari ini tertinggal dari banyak sudut akibat berundur ke belakang termasuk daripada hukum Islam kepada mendewakan hukum manusia. Tanpa hukum syariat sesetengah kita sanggup menuduh seseorang berzina atau liwat tanpa saksi dan bukti sehingga dunia memandang betapa kolotnya sikap kita dan buruknya akhlak umat Islam. Ibarat kata Ulama’ perahu yang dipenuhi air akan karam agak bahaya kepada penumpangnya tetapi hati manusia yang karam kerana cinta dunia menyebabkan dia hina di dunia dan bakal diselam dalam api Neraka di akhirat kelak. Oleh itu gunalah semangat hijrah dalam memahatkan kembali kebanggaan dalam jiwa masing-masing bahawa Islamlah agama yang paling hebat. Sifat segan silu dan ragu-ragu hendaklah dikikis daripada dada umat Islam dalam menzahirkan keindahan dan keagungan Islam dalam setiap aspek kehidupan.

Firman Allah dalam ayat 139 surah Ali ‘Imran :

وَلَا تَهِنُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَنتُمُ الْأَعْلَوْنَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ ﴿١٣٩

Maksudnya : Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat  74 surah al-Anfal :

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَهَاجَرُ‌وا وَجَاهَدُوا فِي سَبِيلِ اللَّـهِ وَالَّذِينَ آوَوا وَّنَصَرُ‌وا أُولَـٰئِكَ هُمُ الْمُؤْمِنُونَ حَقًّا ۚ لَّهُم مَّغْفِرَ‌ةٌ وَرِ‌زْقٌ كَرِ‌يمٌ

Maksudnya : Dan mereka yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dan mereka yang memberi tempat kediaman dan pertolongan maka merekalah orang-orang yang benar-benar beriman. Mereka memperolehi keampunan dan kurniaan yang mulia

Model Daulah yang agung yang dibina oleh nabi Muhammad s.a.w berdiri atas 3 asas utama iaitu [1] pembinaan masjid bagi membina ikatan manusia dengan Allah yang menjadi kekuatan utama kepada kesejahteraan dan keberkatan Negara.  [2] Nabi s.a.w membina ikatan persaudaraan yang kuat antara golongan Muhajirin yang berhijrah dengan golongan Ansar yang merupakan anak watan Madinah sehingga hubungan kemanusiaan atas dasar iman ini banyak membantu membina Negara yang kuat. Manakala asas ke-[3] yang dibina selepas hijrah ialah membentuk Piagam Madinah yang merupakan asas pembinaan Negara yang pertama di dunia dalam memastikan setiap lapisan masyarakat tanpa mengira bangsa dan agama dapat hidup aman di bawah satu system yang saksama.

3 asas yang dibina oleh nabi s.a.w turut memberi kefahaman kepada kita bahawa antara tanggungjawab manusia meliputi 3 bidang utama iaitu; [1] Al-ibadat iaitu manusia dicipta untuk mengabdikan diri kepada Allah merangkumi ibadat khusus seperti solat, haji, puasa dan juga ibadat umum seperti bekerja, berniaga, belajar dan apa-apa perlakuan manusia yang berfaedah untuk dunianya lebih-lebih lagi akhirat. Kita menyokong penuh usaha Kerajaan Kelantan yang akan menjatuhkan hukuman kepada orang Islam lelaki yang cukup syarat yang disabitkan tidak solat Jumaat 3 kali berturut-turut kerana semakin rakyat yang tidak solat akan membawa kemusnahan kepada Negara. Di Brunei Darussalam telah ada perintah sama dalam  kanun hukuman jenayah syariah 2013 yang dikuatkuasakan April lalu

Tanggungjawab ke- [2] Al-khalifah iaitu manusia perlu melaksanakan ajaran Islam dalam kehidupan dan mentadbir bumi ini mengikut kehendak. Contohnya, mendidik anak dan isteri mengikut acuan agama, melaksanakan Undang-undang Islam dalam pemerintahan, adil serta berusaha membahagiakan hidup keluarga dan masyarakat. Jika diperingkat keluarga, suami dan ayah wajib menyuruh anak isterinya solat dan menutup aurat maka peringkat Negara juga mesti berbuat demikian. Jika atas alasan Islam tidak memaksa umatnya untuk ikut syariat maka mengapa kita boleh menerima undang-undang manusia untuk memaksa manusia. Malangnya lahirnya umat Islam yang berfikiran yahudi iaitu agama ialah hak individu tidak boleh dihukum jika seseorang tidak mahu menurut perintah agama seperti solat, tutup aurat dan sebagainya. Malah bila mendengar cadangan SPRM supaya pencuri balak disebat maka mengapa umat Islam sendiri boleh menerima hukuman keras berdasarkan hukuman manusia tetapi tidak boleh menerima hukuman sebat terhadap penzina, penuduh orang berzina, peminum arak yang jauh lebih adil berbanding cara sebat sivil yang menyeksakan.

Manakala tanggungjawab ke- [3] Al-Imarah iaitu Pembangunan di mana manusia perlu berusaha membangunkan diri dan masyarakat dalam bidang kerohanian dan kebendaan untuk memajukan masyarakat serta negara demi kesejahteraan semua. Pemimpin memikul tanggungjawab yang paling besar dan berat. Pemimpin amanah berasa takut untuk melanggari perintah ALLAH dan Rasulullah SAW. Rakyat mengharapkan harta negara diuruskan dengan adil. Harta negara dapat dikecapi bersama kerana disitu adanya bahagia. Khalifah Sayyidina ‘Umar al-Khottab pernah menulis surat kepada gabenornya Abu Musa al-Asy’ari RA, antara isinya: “Sesungguhnya pemimpin yang paling bahagia ialah mereka yang menyebabkan rakyatnya bahagia, dan pemimpin yang paling celaka ialah yang menyebabkan rakyatnya celaka. Jaga-jaga engkau jangan bermewah-mewahan, nanti pegawai-pegawaimu juga akan bermewah-mewahan”. Akhirat nanti, tidak kira pemimpin atau rakyat jelata, semuanya berhadapan seorang diri bertemu Allah bagi menjawab apa dilakukan di dunia. Mereka yang diberikan amanah untuk menguruskan harta negara, sudah pasti lebih banyak perbicaraannya. Pemimpin amanah balasannya Syurga, pemimpin khianat dilaknat dan tempatnya Neraka. Islamlah nescaya kita mulia dan bahagia dunia dan akhirat.

Firman Allah dalam ayat 105 surah an-Nisa’ :

إِنَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّـهُ ۚ وَلَا تَكُن لِّلْخَائِنِينَ خَصِيمًا ﴿١٠٥

Maksudnya : Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah tunjukkan kepadamu (melalui wahyuNya); dan janganlah engkau menjadi pembela bagi orang-orang yang khianat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Fadhilat Puasa Sunat 9 dan 10 Muharram

“Bulan Muharram merupakan salah satu dari empat bulan haram yang telah Allah muliakan. Secara khusus Allah melarangan berbuat zalim pada bulan ini untuk menunjukkan kehormatannya. Allah Ta’ala berfirman,

فَلا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ

“Maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu.

” (QS. Al-Taubah: 36)

Larangan berbuat zalim pada bulan-bulan ini menunjukkan bahwa dosanya lebih besar daripada dikerjakan pada bulan-bulan selainnya. Sebaliknya, amal kebaikan yang dikerjakan di dalamnya juga dilebihkan pahalanya. Salah satu amal shalih yang dianjurkan oleh Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam untuk dikerjakan pada bulan ini ibadah puasa sunat. Baginda menganjurkan untuk memperbanyak puasa di dalamnya.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda,

أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ

Puasa yang paling utama sesudah puasa Ramadlan adalah puasa pada Syahrullah (bulan Allah) Muharram. Sedangkan shalat malam merupakan shalat yang paling utama sesudah shalat fardhu.” (HR. Muslim, no. 1982)

Hadits ini menganjurkan supaya kita memperbanyak puasa pada bulan Muharram bukan seluruhnya.

Puasa ‘Asyura

Pada umumnya dianjurkan untuk memperbanyak puasa pada bulan Muharram ini. Hanya saja perhatian khusus Syariat tertuju pada satu hari, yaitu hari ‘Asyura. Berpuasa pada hari tersebut bisa menghapuskan dosa setahun yang lalu.

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda,

وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ

Puasa hari ‘Asyura, sungguh aku berharap kepada Allah agar menghapuskan dosa setahun yang telah lalu.” (HR. Muslim no. 1975)

Bilakah Hari ‘Asyura Itu?

Hari ‘Asyura adalah hari kesepuluh dari bulan Muharram.

‘Asyura adalah hari kesepuluh dari bulan Muharram. Ini merupakan pendapat Sa’id bun Musayyib dan al-Hasan al-Bashri yang sesuai dengan riwayat dari Ibnu ‘Abbas, “Rasullah shallallaahu ‘alaihi wasallam memerintahkan berpuasa pada hari ‘Asyura, hari kesepuluh dari bulan Muharram.” (HR. al-Tirmidzi, beliau menyatakan hadits tersebut hasan shahih)

Diriwayatkan dalam Shahihain, dari Ibnu ‘Abbas, Ibnu Umar, dan Asiyah bahwa Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam telah berpuasa ‘Asyura dan memerintahkan untuk berpuasa padanya.

Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu pernah menceritakan tentang puasa Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam,

مَا رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَحَرَّى صِيَامَ يَوْمٍ فَضَّلَهُ عَلَى غَيْرِهِ إِلَّا هَذَا الْيَوْمَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَهَذَا الشَّهْرَ يَعْنِي شَهْرَ رَمَضَانَ

Aku tidak penah melihat Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersemangat puasa pada suatu hari yang lebih beliau utamakan atas selainnya kecuali pada hari ini, yaitu hari ‘Asyura dan pada satu bulan ini, yakni bulan Ramadhan.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَدِمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ فَرَأَى الْيَهُودَ تَصُومُ يَوْمَ عَاشُورَاءَ فَقَالَ مَا هَذَا ؟ قَالُوا : هَذَا يَوْمٌ صَالِحٌ ، هَذَا يَوْمٌ نَجَّى اللَّهُ بَنِي إِسْرَائِيلَ مِنْ عَدُوِّهِمْ فَصَامَهُ مُوسَى، قَالَ فَأَنَا أَحَقُّ بِمُوسَى مِنْكُمْ فَصَامَهُ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ – رواه البخاري

Maksudnya : Apabila Rasulullah S.A.W tiba di Madinah maka baginda telah melihat orang yahudi berpuasa pada hari kesepuluh (Muharram) maka baginda bertanya: Apakah ini?. Maka jawab mereka : Ini merupakan hari yang baik di mana pada hari inilah Allah SWT menyelamatkan bani Israel daripada musuh mereka maka nabi Musa berpuasa pada hari ini. Maka sabda baginda S.A.W : Maka aku lebih layak dengan nabi Musa daripada kamu maka baginda berpuasa pada hari ini. Dan baginda menyuruh untuk berpuasa pada hari ini

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” ثَلَاثٌ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ، وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ ، فَهَذَا صِيَامُ الدَّهْرِ كُلِّهِ ، صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ، وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ ، وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ ، أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ” – رواه مسلم

Maksudnya : Puasa 3 dari setiap bulan sejak dari Ramadan ke Ramadan berikutnya dianggap berpuasa setahun penuh. Sedangkan puasa hari Arafah pahalanya di sisi Allah akan menghapuskan dosa setahun sebelumnya dan setahun sesudahnya. Adapun puasa hari Asyura, pahalanya di sisi Allah dapat menghapuskan dosa setahun sebelumnya

Apa Hikmah Berpuasa Pada Hari Tasu’a?

Imam al-Nawawi rahimahullaah menyebutkan tentang tiga hikmah dianjurkannya berpuasa hari Tasu’a:

Pertama

, maksud disyariatkan puasa Tasu’a untuk menyelesihi orang Yahudi yang berpuasa hanya pada hari ke sepuluh.

Kedua

, maksudnya adalah untuk menyambung puasa hari ‘Asyura dengan puasa di hari lainnya, sebagaimana dilarang berpuasa pada hari Jum’at saja. Pendapat ini disebutkan oleh al-Khathabi dan ulama-ulama lainnya.

Ketiga

, untuk kehati-hatian dalam pelaksanaan puasa ‘Asyura, dikhawatirkan hilal berkurang sehingga terjadi kesalahan dalam menetapkan hitungan, hari ke Sembilan dalam penanggalan sebenarnya sudah hari kesepuluh.

Dan alasan yang paling kuat disunnahkannya puasa hari Tasu’a adalah alasan pertama, yaitu untuk menyelisihi ahli kitab sebagaimana sabda baginda tentang puasa ‘Asyura,

لَئِنْ عِشْتُ إلَى قَابِلٍ لاَصُومَنَّ التَّاسِعَ

Jika saya masih hidup di tahun depan, pasti akan berpuasa pada hari kesembilan.” (HR. Muslim)

Ibnu Hajar rahimahullaah dalam catatan beliau terhadap hadits, “Jika saya masih hidup di tahun depan, pasti akan berpuasa pada hari kesembilan”, Keinginan beliau untuk berpuasa pada hari kesembilan dibawa maknanya agar tidak membatasi pada hari itu saja. Tapi menggabungkannya dengan hari ke sepuluh, baik sebagai bentuk kehati-hatian ataupun untuk menyelisihi orang Yahudi dan Nashrani. Dan ini merupakan pendapat yang terkuat dan yang disebutkan oleh sebagian riwayat Muslim.”

Bolehkah Berpuasa Pada Hari ‘Asyura Saja?

Ibnu Hajar al-Haitami dalam Tuhfah al-Muhtaj menyimpulkan bahwa tidak apa-apa berpuasa pada hari itu saja.

Himpunan Khutbah Hijraturrasul s.a.w

Hijrah Julang Islam Hancurkan Jahiliah

Hijrah Martabat Islam Tolak Jahiliah

Hijrah Daulatkan Ketuanan Islam

Hijrah Diri Daulah Perangi Jahiliah

Hijrah Dihidupkan Islam Terjulang

23.Tiga Asas Terbina Selepas Hijrah

87. Cabaran Sebelum Hijraturrasul S.A.W

22. Syarat Penubuhan Daulah Islamiah

152. Lima Langkah Bina Daulah

110. Hijrah Dihayati Nabi Disanjungi

161. Jahiliah Dipuja Umat Derita

3. Hijraturrasul Dan Daulah Islamiah

88. Islam Pentingkan Kepimpinan

39. Daulah Islamiah Memperkasakan Islam

119. Hijrah Bina Identiti Umat Merdeka

40. Hijrah Menjulang Kehebatan Islam

96. Hijraturrasul S.A.W Luaskan Peranan Agama

160. Hijrah Disahut Daulah Terbentuk

128. Ukhwah Islamiah Terjaga Ummah Berjaya

71. Islam Dijulang Umat Gemilang

Hijrah Dimartabat Palestin Berdaulat

127. Korban Segalanya Demi Islam

 

Khutbah Audio 95 – Maksiat DiSisih Kesejahteraan Dunia Akhirat DiRaih

Maksiat DiSisih Kesejahteraan Dunia Akhirat DiRaih

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  41-44 surah Qaf :

وَاسْتَمِعْ يَوْمَ يُنَادِ الْمُنَادِ مِن مَّكَانٍ قَرِيبٍ ﴿٤١﴾ يَوْمَ يَسْمَعُونَ الصَّيْحَةَ بِالْحَقِّ ۚ ذَٰلِكَ يَوْمُ الْخُرُوجِ ﴿٤٢﴾ إِنَّا نَحْنُ نُحْيِي وَنُمِيتُ وَإِلَيْنَا الْمَصِيرُ ﴿٤٣﴾ يَوْمَ تَشَقَّقُ الْأَرْضُ عَنْهُمْ سِرَاعًا ۚ ذَٰلِكَ حَشْرٌ عَلَيْنَا يَسِيرٌ ﴿٤٤

Maksudnya : Dan dengarlah (apa yang diterangkan kepadamu sekarang ini mengenai hari kiamat), hari (malaikat yang menjadi) penyeru, menyeru (makhluk-makhluk yang telah mati) dari tempat yang dekat yang dapat didengar oleh semuanya),  Iaitu hari mereka mendengar pekikan seruan yang menyatakan perkara yang benar; hari seruan itu ialah hari masing-masing keluar dari kubur.  Sesungguhnya Kami menghidupkan dan mematikan, dan kepada Kamilah sahaja tempat kembali (sekalian makhluk).  Pada hari bumi terbelah-belah untuk mereka segera keluar (daripadanya). Perbuatan (menghidupkan dan) menghimpunkan mereka di Padang Mahsyar itu, mudah bagi Kami melaksanakannya.

Alhamdulillah minggu ini 3 kali kita dihimpunkan untuk menunaikan solat kemudian mendengar khutbah dimulai pada pagi Ahad lepas kita sama-sama berkumpul bagi menunaikan solat sunat hari raya korban diikuti dengan khutbah raya. 2 malam yang lepas pula kita berkumpul untuk sama-sama menunaikan solat sunat Gerhana bulan diikuti dengan khutbah gerhana. Pada hari ini kita berkumpul untuk himpunan mingguan bagi sama-sama mendengar khutbah seterusnya menunaikan solat Jumaat. Antara hikmat daripada berkumpulnya kita untuk menunaikan ibadat khusus seterusnya mendengar nasihat dan peringatan daripada khutbah yang disampaikan bagi mengukuhkan tali persaudaraan Islam, menyubur kasih sayang, berkongsi ilmu, menyelesaikan masalah secara bersama dan pelbagai lagi kebaikan dunia akhirat. Malangnya bila peluang untuk berkumpul ini tidak digunakan sebaiknya sehingga ada yang sengaja datang lewat untuk solat Jumaat sehingga tertinggal khutbah, ada yang berbual dan bermain sms ketika khutbah dan pelbagai lagi gelagat yang kurang baik. Apabila amal ibadat dan nasihat dibuat sambil lewa menyebabkan kesan dalam menghidupkan hati yang mati, menyuburkan jasmani dan rohani gagal diraih. Hikmat berkumpulnya kita juga bagi mengingatkan tentang suatu himpunan yang lebih besar dan dahsyat iaitu di padang Mahsyar nanti bagi membalas segala amalan kita di dunia dengan 2 tempat pembalasan yang utama iaitu Syurga dengan segala nikmatnya atau Neraka dengan segala azabnya. Sebelum kita kita dikumpul di padang Mahsyar maka bersungguhlah kita untuk berkumpul di masjid atau surau untuk solat berjemaah dan duduk dalam majlis ilmu kerana di sini kita masih berpeluang untuk memperbetulkan kesilapan, memperbanyakkan amalan sedangkan di akhirat nanti hanya untuk terima balasan tiada lagi peluang untuk membuat apa-apa amalan di mana tiada guna lagi sebarang penyesalan.

Firman Allah dalam ayat  18-20 surah as-Sajadah :

أَفَمَن كَانَ مُؤْمِنًا كَمَن كَانَ فَاسِقًا ۚ لَّا يَسْتَوُونَ ﴿١٨﴾ أَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ فَلَهُمْ جَنَّاتُ الْمَأْوَىٰ نُزُلًا بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴿١٩﴾ وَأَمَّا الَّذِينَ فَسَقُوا فَمَأْوَاهُمُ النَّارُ ۖ كُلَّمَا أَرَادُوا أَن يَخْرُجُوا مِنْهَا أُعِيدُوا فِيهَا وَقِيلَ لَهُمْ ذُوقُوا عَذَابَ النَّارِ الَّذِي كُنتُم بِهِ تُكَذِّبُونَ ﴿٢٠

Maksudnya : (Jika demikian halnya) maka adakah orang yang beriman sama seperti orang yang fasik? Mereka tidaklah sama (dalam menerima balasan).  Adapun orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka akan beroleh Syurga tempat tinggal yang tetap sebagai balasan bagi apa yang mereka telah kerjakan. Dan sebaliknya orang-orang yang fasik, maka tempat kediaman mereka ialah neraka; tiap-tiap kali mereka hendak keluar dari neraka itu, mereka dikembalikan kepadanya, serta dikatakan kepada mereka: “Rasalah azab neraka yang kamu sentiasa mendustakannya di dunia dahulu”.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat  120 surah al-An’am :

وَذَرُوا ظَاهِرَ الْإِثْمِ وَبَاطِنَهُ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَكْسِبُونَ الْإِثْمَ سَيُجْزَوْنَ بِمَا كَانُوا يَقْتَرِفُونَ ﴿١٢٠

Maksudnya : Dan tinggalkanlah kamu dosa yang nyata dan yang tersembunyi. Kerana sesungguhnya orang-orang yang berusaha melakukan dosa, mereka akan dibalas dengan apa yang mereka telah lakukan.

Al-Quran dan hadis nabi banyak mengingatkan kita tentang bahaya dosa di mana kita jangan sekali-kali cuba berbuat dosa walau pun kecil apatah lagi besar. Dosa adalah suatu yang ketagih di mana sekali sahaja kita buat akan membawa kepada untuk mengulanginya pula untuk kali seterusnya. Oleh itu jauhi dosa maksiat dan bila terlibat maka segeralah bertaubat agar ia tidak mendatangkan ketagihan. Bila kita sebut berkenaan ketagih maka ia sesuatu yang sukar diubati seperti ketagihan dadah, pil kuda yang ada hingga membawa maut. Malah isu masalah penagihan gam yang semakin serius dalam kalangan remaja dan pelajar agak serius sehingga kerajaan sedang merangka undang-undang untuk menyekat penjualan bahan mengkhayalkan itu dengan sewenang-wenangnya. Begitu juga isu  pesta arak Oktoberfest yang sedang berlangsung 24 September sehingga 12 Oktober ini yang dianjurkan oleh Carlsberg Malaysia sejak tahun 2011 di mana perlu kepada usaha bersungguh daripada semua pihak agar ketagihan arak dapat ditangani bukan di promosi secara terbuka. Kita tidak mahu akibat masih bergantung kepada cukai dan hasil arak menyebabkan ketagihan arak yang pernah mencatatkan Malaysia sebagai pengguna ke-10 tertinggi di dunia tidak dapat diubati. Kita tidak mahu bala Allah yang lebih besar akan turun bila masalah serius ini tidak dihiraukan apatah lagi ia dibuat secara terbuka dan besar-besaran. Kita juga wajib pastikan umat Islam tidak terlibat dengan industri arak kerana ia merupakan suatu dosa yang besar. Ingatlah amaran nabi s.a.w melalui suatu hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud :

قال الرسول:لَعَنَ اللَّهُ الْخَمْرَ وَشَارِبَهَا وَسَاقِيَهَا وَبَائِعَهَا وَمُبْتَاعَهَا وَعَاصِرَهَا وَمُعْتَصِرَهَا وَحَامِلَهَا وَالْمَحْمُولَةَ إِلَيْهِ

Maksudnya : Allah melaknati arak. (Allah juga melaknati) yang meminumnya, yang menuangnya, yang menjualnya, yang memerah anggur (untuk dijadikan arak), yang membantu memerah anggur itu, pembawanya dan mereka yang menerimanya

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Pada hari kita bercakap berkenaan ketagihan internet samada melalui komputer atau telefon pintar. Ia timbul apabila digunakan berlebihan sehingga tidak tidur malam, tidak menumpukan kepada pekerjaan dan perkara lain sehingga mengabaikan tanggungjawab sebagai seorang Islam, isteri, suami, anak dan kepada majikan. Malah ia boleh diibaratkan seperti orang ketagihan dadah di mana jika tidak mengambilnya akan menjadi tidak keruan dan semakin lama, keinginan menjadi semakin bertambah. Apa yang lebih malang apabila mereka berkongsi suatu yang tidak baik samada kata-kata atau gambar di mana banyak berlaku perasaan bangga atas dosa yang dilakukan dikongsi di laman sosial facebook, twitter dan lainnya. Mereka lupa bagaimana bahayanya bila dosa walau pun kecil tapi dibanggakan

أَبُو هُرَيْرَةَ يَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ : كُلُّ أَمَّتِى مُعَافًى إِلاَّ الْمُجَاهِرِينَ ، وَإِنَّ مِنَ الْمَجَانَةِ أَنْ يَعْمَلَ الرَّجُلُ بِاللَّيْلِ عَمَلاً ، ثُمَّ يُصْبِحَ وَقَدْ سَتَرَهُ اللَّهُ ، فَيَقُولَ يَا فُلاَنُ عَمِلْتُ الْبَارِحَةَ كَذَا وَكَذَا ، وَقَدْ بَاتَ يَسْتُرُهُ رَبُّهُ وَيُصْبِحُ يَكْشِفُ سِتْرَ اللهِ عَنْهُ” .- رواه البخاري  ومسلم.

Maksudnya : Setiap umatku akan mendapat ampunan, kecuali mujahirin (orang-orang yang terang-terangan berbuat dosa). Dan yang termasuk terang-terangan berbuat dosa adalah seseorang berbuat (dosa) pada malam hari, kemudian pada pagi hari dia menceritakannya, padahal Allah telah menutupi perbuatannya tersebut, di mana dia berkata, ‘Hai Fulan, malam tadi aku telah berbuat begini dan begitu.’ Sebenarnya pada malam, Tuhannya telah menutupi perbuatannya itu, tetapi pada pagi harinya dia menyingkap perbuatannya sendiri yang telah Allah tutupinya.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Petang ini ramai bakal menumpukan perhatian kepada Belanjawan 2015 di mana harapan pelbagai pihak mampu memberikan kebaikan untuk setiap lapisan masyarakat. Kita tidak mahu setelah rakyat dikorbankan sebelum  hari raya korban yang baru lalu dengan kenaikan harga minyak  yang sepastinya mendatangkan kesan kepada kos barangan keperluan bakal dikorbankan lagi dengan pelbagai tekanan melalui belanjawan yang baru. Lebih menghairankan, dalam pada minyak dunia jatuh menjunam di pasaran antarabangsa, minyak di negara ini dinaikkan atas nama rasionalisasi subsidi. Sepatutnya cara belanjawan Negara yang boros dan membazir serta banyak berlakunya kebocoran dan ketirisan yang wajib ditangani bukannya dengan cara menarik subsidi. Kita tidak mahu keperitan rakyat bakal bertambah dengan pelaksanaan cukai GST tahun depan. Begitu juga dengan ugutan peminjam PTPTN bakal berdepan dengan cara bayaran balik pinjaman yang lebih menyulit dan membebankan sedangkan hutang kroni ratusan juta banyak dilupuskan begitu sahaja. Kita juga berharap agar belanjawan ini mampu merapatkan jurang antara golongan papa dan kaya. Tumpuan kepada pendidikan dan kesedaran agama mesti diambil berat. Al-Quran dan hadis nabi banyak memberi garisan berguna bagi mewujudkan belanjawan berimbang yang bukan sahaja mencapai kesejahteraan hidup di dunia malah yang lebih utama di akhirat nanti

Kita tidak mahu belanjawan nanti tidak menyelami perit pedih rakyat yang menanggung bebanan ketika pemimpin terus hidup penuh kemewahan. Kita takut belanjawan ini masih hilang rasa belas kasihan kepada rakyat yang tidak mampu untuk membeli makanan seharian bahkan hidup mengemis demi dibawa pulang rezeki kepada anak-anak yang setia menunggu. Kita bimbang belanjawan ini bukan sahaja menerus malah menambah pelbagai derita dan duka rakyat sehingga yang papa semakin papa, yang susah semakin derita

Beringat-ingatlah terhadap doa Nabi Muhammad SAW yang berbunyi :

اللَّهُمَّ مَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَشَقَّ عَلَيْهِمْ فَاشْقُقْ عَلَيْهِ وَمَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَرَفَقَ بِهِمْ فَارْفُقْ بِهِ

Maksudnya : Ya Allah, bagi siapa yang menjadi penguasa umatku, lalu dia menyulitkan mereka, maka timpakanlah kesulitan kepadanya. Dan barang siapa yang menjadi penguasa umatku, lalu dia menyayangi mereka, maka sayangilah dia. [riwayat Muslim]

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Khutbah Gerhana Bulan – Edisi Pdf

Khutbah Gerhana Bulan

خطبة كرهان بولن

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 8,928 other followers